"KALAU TAKUT DIPUKUL OMBAK, JANGAN BERUMAH DITEPI PANTAI."....pepatah Melayu.

Thursday, January 19, 2017

Teacher Muz, bertemu dan berpisah.....



Bertemu dan berpisah adalah perkara biasa dalam hidup kita. Cuma kita perlu memahami bertemu dan berpesah itu kerana apa dan untuk apa.....

Bertemu kerana Allah dan berpisah pun kerana Allah. Dalam masa yang singkat kita munafaatkan pertemuan itu sebaik mungkin kerana masa yang Allah luangkan tidak lama dan kita tidak tahu bila pertemuan itu akan berakhir.

Seperti kehadiran Muz dalam sejarah penubuhan Pra Sekolah SmarTop Subur Fitrah di Tangkak, Johor. Dari mula penubuhan SmarTop yang kini masuk 5 tahun Muz bersama kami dan di akhir tahun 2016 ia mengundur diri kerana mengikut suami ke Labis, hampir dengan Segamat.

Rasa kehilangan......

Tadika SmarTop tanpa Muz seperti ada yang tak kena. Tetapi apakan daya. Itu lumrah pusingan hidup dan Muz berpindah ke Labis kerana tanggongjawab yang lebih besar. 

Muz mengajar dan dalam masa yang sama membantu hal-hal pengurusan kewangan di SmarTop. Muz juga di beri kerja penting setiap kali SmarTop mengadakan Hari-Hari Perayaan atau menjalankan tugasan melaksana program ko kurikula dan extra kurikula.  Kerjanya kemas dan tidak perlu banyak tunjuk ajar. Alhamdulillah. Kami pihak Pengurusan lega ada Muz tetapi kini sudah seperti terpelicuk kaki dalam mengendali banyak hal. Tetapi kami yakin Allah akan gantikan dengan yang sama cekapnya.Itu doa kami.


Image result for fotos dan quotation on perpisahan


Kami di SmarTop mengucapkan ribuan terima kasih pada Muz yang telah membantu kami penuh keperhatinan  dan banyak tugasan kami yang menjadi mudah kerana Muz tidak berkira dari segi masa dan wang ringgit. Ini kurniaan Allah pada kami di SmarTop dan semoga akan ada kesinambungan yang lebih bererti. Semoga Muza bahagia bersama keluarga dan akan dapat pekerjaan yang lebih sesuai dengan kelulusan Sarjana Muda yang diperolehinya.

Apa pun pilihan, Selamat Maju Jaya 
dan semoga Allah sentiasa bersama. Semoga jalinan silaturrahim berkekalan.




Antara aktiviti anak-anak SmarTop.
Melentur buluh dari Rebungnya.
Semoga Teacher Muz juga Allah terima usaha sumbangan 
tenaganya sebagai amal soleh.
Aamiin...


.....

Monday, January 16, 2017

Bila keletihan......


 TIADA KEKUATAN 
MELAINKAN KEKUATAN DARI ALLAH.





Di penghujung tahun lepas, kami di Tadika SmarTop Subur Fitrah sibuk membuat persediaan tahun baru 2017. Umur kami pengurus sukarela ini meningkat setahun lagi dan keupayaan fisikal kami pun terhad sedikit demi sedikit. Kami cuba buat tidak faham dan bila keletihan berlarian dan berkejaran mencari itu dan ini kami berehat santai ditempat kesukaan kami. Bila di Jasin kami berehat di kedai mamak Nasi Kandar Padang Kota. Tetapi untuk jaga kesihatan kami makan Tosei sahaja dan Teh o limau panas. Malangnya gula di darah naik juga. Kami hanya mampu senyum, semoga Allah memeberi pertolongan .....

