"KALAU TAKUT DIPUKUL OMBAK, JANGAN BERUMAH DITEPI PANTAI."....pepatah Melayu.

Thursday, September 22, 2016

"Connectivity" dengan alQuran......



Pintu gerbang masuk ke Universiti Madinah Al Munawarah.
(November 2015)

Kesedaran untuk memahami Islam dan menghayati Islam pada hari ini jauh lebih tinggi berbanding semasa saya muda dahulu.Aalhamdulilah. Budaya mencari Ilmu makin meningkat kerana tanpa Ilmu bagaimana boleh beramal. Namun seorang Shaikh terkenal Hamzah Yusuf Hanson mengingatkan bahawa menuntut ilmu itu bukan sahaja setakat mendapatkannya. Seseorang yang mendakwa dia berilmu harus boleh beramal dan lebih penting dari itu ialah ia harus bijaksana bagaimana mahu menganalisa kehendkak sebenar Ilmu itu dan bagaimana ia boleh menggunakan Ilmu itu sebagai jambatan untuk menghubungkan manusia dengan Khaliknya. Umat Islam tidak harus berbangga dengan hanya mencapai kadar Literacy yang tinggi sahaja kerana pandai membaca dan menulis belum mencukupi untuk memenuhi kehendak IQRA' yang tersebut dalam alQuran itu. Allah menganugerah kepintaran intelek pada hambanya berbeza-beza, maka Allah menuntut mereka yang mempuyai keupayaan intelek yang tinggi harus berbuat sesuatu yang memberi munafaat pada hamba-hamba Allah yang lainnya. Hujah Shaikh Hamza Yusuf amat panjang lebar dan kita boleh mendapatkanya secara mudah di u tube.

Dalam keyakinan saya Ilmu yang tertinggi ialah menguasai Bahasa Arab sebelum bahasa-bahasa lainnaya. Ini fahaman saya. Tanpa Bahasa Arab atau lebih tepat lagi Bahasa Al Quran kita tidak akan dapat memahami Islam seperti yang dituntut Oleh Yang maha Pencipta dan yang maha Bijaksana. Membaca terjemahan amat tidak mencukupi kerana pasti ia tidak menepati maksud sebenar. 

Jika kita dapat menguasai Bahasa alQuran maka penghayatan membaca alQuran pun mendatangkan rasa kepuasan kerana kita memahami apa yang kita baca walaupun mungkin belum memahami kesemua maknaya, yang tersurat dan yang tersirat. Ini suatu permulaan yang amat baik.

Kesedaran ini membuat saya rasa insaf dan rasa kesal kerana saya tidak memahami tuntutan itu. Walaupun saya mula belajar bahasa Arab tetekala berumur 38 tahun, saya hanya berniat untuk pas peperiksaan Diploma Pengajian Islam yang saya ikuti di UKM ketika itu. Ilmu mengenai Islam amat terhad dan ketika itu tidak ada promosi untuk mempelajari bahasa Arab supaya memahami alQuran. Seperti tidak serious saya meneruskan belajar sedikit-sedikit Bahasa Arab itu tetapi dalam bidang Arab Komunikasi sahaja. Hinggalah saya bersara barulah seorang teman membawa saya belajar bersamanya dengan seorang Ustazah yang mengajar alQuran dan memahaminya secara Harfiah. Akibat bersikap sambil lewa dan hadir kelas tenggelam timbul saya "tamat" setelah 7 tahun. Selepas 7 tahun pun saya  tidak juga mahir dengan nahunya dan jika tidak faham nahu sepenuhnya maka memahami Balaghah dalam alQuran pun menjadi masaalah besar. Maka saya amat sedikit memahami alQuran walaupun saya "tamat" membaca secara talaqqi di hadapan seorang ustaz yang bertauliah untuk mendapat sanad hingga ke Rasulullah sallahualaihiwasalam.

Sekarang saya meneruskan pembelajaran saya dengan seorang Ustaz pula. Saya tidak dapat merasai "keseronokan" sepenuhnya. Hanya rasa tanggongjawab untuk terus belajar tetapi tidak rasa terpanggil untuk mengulang kaji pembelajaran secara mati-matian.

Satu hari saya mengikuti cerama Ustadh Nouman Ali Khan di U Tube dan ia menerangkan bagaimana mahu rasa "connecdted" dengan alQuran. Siang malam "mimpi" alQuran. Ustadh Nouman mengatakan bahawa dalam alQuran Allah sudah sebut mengapa Allah turunkan alQuran dalam bahasa arab janjiNya bahawa jika kita yakin dan komited untuk "berhubung terus" dengan Allah, Allah akan mudahkan kita menguasi bahasa Arab dan dengan itu memahami alQuran dengan lebih sempurna. 

Usatdg Nouman kata kita harus mohon doa pada Allah swt bersungguh-sungguh  setiap waktu solat dan setiap masa supaya Allah mudahkan pembelajaran kita kerana kita mahu "Berhubung Terus" dengan Allah terutamanya ketika kita mengerjakan solat dan semasa kita bermunajat padaNya. 

