"KALAU TAKUT DIPUKUL OMBAK, JANGAN BERUMAH DITEPI PANTAI."....pepatah Melayu.

Tuesday, October 16, 2018

Jom makan bersama......



Dalam Islam kita digalakan makan bersama.
Hadith di bawah ini menjelaskannya.
(saya rujuk Rizal Ibnu Makmur dalam Blognya)

Dari Jabir bin Abdillah radhiyayallah 'unhu, beliau menyatakan bahawa beliau mendengar Rasulullah shallallahu 'alaihi wa salam bersabda: "Makan satu orang itu cukup untuk dua orang. Makanan dua orang itu cukup untuk empat orang. Makanan empat orang itu cukup untuk lapan orang."
(HR MUSLIM no 2059).

Ada beberapa hadith lain yang menyarankan kita makan bersama
 supaya penuh barakah.
Maka hampir dua minggu yang lalu saya dan suami
 mengajak dua teman akrab
 kami makan disebuah restauran Thai di Putrajaya secara santai.
 Kebetulan Hari Lahir teman kami yang lelaki itu jatuh dua hari lagi.
 Maka kami doakan beliau Selamat Mengingati Hari Lahir.
 Semoga dianugerah umur panjanag yang bermunafaat dan dimurahkan rezki.

Sambil makan sambil kami bersembang mesra. Sudah lama tidak berjumpa
 kerana suami saya tidak sihat dan terpaksa menjalani operasi diIbu jari kakinya tidak lama dulu.
Alhamdulillah. Makan bersama adalah sunatullah.
Kalau bolih jangan makan bersendirian. Jangan kira apa yang dihidangkan.
Yang sedikit akan jadi lebih dari mencukupi.
Dan akan lebih nikmatnya  dan keseronokannya jika dikongsikan bersama.

Allah maha Kasih Sayang pada hamba-hambanya.

Teringat pula kata-kata hikmah.
"A family that eats together stays together".

Jangan kita ambil ringan konsep makan sekali dalam keluarga 
walau sibuk sekalipun. Tetapi anak-anak muda sekarang ini mengabaikan
 prinsip makan bersama dalam keluarga
atas alasan tidak mencukupi masa. Sebenarnya seminggu sekali pun memadai.
Makan bersama dengan kekawan pun baik juga.
Jangan makan bersendirian.
Semoga Allah terus memurahkan rezki kita.
Aaminn ya Rabb....

..........

Monday, October 15, 2018

Cerita santai....





Semalam saya membaca whatsapp kumpulan qariah Masjid di Kg Tunku. Saya masih ramai teman yang dekat di hati di kampung itu. Maka tersedihlah membaca suami teman saya ini tidak pulang sejak solat maghrib.

Terus sahaja saya menyangka ini pastinya kes teman saya itu sudah lupa jalan balik ke rumah. Isterinya pernah bercerita denagan saya suaminya itu pelupa sedikit. Dalam umur senja ini saya katakan bahawa ramai kita yang sudah kurang deria dengar, deria lihat dan deria ingat. Saya dan suami pun demikian.

Alhamdulilah dia dijumpai di Batu Gajah tersadai ditepi jalan raya kerana kehabisan minyak petrol keretanya. Ini cerita ringkasnya. Saya dan suami ambil iktibar. Saya katakan padanya kita harus pasang alat pada kereta supaya jika sesuatu berlaku anak-anak dapat mengesan di mana kita berada. Saya kurang tahu apa nama alat itu. Saya bertekad berusaha mendapatkannya semoga dapat dielakan sesuatu yang menakutkan keluarga.

Alhamdulillah ingatan suami saya masih kuat berbanding saya. Itu katanya. Tetapi pada saya ingatan kami lebih kurang sahaja statusnya. Cuma kata pepatah Inggeris:  "The pot calling the kettel black". Sama sahaja kekurangan itu. Cuma kami lawak sahaja.

Dalam umur kini suami saya amat suka dikunjungi anak cucu. Terhibur hatinya. Riuh rendah suara gelak ketawa dan jeritan bermain dan bergaduh tidak sedikit pun menjejaskan keceriaannya. Saya beza sedikit. Saya agak tidak selesa dengan jeritan yang berlebihan dan pergelutan melawak sesama mereka. Maka saya sering berehat di bilik seketika jika keadaan tidak dapat saya kawal. Namun saya tidak seronok buat diri saya kerana belum dapat mendidik cucu-cucu supaya tidak menjerit-jerit berlebihan kerana berebut mainan dan bergelut semata-mata mahu buktikan siapa lebih kuat dan pandai.

