"KALAU TAKUT DIPUKUL OMBAK, JANGAN BERUMAH DITEPI PANTAI."....pepatah Melayu.

Thursday, April 19, 2018

Mood sekarang hingga Ramadhan 1439 Hijrah....





Mood di luar sana tegang dan muram.... mood PRU14....
Mood saya sendiri pun kekadang relax dan kekadang bengkek juga, sebab rasa tak seronok negara tercinta seperti dalam "bahaya"......
Bahaya yang tidak dapat diduga kerana jika suasana politik tidak menentu, besar kemungkinan  keselamatan juga tidak menentu. Kekadang saya pesimis juga kerana saya tidak melupai peristiwa 13 Mei 1969. Saya ditahun 1, University Malaya dan tidak dapat duduk di asrama. Maka saya menyaksikan dengan mata kepala saya sendiri permulaan huru hara yang berlaku. Sejarah yang tidak dapat saya lupakan.
Saya rasa tersedih jika berlaku lagi rusuhan kerana kali ini bukan antara Melayu dan Cina tetapi saya merasai seperti akan berlaku antara Melayu dengan Melayu.Saya takut......
Semoga Allah jauhkan apa jua yang tidak menyenangkan Rakyat.....

Sejak lima tahun yang lalu bila sampai ketibaan Ramadhan alMubark kekawan saya akan mengajak saya bersedia menyambut bulan yang Mulia ini. Mereka nasihat saya melancar alQuran, seperti seorang yang memandu kereta harus masuk gear 3 semoga sampainya Ramadhn kita laju dengan gear 4 dan dihujung akhir 10 Ramadhan kita dalam gear 5.
Sedih juga kerana sekarang ini mood amat berlainan.....

Saya dan kekawan suka berterus terang dan bila berpeluang berjumpa kami bincang juga hal politik. Berbagai hujah yang kami bicara ikut kemampuan dan kekadang rasa kecewa juga bila pendapat tidak sealiran. Mana mungkin kita bersetuju semua hal kerana Ilmu dan Pengalaman kami tidak serupa. Tetapi kami tidak bermasam muka. We agree to disagree.... dan berhenti di situ. 

Dalam kumpulan Whatsapp juga berbagai pendapat. Kami di minta oleh administrator jangan berdebat politik di situ. Kami akur tetapi ada yang terlepas sabar. Kesabaran adalah fakta yang besar dalam menghadapi PRU 14 ini dalam hemah saya kerana ada saranan yang tidak masuk akal sama sekali. Tetapi siapakah kita yang hendak mengatakan sesuatu hujah itu tidak masuk akal. Tidak rugi saya mengambil kertas bawah Professor DiRaja Ungku Aziz semasa Tahun1 di Fakulty Ekonomics and Public Adminitration mengenai "The Falacy of Logics". Ramai kita yang tidak menyedari diri bila berkata sesuatu ia munkin namapk logik tetapi sebenarnya dia tidak benar. Sesuatu yang logik tidak semestinya benar.......








Maka saya bertekad diri untuk membiarkan PRU berlalu dan fokus pada Ramadhan alMubarak. Semoga kesampaian dengan Rahmat Allah dan semoga tibanya Ramadhan Allah kurnia Malaysia yang tercinta ini kememanag pada kumpulan yang terbaik untuk Rakyat dan terbaik di sisi Allah jua. 

Saya berpegang pada prinsip yang saya fahami dalam Islam....
Jika ada yang baik, maka pilih yang terbaik. Jika tidak ada yang baik, maka pilih yang kurang keburuknnya. (Choose the lesser evil)....
Dan jika ada program yang mengatakan ia dirancangkan untuk kebaikan tetapi didalamnya juga penuh keburukan maka saya pilih mereka yang akan membenteras keburukan. Ini adalah kerana dalam pegangan ilmu fiqh  antara  amal makruf dan nahi mungkar, kita mesti dahulukan nahi mungkar.

Dan prinsip tamabahan saya ialah dalam PRU14 ini, "Time is the Essence". Kita fikirkan dan selesaikan dahulu masaalah yang amat  genting sekarang. Itu lebih wajar dari apa yang disaranankan untuk hari esuk atau lusa, iaitu masa jangka panjang. Survival amat penting dan ia harus terlaksana sekarang. Hentikan yang buruk sekarang.

