"KALAU TAKUT DIPUKUL OMBAK, JANGAN BERUMAH DITEPI PANTAI."....pepatah Melayu.

Wednesday, June 13, 2018

Salam Eidul Fitri....


SALAM EIDUL FITRI buat Pengunjung Budiman.
Taqobbalallahu minna wa minkum .

Semoga Allah sampaikan.....


ucapan hari raya idul fitri


Taqobbalallahu minna wa minkum
Perlu diketahui bahwa telah terdapat berbagai riwayat dari beberapa sahabat radhiyallahu ‘anhum bahwa mereka biasa mengucapkan selamat di hari raya di antara mereka dengan ucapan “Taqobbalallahu minna wa minkum” (Semoga Allah menerima amalku dan amal kalian).
فعن جُبَيْرِ بْنِ نُفَيْرٍ قَالَ : كَانَ أَصْحَابُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا اِلْتَقَوْا يَوْمَ الْعِيدِ يَقُولُ بَعْضُهُمْ لِبَعْضٍ : تَقَبَّلَ اللَّهُ مِنَّا وَمِنْك . قال الحافظ : إسناده حسن
Dari Jubair bin Nufair, ia berkata bahwa jika para sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berjumpa dengan hari ‘ied (Idul Fithri atau Idul Adha, pen), satu sama lain saling mengucapkan, “Taqobbalallahu minna wa minka (Semoga Allah menerima amalku dan amal kalian).” Al Hafizh Ibnu Hajar mengatakan bahwa sanad hadits ini hasan.[1]kjh


Kiriman di atas dari Ehsan carian Google.
Salam Eidul Fitri buat semua....
Hingga lepas Lebaran. In sya Allah berjumpa kembali.


.......

Sunday, June 10, 2018

Ujian dan kurniaan Allah @10 Akhir Ramadhan.




Alhamdulillah....
Benar kata-kata dalam foto di atas (ehsan carian goodle)

Dalam detik akhir-akhir Ramadhan kali ini saya mengimbas kembali 
pengalaman menjalani ujian kecil dari Allah swt selama lebih dua bulan
hingga kini. Saya dan suami tidak ke Masjid kerana kerana luka di kaki
 belum sembuh dan masih berulang alik ke PPUM. Boleh dikatakan 3/4 waktu
 saya berada di PPUM  yang berkaitan dengan Klinik Othorpedic dan Pengurusan Luka.
Ada kalanya kami ke Klinik 1 Malaysia sahaja kerana klinik mengurus luka
 hanya 2 kali seminggu sahaja.

Apabila menunggu giliran berjumpa Doktor atau menunggu giliran nurse 
mengurus luka, saya selalu memerhatikan keadaan pesakit-pesakit yang lain.
Saya membuat telahan sendiri mengapa yang tua ramai dan 
yang muda pun ramai. 
Saya rasa yang tua dipotong kaki atau jari adalah kerana diabetis
 dan yang muda majoritinya kerana mengalami kemalangan yang menyebabkan patah tulang dan sebagainya. Bila bersembang kecil ada yang 
mengatakan kerana gaut.
Saya rajin mendengari. Ada yang kena kemalangan kebakaran dan ada yang
lahir "cacat" dan datang untuk rawatan yang sesuai. Ada satu bahagian di cawanan pengurusan luka yang berkaitan 'plastic sugery'.

Sehubungan dengan ini saya melihat 'Ujian' dan 'Kurniaan' sebagai
 "two sides of the same coin".
Dalam alQuran Allah berfirman:

A002
Dia lah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) - untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat);

Maka Allah uji kita, antara lain untuk menzahirkan pada kita erti
 bersabar dan bersyukur.
Juga erti bersimpati dengan mereka yang Allah uji, terutamanya 
ujian-ujian yang berat dan lama. ebagai contoh Allah uji Nabi Allah Ayyub dengan penyakit yang berat dan baginda melaluinya penuh redha.... tidak pernah meminta untuk disembuhkan. 
Baginda hanya mengadu hal bahawa Dia sakit.

