"KALAU TAKUT DIPUKUL OMBAK, JANGAN BERUMAH DITEPI PANTAI."....pepatah Melayu.

Friday, December 2, 2016

Baung Power.....memang power.

Sehari sebelum Hari Ihtifal SmarTop kami ke Bukit Gambir menziarahi saudara sepupu teman partner saya. Dia merekomenkan kami pergi makan gulai ikan baung di bandar Bukit Gambir. Cara mereka bercerita memang best untuk cuba makan. Saya bukan kaki makan tetapi ikut sahaja kerana selalu saya katakan pada anak-anak dan siap jua : "Those who are not adventurous in food, are not adventurous in anything." Maka ia sentiasa menjadi cabaran pada saya. 
Image result for gambar ikan baung



Di bawah ini Restaurant yang kami berhenti ingin cuba Baung Sedap, katanya. Restaurant biasa sahaja tetapi kelihatan ramai pelanggan walaupun sudah jam 3 petang. Kami duduk dan melihat-lihat menu dan makanan untuk dipilih. Ada yang masak asam pedas, adayan masak asam dan ada yang masak lemak berkunyit. Kami pilih yang masak asam pedas dan masak lemak.



Untuk menulis entry ini saya google untuk tahu apa ikan Baung ini. Dibawah ini saya salinkan dari Wikipedia. Kemudian saya lihat gambar-gambar dalam google. Berbagai rupa specie dan berbagai saiz. Di atas adalah satu contoh sahaja.


Ikan Baung atau nama saintifiknya Mystus spp. adalah tergolong dalam ikan airtawar yang terdapat di negara-negara ASEAN termasuk di Malaysia.
Ikan baung terdapat dalam sungai termasuk sungai Kalimantan Tengah dan ukurannya mampu mencapai 20 kg. Umpan yang digunakan untuk memancing ikan ini biasanya adalah induk semut (rangrang) yang berwarna hijau terang, satu kail biasanya dikaitkan 5 hingga 10 ekor induk semut tersebut, atau mengunakan cacing tanah yang besar atau usus ayam. Menurut penduduk setempat ikan baung sekitar 60-an ke bawah memancing ikan ini dengan sabun.
Ikan baung biasanya dielakkan sekiranya berlaku kecelakaan di sungai karena pernah dijumpai jari manusia di dalam perut ikan baung. Tapi rasa ikan baung ini tidak ada bandingnya apalagi selepas dibakar atau dipesmol (acar kuning).
Image result for gambar ikan baung



Gambar di atas ini juga dari ehsan google. Kami tidak ambil foto apa yang kami makan. Tetapi lebih kurang inilah yang kami pilih. Memang Power kata teteman saya. Saya biasa sahaja. Bukan tidak bersyukur dapat makan. Cuma itu hanya tabiat sahaja. Kalau suami saya ada pastinya dia akan menyukainya dan rasanya dia juga akan kata "Baung Power".

Siapa ke Bukit Gambir, cubalah. Rezki jangan ditolak.
Alhamdulilah. Allah maha pemberi Rezki.
Sedapnya makan adalah kurniaan Allah. Allah maha Adil pada hamba-hambaNya. Makan apa jua yang biasa- biasa pun boleh rasa sedap.
Deria pancaindera Allah  sahaja yang berkuasa semuah.
Bersyukur kita atas apa jua kurniaanNya.


.....

Thursday, December 1, 2016

HARI IHTIFAL.....Jangan miss ye !





Badan kurang sihat. Tetapi demi anak-anak didik saya kuatkan semangat dan naik bas Cepat Express dari TBS ke Tangkak, Johor. Jangan miss sejarah SmarTop kata teman partner saya.

