"KALAU TAKUT DIPUKUL OMBAK, JANGAN BERUMAH DITEPI PANTAI."....pepatah Melayu.

Monday, October 19, 2020

Cita-cita Nak Jadi Kaya ....@ Covid19.

 

Basmalah.svg


Tiba-tiba sahaja PKPB dikuatkuasakan sekali lagi bagi
 sebahagian rakyat Malaysia.
 Kami di Putrajaya pun kena juga. Anak saya baru memulakan tindakan untuk 
membangunkan sebidang tanah wakaf untuk pertanian dan ternakan.
Rasa kebingungan.
"Cita-cita nak jadi kaya"  ๐Ÿ˜‰๐Ÿ˜‰ Covid19 jadi 'penghalang'. Tidak boleh merentas
 daerah tanpa kebenaran sah. Tanah Wakaf ini di Lenggeng,
 Negeri Sembilan.Terduduk termenung sehari dua. 
Tetapi kini cuba berusaha semula
 dengan apa jua yang mudah dan tidak bermasaalah dahulu.

Dalam keadaan politik yang tidak menentu dan ribut Covid19 
yang  melembabkan usaha, anak saya agak khuatir tentang
 kos pembangunan dan operasi bagi usahanya walaupun ia kecil sahaja.
Dalam perbincangan keluarga maka timbul idea 
untuk membuat pinjaman Bank.
Saya tidak setuju dengan pinjaman bank kerana keluarga saya
 ada penjimatan yang dirasai mecukupi
untuk berusaha tanpa membuat pinjaman.

Saya rasa sudah banyak melalui berbagai masaalah hidup 
dan kebelakangan ini saya rasa khuatir jika membuat pinjaman 
usaha itu nanti tidak syar'ie.
Saya sudah katakan pada anak saya bahawa saya amat takut
dan tidak mahu terlibat  lagi dalam hal Riba atau 
apa sahaja penglibatan yang saya rasa saya tidak akan dapat
 mempertahankan diri di Mahhkamah Allah nanti.
 Waktu itu kita tidak akan dapat berbalik semula ke dunia untuk membuat
 pembetulan dalam amalan. Saya katakan pada anak semoga kita tidak akan
 menghadapi apa jua penyesalan yang tidak ada siapa boleh membantu. 
Anak saya terdiam seketika  (berfikir agaknya) dan kemudian senyum.
 Saya rasa ia bersetuju dengan saya. Alhamdulillah.



Rakyat sudah melihat negara membangun giat  dalam semua bidang
 dan sejak saya mula faham erti kehidupan dan kemajuan
 saya ikuti sahaja apa yang dikatakan ramai dan 
saya percaya tindakan saya itu betul.
 Maksud  saya iaitu tindakan yang berkaitan dengan hal-hal perbankan
 yang saya gunakan dalam kepentingan kerja-kerja peribadi saya.
Saya berfikir-fikir dan meneliti semula prinsip-prinsip itu. 
Saya tidak yakin diri ia betul sepenuhnya.
Bila ingat begitu hati saya rasa berdebar.....tidak enak.

 Sudah amat jelas alQuran melarang Riba.
Riba dalam aktviti perniagaan telah menyebabkan kehidupan dunia 
menjadi seperti apa yang kita lihat sekarang.
Ia membuat manusia Rakus, tamak, bermusuhan, berlaku zalim
 dan berbagai lagi hinggakan kehidupan manusia nampak maju dan gemilang 
tepi hati budi manusia jadi bobrok dan tonggang langgang.
 
Persainagan dalam politik, ekonomi, perdangangan dan 
semua aktiviti kehidupan membuat manusia
menjadi sudah hampir tidak mengenal 
apa itu keadilan, apa itu persahabatan, apa itu kasih sayang 
antara manusia  dan berbagai lagi.
Manusia bukan sahaja zalim sesama manusia 
tetapi keghairahan mahu meraih
 segala kesenangan dalam hidup telah melupai hakikat bahawa 
 makhluk Allah yang lain seprti haiwan, hutan belentara,
 sungai dan lautan juga tidak mendapat keadilan yang sewajarnya 
dari manusia 
yang Allah kurnia akal fikiran yang mencukupi untuk bertindak saksama
 pada semua ciptaan Allah.
 Manusia dicipta sebagai khalifah dan prinsip Riba telah
menewaskan akal budi manusia.