A041
Dan (ingatkanlah peristiwa) hamba Kami: Nabi Ayub ketika ia berdoa merayu kepada Tuhannya dengan berkata: " Sesungguhnya aku diganggu oleh Syaitan dengan (hasutannya semasa aku ditimpa) kesusahan dan azab seksa (penyakit)".
(Saad 38:41) |

Dan juga ayat berikut:

A042
(Maka Kami kabulkan permohonannya serta Kami perintahkan kepadanya): " Hentakkanlah (bumi) dengan kakimu " (setelah ia melakukannya maka terpancarlah air, lalu Kami berfirman kepadanya): " Ini ialah air sejuk untuk mandi dan untuk minum (bagi menyembuhkan penyakitmu zahir dan batin) ".
(Saad 38:42) |


Allah swt itu maha Mengetahui yang Nyata dan yang Tersembunyi. 
Allah maha belas kasihan pada hambanya. Nabi Allah Ayyub bersifat total 
dalam kesabaran dan keredhaan. Maka Allah menyembuhkannya. 

Ujian dan kurniaan Allah datangkan dalam berbagai bentuk dan warna.
Kekadang kita nampak sesuatu itu seperti "musibah" dan kekadang kita berasa sedih.
Ustaz selalu mengingatkan yang seperti musibah itu sebenarnya ia suatu 
yang baik kerana hikmah yang ada tidak selalunya kita nampak serta merta. Maka kerana itulah kita harus bersabar dan banyak bertawakal pada Allah.

Di akhir sepuluh Ramadhn ini ada yang Allah kurnia kelapangan untuk ke Masjid dan beriktikaf. Ada juga yang Allah sibukan dengan hal-hal lain.
Kita berbaik sangka dengan apa jua ketetapan Allah kerana Allah tidak menzalimi hambaNya. Kita sebagai hamba harus sentiasa berzikir mengingati kebesaran dan kekuasaan Allah dan Allah itu sentiasa dekat dengan kita asalkan sahaja kita beramal baik dan sentisa jujur dan ikhlas. Kita mohon semoga Allah didik hati kita untuk sentiasa Redha.
Semoga Allah meredhai dan kita mendapat kurnia khusnulhatimah
dan Allah kurnia kebahagiaan hidup di dunia dan di akhirat.

Aamiin ya Rabb....


.........

Monday, June 4, 2018

Sudah ke penghujung.....



Alhamdulillah hari ini 19 Ramadhan 1439.
Belum berpeluang ke Masjid kerana suami agak tidak sihat 
sebab diabetisnya yang meragam.
Tidak mengapa. Pastinya ada hikmah dari Allah yang lain asal sahaja
 rasa redha atas apa jua ketentuanNya.




In sha Allah esuk hari kesepuluh yang akhir Ramadhan tahun ini.
Ada yang berpendapat malam-malam akhir bermula dari 20 Ramadhan 
dan ada yang berpendapat bermula dari 21 Ramadhan.
Masjid terdekat rumah saya bermula dari malam 21 dan Masjid 
yang jauh sedikit  bermula 20 Ramadhan. Pada tahun lepas saya
 pergi ke Masjid yang jauh sedikit.
Tahun ini in sha Allah kami berbuat apa yang termampu di rumah sahaja.
Semoga Allah memberi ruang dan peluang berlumba-lumba
 membuat kebajikan.

Masa itu Ibadah, saya katakan pada anak-anak. 
Maka jangan tunggu sudah bersara baru bermula. Masa tidak menunggu kita.
Ustaz kata jika dirumah buat juga seperti jika ke Masjid.
Banyakkan zikir, antaranya seperti yang  saya turunkan di atas itu.

Sama-sama kita berdoa semoga Allah kurnia malam Lailatul Qadr.


..........

Monday, May 28, 2018

Di celah-celah Ramadhan Kareem.....



Saya percaya ramai yang ke Masjid pada hari-hari Ramadhan yang mulia ini. Berbagai aktiviti ada di sana. Paling tidak ada solat Tarawih dan ada Tadarus  alQuran. Maka oleh kerana tidak dapat ke Masjid kerana suami tidak sihat saya gunakan masa melayani cucu yang tinggal bersama. Rumah sentiasa berselerak dengan mainan. Hanya 2 orang cucu tinggal bersama tetapi Tadika kami di Tangkak lebih teratur mengemas permainan. Saya tidak terdaya mengurus cucu sepenuhnya.

