"KALAU TAKUT DIPUKUL OMBAK, JANGAN BERUMAH DITEPI PANTAI."....pepatah Melayu.

Thursday, February 23, 2017

Kehilangan seorang lagi.....







Hari Isnin lepas saya kehilangan seorang teman lagi. Dia Allahyarham Ibrahim Kassim berdiri dua dari kanan. Sebelum itu, pada akhir tahun lepas saya kehilangan Tan Keng Feng yang menetap di Singapura. Mereka semua yang kelihatan di foto itu adalah kekawan seangkatan dan kami tamat sekolah "atap" di Tingkatan 5 di Pontian Johor dalam tahun 1964.

Rasa tersedih dan kehilangan sebab kami ada ikatan silaturahim walaupun jarang berjumpa. Tetapi kami berhubung bersembang santai dalam group whatsapp.


Kali terakhir saya bertemu ialah pertengahan tahun 2016 semasa kami meraikan seorang lagi teman Hing Neo yang menetap di Melbourne Australia dan datang on transit untuk ke Korea. Kami makan tengah hari di Royal Selanor Club tajaan teman yang berdiri di kiri sekali. Tamyes Rahmat namanya.

Begitulah perancanaan Allah yang maha Pencipta. Tiada siapa boleh menduga bila kita akan dipanggil semula menghadap mahkamah pengadilanNya. Kedua teman kami tadi meninggal tanpa notis. Kedua-duanya meninggal kerana serangan jantung.


Allahyarham Ibrahim pulang bersama dua teman akrabnya dari melancung ke Lombok dan jatuh di KLIA2 akibat serangan jantung dan meninggal pagi berikutnya. Di atas ini foto kenanagn kiriman teteman yang bersamanya. Tersedih dan terfikir-fikir pula mengingat bila pula giliran saya. Mediang Keng Feng berumur 68 tahun dan Allahyarham Ibrahim berumur 71 tahun. Subhanallah, Allahuakbar.

Kelihatan di foto di atas Allahyarham Ibrahim bersama isterinya, Hjh Rahmah. Beliau juga kawan sekolah saya dalam angkatan yang sama. Saya berpeluang menziarahinya selepas upacara pengkebumian di Puncak Alam. Air matanya sentiasa berlinangan. Mulanya dia tidak dijadualkan ikut sama ke Lombaok. Takdir Allah tiada yang dapat mengubahnya. Dia di samping suaminya hingga ke saat akhir. Alhamdulillah.

Semoga Allah mencucuri Rahmat ke atas Ruhnya dan menempatkan dia di kalangan Ruh orang-orang soleh. Semoga kami dapat bertemu kembali di syurga Firdaus dengan Rahmat Allah jua.
Aamiin ya Rabb....


......

Friday, February 17, 2017

Bibik ku kembali semula.....





Sudah hampir setahun bibik balik kampung di Indon dan tiba-tiba ia muncul kembali....

Siapa sangka....

Tetapi kemunculannya tidak membawa berita gembira dari segi perjalanan hidupnya. Hidup yang berliku-liku tidak seindah perjalanan yang jauh tetapi cantik dan nyaman seperti foto google di kiri ini.

Saya upload di sini untuk membantu saya berfikiran lurus dan bertenang dan cari jalan bagaimana mahu membantu Bibik saya ini. Saya tidak boleh memberi kerja sepenuh masa kerana saya tidak berkemampun. Sekarang ini kadar bayaran ialah rm15 sejam.

Walau apapun saya mendengari ceritanya. Sedih sekali....

Ia diceraikan suaminya kerana ada perempuan Melayu yang suka padanya. Sekarang bibik saya ada 3 orang anak berumur15, 8 dan 3 tahun. Yang 8 tahun dijaga oleh neneknya kerana dia OKU yang berat dan serious. Mesti diurus sepenuh masa kerana tiada kederat dan cacat daya berfikir. Maha suci Allah.....Tiada ciptaanNya yang sia sia.