Oh Tidak. Ihtifal pada 25 Nov, tetapi sudah terpacak di Tadika/Taska 2 hari sebelum. Sibuk "membantu" teacher murobiah kami berkerja kuat membuat parsediaan. Sebenarnya saya hanya membuat pemerhatian dan buat cadangan. Tak terdaya angkat barang itu ini dan mengurus anak-anak kecil yang banyak karenah. Tetapi karenah mereka menyeronokan saya. Teringatkan cucu-cucu. Tidak semua anak-anak serupa walau seumur sebaya. Ada yang sentiasa minta dilayani...menangis manja. Di rumah begitu agaknya.

Sehari sebelum, kami adakan "dress Rehersal". Saya pening tetapi seronok. Umur sudah meningkat 7 series dan saya tidak dapat mendengari jeritan dan gurauan anak-anak yang berterusan.......

Esuknya kali ke 4 kami adakan Ihtifal SmarTop Subur Fitrah. Maknaya sudah hampir 5 tahun dari mulanya saya turun naik Petaling Jaya/Tangkak.....Alhamdulilah . Impian yang Allah kurnia jadi kenyataan. Semoga diberkati jua.

Setelah acara Doa, di atas kelihatan Ybhg Dato Safaruddin selaku Pengerusi Lembaga Pengelola memberi ucapan Aluan. Short and sweet.



Di hadapan ini ialah barisan Pengurus, Ahli Lembaga dan Ahli Parents Support group. Saya rasa teruja setiap kali diadakan acara Ihtifal dihujung tahun.



Ini barisan anak-anak umur enam tahun yang akan ke Tahun 1 pada 2017.
Semoga mereka terus berjaya, dunia dan akhirat.


Ini anak yang punya bakat yang menyerlah. Cepat pandai membaca dan kami
latih jadi pemidatu cilik. Alhamdulilah.....



Ini sebahagian ibu-bapa yang hadir menyaksikan kebolihan anak-anak tersayang.


Acara kumpulan peringkat umur menyanyikan lagu-lagu berinspirasi 
bagi mereka dan bagi teacher semua.


Ini kumpulan anak-anak 6 tahun menghafaz ayat-ayat lazim
 yang sudah lekat di dada.


Satu lagi acara kumpulan


Yang ini acara kumpulan  untuk memperkenalkan cerita
 mencintai bumi Palestine
kerana di situ Qiblat orang Islam yang pertama, dan di situ Masjid AlAqsa.
Harus dipertahankan dan dibela. Kami cuba mendidik anak-anak
 peka sekeliling dan mengenal erti Berani.



Ini acara memperkenalkan pada anak anak elemen yang harus di singkir....
Jangan sombong dan zalim macam Raja Namrud yang berkesudahan 
dengan serangan nyamuk sahaja.


Lihatlah betapa seronok ibu-bapa merakam acara anak-anak pada hari itu.



Teacher dan wakil ibu bapa yang menyambut tetamu.



Kelihatan di sini En. Dzukkifli, Pengerusi Parents Support Group, memberi ucapan bagi pihak ibu-bapa. Saya terharu mendengari kata-kata yang memberi semangat 
pada kami Lembaga Pengelola.

Beliau amat memahami aspirasi Tadika dan Taska yang kami urus. Di SmarTop Subur Fitrah kami bukan sahaja mahu mengajar dan mendidik sebaik mungkin kepintaran Membaca Menulis dan Mengira, tetapi sama pentingnya (mungkin lebih penting) kami cuba menanam bibit-bibit Iman dan Taqwa pada anak-anak dan kami juga mahu mereka mendapatkan skill mengenali masaalah-masaalah kecil yang dihadapi menerusi Extra-Curiculum kami seperti Lawatan  Luar mentaddabur alam secara melihat sendiri realiti sekeliling. Kami menggunakan Module Little ABD
 yang dirangka oleh NGO HALUAN.