Kekadang kami sibuk 3 hari, kami berehat sehari dan update blog atau membersihkan rumah. Rumah yang kami kongsi di Tangkak kecil sahaja tetapi tenaga kami tidak mencukupi untuk membersihkan setiap hari. Dahulu teman saya suka menghias rumah dan meminta Widad anak angkat kami menanam pokok bunga di hadapan rumah di halaman yang amat kecil. Kini pokok-pokok bunga sudah mati  dan teman saya pun tidak lagi berfikir-fikir mahu menukar selera hiasan. Saya tengok dan komen sahaja. Tidak ada bakat hias menghias.

Kini kami memikirkan pula mencari bahan kesihatan untuk mencuba menangguhkan "proses Penuaan". Tua tetap tua. Tetapi biarlah hidup berquality jika badan sihat. Kita berusaha....Allah yang mementukan. Tiada kekuatan melainkan kekuatan dari Allah.




Semoga Allah memberi kekuatan dan kebijaksanaan untuk kami neruskan tugasan kami demi Ummah kerana Allah.


Sebahagian foto ehsan carian google.
........

Friday, January 13, 2017

Episod kambing buat minda berfikir dan hati peduli.........






Sudah saya ceritakan dahulu saya ini dari keluarga pendatang....dari Tanah Jawa. Mengimbas semula asal usul saya, dapat saya rasakan perjalanan hidup ini sudah amat jauh. Tetapi dikira dari konteks hidup akhirat, tidak sampai sehari. 



Semasa kecil kakak saya yang nombor 4 dari atas (pada tahun awal 1940an) bapak tugaskan menjaga kambing. Kakak sulung saya menoreh getah dan yang lainnya ada tugas-tugas tertentu. Saya anak yang bongsu dari lapan orang adik beradik. Tugasan saya tidak seberat kakak-kakak saya. Cerita kambing memang sentimental bagi saya dan lantas teringat kehidupan semasa bapak masih ada. Bapak saya meninggal semasa saya berumur 16 tahu.  

Ditakdirkan dalam melayari hidup dewasa saya, saya bertemu dengan seorang pengusaha yang mengembala kambing. Saya terpanggil untuk melabur sedikit peruntukan untuk membantu anak lelaki bongsu saya yang masih belum menentu apa yang ingin dilakukan sebagai usaha mencari rezki. Ini lebih kurang 8/9 tahun yang lalu. Saya melihat sendiri ladang kambing itu dan rasa amat teruja. Maka saya membeli 10 ekor dan meminta anak lelaki yang berniaga sendiri untuk membeli 10 ekor juga untuk dipelihara oleh tuan punya ladang dan dengan peraturan tertentu saya dijanjikan keuntungan yang lumayan. Saya serah bulat pada pengusaha untuk mengadakan cara pembelaan mengikut budibicaranya dalam bidang pelaburan ternakan. Saya amat kenal dengan keluarganya.


Tetapi ditakdirkan pelaburan kecil saya ini tidak menjadi kerana saya tidak memantau dari dekat. Semuanya saya mengharapkan pengusaha untuk membela kambing-kambing tersebut sebaik mungkin dan semua perjanjian hanya dibuat secara lisan atas dasar penuh kepercayaan.


Ini merupakan satu pengalaman yang membuat saya kini berfikir-fikir jika di lihat dari segi keuntungan wang ringgit. Tetapi keuntungan wang ringgit bukan suatu yang terpenting dalam hidup berkeluarga dan bermasyarakat. Maka saya tidak  mahu banyak bicara pendapat kerana ia tidak akan mendatangkan kebaikan pada semua yang terlibat. 


Walau apa pun saya masih rasa seronok jika saya cantumkan pengalaman ini dengan pengalaman kakak saya. Kakak saya selalu berasa sayu bila bercerita pasal mengembala kambing. Berseorangan diri ia akan membawa 5/6 ekor kambing jauh dari rumah untuk mencari tumbuhan yang banyak dan menghijau. Hampir maghrib baru dia balik. Ia selalu mengatakan rasa takut dikebun hanya bertemankan kambing. Saya mendengari sahaja cerita-ceritanya.


Satu Nostalgia.......