Saya katakan pada anak saya supaya kita ubah diri walaupun ia
 tidak mendatangkan keuntungan yang besar dan memberi kepuasan hati.
Semoga hati-hati kita terhidayah dan kita berbuat sesutau 
semata-mata kerana
mencari Redha Allah. Biar hidup seadanya, sekadar mencukupi atau 
pun hidup susah.
Kita mohon Allah redha semuanya.

Jom kita ambil contoh dari Sahabat Raslullah saw Abdul Rahman bin Auf,
 ahli perniagaan yang amat berjaya dan keuntungannya melimpah ruah.
Pastinya beliau tidak mengamalkan prinsip Riba. Tidak mungkin.
Semua harta keuntungannya diinfakan untuk berbagai 
keperluan masyarakat ketika itu.
Kerja-kerja amal ibadahnya  terkenal hingga kini.
 Contoh apa lagi yang kita perlu.
Allah swt telah berjanji: "Buat apa yang Aku suruh, RahmatKu bersama".
Jom kita ikuti. Biar untung sedikit tetapi Allah redha. 
Dan apabila Allah redha ganjaranNya
berganda-ganda. Redha Allah dan Syurga FirdausNya yang kita cari.
Kita contohi tindakan sahabat-sahabat Rasulullah saw.
Semoga ada barokahnya.

Ada saranan pada saya untuk ikut sahaja sistem Perbankan Islam yang 
Kerajaan Malaysia telah laksanakan sekarang.
 Ia digubal oleh bijak pandai
 dan pakar dalam bidang Islamic Banking and Finance.
Saya akui tetapi hati saya belum selesa sepenuhnya.Saya telah pun ikuti
tetapi serkarang saya ingin ubah cara sebab sistem yang ada
 belum memberi ketenangan sepenuhnya buat saya.
 Saya mohon doa Allah ampunkan segala kekurangan dan kesilapan dalam saya membelanjakan rezeki yang Allah kurnia.
Semoga hasrat saya yang kecil ini akan mengurangkan atau menghapus
 semua penyesalan yang mungkin saya tanggong
 semasa saya berpindah Alam nanti.
 Semoga Allah kurnia belas kasihan dan kasih sayangNya buat saya
 sekeluarga kecil dan keluarga besar 
dalam menjalani hidup kurniaan Allah ini.
Ustaz pesan apa sahaja yang kita buat kita harus cuba pastikan
 ia tidak terkeluar dari paradigma Tauhid yang telah diwahyukan.
Semoga Allah pelihara dan menunjuki jalan dan 
semoga sejahtera di dunia dan di akhirat nanti. Aamiin ya Rabb.......


Saturday, October 17, 2020

Sedih Duduk Sendirian di Sudut Kekayaan Negara.......

Basmalah.svg



Alhamdulillah, Allah limpah kurnia Malaysia Negara Kaya.
Saya rakyat biasa pun sudah rasa "kaya". Tidak mewah tetapi mencukupi.
Kaya atau miskin adalah konssep relatif.
Mencukupi juga adalah istilah yang relatif.
Kalau minda dan hati kita rasa 'cukup' maka ia mencukupi.
Tidak perlu ada rasa banding-membanding kerana nanti ada hasutan syaitan
yang membuat kita rasa iri hati dan ini boleh merosakan
Iman dan Taqwa yang kita telah pohon Allah kurnia buat kita.
Kita jinakan hati dan latih rasa redha dalam apa jua situasi sekali pun.
Namun dalam masa yang sama kita dorong diri kita untuk
 berusaha sedaya upaya
 mencari kejayaan dan mohon pada Allah semoga 
Allah kurnia yang terbaik buat kita di sisiNYA,
dan bukan kebaikan yang dilihat dari kaca mata sesama manusia.
Dalam usaha mencari kejayaa Allah duga dengan berbagai ujian.
 Kita terima dan terus berusaha kerana disebalik setiap ujian itu ada hikmah,
dan hikmah itu Allah zahirkan buat kita pada masa yang Allah tentukan.
Kita bina rasa yakin bahawa Allah itu maha Bijaksana, maha Adil dan
 maha Kasih Sayang pada hamba-hambaNya. 