Tetapi saya ambil peduli apa yang berlaku di sekeliling mereka. Saya ambil peduli perkembangan mental terutamanya. Cucu saya yang seorang ini (Amru Fathullah), berbaju hijau di foto sebelah, lambat bercakap. Kini sudah berumur empat tahun setengah tetapi masih belum dapat berkomunikasi dengan sempurna. Saya sendiri pernah menghadiri sebuah bengkel untuk mngatasi masaalah anak-anak seperti ini. Alhamdulillah, ada sedikit kemajuan tetapi belum memuaskan.

Tiba-tiba di Ramadhan ini Allah beri rasa untuk ke Masjid juga. Saya ikut deria rasa hati.
Pada hari Sabtu yang lepas saya "mencuri masa" lari ke Masjid untuk sama-sama bertadarus sementara menantikan suami saya bersiap untuk ke klinik 1 Malaysia yang berhampiran dengan rumah. Teteman beri saya peluang baca dua kali. Ada seorang teman memberi sedikit taddabur yang ia belajar dari Ustaz mengenai cerita Nabi Musa AS.

Pendekan cerita, kami berbicang juga mengenai anak-anak istimewa dan menjurus pada anak istimewa yang lambat bertutur. Kebetulan kami sedang membaca ayat-ayat mengenai Nabi Musa dan Firaun. Maka seorang teman berkongsikan ayat yang berkenaan untuk dibacakan pada anak-anak yang memerlukan pertolongan ini.

A164


Dan (Kami telah mengutuskan) beberapa orang Rasul yang telah Kami ceritakan kepadamu dahulu sebelum ini, dan Rasul-rasul yang tidak Kami ceritakan hal mereka kepadamu. Dan Allah telah berkata-kata kepada Nabi Musa dengan kata-kata (secara langsung, tidak ada perantaraan).
(An-Nisaa' 4:164


Katanya ustaz yang mengajarkannya, baca bahagian ayat yang terakhir.
 Ambil sedikit madu dan sapukan pada lidahnya atau baca pada air dan beri 
pada anak untuk minum.  Buat selalu.

Bila pulang ke rumah saya google maklumat tambahan dan saya temui maklumat di bawah ini. Alhamdulillah. Saya minta ibunya untuk mengamalkannya. 
InsyaAllah saya juga akan mencuba.
 Hadiah Ramadhan Kareem.


Doa untuk anak lambat bercakap

Foto ini dari ehsan carian google.

Semoga Allah memberkati usaha kami. 
Aamiin ya Rabb.....


........

Sunday, May 27, 2018

Sunyi Ramadhan kali ini.....






Hari ini Ramadhan Kareem yang ke Sebelas.
Alhamdulillah, Allah masih kurnia umur dan kesihatan untuk sampai ke hari ini.

Ramadhan kali ini suami dan saya hanya berusaha membuat amalan khusus dari rumah sahaja. Kami tidak ke Masjid seperti beberapa tahun yang lalu. Suami saya tidak sihat.

Rasa agak sunyi dan seperti tidak meriah. Tetapi tidak seharusnya saya rasa begitu kerana Ramadhan membawa kebahagian pada semua. Kita harus menginsafi diri dan melihat dengan mata hati. Bila ingat begitu saya senyum sendirian. Saya ingatkan diri supaya jangan melihat kurnia Allah dari satu sudut sahaja. Maka dengan rasa rendah hati saya mohon doa semoga Allah mengurnia rasa bersyukur dan rasa redha atas apa jua yang Allah tentukan bagi kita. Semoga kesunyian itu adalah satu nikmat yang harus saya renungi dan hayati untuk merasa kasih sayang Allah yang IA turunkan dalam berbagai bentuk dan rupa dan warna.

Suami tidak sihat kerana Diabetisnya meragam dan ia menjadi ujian dari Allah. Kecil sahaja jika dibanding dengan ujian yang lainnya yang kita pernah lihat atau lalui. Dua bulan yang lalu dia menjalani pembedahan Ibu Jari kaki kanan yang terpaksa di potong untuk cuba memastikan jangkitan kuman dapat diatasi. Hampir setiap hari kami ke PPUM  (Pusat Perubatan University Malaya)  untuk rawatan selanjutnya. Clinic Orthopedic di tingkat 1 di bangunan Utama. Di situ juga tempat pengurusan LUKA.


PPUM adalah hospital yang agak besar dan setiap kali saya membawa suami, saya terpaksa menolak kerusi roda di celah-celah pesakit dan orang ramai yang berurusan. Setiap kali berurusan ia akan mengambil masa paling cepat 2 jam dari tarikh mendaftar. Kami akur sahaja dan menanti sambil memerhati berbagai pesakit othorpedic yang ada. Ramai yang harus menggunakan kerusi roda. Untuk memudahkan kerja kami ada kerusi roda sendiri kerana bilangan kerusi roda terhad nampaknya.