Semoga usaha yang kecil dan kerdil ini akan terus mendapat sokongan penduduk setempat. Semoga kefahaman atas prinsip pendidikan awal kanak-kanak tidak disalah fahamkan sebagai mahu menjadikan anak-anak pandai membaca menulis 
dan kurang tumpuan pada pendidikan akhlak yang lebih meluas. Untuk tujuan intergrasi yang lebih effektif, kami menghantar 
teacher dan murobiah kami
 untuk latihan yang diadakan oleh Jabatan dan 
juga latihan yang dikendali oleh NGO-NGO 
yang yang tersohor dalam bidang pendidikan awal kanak-kanak.

Di samping itu kami adakan juga latihan dalaman di peringkat SmarTop.
Teacer dan Murobiahlah ajen terpenting untuk melaksanakan teknik pembelajaran
 dan juga dalam menanamkan nialai-nilai Murni. 
Tidak berguna  kurikulum yang baik jika 
sistem penyampaian oleh teacher dan murobaih tidak selari.

Kami mohan sudi kiranya pembaca budiman di blog ini mendoakan kesejahteraan Tadika dan Taska kami ini semoga dari sini kami dapat berkembang maju dan
 menubuhkan pula Sekolah Rendah untuk meneruskan
 misi dan visi kami dalam melaksana 
"Wasiat Luqman" seperti yang dituntut 
dalam AlQuran, Surah Luqman.

Itu dulu buat kali ini. Semoga Allah sentiasa menunjuki jalan dan menurunkan pertolongannya dan Rahmatnya yang tidak terhingga. 
Aameen, ya Rabb.....


......

Tuesday, November 29, 2016

Sendirian......

Image result for bila hujan


Sendirian
jauh renungan...
tidak perlu bimbang
Allah sentiasa dekat di sampingan
Memerhati,
Mendengari. 
Memberi
 segala apa jua yang terlintas di hati.

Semoga Dia menerima 
segala kelemahan dan segala kekurangan 
Semoga Dia mengampuni segala kesalahan
walau menggunung dosa tanggungan
Kerana kebergantungan kita hanya padaNya
Tiada siapa mengganti, tiada siapa boleh 
mengambil tempatNya.

Bisik bisikan padaNya....
 kita akan cuba patuhi segala janji dan 
ikrar yang termetri
Segala yang dituntut dengan tekad mahu berbakti
pada keluarga, negara dan Ummah di jagat ini
demi All yang maha Pencipta, maha Mengasihi.
Mahu tunjuk bukti hati ini jitu mengabdi
redha atas segala ketentuan pada diri
Tetap bersyukur apa jua yang kita diberi, yang kita hadapi.

Melutut sujud saban hari melaruti dinihari
Hamba kerdil ini mahu diiktiraf hamba sejati
Semoga dapat masuk ke Syurga FirdausNya 
tanpa bicara bukti
kekal di sana bersama emak ayah dan 
semua yang kita kasihi.
Dengan Rahmatnya yang tidak bertepi.

Aameen ya Rabb....
Engkau Tuhan maha Tinggi.


......
foto ehsan carian google

.........

Monday, November 28, 2016

Setiap kali hujan....

Image result for gambar musim hujan


Setiap kali hujan, hati ini akan rasa redup dan dingin.
Rindukan kedamaian.....
Alhamdulillah. 
Panas itu Rahmat dan hujan juga Rahmat dariNYA.
Cuma kita manusia yang hanya suka memilih mengikut keselesaan diri.
Sering mengatakan hujan itu cuaca yang buruk
Dan panas keterlaluan itu suatu yang tidak menyeronokan.

Image result for gambar musim hujan

Tanpa hujan....
Bumi akan kering kontang,
Tiada tanaman dan haiwan yang dapat bertahan.
Maka manusia juga akan diuji dengan serba kekurangan.
Hujan yang keterlaluan juga Allah turunkan 
Supaya manusia beringat bahawa padaNYA segala kuasa dan harapan.
Jangan manusia sombong bongkak punya teknologi dan kemewahan.
Jika Allah kehendaki manusia akan kecundang
Hanya dengan hujan.....
Image result for gambar musim hujan

Image result for gambar musim hujan

Hujan pun boleh membawa keriangan...
Asalkan kita bersangka baik pada Tuhan yang maha Menentukan.
Allah yang maha Pengasih dan maha Penyayang
Tidak mungkin zalim pada hamba-hambanya yang taat Menyaksikan
Yang taat Mendengari dan taat dalam segala peri laku perbuatan.

