"KALAU TAKUT DIPUKUL OMBAK, JANGAN BERUMAH DITEPI PANTAI."....pepatah Melayu.

Monday, February 18, 2019

Bicara mata untuk hati.....




Semua deria rasa yang Allah kurnia tiada tepian nilainya. Namun Allah tidak kurnia semua deria pada semua makhluk ciptaanNya. Ada yang lahir tiada deria lihat, ada yang lahir tiada deria dengar dan ada berbagai deria halus yang Allah kurnia yang kita tidak dapat merasainya dan melihatnya secara sedar. Allah maha Pengasih dan Penyayang dan maha Bijaksana. Limpah rahmatNya dirahsiakan.

Sejak didalam rahim ibu Allah sudah kurnia deria dengar dahulu. Beberapa ayat alQuran telah menyebutnya. Deria lihat tidak jelas hingga seorang bayi berumur sekurang-kurangnya sudah melepasi 3 bulan. Pasti ada hikmahnya. Seorang bayi mengenali seseorang terutama ibunya dari deria bau, deria dengar suara dan deria rasa sentuhan pada dirinya. MasyaAllah.....

Biasanya manusia tidak menghargai kurniaan Allah hinggalah deria itu Allah ambil balik. Kini saya amat merasai. Deria lihat sudah mula bermasaalah dan deria ingat juga berkurangan dengan meningkatnya umur. Namun saya menyedari hakikat bahawqa ada manusia yang Allah kurnia deria yang penting baginya terus dirasai hingga ke umur amat lanjut. Pastinya ada rahsia yang saya dan ramai kita tidak mengetahuinya.

Saya berfikir-fikir tentang deria lihat terutamanya semasa di wad hospital menanti pembedahan dan setelah pembedahan. Saya lihat ada yang mudah menjalani apa yang perlu dijalani. Ada yang muntah-muntah hingga kedengaran diruang sebelah. Ada yang kerap bersedih. Jiran katil di tepi saya tidak dapat menjalani pembedahan kerana paras gula tinggi dan mengambil masa untuk merawatnya. Ia dibenarkan pulang denagan arahan menjaga pemakanan dan memakan ubat secara kosisten. Bila keadaannya stabil barulah pembedahan matanya bolih dilakukan. Menangis bila bercerita kerana dalam keadaan yang ada dia sudah amat tidak dapat melihat dengan jelas. Jika berhadapan pun ia tidak nampak rupa bentuk muka siapa yang dihadapannya. Dia mengenali dengan deria dengar suara.

Saya rasa insaf dan bersyukur kerana masih diberi peluang untuk membuat rawatan memulihkan deria lihat saya sebaik yang mungkin. Teringat saya bapak saya juga menghidap kencing manis dan bapak saya langsung tidak dapat melihat selama 2 tahun sebelum ia meninggal dunia. Saya bongsu dan tidak dibawa berbincang mengenai deritaan bapak saya. Cuma sedikit-sedikit sahaja yang saya fahami bahawa emak saya mencari ubat kampung untuk merawat matanya. Tersedih saya mengingatinya kerana waktu itu tidak ada siapa dalam keluarga yang berpengetahuan dan berkemampuan. Dalam kes saya sekarang tiada kos yang saya tanggong kerana saya pesara kerajaan persekutuan. Tetapi saya tahu kos membeli lensa pun berharga rm1,200/-. Itu belum kos pembedahan dan perubatan. Pasti bukan semua pesakit mampu membayarnya. Entah berapa bilangan pesakit penglihatan agaknya yang terpaksa berterusan menderita tanpa mendapat perhatian perubatan. Mungkin bilangan yang menjadi buta seperti bapak saya besar juga. Siapa yang tahu.......