Apa pun ceritanya dan apa pun penderitaannya, saya terpanggil untuk membantu. Kita harus membantu sesama manusia tidak kira di waktu senang atau waktu susah.

Kalau ciptaan Allah berbentuk haiwan pun kita harus membantu, inikan pula sesama manusia.


Saya tidak berjanji membantu sepenuhnya dan hanya memberi harapan padanya bahawa jika ia benar-bernar terkandas, maklum pada saya. Sebenarnya saya pun belum jelas pada fikiran sendiri apa bentuk pertolongan yang saya boleh berikan. Saya cuma terlalu kasihan dengan penderitaannya dan mungkin saya akan minta kekawan saya juga untuk memberinya pertolongan. Saya tidak mahu dikira zalim kerana tidak mahu menolong.

Ramai manusia di sekeliling kita yang perlu pertolongan. Ramai orang gelandangan di negara kita sendiri. Negara kita kaya raya kerana Allah kurnia banyak sumber mentah di langit dan di numi. Sayangnya kita ditadbir oleh pemimpin yang tiak peduli sepenuhnya pada Rakyat, Saya tidak mahu kata berlebihan kerana ramai yang sudah maklum bencana yang menimpa kita. Saya akan menyokong siapa jua yang saya fikir dapat menyelesaikan masaalah yang ada.

Ibaratnya keadaan rumah kita sudah mula terbakar....
Saya akan terima siapa jua yang bolih menolong tanpa kita menanti hingga kita binasa sepenuhnya. Dan janganlah kita membiarkan rumah terbakar terus hanya semata-mata kita sayangkan apa yang ada tanpa memikirkan bahaya yang makin akan merosakan segalanya. Dalam pada itu kita harus bijak jangan sampai tertipu dengan janji-janji manis dari siapa jua......

Semoga kita dapat berfikir berasaskan ilmu yang benar, berdoa, berusaha, berdoa dan tawakul...... 

Akhirnya......
Apalah masaalah Bibik saya berbanding masaalah negara....
Saya bertekad dapat menolongnya walau kecil-kecilan. Semoga Allah menolong dan memberkati usaha walau kecil sekali pun.
Semoga Allah menurunkan pertolongan dalam kita mencari penelesaian negara yang lebih besar.....
Aamiin ya Rabb.



.......foto ehsan google.......

Thursday, February 16, 2017

Karenah manusia berbagai rupa..............






Alkisah.......
Suatu cerita rakyat jelata.....
suka duka, lawak jenaka.

Cerita si luncai terjun dengan labu-labunya....
Cerita Pak Pandir yang ingat aqal diri sudah cukup geliga...
Cerita lelaki biasa yang buta bicara, walaupun punya gelaran orang besar masyarakat, cuma bangga sebab ternama.

Alkisah.....
Cerita sosial manusia mahu diiktiraf ia kaya raya,
Cerita kaum tua yang ingat diminda ia masih muda.
Cerita mereka yang lutut kendur, mata kabur, gigi gugur....
tetapi masih mahu bukti macho yang ia belum luntur.

Begini antara ceritanya.....


Suatu hari seorang yang dikira dalam lingkungan umur tua tiba-tiba tersedar mahu beristeri muda.
Tidak salah pada hukum cuma ia membuat ramai ahli keluarga terpinga-pinga...
Biar betul ye.....

Umurnya lewat 70 ....
Perempuan yang dipilihnya lebih muda dari anak bongsunya....
Hebat kan ? Boleh tunjuk bergaya.

Mendapat nasihat dari saudara berpengalaman sama
Tersenyum lebar mendapat rakan setia,
Selalu sibuk membina fisik diri untuk berupaya penuh tenaga
Ubat-ubatan tidak mengira harga, pasti dibeli olehnya.
Terepi fisik secara tradisional dia tak lupa.
Wah ! ganteng dalam fikirannya.
Pastinya takut isteri muda berpaling muka, jauh perginya.