Saya imbas kembali pengalaman dan pengajaran yang tersirat dalam usaha membela kambing kini berbanding 50 tahun dahulu. Saya ingin kongsikan rasa hati yang berbagai dalam usaha pelaburan kecil ini dan saya ambil hakikat-hakikat yang positif sahaja dalam kita melayari hidup bermasyarakat. Allah maha mengetahui dan maha bijaksana. Banyak pengajaran yang dapat saya ceritakan pada keluarga saya. Hidup ini bukan semata-mata keuntungan material. Hidup ini adalah jalan mencari keredhaan Allah. Apa yang kita lakukan adalah merupakan wasilah semata-mata. Hanya Allah yang boleh menilainya.


Episod kambing kini sudah berakhir. Saya jual kesemuanya. Tidak ada keuntungan material tetapi saya rasa kaya bila melihatnya dalam konteks bahawa Allah yang maha memberi rezki dan hadith mengatakan jika kita bersyukur dengan apa yang Allah kurnia walaupun sedikit, kita kemudian nanti Allah akan kurnia dengan ganjaran yang tidak disangka-sangka. Semoga begitu, ...... Aamiin.

Kata pepatah Inggeris: All is well that ends well......


Dengan ini anak saya kenalah berusaha mencari rezki cara lain pula. Kita tidak boleh terlalu sentimental dan berhenti berusaha.


Namun saya berpendapat tidak salah rasa sentimental diambil kira dalam membuat apa jua keputusan dalam hidup. Semoga Allah sentiasa menunjuki jalan......




Gambar hiasan ehsan google.
Nostalgia, sentimental....




.....

Thursday, January 12, 2017

Mengenal alQuran bagi anak Istimewa....






Tidak dapat saya jangka bagaimana cucu-cucu istimewa saya akan menjalani dunia penemuan dan pembelajaran untuk tahun 2017 ini. Saya di rumah anak perempuan saya pada hari pertama persekolahan tahun baru. Walaupun ayahnya telah sibuk menyediakan apa yang patut pada hari sebelumnya, tetapi pada pagi itu masih ada yang tidak kena pada tempatnya. Saya tidak dapat membantu apa jua dan melihat sahaja.

Di kiri ini ialah Huzaifah atau Ujai nama singkatnya. Pakai uniform baru kerana baru dilantik "prefect". Dia tidak memahami sepenuhnya konsep itu. Ia anak istimewa dalam kategori ADHD dan banyak hal yang dia masih rasa "blurrrrr". Kasihan......

Saya ambil foto pagi itu dengan roti masih ada di mulutnya dan ayahnya sudah menggesa untuk segera. Tok Ayahnya mahu merakam perilaku cucu sulungnya....



Ujai yang belajar untuk "steady" jadi prefect.....

Ujai bersekolah di Sekolah Rendah Precint 8 Putrajaya di kelas khas untuk anak-anak istimewa. Seminggu sebelum itu saya menghadiri bengkel "Terepi AlQuran" untuk anak-anak golongan yang disebut OKU. Ia dikendali oleh Yayasan Faqeh dan saya menggantikan anak saya kerana anak saya baru sahaja melahirkan anak. Tahun ini Pengurusan Sekolah dengan kerjasama Yayasan Faqeh akan melancarkan program belajar membaca alQuran bagi OKU. Mereka akan memulakan untuk anak-anak Otisma dan anak-anak yang tiada pendengaran, (pekak dan bisu).

Mereka bermula dengan mengatakan bahawa anak-anak OKU bukan anak-anak 'Produk Rosak atau Produk Reject'. Anugerah Allah yang maha Adil dan maha Bijaksana turun dalam berbagai bentuk. Mereka Otistik dan ramai yang tidak boleh bercakap tetapi ramai diantara mereka yang pintar dan bijak. Ini tidak bererti mereka tidak mampu berbuat sesuatu dalam bidang yang Allah kurnia dia boleh. Kadang kala dia lebih hebat dari anak yang normal.