Tersedih memikirkannya. Namun saya yakin Allah maha Adil. Pasti ada anugerah lain  sebagai ganti yang saya tidak tahu dan ramai kita tidak tahu. Allah menilai keikhlasan dan keredhaan kita menerima segala ketentuan Allah. Pasti ada hikmahnya. Cuma sebagai manusia biasa saya terkenang-kenang pengalaman saya diakhir-akhir umur bapak saya. Emak saya tugaskan saya membawa bapak jalan-jalan waktu petang di halaman rumah. Saya pegang sebelah tangan dan sebelah yang lain memgang tongkatnya. Kekadang dia tegur saya kalau jalan agak cepat. Saya "gelak" dan jalan setapak demi setapak. Waktu itu umur ayah saya sudah melebihi pertengahan sembilan-puluhan. Saya berumur 12/13 tahun. Semoga doa saya untuknya dan untuk emak sejahtera bahagia di alam barzah kesampaian. Aamiin.......

Saya ada seorang teman dalam jemaah Masjid yang bermasaalah kedua matanya yang rumit kerana keturunan yang terpaksa di keluarkan dan diganti baru melalui "donar proram" bagi kedua-dua matanya. Ia terpaksa menunggu beberapa bulan menanti habuan donar yang redha matanya diberi pada orang lain selepas ia meninggal dunia. Panjang ceritanya dan saya amat mengingatinya sekarang ini. Bukan mudah menjaga mata yang diberi oleh orang lain. Teman saya ini amat bersabar dan dengan mata ehsan itu ia dapat melihat agak baik dan bolih membaca. Ia amat bersyukur dan sentiasa ceria. Kebelakangan ini saya telah mendapat tahu bahawa kedua-dua matanya bermasaalah lagi. Semoga Allah kurnia yang terbaik baginya disisiNYA.

Bicara mata untuk hati akan berterusan selagi hayat dikandung badan. Ini belum lagi kita mengambil iktibar dari masaalah-masaalah yang lain. Semoga Allah mengurnia hati saya redha atas segala ketentuanNya. Ya Allah Engkau yang maha Kasih Sayang dan semoga hidup kami semua di muka bumi ini dalam dakapan kasih sayang Rahmat Mu yang tidak terhingga.
Aamiin ya Rabb.....


.....................

Sunday, February 17, 2019

Deria Lihat ku....


Image result for deria lihat
foto carian google.


Alhamdulillah, kita bersyukur Allah kurnia berbagai deria untuk hidup penuh nikmat walaupun hidup ini untuk sementara sahaja. Allah maha Mengetahui dan maha Bijaksana....Allah maha Kurnia apa yang terbaik bagi hamba-hambanya.

Deria penglihatan saya bermasaalah sudah sekian lama dan saya berulang alik ke Pusat Perubatan Universirty Malaya PPUM mencari jalan memulihkanya. Tidak bolih ditangguhkan lagi. Hari Isnin lalu saya masuk wad dan hari Selasa cataract di mata kiri  yang sudah agak lanjut di bedah semoga penglihatan saya dapat dipulihkan. Kini hampir seminggu tetapi fokus penglihatan belum seperti dahulu. Haruslah bersabar.......
Minggu hadapan saya akan ke PPUM lagi untuk dilihat semula. Pembedahan cataract bukan luar biasa. Tetapi oleh kerana saya ada masaalah darah tinggi, kencing  manis, kolestrol dan jantung yang agak sensitif maka Doktor harus memantau keadaan saya sebelum membuat pembedahan.

Pengalaman masuk ke bilik bedah agak menakutkan buat saya. Saya sememangnya takut hospital. Tiada waris menemani saya. Saya katakan tidak perlu walau pun dalam hati rasa sedikit khuatir. Saya tekad untuk seorang sahaja menghadapi masaalah sendiri. Terdetik dalam hati kalau menghadapi sakaratul maut pun tentunya seorang diri.

Bilik bedah amat sejuk. Tidak terkira sejuknya buat saya walaupun saya suka sentiasa dalam bilik berhawa dingin. Gilirin saya dirasakan amat lama. Rasa seperti hampir satu jam. Kedengaran juga komen-komen dalam tempat menunggu mengenai pengalaman doktor dan karenah pesakit. Tetapi tidak difahami hujung pangkalnya. Maka saya senyap-senyap berdoa semoga Allah mudahkan segala urusan pembedahan ini dan semoga Allah kurnia semula kesempurnaan deria lihat buat saya.