Dan kita sudahi tekad kita dengan ikhtiar yang termampu dan berterusan berdoa. Apa pun yang manusia rancang, Allah itu maha perancang. Allah yang maha Mengetahui yang tersmbunyi dan yang nyata. Tidak perlu berbohong kepada sesiapa dan termasuk diri sendiri. Allah maha Mendengar dan Allah maha Melihat. Yakin pada kuasa dan kehendak Allah maka in sha Allah kita selamat dunia akhirat kerana Allah itu maha Bijaksana dan maha Adil.

Semoga Allah memilihara Rakyat Malaysia dan menunjuki jalan yang Benar.
Yang Benar tetap Benar dan yang Batil Tetap Batil.


..............

Tuesday, April 17, 2018

Yang bermegah-megah dan yang ketakutan.....






Malam Isra' dan Mi'raj baru sangat berlalu...... menyingkap kehebatan Kerajaan Langit.

Allah maha berkuasa atas segala yang di Langit dan di Bumi, dan apa jua yang manusia hingga kini belum menemuinya. Jika ingin membanding kekuasan yang Allah pinjamkan pada manusia, mustahil ada perbandingan.


Menyebut tentang kuasa dan berkuasa, hari ini kita tidak lari dari cerita PRU14.....

Saya tidak bertujuan berkempen cuma ingin berkongsi sedikit pemerhatian rambang mengenai sikap dan pemikiran rakyat di negara kita kini. Ada yang rasa terlalu yakin dan bermegah dengan hujahnya tentang parti yang akan diundinya. Yang ini saya dapati ia adalah pendapat dan sikap yang menyokong Parti Umno dan BN. Bukan mudah hendak menjatuhkan seseorang yang memegang kuasa kerana sudah berkuasa dan Umno/BN tidak pernah kalah sejak ia ditubuhkan.

Tetap belum pernah kalah tidak bererti tidak boleh kalah.....

Ada pula golongan yang tidak suka pada Umno/BN kerana sudah mula merasai masaalah hidup harian tetapi mereka ini khuatir dan takut jika Umno/BN tidak menang DAP akan bermaharaja lela menguasi orang Melayu dalam Parti yang baru sangat bergabong. Katanya DAP tidak boleh dipercayai.


Ada yang rasa pendapat ini keterlaluan kerana DAP bukan komponan yang terbesar dalam gabongan yang baru tertubuh. Dan juga mereka mengatakan DAP tidak akan khianat kerana pemerintah yang baik akan berpegang teguh pada Perlembagaan Malaysia yang menjadi asas perundangan Negara. Jika orang Islam kuat, berilmu, berwibawa dan berakhlak mulia, adil dan tidak zalim.... saya percaya DAP tidak berani angkat muka.


Tetapi ada yang akan terus sangsi malah rasa amat takut....


Mereka yang sangsi dan lantas takut kerana mereka tidak tahu atau tidak percaya bahawa sekarang ini yang merudumkan Melayu ialah or
ang Melayu sendiri kerana mereka yang memerintah dan berkuasa. Bukan DAP yang mengkhianati Melayu. Contoh yang mudah ialah kes Peneroka Felda. Hakmilik Tanah tergantung dan hutang peneroka belum terselesai dan jika tiada perubahan cara mengurus, besar kemungkinan mereka akan kerugian sepenuhnya. Kasar bahasa, FELDA bolih lingkup dan bolih lesap terus.

Kasihan pada orang-orang FELDA......

Kalau tidak faham masaalah Felda yang mudah, mana mungkin golongan ini faham mengenai masaalah yang lebih besar dan rumit yang berkaitan dengan hal 1MDB, ekonomi, Perbankan dan hutang negara dan yang lainnya.

Kasihan orang Melayu......

Tetapi hairannya,.....  ada kumpulan bijak pandai, memegang jawatan tinggi yang kita boleh golongkan mereka sebagai elite, kumpulan ini nampak steady, gagah dan konfiden. Tetapi mereka ini juga rasa ketakutan. Kita boleh tahu mereka ketakutan kerana mereka mengatakan kemajuan badan-badan seperti Tabong Haji akan terjejas jika pembangkang menang. Besar kemungkinan katanya jika pembangkang berkuasa apa jua yang  di nikmati oleh Pedeposit sekarang akan tidak berterusan.

Betulkah dakwaan ini......

Saya bukan pandai menganalisa dan bukan pandai menjangka "personaliti profiling" untuk mengatakan mereka ini takut. "It is just gut-feeling". Mereka ini takut atas sebab-sebab peribadi yang mereka sendiri yang tahu.