Tetapi sayangnya dasar kerajaan pada masa lampau amat tidak menintiberatkan kebolehan anak istimewa mengenal alQuran dan membacanya atau menghafalnya. Maka Yayasan Faqeh, sebuah NGO,  telah mengambil initiative membuat kajian bagaimana anak yang Otistik, buat permulaan, boleh mengenal alQuran.

Terepi untuk anak-anak Istimewa sudah banyak dijalankan oleh kerajaan dan NGO swasta dalam ruang linkup kebolihan fisikal, tetapi tentang membaca alQuran dan memahami ilmu Fardhu Ain belum lagi meluas dan sistematik. Kami difahamkan Yayasa Faqeh bekerjasama dengan University Malaya membangun ke arah mencapai wawasan anak-anak istimewa mengenal alQuran dan faham Fardhu ain. Jabatan Agama Islam Selangor belum ada kepakaran ini dan belum ada latihan yang asas untuk membolehkan anak-anak istimewa mendapat pendidikan menjalani hidup yang lebih sempurna.

Pedegogi utama dalam bidang menghafal alQuran diasaskan pada sumber alQuran itu sendiri di mana Malaikat Jibril mengajar Rasulullah saw membaca alQuran dengan menghafal kerana Nabi besar kita adalah seorang yang ummi, iaitu tidak tahu membaca dan menulis. Tetapi Allah meyakinkan kita bahawa daya menghafal alQuran ada pada sesiapa sahaja yang berminat dan mengikuti cara yang sistematik.

Saya mengikuti bengkel selam 2 hari dan rasa amat teruja untuk membantu anak saya mengajar 2 orang cucu yang kami kasihi. Saya yakin dengan sokongan Kementerian Pendidikan Terepi AlQuran boleh diguna pakai dengan lebih meluas lagi. Sila layari FB Yayasan Faqeh dan Web Sitenya untuk makluman lanjut.

Semua Insan berhak mengenal alQuran dan saya ucapkan syabas pada Yayasan Faqeh yang gigih menerajui usaha ini. Anak pada "pencetus idea" ini sudah boleh diketengahkan sebagai bahan bukti bahawa "Mereka Boleh". Anak Pengerusi Yayasan ini tergolong dalam kategori Otistik Non Verbal dan hanya mula bercakap ketika berumur 9 tahun. Kini dia berumur 14 tahun dan sudah boleh menghafal beberapa surah alQuran dengan mengingatkan juga nombor bilangan ayat-ayat yang dihafalnya. Dia masih dalam proses belajar menulis dan membaca, tetapi kebolehan menghafal alQuran amat menakjubkan saya dan mereka yang hadir dalam bengkel itu. 

Bagi anak Otistik yang non verbal pula ada caranya sendiri. Sila hubungi Yayasan Faqeh. Tidak mampu saya menerangkannya disini dengan berkesan. Saya teruja dengan hasinya. Namun kami diingatkan bahawa Allah tidak menilai hasil yang tercapai. Allah menilai usaha hamba-hambanya yang membuktikan keimanan dan ketaqwaan seseorang itu.

Jom........kita santuni anak-anak istimewa yang ada di sekeliling kita. Jangan malu dan merasai bahawa Allah meminggirkan mereka. Tidak ada ciptaan Allah yang sia-sia.

TIDAK. Mereka benar-benar Istimewa!


Ashraf anak istimewa yang kami saksikan boleh menghafal.



Ini barisan peserta yang ada pada 2 hari itu. Yang ramainya terdiri dari guru KAFA dan guru Pendidikan Khas.

Semoga usaha Yayasan Faqeh terus bersemarak dan
anak-anak istimewa tidak lagi terpinggir.


.........

Tuesday, January 10, 2017

New Year Happening.....Awesome!.




My computer went bust for almost two weeks.
Wishing all and everyone a belated Happy New Year 2017.





New Year happening cara Warga Tua...... memang Awesome sebab dengan tidak dirancang saya dan suami pergi breakfast pagi 1 january di kedai mamak dan berjumpa teman sekampung, semasjid seperti dalam gambar di sebelah ini.