Berbagai lintasan lalu difikiran saya. Kalau menanti pembedahan begini sudah rasa sulit dan takut, bagaimana agaknya saat-saat berhadapan dengan sakaratul Maut. Rasa degupan jantung agak pantas. Hanya mampu berdiam diri dan zikrullah seperti yang diajarkan.

Saya hanya diberi Local Anasthetic  sahaja. Maka kedengaranlah semua percakapan di sekeliling saya. Saya tidak faham tetapi tetap menambah rasa khuatir. Oleh kerana PPUM adalah hospital yang mengajar pelatih-pelatih dalam bidang kedoktoran, maka jelas juga saya dengari apa yang di katakan oleh doktor bedah pada doktor-doktor pelatihnya. Rasa takut tetapi hanya mampu berdoa terus.......

Rasa lama tetapi akhirnya selesai. Alhamdulillah. Rasa sakit bekas jarum bius dan doktor kata ada sedikit pendarahan. Doktor cuba memberi keyakinan bahawa pembedahan itu normal dan saya tidak perlu bimbang.

Alhamdulillah....dan alhamdulillah. Bersyukur tidak terkira.

Saya rasa lega walaupun harus mengikuti prosidur selepas bedah di katil wad tingkat 7 Menara Timur. Dalam berbaring rehat teringat saya peristiwa yang diceritakan oleh seorang teman akrab yang berdamping rapat dengan 3 anak muda yang hilang deria penglihatan disebabkan masaalah kesihatan yang tidak dapat dipulihkan. Salah seorangnya amat berminat fotografi dan saya diceritakan bahawa beliau sentiasa berkeliaran di luar tempat kediamannya dan juga di rumah persinggahan yang dibawa oleh teman saya dimana mereka membantu dalam program latihan motivasi anak-anak muda yang bermasaalah akhlak. Anak muda ini akan terus mengambil foto. Katanya deria peglihatannya hanya tinggal sedikit sahaja lagi maka itulah ia mahu memunafaatkannya sebaik yang mungkin untuk mereka yang dapat melihat tanpa masaalah. Tersedih saya ketika teama saya bercerita dengan saya dan amat tersentuh dengan kebijaksanaannya. Deria lihat saya insyaAllah akan pulih. Anak muda ini tidak ada pilihan. Cetita ini saya dengari lebih kurang 3 tahun yang lalu.

Baru-baru ini teman saya menunjukan pada saya hasil penulisannya dalam kerja-kerja NGO yang diketuainya. Buku kecil itu sudah diterbitkan untuk bacaan umum dalam usahanya mengumpul dana untuk kerja-kerja kebajikan yang diusahakannya.  Dihujung buku itu ada penulisan ala sajak yang ditulis oleh anak muda ini. Termenong buat beberapa ketika apabila saya membacanya. Teman saya rakamkan ia menulis.....(dengan maksud):

    "Jika  Allah beri pilihan pada kita deria rasa yang mana yang kita mahu serahkan dahulu pada Allah ?

Saya tiada jawapan. Hanya rasa amat tersedih.....

Dalam berbaringan di atas katil wad tidak berhenti-henti saya terkenangkan kisah ini.....
Kita tidak ada pilihan. Semuanya hak mutalk Allah swt. Allah yang maha Esa maha Pencipta.
Kita harus mensyukuri dan gunakan semua deria yang Allah kurnia hanya untuk yang halal dan baik.(Halalan Thaiban)
Semoga Allah sentia melimpahkan Rahmatnya dalam apa keadaan sekjalipun. Allah amat kasih sayang pada hamba-hambanya. Kitalah yang harus mengerti dan menghargaininya....

Mohon keampunan Mu Ya Rabb.....


.............

Sunday, February 10, 2019

Bising......Hari-hari bising!!!


Bising...bisingnya semakin kuat.
Siapa yang bercakap dan siapa yang mendengar?
Entah. Ikut suka...

Setengah orang akan terus bercakap walau pun tidak ada yang mendengar kerana ia yakin ia punya sokongan. Mereka tidak peduli sama ada apa yang didengari itu dapat diterjemah kepada tindakan yang sepatutnya.