Lama menunggu tetapi tetap bersabar. Suami kata sambil-sambil
 duduk menanti tu berzikirlah.
Saya senyum dan mencuba. Biasanya saya pergi waktu pagi dan dalam 
menanti terbayang rupa teman-teman yang biasa kami berTadarus
 alQuran di Masjid.
Ada juga rasa sayu tetapi saya sentiasa memujuk hati untuk merasai 
bahawa sakit itu juga Nikmat. Harus ceria kerana Allah  tidak pernah 
mensis-siakan hambanya.
Allah itu maha bijaksana dan maha mengasihi hamba-hambaNya.



Sampai waktu untuk pulang kami kena tunggu lama juga sebab jalan masuk
 ke PPUM itu sering sesak dengan berbagai kenderaan,
 terutmanya kenderaan pesakit.


Ini tempat menanti di Bangunan Utama hampir dengan Clinic Othorpedic.


Ini tempt menanati untuk pulang di Menara Selatan. Di disini ada juga 
waktunya kami ke klinik Foot Care. 
Di sini dan di klinik pengurusan luka kami
 hanya dapat dilayani paling kerap 2 kali seminggu.
 Yang lainnya kami kenalah pergi ke Pusat Kesihatan Kecil 
atau di klinik 1 Malaysia.
Terlalu ramai untuk dilayani semuanya.

Semoga dengan terdirinya Kerajaan Pakatan Harapan, rakyat akan 
dapat munafaat yang sewajarnya dari segi perkhidmatan kesihatan.
 Semoga bilangan doktor 
dapat ditambah dan kami pesakit dan waris tidak perlu lagi menunggu hingga
 tiga jam untuk berjumpa doktor.
Kemudian menunggu lama pula mengambil ubat.

Denagan bermulanya Kerajaan Baru di bulan Ramadhan AlMubarak
semoga Allah turunkan pertolongan dan Rahmatnya yang tidak 
terhingga bagi semua 
rakyat  di Malaysia yang tercinta.

.......

Wednesday, May 16, 2018

Lupakan sahaja PRU14......




JIKA ADA HATI-HATI YANG TERKECEWA DI PRU14.........
Kita lupakan sahaja
Kerana Esuk Ramadhan Kareem sudah tiba.

SELAMAT MENYAMBUT RAMADHAN AL MUBARAK.

OOOOO

Monday, May 14, 2018

A Quiet Birthday @ 71



Suasana awal pagi dari jendela bilik "SPA" di rumah saya.
Hari itu sampailah umur 71 tahun.
Alhamdulillah.

Tidak ada sambutan luar biasa kerana minda semuanya sibuk
dengan PRU14. Anak-anak datang membawa cucu-cucu untuk makan-makan
seadanya. Namun saya tetap berbesar hati kerana diraikan antara lain  dengan
 sejambak bunga rose merah.
Kami bercerita-cerita perihal PRU dan buat lawak. Ada kalanya 
timbul juga rasa ketidakpuasan hati tentang apa yang berlaku.
Apakan daya.
Habis di situ sahajalah........



Dan cucu-cucu yang kreatif memberi Kad Hari Lahir.
Hebat-hebat interpretasinya......... semoga dengan kasih sayang.





Anak-anak pulang ke rumah masing-masing esuk harinya.
Seronok juga. Alhamdulillah.
Suami dan saya hampir sebaya umur. Terasa juga bahawa baki umur 
makin hari makin mengurang. 
Sering kami mengingat diri agaknya siapa yang pergi dahulu.
Semoga Allah masih kurnia ruang dan peluang untuk  terus mengabdi diri
mengikut  acuanNya.


Semoga dapat menginsafi diri bahawa akhirnya kita berseorangan juga.
Semoga Allah kurnia kesejahteraan di Alam Barzah dan mendapat
 pertolonganNya di hari yang tiada siapa akan perduli.
Hanya dengan limpah Rahmatnya  sahaja kita mendapat kurniaan 
Taman-taman Indah, Syurga yang kekal abadi selamanya.

Aamiin ya Rabb...



.......


Related Posts with Thumbnails