Ketika mendengari nasihatnya saya rasa amat insaf dan rasa amat kerugian kerana saya tidak pernah bermunajat sedemikain rupa dalam mempelajari Bahasa Arab. Saya amat sialap kerana saya ambil ringan dan belajar bahasa Arab alQuran macam belajar Ilmu-ilmu yang lain. Tidak....

Bahasa Arab istimewa. Shaikh Hamza Yusuf sanggup tinggal di Pondok di Mauritania selama 10 tahun untuk benar-benar mempelajari bahasa Arab dari akar-umbinya dan berguru dan berhadapan dengan Tuan gurunya  hingga 'masak' Ilmunya. Kini dia diiktiraf seorang shaikh bertaraf dunia.

Itu sedikit sebanyak yang saya tanam di hati untuk saya contohi. Masa saya sudah amat tipis tetapi biar lamabt dan jangan tinggal langsung. Saya bertaubat kerana cuai dalam belajar dan semoga Allah memudahkan pembelajaran saya seterusnya. Semoga bila sampai masanya Allah redha dan Allah kurnia Syurga pilihan untuk bersama semua yang saya kasihi dan sayangi berkekalan selamannya.






Saya terpanggil untuk menulis entry ini kerana semalam saya menghadiri sessi Tadarus AlQuran sepanjang masa dalam kumpaulan kekawan yang seangkatan semasa masih bekerja dahulu.(sudah agak lama saya tertinggal kerana hal keluarga). Majoriti mereka dari Elite Schools. Saya hanya dari sekolah biasa jauh di kampung. Sambil menyemak bacaan saya rasa haru dan sedih kerana ada kekawan saya yang masih belum mahir membaca alQuran dari segi Tajwidnya pun. Kekawan ini memegang jawatan tinggi dalam kerajaan semasa bekerja dahulu tatapi tidak mahir membaca alQuran walaupun sudah dalam zon umur yang kritikal.Semoga Allah memudahkan usaha mereka dan usaha saya seterusnya. Saya takut rasa ujub mengenai diri saya. Saya juga banyak kesalahan. Cuma saya rasa bersalah kerana kurang berkongsi Ilmu kerana menyedari hakikat Ilmu saya amat sedikit. Sebenarnya saya rasa segan  dan tidak rasa selesa mahu "berhujah" kerana kerana saya rasa amat kerdil di sisi Allah yang maha Esa. Saya rasa berdosa dengan sikap saya ini bila membaca nasihat Allahyarham Tuan Guru Dato Haron Din yang mengatakan kita hendaklah berdakwah hingga sampai jadi alim dan jangan tunggu alim baru mahu berdakwah. Subhanallah....

Saya tetap ingat bahawa masuk Syurga bukan kerana Ilmu atau amal. Kita masuk Syurga kerana tidak ada dosa atau ada dosa tetapi telah mendapat keampunan setelah taubat nasuhah. Masuk Syurga adalah hak mutlak Allah semata-mata. Semoga Allah terima kita dengan RahmatNya yang tidak terhingga.


A027
(Setelah menerangkan akibat orang-orang yang tidak menghiraukan akhirat, Tuhan menyatakan bahawa orang-orang yang beriman dan beramal soleh akan disambut dengan kata-kata): "Wahai orang yang mempunyai jiwa yang sentiasa tenang tetap dengan kepercayaan dan bawaan baiknya! -
(Al-Fajr 89:27) |
A028
"Kembalilah kepada Tuhanmu dengan keadaan engkau berpuas hati (dengan segala nikmat yang diberikan) lagi diredhai (di sisi Tuhanmu) ! -
(Al-Fajr 89:28) |
A029
"Serta masuklah engkau dalam kumpulan hamba-hambaku yang berbahagia -
(Al-Fajr 89:29) |

A030
"Dan masuklah ke dalam SyurgaKu! "
(Al-Fajr 89:30) |

Saya sendiri harus berubah sikap dan mengikuti nasihat-nasihat Ustadh dan alim ulama' seperti di atas tadi. Semoga Allah masih terus memberi saya ruang dan peluang untuk berbakti pada ummah. Semoga Allah mengampuni segala dosa-dosa saya dan segala kekurangan serta kelemahan-kelemahan saya. Semoga Allah sentiasa menunjuki Jalan dan di hujung umur saya ini saya redha dan Allah meredhai. 
Aamiin ya Rabb....


........

Tuesday, September 20, 2016

Daun-daun berguguran......



Kini musim luruh di dunia hemisfera utara.
 Daun-dayn menguning dan mula berguguran menghampar bumi kemerahan.
Pada waktu musim begini saya sering teringatkan keindahan
 bumi Allah di dunia sebelah sana.
Walaupun keberadaan di sana tidak lama,
 ia tetap menjadi kenangan terutamanya kini di usia senja.
Teringatkan senda gurau kekawan yang terjalin persahabatan
 buat beberapa lama.
Dan masih ingat pengalaman hidup berseorangan 
tanpa orang Melayu di sekeliling saya.