Ia berumur 80 tahun dan sudah lama ingin bersembang santai tetapi tidak mendapat peluang. Amat teruja hari itu kerana tiba-tiba sahaja suasana  sarapan menjadi lebih lebih ceria. Kami panggil dia Pak Nik. Isterinya tidak dapat bersama kerana sebab yang tidak dapat dielakan.

Kami makan roti canai dan wadeh dan minum teh tarik. Pak Nik lucu orangnya dan perbualanya diselangi dengan lawak. Sudah lama saya tidak sembang sedemikian. Tetapi Pak Nik dalam lawaknya dia mengatakan sesuatu yang tersirat. Kita harus tahu apa yang sebenarnya ada disebalik lawak dan jenaka yang luahkannya.

Suami saya ambil faham sahaja bila saya jeling ke arahnya. Pak Nik menasihatkan dalam umur dewasa tua seperti kami ini, janganlah kita hendak berperangai macam orang muda. Pak Nik sudah berumah tangga selama 60 tahun dan tidak ada perbezaan pendapat yang dapat menjejaskan keharmonian rumah tangga. Dia menasihati suami saya supaya kami jadi macam dia........Steady sahaja.

Masa kita di bumi Allah tinggal sedikit sahaja. Maka janganlah kita mencuba sesuatu yang baru seperti mahu berpologami atau mahu memulakan bisness yang bermodal besar dan rumit. Kita sudah tidak ada masa walau pun ada hadith yang mengatakan: Jika sekiranya esuk diisytihar Hari Qiamat dan kita masih memgang benih jenis tumbuhan, maka teruskan menanam biji benih itu. Kerana menanam itu ialah suatu ibadah dan ganjarannya hanya Allah yang tahu.

Soal poligami sentiasa sensitif. Suami saya senyum memanjang. Saya biarkan sahaja kerana saya pegang pada hakikat Allah itu ada dan Dia yang maha tahu dan maha bijaksana. 

Pak Nik sungguh bijak berfalasaf dalam menerangkan prinsip kehidupan. Suatu yang serious pun boleh dibuat lawak. Berbagai masaalah kehidupan yang menjadi bahan lawak baginya. Ia tidak keterlaluan. Santai dan bernas dalam semua kata-katanya. Orang lebih tua cuba menasihati orang tua.

Tetapi saya tidaklah rasa amat tua pagi itu kerana banyak tersenyum dan tertawa mendengari kata-kata Hikmah yang berasaskan kebijaksanaan. Amat bertuah saya rasa pagi 1 Januari tahun baru. Entah bila lagi dapat berjumpa dan rasa seperti keluarga mesra. Bagi generasi dewasa tua itu amat Awesome!......




Sejama kami beceloteh......

Sampailah masa untuk bangun berpisah kerana Pak Nik belikan sarapan untuk Mak Nik. Suami dan saya pun bercadang hendak ke Putrajaya menemui anak cucu. Dan saya pun tak sabar-sabar lagi hendak bertemu cucu yang baru.......

Pak nik masih kuat berjalan dan boleh memandu kereta berseorangan. Ini suatu terepi, katanya. Kalau duduk sahaja di rumah nanti kita akan berasa tidak berupaya dan kemampuan fisikal boleh terjejas kerana minda kita mudah mengalah pada "takdir".  Kuatkan semangat berdikari dan in sya Allah kita dapat mengekalkan kebolihan yang Allah telah anugerahkan.

Alhamdulilah....

Kami berpisah dengan memori manis hingga lain kali dengan izin Allah. kami selfie untuk kenanagan.





......


Monday, December 26, 2016

EH....MANA CUKUP MASA? 2017 akan tiba ?


A001
Demi Masa!
(Al-'Asr 103:1
A002
Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian -
(Al-'Asr 103:2)


Allah bersumpah dalam al Quran.....