Ayuh kita sentiasa mengingatiNYA
Kembali padaNYA setiap saat jantung kita berdegup mentaatinya.
Semoga di hujung hidup ini Allah mengasihi dan merdhai 
Dan di Syurga Firdaus kita berkumpul atas rahmatNYA yang infiniti.
Aameen ya Rabb...Engkau Tuhan maha Tinggi.


......
foto ehsan carian google.
.......


000

Wednesday, November 23, 2016

Apabila kerja kebajikan dibuat tanpa semangat juang....





Setiap kerja kebajikan akan Allah ganjari dengan Syurga jika ia dilakukan dengan semangat tulus ikhlas. Maka ramai kita manusia yang mahu menolong mereka yang kurang berkemampuan, membiayai anak-anak miskin mendapat pendidikan yang sempurna, menggembirakan anak-anak yatim dan berbagai lagi. Alhamdulilah,.... sudah ramai yang menyedari hakikat ini. 

Namun ramai juga antara kita yang berusaha membuat kerja-kerja kebajikan tanpa mengerti dan menjiwai semangat juang.  Sepertinya ia tidak berbuat sesuatu dengan penuh kesabaran dan redha mengorbanan keselesaan diri. Masih berkira tentang keuntungan pada diri walaupun ia berbuat sesuatu nampak pada zahirnya ia membuat kebajikan untuk orang lain. Lebih menyedihkan lagi apabila seseorang itu masih bersifat ujub dalam melaksana sesuatu yang ditakrif kebajikan oleh kumpulan dimana dia berada dan rasa tidak seronok jika ia tidak di beri penghargaan atau pengiktirafan yang sewajarnya. 




Ada juga diantara kita yang bersemangat kompetitif dan sentiasa mahu dilihat sebagai berusaha lebih dari orang lain dan sentiasa mahu dihargai. Atau pun dia akan memastikan usaha orang lain tidak nampak sebaik usaha yang dijalankan oleh dirinya. Maka ia akan mencari salah akan usaha orang lain itu dan menonjolkan bahawa usahanya itulah yang betul dan patut dicontohi.

Beberapa hari dahulu saya menghadiri satu mesyuarat tahunan sebuah Masjid dan timbul pertelingkahan yang amat menyedihkan hati saya. Ada diantara ahli yang lupa bahawa tujuan kerja kebajikan akhirnya ialah untuk kesejahteraan ummah, bukan untuk diri, bukan untuk keluarga dan bukan untuk negara semata-mata ........ tetapi untuk ummah.....demi kemanusian kerana Allah.

Kita sebagai orang yang mengaku dirinya Muslim Mukmin harus berjiwa besar, bertindak untuk kesejahteraan ummah mengikut apa yang disarankan dalam alQuran dan Hadith. Kita tidak boleh berlaku sewenang-wenang semata-mata kerana mereka yang di sekeliling kita bukan Muslim. Kita membuat kebajikan tidak mengira rupa kulit bangsa dan agama. Sebagai orang Islam, jika berbuat baik kepada siapa jua yang memerlukan maka itu adalah dakwah secara amal. Ingatlah cerita dimana seorang wanita Allah kurnia masuk syurga kerana memberi seekor anjing minum kerana kehausan.

Ayuh kita perbetulkan nowaitu kita dengan pertolongan Allah dan dalam berusaha  kita turunkan ego kita apabila berbicara, terutamanya di Masjid di mana ramai ahli adalah dari golongan tua yang amat sensitif terhadap sikap orang-orang muda. Adab amat penting dalam Islam. Biarlah kita bersusah bersama-sama dan senang bersama-sama. Baik lagi jika kita redha bersusah payah demi menyenangkan orang lain  semata-mata kerana Allah. 