Kita doa semoga Allah kurnia buat kita kekuatan zahir dan batin untuk terus 
menjalani kelangsungan hidup ini. Dan kita doa semoga 
para pemimpin Negara kita Allah kurnia
 keimanan dan ketaqwan dan mereka akan sentiasa menjaga kepentingan 
rakyat dibawah pentadbirannya. Kuasa yang Allah kurnia
 adalah satu Amanah yang harus dilaksana dengan jujur dan
 rasa bertanggungjawab.
 Dan setiap kita pun Allah kurnia juga kuasa dan konsep kuasa adalah juga relatif.
Kalau kita suami, kita berkuasa atas keluarga dan jika kita isteri kita
ada kuasa atas pengasuhan anak-anak.
Kuasa ini tiada sempadan yang 'air tight'. Suami isteri Allah beri
 kuasa dan hak yang  serupa tetapi berlaianan. Harus ada kebijaksanaan untuk
 memahami ini  semoga Allah kurnia keharmonian dalam keluarga. 
Jika keluarga harmoni dan sejahtera besar kebarangkalian 
Negara juga harmoni dan sejahtera.



Kebelakang ini hampir saban pagi saya lihat keluar tingkap melihat
 mata hari terbit. 
Terdetik dihati mengharapkan pagi itu hingga ke petang semua
dapat berjalan lancar.
Semoga Wabak Covid19 berkurangan dan semoga terus terhapus.
Tersedih juga bila masih merasai suasana politik di negara kita
 berterusan tidak menentu. Sepertinya tiada pemimpin yang mahu
mengalah dan berlapang dada dan berkorban untuk menerima hakikat bahawa
 tidak ada manusia yang sempurna. Saya berdoa semoga
 kepimpinan kita berhenti
 berbalahan semata-mata kerana mahu mengatakan dirinya 
seorang yang terbaik. Saya berdoa semoga ada pemimpin
 yang benar-benar mahu mencontohi 
Rasulullah Saw sebaik mungkin dan mencontohi para sahabat baginda selepas itu.
Saya mengharapkan belas kasihan dari Allah semoga tercetus
 di hati-hati pemimpin bahawa tanggung jawab utama ialah kebajikan
 dan kesejahteraan  rakyat
dan bukan kehebatan diri pemimpin semata-mata.

Walaubagaimana pun setiap kita harus terlebih dahulu muhasabah diri mengapa kita mendapat pemimpin seperti yang ada. Mungkin kita harus salahkan diri sendiri. 

Sama-sama kita fikirkan. Semoga hilang kerisauan dan kesedihan.



Thursday, October 15, 2020

Santai melupakan Covid19 seketika.....

 

Bismillah Calligraphy 36.svg


Ini pertemuan santai bersama teteman seangkatan.
Tujuan asal adalah untuk mendapatkan sedikit nasihat dari mereka 
yang berpengalaman dalam hal-hal perundangan berkaitan
 dengan bagaimana
 hendak memunafaatkan status Tanah Wakaf dalam Islam.
Saya jemput ke rumah saya dan sambil berbincang
 kami jamu selera mee kari dari dapur saya. Alhamdulillah. 

Ini peristiwa dua minggu yang lalu. Sambil makan kami bercerita ringan
 mengenai politik negara yang sedang tidak menentu haluan jika dilihat dari
 kepentingan rakyat biasa. Kami sehaluan jika di lihat dari sudut 
sejauh mana apa yang ada sekarang ini 
selari dengan apa yang dituntut dalam Islam
dan sama ada kita telah mencontohi perjalanan penghurusan negara
 yang dibawa oleh junjungan besar kita Nabi Muhammad SAW dan
 para sahabat selepas itu.
Saya tidak bertujuan berbincang hal itu di sini. Cukuplah untuk saya 
katakan kita sekarang ini saya berpendapat masih jauh dari 
apa yang Ustaz-ustaz katakan mengenai
prinsip Urus Tadbir negara dalam Islam.