Entahlah......Allah maha mendenar dan maha melihat. Padanya kita menaruh segala harapan semoga Malaysia bergerak maju dalam aman damai dan sentiasa diredhainya.


........

Friday, April 13, 2018

Apa ada pada emak ayah.....











Foto hiasan ehsan carian google.


Apa ada pada emak ayah?
Soalan yang  saya rasa mendapat jawapan berbeza bergantung pada siapa yang bertanya dan bila soalan itu di tanya.
Pada hemah saya soalan itu ada kalanya mendapat jawapan spontan dan ada kalanya ia dijawab agak senafas dua selepas pertanyaan diajukan.

Soalan ini jarang difikirkan oleh anak-anak, (termasuk saya sendiri semasa umur dewasa muda). Masa dan fikiran tertumpu pada hal kehidupan masing-masing sama ada sudah berumah tangga atau belum. Dunia persekitaran pun tidak membantu menarik perhatian anak-anak untuk befikir ke arah kesejahteraan dan kebajikan emak ayah. Ini benar terutamanya jika status ekonomi emak ayah tidak menjadi masaalah pada anak-anak. Atau pun anak-anak ambik mudah dan mengandaikan emak ayah okay sahaja jika mereka tidak berkata apa-apa.

Jika anak-anak berjaya dalam kehidupan dan berpelajaran tinggi isu "apa ada pada emak ayah" menjadi suatu yang tidak penting atau kurang penting untuk direnungi, seolah-olah bukan satu isu pun dalam menjalani hidup harian. Ini rumusan yang saya buat setelah beberapa lama menjadi "orang tua" dan sering juga bertukar-tukar pendapat dengan kekawan sebaya semasa bertemu santai di sana sini. Ada kekawan yang sentiasa diambil peduli oleh anak-anak dan sejak anak-anak berkahwin pun dia (ibu tunggal) tidak pernah ditinggalkan berseorangan waktu malam. Mereka memastikan ada anak yang menemani walau mereka sibuk sekalipun. Amat bertuah ibu ini.

Ada anak-anak yang berpelajaran tinggi, bekerja sendiri dan kekawan sekerja terdiri dari mereka yang berada dan dan berupaya, menganggap emah ayah tidak perlu tahu apa yang berlaku pada kehidupan mereka. Jika mereka melancung ke luar negara pun mereka tidak memberi tahu emak ayah. Maka terasalah hati emak ayah kerana sudah dianggap seperti melukut di tepi gantang...... tidak menguntungkan dan tidak merugikan.

Secara rambang saya dapti ramai juga anak-anak muda yang tidak sensitif pada isi hati emak ayah. Mak ayah hidup dalam zaman teknologi belum canggih. Apa tah lagi kalau emak ayah kerja kampung dan membanting tulang empat kerat untuk menyara hidup anak-anak. Ada anak-anak yang tidak ambil peduli secukupnya. Ada yang peduli setakat memberi wang ringgit tetapi tidak sering menziarahi emak ayah atau menalipon mereka. Ada emak ayah yang tidak menggunakan talipon. Maka mereka memendam rindu pada anak-anak..........


Foto hiasan ehsan carian google.

Dari sudut lain pula ada anak-anak yang beranggapn ilmu dan pengalaman emak ayah tidak mencukupi untuk mereka bertanya pendapat dan untuk mereka berunding penuh atas sesuatu hal dalam perjalanan hidup harian. Maka ada emak ayah yang berasa hati kerana seperti di pinggirkan kerana dianggap tiada upaya langsung untuk membantu anak-anak membuat keputusan dalam sesuatu hal hidup dan kehidupan. Emak ayah ingin sangat mahu "masuk campur" dalam membuat sesuatu keputusan kerana ada kalanya mereka merasai lebih tahu dan lebih berpenglaman dalam sesuatu hal. Mereka rasa dipinggirkan dan emak ayah rasalah seperti sudak tidak lagi relevan dalam hidup mereka. 

Maka sayulah rasa hati dan terkenang-kenang semasa mengandungkan mereka 9 bula lebih dengan penuh susah payah saban hari. Hanya berlenangan air mata......... namun tetap mendoakan kesejahteran anak-anaknya hingga ke Syurga.

Media massa dan media sosial tidak cukup peduli menegur fenomena ini. Kecanggihan hidup yang mengutarakan status sosial dan pemilikan harta benda yang sering diceritakan, secara langsung atau tidak langsung.