Semoga Allah sentiasa menunjuki kita jalan yang benar, jalan yang Dia redha. Manusia sering lupa maka itulah kita nasihat menasihati. Saya amat takut saya sendiri kecundang bila tercabar. Semoga Allah mengampuni.

Aameen ya Rabb....


.....

Saturday, November 19, 2016

Ayuh kita sokong sama.......


Saya rakyat biasa dan saya mengakui saya rasa amat tidak selesa menghadapi kemelut politik dan ekonomi yang ada sekarang ini dari pinggiran sahaja. Saya mengikuti pendapat dan saranan yang ada diUtube dan lain-lain media sosial. Saya dilatih untuk berfikir dan mengenal apa itu yang benar dan apa yang nampak benar tetapi tidak benar. Iaitu saya di ajar mengenal "logical falacies" semasa tahun satu di Fakulty Ekonomy University Malaya oleh Professor diRaja Ungku Aziz.

Alhamdulilah....saya makin masak mengenali kenyataan-kenyataan pemimpin yang menggunakan ketidakbenaran itu. 

Dalam masaalah ekonomi negara kita sekarang ini banyak kenyataan yang tidak benar dan tidak telus. Pendekan cerita, saya tidak menyokong kepimpinan negara yang ada sekarang. Maka saya cenderong menyokong apa yang dikatakan oleh YB Rafizi wakil rakyat dari Pandan  yang kini telah di jatuhkan hukuman 18 bulan penjara. Antara yang lainnya saya juga mendengari pendapat Ustaz Zainal Abidin, Mufti Negeri Perlis yang dikenali sebagai MAZA. Kata beliau ada nas seperti dalam sejarah Islam yang membenarkan demonstrasi dijalankan untuk melawan kezaliman.

(Bukan semua yang dibuat oleh kepimpinan yang dahulu betul. Tetapi sekarang ini ia sudah keterlaluan dan sudah menampakan masa depan anak cucu dan cicit yang amat membimbangkan. Kita harus berusaha menukar keadaan sebelum pasrah pada Allah semata-mata.)

Hari ini BERSIH 5 keluar menyatakan ketidakpuasan hati dengan apa yang sedang berlaku. Saya rasa malu tidak bersama di jalanan walaupun sebab utama saya ialah kemampun fizikal yang saya alami sekarang akibat umur 7 series. Saya mendoakan Allah akan mengampunkankan segala kekeuragan rakyat dan menurunkan pertolongan yang akan menjadikan Malaysia lebih selamat dan makmur dalam ruang lingkup yang di redhaiNya. Aameen......

Ustaz menasihati supaya akur dengan ayat-ayat alQuran di bawah ini:


A007
Dan kenanglah nikmat Allah (yang telah dikurniakanNya) kepada kamu serta ingatlah perjanjianNya yang telah diikatNya dengan kamu, ketika kamu berkata: "Kami dengar dan kami taat (akan perintah-perintah Allah dan RasulNya)" Dan bertaqwalah kamu kepada Allah, kerana sesungguhnya Allah Maha Mengetahui akan segala (isi hati) yang ada di dalam dada.
(Al-Maaidah 5:7) | 

A008
Wahai orang-orang yang beriman, hendaklah kamu semua sentiasa menjadi orang-orang yang menegakkan keadilan kerana Allah, lagi menerangkan kebenaran; dan jangan sekali-kali kebencian kamu terhadap sesuatu kaum itu mendorong kamu kepada tidak melakukan keadilan. Hendaklah kamu berlaku adil (kepada sesiapa jua) kerana sikap adil itu lebih hampir kepada taqwa. Dan bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dengan mendalam akan apa yang kamu lakukan.
(Al-Maaidah 5:8) | 

A009
Allah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman dan beramal soleh, mereka akan beroleh keampunan dan pahala yang besar.
(Al-Maaidah 5:9

Ayuh kita sokong sama....dalam doa sekurang-kurangnya. Semoga Malaysia tidak akan menjadi "a failed state". Kita berusaha dan Allah yang maha menentukan. Pasti kesemuanya ada hikmahnya. 