Saya khuatir saya akan kerugian dan tahun 2017 insya Allah akan tiba juga sama ada kita bersedia atau masih terumbang ambing. Masyarakat kita di Malaysia sibuk membincangkan wajar atau tidak mengucap 'Merry Christmas'. Kini sudah berlalu. Masih ada yang rasa 'bengkek" dan ramai juga yang relax sambil menanti tibanya tahun baru Masehi 2017. Ada juga yang mempersoalkan sama ada wajar kita menyambut 2017 kerana kita ada tahun Hijrah. Pada saya tidak salah asalkan kita tahu perbezaannya. Tahun Masehi dikira mengikut pusingan matahari dan Hijrah dikira mengikut pusingan bulan. Fenomena kiraan ini ada disebut dalam alQuran. Cuma nama-nama bulan dan hari kita harus tahu asal usulnya. Kita tanya Ustaz.

Saya cuma ingin kongsi pemikiran saya dalam menanti tahun baru ini. Ramai kekawan saya yang sibuk memikirkan bagaimana Malaysia akan menghadapi karenah President  Amerika, Donald Trump, bagaimana Malaysia akan mencaturkan pembahagian kekayaan hartanah dengan negara China, bagaimana akan kesudahan peperangan di Syria dan hal-hal lain seperti itu. Yang saya agak pening ialah persoalan kedudukan orang Melayu di negara sendiri. Berbagai pemikiran yang diluahkan bagaimana isu ini boleh diatasi. Pemimpin punya fikiran berbeza berasaskan parti politk masing-masing. Amat sedikit, pada pemerhatian saya, soal Agama (Mentauhidkan Allah) dan kaitannya dengan semua masaalah  dibicangkan. Ada yang takut dilabelkan mirip dengan fahaman terrorist. Maka mereka hanya tunggu dan lihat.

Saya tidak salahkan mengapa rakyat Malaysia berbeza reaksi. Tapi saya lebih berfikiran bahawa masaalah orang Melayu yang Islam menjadi seperti ini adalah kerana mereka atau kita tidak berpegang teguh pada prinsip Iman dan Taqwa. Di akhirat nanti saya rasa kita tidak  akan ditanya kita Melayu Jawa atau Cina atau apa pun. Bangsa dan keturunan tidak menjadi isu. Mengapa kita tidak fikirkan pasal Tauhid, pasal amal makruf dan nahi mungkar... Pasal Solat terutamanya ! dan yang lain-lain berkaitan.......

Ini isu sensitif. Ramai kita yang tidak minat berbicara pasal hal-hal sensitif. Itu hal peribadi, katanya..... dan berbagai pendapat lain.

Maka saya merehatkan kes (rest my case) hingga lain kali.

Menjelangnya tahun 2017 saya lebih suka memfokus untuk memperbaiki diri hingga keakhir hayat. Saya tidak banyak masa berbaki memandangkan saya sudah masuk umur 70an. (It is better late than never). Maka satu perkara penting saya saya in sya Allah tumpu ialah pembelajaran Bahasa Arab saya. Kata Ustaz Google saya , Nouman Ali Khan, kita harus berbuat sesuatu dengan niat yang jelas dan tepat. Dulu saya belajar bahasa Arab dalam pertengahan tahun 1980an dengan niat untuk lulus peperikasaan Diploma Pengajian Islam yang saya ikuti di UKM. Bila sudah lulus, saya ambil ringan untuk terus memburu kemahiran Bahasa Arab. Tiada Bahasa Arab, tiada Islam. Sebab dalam solat kita mesti lakukan dengan Bahasa Arab.

Kata Ustaz Nouman Khan kita harus berniat untuk boleh berkomunikasi dengan Allah melalui pemahaman alQuran. Terjemahan tidak mencukupi. (lihat pendapat beliau dalam Utube).
Maka dalam masa saya yang terhad ini untuk balik semula belajar Bahasa Arab dengan niat yang betul.

Saya tidak mahu gagal dalam usaha ini. Usaha itu wajib. Berjaya atau tidak itu hak Allah jua.

Failure is simply the opportunity to begin again, this time more intelligently. - Henry Ford


Maka saya akan bermula semuala. Semoga Allah kurnia pertolongan.