Maka fikirkanlah sendiri. Anak-anak muda pun mungkin tidak akan membuka Blog atau FB atau apa jua yang biasa-biasa bahan tulisannya dan penerbitannya. Tiada pula diselangi dengan iklan-iklan yang memaku perhatian dan memaku hati dan rasa.

It sahaja coretan kali ini.....
Semoga ada hikmahnya kerana Allah sahaja yang maha tahu dan maha bijaksana.


......

Saturday, April 7, 2018

My Remaining Siblings..............



We are eight in the family and now four are left to carry on
 the family traditions.
In the picture above my 78 year old sister is at the forefront,
 my 82 year old sister is in the middle and my 75 year old only brother
 is seen here in the white songkok.
I am 71 and I am the baby in the family.
The picture above was at a wedding reception in Shah Alam  a week ago 
and I was absent busy taking care of hubby at the hospital.

I am keeping this picture for fond memories.

We navigate our lives in different ways and its only some
 ten or fifteen years ago
 that we got together, iron out our differences 
 and by the Grace of Allah we became closer. Life is beautiful if we try hard
 to think and act positive.
My brother was in the Army
 and my 2 sisters above were primary school teachers.

In USA the 10th of April is National Siblings day.
The Malaysian Traditions are different. We get together often and especially
 at weddings and on Festive days like Eid Fitri and Eid Adha.

But all the same.... Siblings are forever and till death do us part.
May Allah God alMighty shower us with forgiveness 
and grant us JanatulFirdaus in eternity.

Aamiin ya Rabb.....


.....

Friday, April 6, 2018

Bila sakit itu nikmat......






Sekembalinya dari Surat Thani jejari kaki suami saya terutamanya ibu jari kaki menjadi amat bengkak dan rasa amat sakit. Sememangnya sudah terjadi 'diabetic ulser' dan perjalanan lama dan jauh yang menaiki van  memberi tekanan yang memberatkan lagi masalah yang sedia ada.

Maka pada akhir minggu lepas saya ke Bahagian Kecemasan di Pust Perubatan University Malaya PPUM. Setelah menjalani berbagai pemeriksaan suami saya diarah masuk Wad untuk pembedahan Ibu Jari kaki kanan.

Kali ini kami tidak lama menunggu dan dalam masa 3 jam suami saya sudah berada di wad Othopedik. Ia berkongsi sebilik empat orang. Walaupun temapat orang sakit, suasana agak selesa kerana berhawa dingin dan bersih. 




Oleh kerana ramai pesakit dan mungkin tidak cukup dewan bedah dan 
doktor pakar, maka suami saya kenalah bersabar menunggu giliran 
untuk pembedahan. Hanya pada hari ke tiga jam 3.30 pagi suami
 di tolak ke bilik bedah. 
Alhamdulillah jam 5.30 ia berada balik di bilik wad biasa.



Tengah hari itu saudara terdekat datang ziarah. Cucu saudara dari
 Kota Tinggi dan isteri juga datang. Ditakdirkan dia berada di Shah Alam. 
Suami saya rasa agak riang dikunjungi adak perempuanya bersama
 suami dan anak lelaki.



Seronok sekali bila cucu sulungnya datang bersama ibunya.
 Anak lelaki saya juga datang.



Ini pemandangan luar tingkap tingat 8 Menara Utama waktu senja.
Saya bermenung diri menemani suami hingga jam 8 malam.

Terlintas di hati bagaimana mensyukuri hudup ketika Allah uji dengan sakit.
Dalam bilik ada 4 pesakit lain. Semuanya masaalah kencing manis. Dua pesakit berumur 52 tahun. Yang seorang keturunan India. Yang seorang lagi berumur 45 tahun dan sudah melalui dialysis. Ibu jari kaki sudah juga dipotong dan kali ini ia masuk wad kerana luka-luka di lutut yang agak serious. Saya mendengari rintihan isterinya yang saya rasa belum 40 tahun umurnya. Dua hari saya tunggu suami saya dari 
jam 12 tengah hari hingga jam 7 malam. 

Saya tidak nampak yang Muslim solat. Suami saya ingin menasihati kerana kami sudah jauh lebih tua. Kami 71 tahun dan kalau ikut kiraan tahun Hijrah kami sudah 73 tahun.
Tetapi tidak terbuka mulut. Saya dapati di dinding bilik ada disediakan oleh PPUM alat wudhu dengan spray jika tidak mampu ke bilik air. Saya puji PPUM dalam hati. Peka dan peduli kebajikan pesakit.