Maka kita tepuk Dahi dan Tanya Iman.......

Mohon keampunan Mu ya Rabb.....


......

Wednesday, November 16, 2016

Waspada Ibu-Bapa......


A001
Tugas Ibu-Bapa paling penting.

A006
Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu (berhala); neraka itu dijaga dan dikawal oleh malaikat-malaikat yang keras kasar (layanannya); mereka tidak menderhaka kepada Allah dalam segala yang diperintahkanNya kepada mereka, dan mereka pula tetap melakukan segala yang diperintahkan.
(At-Tahriim 66:6) | 

Beberapa minggu kebelakangan ini ahli qariah Masjid kampung saya (melalui Whatsapp) sibuk berbicara mengenai masaalah ekonomi negara. Antara yang dibincangkan ialah mengenai kelemahan orang-orang Melayu dalam bidang-bidang teknikal dan bahasa yang sekarang ini dikuasai oleh orang-orang keturunan asing. Saya rasa penat membacanya kerana jarang sekali ada cadangan yang konkrit bagaimana kita dapat mengatasinya tanpa bergantung pada kerajaan. 

Ibu bapa yang berjaya menghantar anak-anak hingga keperingkat University di dalam berbagaqi bidang teknikal dan professional janganlah pula berasa sudah memadai kerana anak-anak sudah berjaya mendapat tempat dalam bidang kerjaya yang diminatinya. Untuk mengukur kejayaan, kita harus peka kepada tuntutan alQuran dalam bidang pendidikan. Bacalah dan taddabur di hadapan seorang guru/ustaz untuk memahami falsafah pendidikan yang sebenarnya. Ustaz menyebutnya sebagai Wasit Luqman pada anaknya dan antara perkara terpenting dalam pendidikan ialah Akhlak. Iaitu akhlak yang merangkumi semua aspek kehidupan dan yang terpenting ialah isu tauhid dan keimanan pada Allah swt yang maha Pencipta.

Saya pendekan cerita di sini iaitu kita tidak dikira berjaya dalam pendidikan anak-anak jika akhlaknya tidak seperti yang dituntut oleh alQuran. Maka saya turunkan ayat di atas yang diulas panjang lebar oleh ustaz saya dalam satu kelas pengajian.

Yang utama dan terpenting pada ibu bapa ialah memastikan anak kita dan keluarga kita tidak beakhir kecundang di akhirat nanti. Kita kena pelihara diri kita dan keluarga kita jangan sampai dibakar apai Neraka. Na'uzubilah. Jangan kita berpuashati dengan kejayaan di dunia tetapi mendapat tempat yang amat buruk di akhirat.

Maka Ustaz sentiasa mengingatkan supaya sentiasa berpegang teguh pada al Quran. Ikut setiap perintahNya dan tinggalkan segala laranganNya.

A007
Malaikat itu akan berkata kepada orang-orang yang dimasukkan ke dalam neraka): "Hai orang-orang yang kufur ingkar! Janganlah kamu menyatakan uzur (dengan meminta ampun) pada hari ini, (kerana masanya telah terlambat). Kamu hanyalah dibalas dengan balasan apa yang kamu telah kerjakan".
(At-Tahriim 66:7) |


Sampai di sini dahulu. Baca sekali lagi ayat-ayat alQuran diatas. Sama-sama kita bertekad untuk menghayatinya. Saya juga ibu dan tidak terkecuali. Sama-sama kita bina kekuatan dan nasihat menasihati. Sama-sama kita mencari Redha Allah swt dan semoga kita bertemu akhirnya di Syurga Firdaus tanpa hisab dengan RahmatNya jua.

Aameen ya Rabb....


.....
Related Posts with Thumbnails