Bising hingar bingar ini sering terdapat di media sosial. Saya pun penat mendengari.
Kalau tak mau dengar bising, jangan buka terus.....kata suami saya. Dia suka mendengari kebisingan itu. Nak dengar mana yang betul, katanya.

Bukan di media masa untuk mencari dan mendengari apa yang sahih, betul dan bolih diikuti. Terlalu banyak pendapat minda dari berbagai golongan. Ada yang memuji dan ada yang mnengeji, menghina dengan nada yang lantang.Saya perhatikan masih ada orang yang akan khusyuk mendengari apa yang diperkatakan oleh orang-orang individu yang ia suka dan ia hormati. Apa yang diperkatakan jarang sekjali dianalisa secara bijak. Ia terus dipercayai dan diikuti. Keadaan seperti ini bolih menimbulkan bahaya kerana pendapat minda yang kurang tepat  boleh memecahbelahkan masyarakat.

Pemerhatian saya ini umum dan tidak memihak pada mana-mana individu atau kumpulan.

Adalah dikhuatirkan semuanya kerana kuasa politik dan kekayaan hidup dan kemewahan di dunia ini. Bukan mencari keadilan yang tulin. Bukan mencari kedamaian yang bolih dikongsikan. Orang yang suka bising-bising tidak kira faktanya logik atau tidak logik. Kalau logik pun, tidak semestinya yang logik itu betul dan benar. Semua mahu menegakan kebenaran yang difahami sendiri, katanya. Dari sudut mana kebenaran itu????

Berbagai pendapat...

Sampai bila pun tidak akan selesai.
Eluk kita duduk diam-diam tambah ilmu dengan membaca buku-buku yang diiktiraf sahih dan bolih di guna pakai apa yang diutarakan. Kita cuba baca buku dari berbagai sumber, sebanyak mungkin dan sekerap yang mungkin. (Memahami alQuran dan hadith itu terutama). Saya mencuba dan mendorong diri untuk jangan bising walaupun dalam premis keluarga kecil dan keluarga besar. Baca, laksana dan berdoa semoga yang kita buat itu suatu yang baik yang diiktiraf sahih dan boleh diikuti sebagai contoh. Saya masih kekurangan dan masih ketinggalan. Tetapi saya cuba juga. Semoga Allah menunjuki jalan dan tidak kecundang tanpa di sedari.

Kebisingan ini akan berterusan.......
Allah maha Memerhati, berfikir dengan saksama dan jangan semata-mata mengikut gerak hati.......

Kita sentiasa ingatkan diri.
Yang benar tidak pernah memihak. Benar tetap benar. Ada Nas yang sah yang membuktikannya.
Semoga kita berhati-hati dan memohon pada Illahi jalan yang IA redhai.


.........................

Saturday, February 9, 2019

Jalan-jalan cuba melupakan......




Ini taman rehat dipenjuru rumah kakak saya di Pontian. Saya mesti ambil foto ini setiap kali balik kampung. Kali ini saya balik untuk pujuk kakak tertua saya yang  ada untuk dapatkan rawatan di Putrajaya kerana dia ada masaalah di perutnya dan Hospital Johor Bahru tidak sesuai baginya kerana jauh dari pertolongan anak-anak dan waris terdekat yang lainnya.

Memujuk kakak saya yang berumur hampir 84 tahun bukan suatu yang mudah. Ia tidak suka tinggalkan rumahnya. Amat selesa berseorangan walaupun makan minumnya kekadang menjadi masaalah. Maklumlah kedai dan pasar ikan dan sayur agak jauh dan ia perlu batuan naik kereta yang bolih ikut rentak keselesaannya. Maklumlah....84 tahun  bukan umur yang mudah.



Perjalanan balik ke Putrajaya mudah kerana lenuhraya tidak sesak. Dari tingkap kereta saya ambil foto yang buat saya rasa tenang dan dapat bersembang santai dengan kakak saya atas beberapa hal masaalah dalam menjalani ujian hidup. Semua kita Allah uji dengan berbagai ujian kerana Allah kasih pada kita dan mahu kita hampir padaNya.