Adat hidup manusia
Biar putih tulang jangan putih mata
Manusia melihat, mungkin tertanya-tanya.
Allah lagi maha Melihat dan menguji kesabaran hambanya.
Semoga ada baiknya.....
Kerana pilihan seperti ini dibolehkan dalam agama.

Namun.....Semoga ingat hidup begini ada buruknya
Takut ego melebehi kederat diri dan kemampuan terhad
terlupa nak kira, 
Hilang kebijaksanaan budibicara dan hilang timbang tara..

Tidak pula ada nasihat yang mahu diterima.
Salah tafsir ia sunnah katanya, entah tafsir ikut mana.
Sebab syarat-syarat yang dituntut berat semuanya.

Mungkin silap Ustaz menasihat pun ada juga,
Atau silap faham oleh diri sendiri dalam menerima
Tidak tepat becerita hal-hal rumah tangga bahagia.

WaAllahu'alam.....saya menyelitkan kata.
Setakat memerhati semoga tidak terlibat sama.
Biar Takdir mutlak yang menentukannya.
Allah maha Mengetahui, maha Adil dan maha Bijaksana.

Kaum Adam lah yang  perlu berwaspada....
Jangan yang dikejar tak dapat yang dikendung tercicir pula,

Fikir-fikir seketika.....
Allah tidak mencipta aqal sia-sia.

.......

Wednesday, February 15, 2017

Lunch with a difference.....





Saya dan teman-teman yang sudah bersara selalu sahaja mencari jalan untuk berkumpul dan bersembang santai. Di umur kini kekadang lebih seronok buat aktiviti dengan kekawan sebaya berbanding melayan anak-cucu sebab tidak perlu mendengar jeritan gaduh dan tangisan berebut mainan.  Tetapi makin lama bersara makin berkurangan kekawan kerana sudah sampai masa berpisah buat selamanya. In sya Allah jika panjang umur cucu-cucu akan jadi remaja dan in sya Allah dewasa dan bolehlah kita berkawan dalam cara yang lain pula. Perancangan Allah dan takdirNya kita tidak tahu. Semoga dalam perlindungan kasih sayangNya.

Minggu lepas kami bertemu dalam kumpulan main Kutu untuk makan tengah hari dan di situlah kami menjelaskan peruntukan yang telah dijanji. Giliran penerima menjamu selera teteman yang lain. Kali ini amat bertuah buat saya kerana yang menerima ialah Lafifah Marican dan dia berkahwin dengan seorang yang berketurunan cina. 

Wah! Saya teruja menjamu selera menu masakan cina yang di tanggung halal. Semua masakan dibuat sendiri di rumah dan Master Chefnya ialah suami tersayang. Mula-mula kami dihidang Yee Sang dan teteman yang mencampurkannya seperti yang saya lihat di media. Saya tidak mencuba sebab tidak pandai pegang chopstick. Saya tunggu hidangan sahaja seperti di meja besar di Foto di atas itu..






Sedap tidak terkira. Alhamdulillah.....Tidak menyangka sesedap itu. Siapa yang belum pernah mencuba lihat sendiri Resipi Halal di Google dan pasti teruja untuk mencubanya. Terlalu panjang butirannya dan jom cari sendiri.

Resepi Yee Sang Halal





Mungkin ini kali pertama dan kali terakhir saya  makan Yee Sang sebab sudah kurang kederat ke sana ke sini dengan teteman. Hidangan yang lainnya pun istimewa buat saya kerana masakan menu Cina jarang dapat saya menikmatinya kerana tidak pandai mencari tempat yang sesuai sejak bersara dari kerja. Chef istimewa dan masakannya pun istimewa. 

Ada acara membaca Yaseen dan berdoa ringkas sebelum makan, tetapi saya ketinggalan kerana datang lambat disebabkan kami pergi 
menziarahi jenazah 
seorang teman yang sama-sama bertadarus
 semasa ada hayatnya.