Sebenarnya perilaku cucu-cucu saya itu biasa sahaja. Saya rasa tidak ramai  anak-anak kecil yang bolih duduk diam dan sentiasa tertib duduk beradab. Walaubagaimana pun saya ingin maklumkan lagi bahawa saya ada dua cucu lelaki yang OKU. Satu ADHD (attention deficient hyperactive disorder) dan seorang lagi Otisma. Maka  kekadang mereka menguji kesabaran saya. Semoga Allah mententeramkan hubungan kami. Cucu saya yang Otisma itu dikategorikan sebagai "high functioning autism". Amat mencabar saya dari segi perilakunya yang ada kalanya saya "surrender" mengaku kalah untuk menegur apa yang tidak kena padanya. Semasa saya di rumah lama cucu otisma ini (Akif namanya) mengajak yang lainnya mengaturkan semua kusyen di dewan rehat di sebelah atas tangga naik ke tingkat atas. Kemudian dia terjun dan melorot ke bawah hingga ke lantai di dewan rehat dengan gelak ketawa yang nyaring. Itu keseronokan baginya. Saya rasa itu suatu yang boleh membahayakan diri.

Saya tanyakan kenapa buat apa yang dia buat. "I am bored. I just want to feel what's it like being pushed down by the ice avalanche when you hike up the mountain." (Akif jarang mahu bertutur bahasa Melayu)  Ini antara pemikirannya yang saya sukar menanganinya. He was then 10 years old. Dia melihat di TV dan apa yang dia lihat dia akan cuba buat mengikut "mood" yang ada padanya. Semasa saya 10 tahun pun saya tidak pernah tahu apa itu 'avalanche'.

Ada beberapa lagi perkataan yang saintifik yang membuat saya agak kagum juga. Saya selalu mengalah dengannya dan berdoa semoga bila membesar dia akan mencapai sesuatu yang memberi munafaat bagi dirinya dan pada masyarakat dan ummah. Tahun hadapan 2019 saya berangan-angan menghantar Akif ke Institusi swasta yang dapat mendidik dia khusus dengan kecerdasan otaknya dan kematangannya. Ibunya katakan pada saya ada Institusi seperti itu tetapi yuran bulanan adalah sebanyak RM1,900. Itu belum masuk yuran pendaftaran dan lain-lain. Terdiam saya seketika sebab rasanya saya tidak mampu. Saya berangan-angan demikian sebab di sekolahnya sekarang saya merasakan kurikulum yang ada tidak cukup mencabar baginya. Saya rasa sekolah itu terhad kerana kekurangan peruntukan dan gurunya tidak cukup terlatih yang bolih membuat mereka lebih kreatif. (Ini sangkaan sahaja).

Suami saya setiasa bersabar melayani cucu-cucu dan jika kehabisan idea suami saya akan ajak mereka naik kereta dan pergi kedai mainan atau ke kedai makan yang mereka suka. Maka akan tenteramlah rumah buat beberapa jam.

Kami telah bersara dari pekerjaan kami lebih dari 10 tahun. Suami masih suka juga mengikut kekawannya "melihat-lihat peluang bisnes" yang ia boleh minta anak mencubanya. Saya biarkan sahaja dia melayan kesukaannya. Tetapi diumur senja ini saya sudah tidak nampak keupayaan yang luar biasa. Kami sebaya berumur masuk 72 tahun. Tidak ramai yang Allah kurnia kebolehan luar biasa seperti Tun PM kita.

Walau apa pun semoga Allah beri kesihatan dan kuat ingatan semoga masih dapat memberi sumbangan tenaga dan fikiran sekurang-kurangnya untuk keluarga besar kalau pun bukan untuk masyarakat yang meluas. Dalam Islam tidak ada persaraan. Kita terus beramal baik hingga ke akhir hayat. Semoga allah memudahkan laluan bagi kita mencari redha Nya.


............

Sunday, October 14, 2018

Sekadar menggamit ingatan......


Beberapa hari kebelakangan ini saya agak tersibuk dengan acara keluarga. Maka saya turunkan di bawah ini sekadar mengingati peristiwa yang saya rasa saya mahu mengingatinya jauh dilubuk hati saya terutamanya yang berkaitan dengan kakak-kakak saya dan abang saya.

Kami semuanya sudah masuk 7 series dan kakak tertua saya sudah pun masuk zon melangakui 80 tahun. Alhamdulillah. Semoga Allah kurnia umur yang bermunafaat.
Semoga sudi membaca.



Ini yang hadir di Majlis perkahwinan cucu saudara
 pada 6 oktober baru-baru ini.


Ini di Majlis yang sama. Yang duduk itu ialah isteri abang saya. Yang kanan sekali anak sulungnya.


Saya suka rakam foto kami bertiga. Ini sebelum kami berangkat
 ke Majlis perkahwinan.
 Tiga lagi kakak saya sudah pergi dahulu
 menghadap  yang maha Pencipta.


Ini kumpulan anak-anak buah saya yang jarang-jarang 
sekali kami bersua muka. Semoga mesra berterusan dalam kesibukan harian.


Ini kakak-kakak saya bersarapan sebelum pulang ke Pontian.