Saya bersungguh-sungguh cari cara untuk buat kakak saya tidak risau meninggalkan rumahnya dan kebiasaannya hari-hari. Saya berdoa ia bolih melupakan pokok-pokok hiasannya dilaman rumah tidak disiram air dan melupakan juga kelas-kelas pengajian yang dihadirinya dengan kekawan 2 atau 3 kali seminggu. Saya katakan nanti saya buka Utube dan belajar dari Ustaz google. 
Dia hanya tertawa kerana tidak dapat mengerti bagaiman belajar dari ustaz google. Saya beri penerangan nama-nama ustaz yang saya sering ikuti. Semoga kakak saya dapat membiasakan diri.


Dalam perjalanan pulang kami singgah ke restoran yang terkenal di Air Hitam exit Lebuhraya Utara Selatan. Kari Kambing 40 hari. Itu kali kedua saya singgah..Anak buah saya yang memandu dan saya ikut sahaja. Terlalu ramai pelanggan yang ada. Tetapi perkhidmatannya cepat dan tidak lama menunggu. Kakak saya tidak berapa minat kambing dan dia mendapati nasi agak keras baginya. Maklumlah daya kunyah makanan sudah amat terhad dan sukar. Saya turut menginsafi diri kerana hakikat hidup cara tua makin lama makin saya rasai sendiri.
 Semoga Allah sentiasa memudahkan segalanya.


Kami lalu bandar Yong Peng. Teruja juga sebab sudah lama tidak melalui jalan itu untuk ke Kuala Lumpur. Untuk menceriakan kakak saya saya pun buka cerita sikit politik Malaysia kini dalam perjalanan pulang. Walaupun hampir 84 tahun kakak saya masih suka dengar cerita siapa pemimpin yang berkuasa sekarang. Saya cerita yang mudah-mudah sahaja kerana takut tersilap fakta nanti dosa padahnya. Saya cuma fahamkan siapa BN dan siapa PH. Ringan sahaja hujah-hujah saya kerana tujuan perbualan hanyalah untuk buat kakak saya lupa bahawa saya akan bawa dia periksa doktor selepas CNY. Sekejap sahaja berbual dan dia tertidur lena.......kepenatan.


Kami sampai waktu Maghrib. Foto ini berhampiran dengan rumah saya.
Alhamdulillah selamat tiba.


........................

Thursday, February 7, 2019

Bersama di hari tua.........




Ibarat umur sudah senja......

Dalam perjalanan pulang melalui Puchong dari rumah abang saya di Shah Alam, teringat-ingat sejarah hidup yang membawa kami adik beradik hingga ke umur ini.

Abang saya 3 tahun tua pada saya. Saya bongsu. Dia pergi ke Asrama penuh The Royal Military College yang ketika itu di Port Dickson. Kami berbeza dalam banyak hal. Tetapi dalam umur tua ini kami tidak lagi memikirkan perbezaan. Kami mencari persamaan terutamanya persamaan prinsiip hidup yang di wariskan emak/bapak kami. Saya agak terharu kerana dalam perbualan kami kali ini abang saya banyak bersetuju dengan pendapat saya dan kakak-kakak saya. Alhamdulillah.



Abang saya banyak bercerita tentang dosa pahala dan ilmu yang kita perlu ada sebagai asas beramal secara betul. Deria ingatannya sudah berkurangan dan saya pun begitu. Kekadang kami lupa fakta dan ada kalanya kami lupa perkataan yang seharusnya diguna untuk menerangkan sesuatu.
Saya sendiri kekadang lupa mengira rakaat dalam solat. 
Semoga Allah mengampuni dan 
berdoa semoga deria rasa, deria lihat, deria dengar dan lain-lain deria 
Allah sampaikan ke akhir hayat.



Abang saya amat kurus kerana kurang selera. Kami bercerita lawak
 semasa kami kecil-kecil dahulu. Terdetik di hati saya kenapa kali ini
 ia tidak "berbalah"  dengan saya mengenai hal--hal keluarga. 
Adakah ini kali terakhir kami bersama
 bersembang santai. Tetapi cepat-cepat saya beristighfar.
Semoga Allah masih anugerah kami ruang dan peluang untuk bermesra kerana Allah.