Dalam makan yang istimewa kami teringatkan teman-teman yang telah terlebih dahulu dijemput pergi. Kami berpada-pada dalam
 sedih dan bergembira kerana hakikat hidup pasti tibanya.

Itu lunch istimewa buat saya.
 Esuk lusa In sya Allah kita cerita lain pula.



.......

Tuesday, February 14, 2017

A Quiet Dinner.....



Malam tadi sunyi sendirian.
Suami dengan kekawannya dan anak-cucu ikut 
mak ayahnya mengurus perkewohnya.
Inilah reality hidup diumur tua. Saya sudah 72 tahun ikut kiraan Hijrah. Alhamdulillah Allah masih memberi kemudahan mengurus diri walaupun sendirian.

Malam tadi makan nasik goreng lebihan makan tengah hari.
Senyum bersyukur kerana rezki masih ada Allah
kurnia walaupun makan tiada teman.
Saya minum teh susu walaupun itu larangan doktor untuk jaga kesihatan. Saya sedapkan rasa hati membela diri
kerana saya tidak makan barang mewah yang lain.
Saya cecah roti dalam air susu.
Itu kira desert pilihan.
Teringat nasib orang-orang pelarian. Entah makan entah tidak. Teringat juga orang-orang gelandangan. 
Entah makan entah tidak.

Cuma rasa tersayu dihari tua makan sendirian. 
Teringatkan juga cerita dua orang kakak saya yang
kini sudah tiada suami dan anak-anak tidak duduk sekali.
Makan sendirian sudah lumrah harian.
Kekawan juga berjauhan.
Alhamdulillah....apa pun Allah masih melimpahkan Rahmatnya yang tidak terhingga.
Cuma manusia sentiasa mahu memilih ikut cita rasa.
Saya takut nanti tidak dikira mensyukuri kurnia
yang maha Pencipta.
Jika bersyukur atas kurnia yang sedikit, Allah akan beri tambahan yang tidak dijangka-jangka.

Ampunkan diri kerdil ini ya Rabb...
Engkau Tuhan maha Bijaksana maha Berkuasa.
Maha Mengasihani, maha  Menyayangi,
Maha Mendengari dan maha Mengetahui.....


........

Monday, February 13, 2017

Nasik Lemak Tanglin ?.....




Sudah tiga atau mungkin empat tahun saya tidak ke Tanglin makan Nasi Lemak untuk sarapan. Dulu saya ikut suami dan teteman Masjid. Hari Sabtu lalu, tanpa rancangan, kekawan Masjid ajak suami saya ke Tangkin selepas solat Subuh di Masjid. Saya rasa teruja dan ikut sahaja sebab sudah lama tidak ke sana. Semasa kerja ia warung sahaja. Kini sudah ada bangunan tetap.

Sangat terkenal Nasi Lemak di sini dan pelanggan harus berbaris. Sedap makan adalah cita rasa masing-masing. Alhamdulillah Allah kurnia rahmat deria rasa yang unik.

MAKA NIKMAT ALLAH YANG MANA YANG HENDAK KAMU DUSTAKAN?
(maksud al Quran).


Kelihatan di meja sebelah kekawan suami saya menikmati sarapan. 
Hanya seorang sahaja yang makan Nasi Lemak. Yang lainnya saya
 perhatikan makan Roti Kawin.
Dalam umur dewasa senja ini ramai yang memilih makanan
 yang sihat untuk kepentingan diri masing-masing.
Warga muda tidak akan faham.



Sambil makan kedengaran orang menyanyi amat dekat dengan tempat saya duduk.
Oh rupanya ada anak muda menghiburkan pelanggan yang setia.
Saya suka ambil peduli orang-orang seperi ini kerana mereka 
ada daya kreatif ada usaha
dan tidak malu mencuba membina jati diri.
Saya ambil foto hanya sesuka.