Success is not final, failure is not fatal: it is the courage to continue that counts. - Winston Churchill


Saya bertekad untuk menyusun semula keutamaan aktivity untuk tahun 2017. Namun saya harus cari teteman yang boleh menolong saya dan mencari masa.

Semoga Allah masih bagi ruang dan peluang.
aamiin ya Rabb....


.....

Tuesday, December 20, 2016

A BIG NOTHINGNESS.......




Baru-baru ini saya dan suami menjamu dua cucu istimewa makan kesukaan mereka. Burgers.....
Saya ikutkan sahaja walaupun saya tidak berapa berminat mempromosi makanan segera seperti itu.

Kami cuba bersembang santai sambil makan, terutamanya mengenai makan dan pemakanan serta mengenai main dan mainan. Kami ingin menyelami hati dan minda anak-anak yang hampir umur remaja bagaimana mereka melihat kehidupan ini, sama ada mereka seronok ataukah mereka memendam rasa. Ingin saya ingatkan lagi bahawa kedua-dua cucu saya ini anak istimewa, seorang ADHD dan seorang lagi Otisma. Yang kiri bernama Ujai dan yang kanan bernama Akif. Mereka di Putrajaya kelas istimewa tetapi di sekolah biasa. Katanya mahu diintergrasikan dengan anak-anak yang normal. Tetapi pada pemerhatian saya amat sedikit langkah ke arah itu. Apakan daya. Anak saya pekerja awam biasa dan tidak mampu untuk menghantarnya ke sekolah swasta khusus bagi anak "with special needs". Namun saya yakin pasti ada hikmahnya kami dikurnia insan istimewa.


Akif lebih suka berfikir jika menemui sesuatu yang baru. Ujai tidak kisah asalkan sahaja ia boleh "relate" atau boleh memahami benda yang baru itu. Saya kemukakan berbagai isu pertelingkahan adik beradik dalam keluarga dan bagaimana mereka tidak sangat peduli pada peraturan yang disusun oleh ibu dan ayahnya di rumah. Seperti yang saya perhatikan pada anak-anak sekarang mereka suka main games yang ada di komputer atau di telefon bimbit yang ada. Telefon saya selalu jadi mangsa bila sahaja kami ziarah menzirahi. Akif terutamanya boleh bercerita kembali keistimewaan character yang mereka temui dalam games yang dimainkan. Saya pura-pura faham dan mengiyakan ceritanya. Akif sedar sikap saya dan akan menegur saya dan ia berhenti bersembang dengan saya. Ujai tidak suka bercerita kembali dan hanya mendengari celoteh adiknya Akif. Tiba-tiba bila saya cuba "ceramah" mengenai masa depan dan kaitan dengan games yang disukainya itu, Ujai selamba mengatakan 'It's all a Big Nothingness". 

Hah,,,,terkejut saya mendengarinya. "Mengapa?" saya tanyakan. Dia tahu bahawa tidak sama games dengan hidup. Tetapi bila ditanya apa itu hidup, "entah" katanya dan ia gelak sahaja sambil sambung makan ice cream pula. "Cerita kartun tu ke yang kata a big nothingness?" saya cuba mendapat kepastian dari cara mindanya menyimpan maklumat. Dia tak jawab dan terus makan......
Sampai sudah saya tidak dapat memahami apa maksud "a big nothingness". Anak-anak seperti ini saya perhatikan mudah terikut-ikut sesuatu konsep yang dipelajari dari karekter kartun yang dituntuni di komputer atau lain-lain peralatan sepertinya. Ada konsep-konsep lain. Mungkin saya cerita dilain masa.


Anak-anak seperti ini susah diduga apa yang ada di kepala dan apa yang dirasai di dada. Kita hanya boleh memahami jika selalu bersamanya. Itu kata ibunya bila saya hantar mereka pulang hari itu usai makan tengah hari. Anak saya punya 6 anak dan semuanya lelaki dan 2 orang istimewa. Alhamdulilah.... pastinya kurnian Allah tiada yang sia-sia.


....
Related Posts with Thumbnails