Kita biarkan dahulu hal itu disini sebab sekarang ini Covid19 
telah kembali semula.
Belum lama dapat rasa boleh "bersantai" kini rasa cemas kembali
 memikirkan masaalah yang dihadapi oleh semua orang tidak mengira
 kaya atau miskin, berkuasa atau hamba.

Keluarga saya berharapan dapat mengurus segera Tanah Wakaf yang 
ditawarkan untuk kami usahakan. Tetapi sekarang dengan adanya
 arahan PKPB maka timbullah sedikit masaalah kerana
 tidak bebas merentasi sempadan daerah.
Kami di Putrajaya dan tanah itu di Lenggeng, Negeri Sembilan.
Semoga Allah mudahkan jalan untuk berusaha sedaya upaya yang mampu
 dari semua segi. Aamiin....

Bila melihat putaran politik yang makin tidak menentu, secara peribadi 
saya rasa gerun juga. Apakan tidak gerun..... bukan mudah mendapatkan
 pekerja untuk pertanian dalam ruanglingkup PKPB yang diketatkan.
Semoga Allah mengangkat masaalah ini dari bumi Malaysia
 dan dunia umumnya.
Semoga Allah masih kurnia buat kita semua ruang dan peluang untuk terus 
menjalani pengabdian ruhani dan jasmani
dengan harapan diakhir hayat nanti Allah kurnia keredhaan
 dan Allah limpahkan Rahmatnya yang tidak terhingga dan kita
 selamat sejahtera di dunia dan di akhirat.
Aamiin ya Rabb......


Saturday, October 10, 2020

CUCU BERTUAH.....@ Abbas rasa kehilangan Bibik.

 

Bismillah Calligraphy 36.svg



Alhamdulillah. Ini Abbas anak bongsu pada anak perempuan saya.

Ia mudah mesra pada semua ahli keluarga. Sifatnya sentiasa ceria. Namun kata ibunya baru kini ia dapat menyesuaikan diri dengan Bibik baru. Bibik yang mengasuhnya lebih 3 tahun telah pulang ke Indonesia. Saban hari bertanyakan "....mana bibik."  Sedih juga mendengari cerita anak saya. Bukan mudah mencari ganti.

Bukan Abbas sahaja kehilang Bibik yang baik budi pekertinya tetapi saya dan suami pun rasa kehilangan. Bibik Ani kami panggil namanya. Rajin dan tidak banyak karenah. Sabar ya amat dengan karenah semua cucu-cucu yang di kendalinya. Dua cucu saya adalah OKU. Kak Ani sabar dan tidak pernah tarik muka dan bersuara tinggi. Semoga Allah beri pahala yang tinggi buatnya.

Ia bersama kami selama 6 tahun... Jangka masa yang panjang buat saya. Ia pandai masak mengikut berbagai selera. Yang mengkagumkan saya terutamanya ialah ia pandai bercucuk tanam di sekeliling rumah anak saya di Precint 15 Putrajaya. Ada pokok cili, pokok nangka, betik, serai dan berbagai lagi.Tanam pokok bunga pun rajin. Bila ada yang tercantik di pasu saya angkut ke rumah saya.๐Ÿ˜ Rumah saya di Precint 8.

Saya sering kata pada semua cucu untuk hormat Bibik, dengari katanya dan jangat selerak rumah yang bolih menambah beban kerja-kerjanya.

Bercerita pasal bibik, ingin saya kongsi satu babak cerita seorang teman yang punya seorang bibik yang selalu bertukar ganti  tanpa tunggu habis kontrack. Teman saya ini duduk membujang kerana ia belajar lama di luar negara dan sudah beralih cita rasa yang membuat ia lebih selesa tinggal membujang kerana tidak boleh menyesesuikan diri dengan budaya rakyat Melayu biasa. Saya tahu sedikit sebanyak isi hati dan mindanya dan selalu berbincang hangat mengapa "kita harus mengembek bila berada di kandang kambing....."

Ia tidak setuju.....