Ada juga seorang peminat mengambil perhatian dan
 mengatakan sesuatu padanya.
Dia meletakan sesuatu dalam "kantung" yang disediakan. 
Saya juga meletakan
"appreciation" kerana dia mahu berusaha. 
Saya menghargai usaha tidak kira bangsa, keturunan dan agama.
Rasulullah salallahualaihiwasalam bangun berdiri menghormati jenazah seorang Yahudi kerana setiap Ruh adalah ciptaan Allah. 

Saya ada kumpulan WhatsApp dari "Class of 64" dari 
sekolah Menengah di Pontian Johore.
Saya post kepada kumpulan saya itu apa jua cerita yang dapat menarik mereka pada Islam. Majoriti kelas saya bukan Melayu.
Allah yang membuka minda. Kita hanya memanjangkan mesej "Kebenaran" mengEsakan Tuhan. Semoga usaha kecil saya itu juga dikira dakwah.

Semoga Allah meredhai.

........

Masa depan tidak menentu, keluarga bersatu.......






Alhamdulillah.....

Dalam suasa ekonomi kemelut dalam negara, Allah masih kurnia masa dan kesihatan untuk menjalin kasih sayang dalam keluarga.

Ini anak saya Azra dengan bayi yang baru dilahirkan. Alhamdulillah sihat dan tidak banyak masaalah mengurusnya. Bersama dia ialah isteri Azrul, Sarah yang membawa anak-anaknya bila kesempatan supaya anak-anak merasakan pautan kasih dalam keluarga besar.




Ini sebahagiannya. Dari kecil-kecil lagi kita biasakan mereka main dan berinteraksi supaya apabila meningakt remaja mereka tidak kekok. Emak saudara boleh berperanan seperti emak sendiri dan in sya Allah bila dan jika ada masaalah yang mereka perlu lalui mereka boleh mendapat pendapat emak saudara jika belum pasti boleh memberitahu emak sendiri. Inilah kekuatan  keluarga besar yang sering bermesra sebaik mungkin.



Usaha mendidik anak-anak bukan suatu yang mudah dan ia harus menjadi agenda penting dalam keluarga. Di atas ini yang berbaju biru, Akif dan berbaju kelabu, Ujai bersama dengan Asim. Akif dan Ujai anak istimewa yang perlu perhatian lebih. Di atas adalah sessi cuba menerapkan erti kesabaran dalam membuat sesuatu tugasan. Sessi terepi di jalankan dari masa ke masa dan di sini cuba melihat kesan dan hasilnya.
Alhamdulillah ada perubahan dan semoga mereka boleh diintegrasi dengan anak yang normal bila meningkat ke sekolah menengah nanti. Perkongsian masaalah dalam keluarga besar banyak meringankan bebanan harian.

Apa jua masaalah, sifat sabar dan komitted harus ada jika kita mahu mendapat pertolongan dari Allah. Ubah diri sendiri sebelum Allah kurnia perubahan yang dicita-citakan.


Minggu lepas kami makan bersam sekeluarga. Tiada menu special. Hampir semua dibeli .


Saya punya anak tiga orang. Alhamdulillah. Satu perempuan sahaja.




Sebahagian cucu yang sempat dirakam bermain sama.
Ada yang nak jadi professor dan menyendiri. Berangan nak menyelesai masaalah negara,......agaknya.




Sambil makan kami juga meraikan hari lahir Amirul dan anak lelakinya, Amru. Mereka lahir Januari, agak terlambat. Tidak mengapa sebab ini cuma alasan untuk bertemu.


Di bawah ini ladies of the family. Anak perempuan saya Allah kurnia 6 anak dan semuanya lelaki. Kata anaknya yang otistik: The new baby is also a boy. I don't have a sister. There is only one girl in the family, refering to the mother.
Otistik children have a way of describing things and events. Their brain is structured differentlay. Allah maha Pencipta. 
Tiada yang sia-sia.