Bagaimana menghayati erti kesyukuran atas apa jua ketentuan Allah.
Bersusah payah berusaha untuk solat adalah antaranya.
 Itu fikiran saya. Saya rasa amat khuatir saya tidak punya
 kekuatan iman bila benar-benar diuji sakit.
Sebenarnya saya juga diabetik dan saya yakin Allah izin saya dapat bertahan.
Sakit menguatkan tekad untuk redha pada Allah. Itulah Nikmat.
Semoga Allah tingkatkan Iman dan Taqwa dan semoga Allah 
kurnia kesihatan dan kekuatan untuk mengurus diri hingga ke akhir Hayat.
Aamiin ya Rabb.


...........

Thursday, April 5, 2018

Sebentar di Songkhla dan Hat Yai.....




Perjalanan dari Surat Thani ke Songkhala amat memenatkan......5 jam dalam kiraan saya. Di Surat  Thani tidak ramai orang Islam tetapi kesan Hindu lebih jelas.

Kami dibawa ke Kedai Makan yang amat sedehana dan menjamu selera makanan laut. Alhamdulillah, perbezaan yang menyenangkan. Tidak mudah mencari Masjid dan kami solat jama'  Zohor Asar di sini seadanya.




Kami tinggalkan Surat Thani.


Berhenti makan di perjalanan.


Berhenti melihat dan membeli barangan jualan penjaja Kelapa Laut.
Sedap minuman air sira kelapa laut dan kami membawa pulang gula
seperti gula melaka.



Ini van yang selesa yang kami sewa. Namun duduk lama masih letih juga.
Kami hanya putar-putar sahaja di Songkhla dan hanya 
berhenti Solat di Masjid. 
Mudah mendapatkan Masjid dan Restaurant Islam.


Selepas Songkhla kami terus ke Hat Yai.


Kami singgah makan di kedai-kedai makanan di depan Pantai.




Antara pemandangan indah yang saya rakam di Hat Yai.
Barisan bunga-bubga warna warni di sepanjang jalan dan akhir sekali
 di tepi pantai merakam patung kepala naga.


Entah berapa kali pelancung Malaysia ke Bandar Songkhla dan Hat Yai. Saya pun sudah beberapa kali sejak bekerja dahulu. Ramai yang suka membeli belah kerana harga barangan terutamanya pakaian dan beg tangan amatlah murah dan berkualiti walaupun kami tahu itu hasil tiruan.

Kali ini saya tidak membeli apa pun.
Maklumlah nilai wang ringgit kita sudah rendah berbanding Thai Baths.
Semoga Malaysia dapat bangkit semula dalam masa terdekat ini dengan kepimpinan yang berwibawa, berintergriti, beriman dan bertaqwa.
Aamiin ya Rabb......



........

Saturday, March 31, 2018

Sehari di Surat Thani.....


Alhamdulillah.

Saya dapat musafir ke Surat Thani Thailand dan dapat melawat Tasik (?)   menaiki bot untuk melihat kecantikan alam yang luar biasa cantiknya.

  • Location: Guilin, China 

Ia seperti apa yang terdapat di Guillin, China. Lihat keindahan foto di atas ehsan Google.
Sebelum saya turunkan foto lawatan saya lihat dulu lokasi Surat Thani.

Location in Thailand


Location in Thailand

Dari foto di bawah ada persamaan landscape yang terenal di seluruh dunia.











Ini kumpulan kami menaiki boto bermotor selama dua jam.
Seronok menghayati keindahan alam. Terlupa sekejap rasa kepenatan.
Perjalanan naik van dari Padang Besar mengambil masa lebih 6 jam.
Tidak banyak beza pemandangan sepanjang highway
dan kami berhenti rehat dua tiga kali.



Ada holiday resort, pastinya mahal. Kami tidak singgah kerana kepenatan 
dan hari pun sudah hampir senja. Kata pemandu kami, jika tidak naik boat sekeliling pulau ini maka tidaklah dikira kami sudah ke Surat Thani.


Mengikut kata pemandu, warisan Islam ada di sini. 
Tetapi amat sedikit kesan yang ada.
 Nanti di lain entry akan saya insyaAllah ceritakan lagi episode lawatan ke daerah ini.
(Kita jumpa lagi).


.......
Related Posts with Thumbnails