Ala kuli hal, pendekatan saya terhadap "bibik" berlainan. Pembantu rumah saya panggil saya "Ibu". Itu kehendak saya. Teman saya suruh pembantu rumah panggil dia ..."Mem...". Apa pun perbezaan citarasa dan pendapat saya setia dengan teman ini hingga ke umur tua sekarang. Ia berumur 82 tahun sekarang dan masih merasakan perbezaan taraf hidup mesti berterusan. Dia betul-betul menganggap 'house maid' atau 'pembantu rumah' itu sebagai 'servant' atau 'kuli'. Ia tidak benarkan duduk di sofa dan makan bersama. Lauk pauk pauk makan pun tidak sama.

Saya tidak tahu kesemuanya dan dapat maklumat seperti di atas itu dari adik perempuannya yang sekarang memantau dan menolong hidup hariannya kerana ia sudah agak uzur dan lupa-lupa. Saya pun rapat dengan adiknya. Semua ini membuat saya bertambah insaf mengenang kehidupan. Walaupun saya belajar diluar negara buat seketika, tetapi saya tetap melahirkan dan menghayati budaya keturunan pendatang tanpa izin dari Tanah Jawa. Sudah banyak saya ceritakan asal usul saya. Alhamdulillah ini membuat saya selesa dengan siapa jua yang berada di keliling hidup saya.... Dengan izin Alllah jua.

Ziarah saya yang  terbaru ialah seminggu dulu dan saya rasa sayu saya tidak dapat mempengaruhi teman saya ini. Bila bertemu ia lebih suka cerita hal-hal kerja walaupun sudah lama bersara. Ia merasakan ilmu agamnya sudah mencukupi untuk berbincang-bincang dan bercerita-cerita kerana ayahnya dahulu seorang Imam kampung.

Saya tidak terkata.........

Manusia tidak boleh mengubah manusia. Namun kita boleh doa-mendoakan semoga Allah melimpahkan RedhaNYA......



Friday, October 9, 2020

Ketagih jalan-jalan di celah-celah Covid19....

 

Bismillah Calligraphy23.svg

Dalam kemelut Wabak Covid19 di negara kita yang makin membimbangkan
 kita seharusnya duduk di rumah jika tiada perkara penting yang hendak diselesaikan di luar rumah.
Kami akur dan cerita yang saya turunkan di sini berlaku
 pada 26 Sept ...... sebelum kemelut bertambah buruk.


Kami mula perjalanan selepas solat Asar. Cuaca redup dan 
bagi warga tua macam saya dan suami perjalanan seperti ini amat menceriakan.Sudah lama kami tersorok di rumah
 patuh PKPP untuk kebaikan semua.      . 
Alhamdulillah. Anak-anak saya merancang pergi ke Sungai Petani
 kerana urusan keluarga yang penting untuk diselesaikan segera. 
Saya dan suami ambil kesempatan untuk merasai
 angin yang segar di luar sana.


Kami berhenti makan di Perai di Restoran Hamidiah.



Hidangan makanan di Restoran ini kesukaan suami saya. 
Anak-anak pun teruja memilih hidanagan yang ayahnya suka
 dari zaman muda lagi.
Alhamdulillah.



Malam itu kami bermalam di hotel kecil sahaja.
Amat sederhana kemudahannya. Alhamdulillah. Kesyukuran 
atas apa jua kurniaan Allah.
Ustaz menasihati begitu. Jika ada jimatan eluk sahaja 
kongsikan rezeki dengan orang lain.



Ini anak saya dan adiknya yang berlainan ayah.


Dan ini kekuarga besarnya. Liku-liku hidup berbagai dan setiap laluan ada hikmahnya jika kita dapat lihat dari mata hati.


Ini pertama kali mereka berurusan bersama setelah 
beberapa tahun tinggal berjauhan.
Manusia ada perancanagan. Tetapi yakinlah bahawa
 Allah itu maha Perancang 
dan kita harus bersungguh-sungguh dan ikhlas mencari RedhaNYA.



Dalam perjalanan pulang kami singgah pulak di restoran
 mee udang yang terkenali Sungai Dua.
Alhamdulillah. Hajat suami saya mahu menjamu selera kesukaannya
 semasa muda dapat juga akhirnya.