Itu dulu perkongsian santai.
Semoga mereka masih ada di samping dan kami masih boleh menyantuni hubungan mesra. Sering dalam pertemuan seperti ini kami mengingat balik peristiwa semasa kami muda  dewasa dan bercerita mengenai bapak dan emak dengan rasa suka duka. Semoga kami dapat terus beramal dan segala ganjaran yang Allah kurinia adalah untuk mereka berdua. Semoga mereka sejahtera di Alam Barzah dan semoga Allah kurnia kami bertemu semuala di Syurga Firdausnya tanpa hisab dengan RahmatNya jua. Semoga doa kami kesampaian.

Aamiin ya Rabb.....


.........

Friday, October 12, 2018

Kita semua akan melaluinya.......

Kebelakangan ini hati saya rasa sedih dan mengharapkan sesuatu.......
Saya asyik sahaja melihat di tube kisah yang berlaku di Kepulauan Sulawesi.
Saya mendengari juga ustaz menarik perhatiqan kita pada fenomena ini.
Dalam saya tidak mengerti kesemuanya, saya ingin berkongsi apa yang sentiasa dalam fikiran saya.

AlQuran telah menjelaskan:

A001

Apabila bumi digegarkan dengan gegaran yang sedahsyat-dahsyatnya,
(Az-Zalzalah 99:1

A002
Serta bumi itu mengeluarkan segala isinya,
(Az-Zalzalah 99:2)

A003
Dan berkatalah manusia (dengan perasaan gerun); "Apa yang sudah terjadi kepada bumi?"
(Az-Zalzalah 99:3)

A004
Pada hari itu bumipun menceritakan khabar beritanya:
(Az-Zalzalah 99:4)

A005
Bahawa Tuhanmu telah memerintahnya (berlaku demikian).
(Az-Zalzalah 99:5

A006
Pada hari itu manusia akan keluar berselerak (dari kubur masing-masing) - untuk diperlihatkan kepada mereka (balasan) amal-amal mereka.
(Az-Zalzalah 99:6)

A007
Maka sesiapa berbuat kebajikan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)!
(Az-Zalzalah 99:7

A008
Dan sesiapa berbuat kejahatan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)!
(Az-Zalzalah 99:8
Image result for tsunami gempa di palu

Kita melihat Bumi terbelah.

Image result for tsunami gempa di palu
Kita melihat penduduk sekampung tertimbus.

Image result for tsunami gempa di palu
Tiada pertolongan yang dapat memenuhi segala keperluan.
Saya rasa ramai kita di Malaysia hanya melihat, termasuk saya sendiri.

Saya melihat dengan penuh keriasuan dan ketakutan kerana jika ini berlaku di tempat saya pastinya saya akan juga merasai segala kesusahan yang tidak dapat diceritakan.

Janji Allah pasti benar. Janji Allah pasti tepat.
Apa yang terjadi baru-baru ini di Sulawesi dan beberapa tempat lain di negara lain mengenai angin yang amat kencang dan hujan yang menjadi banjir besar adalah petanda Allah murka kerana terlalu banyak maksiat yang berlaku dikalangan manusia. Saya tidak pandai mengulas peristiwa ini vis-a-vis fenomena akhir zaman . Cuma saya ingin kongsi rasa khuatir yang amat sangat kerana persediaan saya tidak mencukupi dari semua aspek. Semoga Allah masih bagi ruang dan peluang untuk segera berbuat sesuatu semoga tidak menjadi peyesalan apabila kita dibicarakan dihadapan Allah nanti.
Sama2 kita berdoa Allah mengurnia belas kasihan dan kasih sayangNya dan semoga Allah menunjuki jalan dan memelihara kita dalam pelukan Rahmatnya yang tidak terhingga.
Aamiin ya Rabb.....

Semoga kita selamat dari bencana seperti yang disebut pula dalam ayat2ayat alQuran berikut.

A001
Hari yang menggemparkan,

A002
Apa dia hari yang menggemparkan itu?

A003
Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui kedahsyatan hari yang menggemparkan itu? -

A004
(Hari itu ialah: hari kiamat), hari manusia menjadi seperti kelkatu yang terbang berkeliaran,

A005
Dan gunung-ganang menjadi seperti bulu yang dibusar berterbangan.

A006
Setelah berlaku demikian, maka (manusia akan diberikan tempatnya menurut amal masing-masing); adapun orang yang berat timbangan amal baiknya, -

A007
Maka ia berada dalam kehidupan yang senang lenang.

A008
Sebaliknya orang yang ringan timbangan amal baiknya, -

A009
Maka tempat kembalinya ialah "Haawiyah"

A010
Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui, apa dia "Haawiyah" itu?

A011
(Haawiyah itu ialah): api yang panas membakar.


Demikian firman Allah. Semoga kita mendapat keampunanNYA dan mendapat RedhaNya dan dianugerah Syurga Firdaus tanpa hisab dengan RahmatNYA semata-mata. Semoga Allah kurnia untuk kita dan semua yang kita sayang terutamanya  Ibu Bapa kita.
Aamiin Ya Rabbalalamiin.......


........Foto2 Ehsan Carian Google........
Related Posts with Thumbnails