Kami makan bersama tengah hari itu. Kakak ipar saya menghidangkan menu yang saya suka...berasas tempoyak. amat menyelerakan. Alhamdulillah.
Saya amat hargai perjumpaan kami adik beradik di umur tua ini. 
Sering kami cerita umur tua emak/bapak dahulu. Kami merasai kehilangan dan kami kerinduan.
Semoga anak cucu kami akan ingat kami apabila kami sudah tiada.
Apapun saya berpendapat kita harus berusaha sendiri dalam semua amalan untuk hari di mana tidak ada siapa yang peduli. Jika anak cucu ingat dan sering mendoakan kita, kita simpan sebagai bonus.
Semoga Allah sentiasa melimpahkan RahmatNya yang tidak terhingga
 sekarang dan seterusnya hingga ke Syurga. 
Aamiin ya Rabb....


..........

Tuesday, February 5, 2019

Cukup sekadar menjamu mata....






Keindahan warna warni alam ada dimana-mana
Cukup bagi ku sekadar menjamu mata
Kederat kurnian Illahi kini makin hari makin jauh tiada
Namun kesyukuran ku panjatkan semoga setiap nikmat mengampirkan hati ku pada yang maha Pencipta

Esuk mungkin deria lihat ku makin pudar
Deria ingatan ku ditiup angin sepoi menjauhi diri ini yang ku sangaka pintar
Ketentuan Illahi jangan diambil ringan seperti itu suatu hak yang tidak bolih dicabar
Kini aku mengerti, semuanya anugerah Illahi dan jangan menyombong diri
Dan aku berpesan pada anak-anak harus peduli hidup ini ada penghujung yang pasti
Dan jika Allah kurnia umur panjang kongsikan segala nikmat jangan tamak membawa rugi
Di hujung hidup ini Allah hanya lihat hati budi.
Mencari ikhlas hati, yang malaikat pun sukar mengetahui...........

Ya Allah hanya pada MU aku mengabdi diri.
Memohon keampunan semoga diiktiraf Hamba sejati.


.............................

Sunday, February 3, 2019

Nelayan Cina Sungai Ayam.....






Semasa di Batu Pahat baru-baru ini saya di bawa anak teman saya ke Sungai Ayam untuk makan Asam Pedas berbagai ikan. Tetapi hari itu kami sampai agak lewat dan kenalah tunggu hingga jam 6 petang untuk sessi petang/malam. Katanya sedap, maka kami sabar menunggu.

Sebelum berhenti makan kami meronda-ronda kawasan nelayan di kampung Sungai Ayam yang agak terkenal kerana banyak warung-warung makanan yang dikendali oleh orang-orang Melayu.


Ada satu spot kawasan yang agak cantik dan saya ambil kesempatan 
ambil foto. Cuaca agak muram maka tidak nampak keindahan sebahagian pantai yang ada ini.




Sebahagian pantai yang lain hanya menampakan deretan tempat mendarat
 bot-bot ikan setiap hari. Yang di atas ini adalah sebahagian yang saya lihat.
 Tidak kelihatan penduduk berjalan-jalan kerana hari sudah petang.
 Mungkin mereka di rumah berehat atau ada yang sudah ke laut 
menangkap ikan waktu malam.



Kami diberitahu kawasan nelayan ini majoritinya dari keturunan Cina.
Amat beza dari apa yang saya nampak di Pantai Timur. 


Rumah-rumah mereka tegap dan punya kereta untuk kemudahan harian.
Jelaslah bahawa status ekonomi mereka lebih baik.
Tidak hairan kerana Joohor adalah negeri yang lebih maju maka tidak kelihatan berhampiran sini penduduk yang agak melarat hidupnya.
T


Tetapi ini adalah pemerhatian rambang dan tidak boleh
 dibuat ukuran yang sah. Ini bukan seperti pemerhatian pakar penyelidik.
 Maka siapa jua yang peduli nasib bangsa bolehlah 
meninjau-ninjau kawasan ini dan lihat perbezaannya.
Kami hanya ronda-ronda dan "berbicara" standard kedai kopi sahaja.
Walauun berbagai yang kami bicarakan tetapi kemana akan kami bawa??


.................................
Related Posts with Thumbnails