Destinasi akhir kami singgah ziarah emak saudara suami saya
 di Kubag Ulu, Penanti.        .
Ia berumur 86 tahun dan sudah mula lupa-lupa tetapi ia masih ingat
 suami saya. Ia anak saudara kesayangannya dari masa kecil lagi.


Anak saya rakam foto ini buat kenanagan. Entah bila dapat bermesra lagi.
Alhamdulillah.


Antara pemandangan Sungai Petani di celah-celah Covid19.
Semoga Allah pelihara kita semua dan kurnia umur yang bermunafaat 
dan hidup sejahtera hingga ke akhir hayat.
Aamiin ya Rabb....




Thursday, October 8, 2020

Majlis perkahwinan yang tertunda-tunda....@ kemelut Covid19

 

Bismillah Calligraphy 36.svg




Peristiwa dalam kehidupan rakyat Malaysia berbagai dalam
 menghadapi kemelut wabak Covid19.
Sahabat saya entah berapa kali menunda 
majlis pernikahan anak bongsunya.
Apakan daya. Tiada sesuatu yang berlaku tanpa Izin Allah.
Semoga Allah terus Redha kerana kesabaran yang ditunjukan.
Alhamdulillah.

Majlis kenduri saya hadiri bersama anak dan suami di Shah Alam
 baru-baru ini sebelum timbulnya kemelut baru yang sekarang kita hadapi.
 Sahabat saya ini amat akrab dan seperti adik beradik sendiri. 
Kata orang  bijakpandai 
sebenarnya kasih sayang kekeluargaan tidak perlu ada 
aliran warisan darah. 
Yang perlu ialah keyakinan Allah itu
 maha Kasih Sayang pada hamba-hambanya dan
 jika kita ta'at padaNya sepenuhnya, limpahan kurniaan kasih sayangNya
pada semua hambanya tidak berbelah bagi.

Dalam konteks ini mungkin kita ingin muhasabah diri bila mendengari
 kata-kata sesetengah orang bahawa anak anagkat dan anak tiri 
tidak akan sama jalinan kasih sayang.
Sebenarnya hanya Iman dan taqwa yang menentukan.
 Maka janganlah ada lagi dalam bahasa kita mengatakan:
".....Dia itu dianak-tirikan...." Dan ada yang menyembunyikan fakta 
bahawa seseorang itu bertaraf anak angkat.
Allah itu maha Bijaksana, maha Pengasih dan maha Penyayang dan 
maha Mengetahui yang nyata dan yang tersembunyi
 dan maha Menentukan.
KepadaNYA kita berusaha dan bertawakal.
Mohon Belas Kasihan dan Kasih Sayang Mu ya Rabb......




Wednesday, October 7, 2020

Rindu Rinduan di Umur Tua (1)....

Bismillah Calligraphy23.svg


Dua minggu dulu saya dan suami ziarah seorang teman rapat 
di Kg Tunku Petaling Jaya.
Sudah lama niat ingin ziarah tetapi belum kesampaian.
Satu hari kami lepaskan segala masaalah dan kunjung ke rumahnya.
Kami ada tugas sambilan dan Alhamdulillah dapat berbuat
 dua perkara dalam satu masa.
Kami panggil namanya Kak Bedah. Suami saya bersama-sama suaminya
 buat kelas pengajian di rumahnya dan sudah hampir tiga tahun berhenti
 kerana suaminya telah meninggal dunia.
Kelas itu ditutup dan dari sejak itu jarang-jarang sekali dapat berjumpa.


Kak Bedah pakar masak- memasak dan kunjungan hari itu
 kami makan tengah hari.
Alhamdulillah, amat sedap dan rasa nostalgia kerana dahulu kami beremapat 
makan bersama dan makan di luar juga bersama. Kak Bedah masak 
kegemaran suami saya.... Asam pedas kepala ikan.

 

Rumah Kak bedah besar dan selesa. Suami saya duduk teringatkan
 cerita-cerita sembang 
semasa belum tua. Begitulah lumarah hidup.
Semoga dapat berziarahan lagi.


Related Posts with Thumbnails