Kekuatan keluarga harus sedaya upaya cuba dibina. Kita cari masa untuk sesekali bertukar fikiran dan cuba menyarankan idea-idea bernas yang boleh difikirkan bersama demi kebaikan dan kekuatan keluarga. Dalam keadaan negara yang tidak menentu dari segi ekonomi, keluarga harus bantu membantu. Together...Yes we can.
Biiznilah...dengan izin Allah.

Dari segi rezki Allah memberi kecukupan. Namun Sunnatullah harus di laksana dan keluarga besar boleh membantu. 
Suami dan saya dalam umur dewasa tua ini amat khuatir anak cucu akan terkandas kerana kos sara hidup makin tinggi dan pendapatan keluarga sama sahaja . Tetapi lebih mengkhuatirkan ialah pendapatan keluarga boleh mengurang kerana berbagai sebab seperti bisnes kurang lancar kerana kekuatan membeli dari masyarakat makin berkurangan.
Anak menantu saya agak susah mendapat pekerjaan dan bergantung pada satu sumber sahaja. Maka dalam perjumpaan keluarga, kita bincang juga mana-mana perkara yang harus dibincang untuk sama-sama memahami hal keadaan yang ada bagi membolihkan saluran sumbangan dibuka bagi yang diperlukan.

Ini amat penting. Jika tidak ada kekuatan keluarga bagaimana kita mahu menjalin kekuatan jiran tetangga, masyarakat dan negara. 

Saya melihat kini kekuatan negara seperti rapuh kerana banyak masaalah kewangan yang dihadapi untuk pembangunan negara. Terdengar pula dan terbaca pula kisah-kisah hartanah negara sudah jatuh atau akan jatuh pada warga asing yang akan membuatkan anak cucu kita menjadi terasing bila dewasa kelak.
Saya amat berharap kita berfikiran waras dan bijak. Cerita mengenai bangsa dan keturunan tidak akan menyelesai masaalah besar yang ada dalam hidup kita. AlQuran dan Hadith sudah banyak menjelaskan bahawa jika kita tidak kuat mematuhi segala yang disuruh dan meninggalkan segala yang dilarang maka pertolongan Allah amat jauh. Tidak kira dimana manusia berada, dan tidak kira dimana orang Islam bermastautin. 
Jika keluarga tidak bersatu, mana mungkin negara boleh kuat dan mana mungkin kekuatan ummah boleh terbina. Bagaimana mungkin Islam akan dihormati jika kita yang mengaku Muslim masih sambil lewa dan tidak serious. Pertamanya kita tidak mencari Ilmu dengan bersungguh dan jika ada ilmu sekalipun kita tidak serious melaksanakan apa yang kita tahu.
Saya mengingatkan diri saya dan keluarga bahawa jika kita tidak membela kebenaran Islam, maka Orang Muslim akan menjadi seperti yang ada sekarang. Antara yang perlu dilakuakan ialah melaksana sistem pendidikan yang berteraskan Tauhid. Tidak perlu berlebihan mahu melaksana Bahasa Melayu. Jika kita pelihara Tauhid kita, maka Kemelayuan kita dengan sendirinya akan terpelihara. Kita sibuk itu dan ini tetapi perkara Teras kita ambil ringan. Kita ikut sahaja budaya asing yang tidak menjadikan Allah sebagai Teras kehidupan kita. Semoga kita insaf dan balik ke pangkal jalan dengan segera yang mungkin sebab kita tidak banyak masa.


Semoga keindahan kawasan luar rumah anak saya ini akan terus bersamanya.


Semoga usaha kita walaupun kecil Allah kira sebagai besar dan dihujung kehidupan kita Allah kurnia gajaran dan Rahmatnya yang tidak terhingga.
Aamiin, Ya Rabb....


.....
Related Posts with Thumbnails