Sebuah nostalgia.
Sudah setengah abad kini lamanya.
Semoga tidak lagha dengan ingatan yang tiada nilai di sisi yang maha Esa.
Teringat di hati memohon doa semoga gugurnya kita nanti
 Allah kurnia di lembah yang mulia.

Kini ramai kawan seangkatan sudah tidak ada,
Gugur juga akhirnya seperti dedaun yang gugurnya 
mengikut kehendak Allah jua.
Gugur sahabat handai, gugur bijak pandai, gugur semuanya.
Janji Allah pasti tibanya.



Kita akan berpindah alam yang diberitakan sulit dan sukar,
Jika tiada persiapan seperti yang diajarkan oleh Junjungan,
 dan jika tidak taat setia pada Kebenaran.

Semoga tidak menyesal kemudian,
saya kongsikan kata-kata hikmah Tuan guru HARON DIN  kesayangan.
Ayuh kita praktikan,
Semoga pindahnya kita ke Alam Barzah dan Alam sterusnya aman damai.
Malaikat-malaikat juga mendoakan Allah terima kita
ke Taman-taman Syurga pilihan.
Syurga Firdaus yang tinggi nilainya tanpa hisab dan di sana berkekalan.
Dengan Rahmat yang maha Pencipta dan yang maha Kasih Sayang.
Kita kekal bersama semua yang kita sayang.
Emak dan bapak tidak ketinggalan.

Di bawah ini kata-kata hikmah:

Mukmin yang hebat (antaranya) ialah:

DIA MENINGGALKAN DUNIA, SEBELUM DIA MENINGGAL DUNIA.
DIA BERSEDEKAH SAMPAI KAYA, BUKAN KAYA BARU BERSEDEKAH.
DIA BERDAKWAH SAMPAI JADI ALIM, BUKAN DAH ALIM BARU BERDAKWAH.
DIA DATANG KE MASJID SAMPAI KE TUA,
BUKAN SUDAH TUA BARU HENDAK KE MASJID.
DIA BERAMAL SAMPAI IKHLAS, BUKAN DAH IKHLAS BARU NAK BERAMAL.


......

Sunday, September 18, 2016

Pemergian mu sukar diganti......










Allahyarham Tuan Guru  Dato Haron Din.
Semoga Allah mengampunkan dosa-dosanya 
dan menempatkan ruhnya
 bersama para Syuhadak, Sidiqqin dan Solihan.
Pemergiannya sukar dicari ganti. 
Secara peribadi saya rasa amat kehilangan.
Rakyat Malaysia juga rasa kehilangan.
Pertama kali saya mendengari ceramahnya ialah
 pada tahun antara 1976-1978
 semasa pejabat kami
 (Bahagian Kewangan Kementerian Pendidikan) 
menjemput Allahyarham berceramah waktu rehat tengah hari.

Masa berlalu tanpa disedari.
Kita semua akan mengikuti, entah bila semoga Allah meredhai.
Semoga bertemu kembali di Syurga Firdaus Mu Ya Rabb...
Dengan semua yang kami kasihi tanpa hisab,
Dengan kasis sayang dan Rahmat Mu jua.

Aamiin ya Rabb....


.....
semua foto saya terima dalam group whatsapp.
.......


Saturday, September 17, 2016

Sabtu yang santai...Kembang sekuntum.




Hasil jejari hijau Siti, anak menantu saya.
Sekuntum mawar merah dan sekuntum kuning oren.
Saya suka bunga mawar dan teruja melihat dua kuntum mengembang indah.
Bunga Mawar lambang kasih antara insan.

Dia lulus sarjana muda Marketing dari UITM Segamat,
 tetapi tidak punya kerja tetap.
Sudah hampir dua tahun ia melayan hobi kesukaannya....
tanam pokok bunga.
Mujur ia punya hobi dan sesekali kekawan 
meminta ia buat kerja solek menyolek pengantin
 atau siapa jua yang berminat.
Satu hobi yang menyemarakan kreativitinya.

Alhamdulillah....ia sihat dan tidak murung melayan anak-anak dan suami, dan saya berdua juga.
Saya mendengari ramai juga anak-anak muda yang tiada kerja tetap dan yang selari dengan minatnya.
Hari ini ramai yang bekerja kerana 
keperluan semata-mata.
Semoga ekonomi Malaysia akan kembali segar
dan semoga impian anak-anak muda akan 
mekar segar seperti kuntuman Mawar.


......

Friday, September 16, 2016

Oh Malaysia Ku ......




Siapa tak sayang Malaysia. Saya sayang Malaysia. Saya suka Bunga Raya lambang negara tercinta. Tetapi 16 September Hari Malaysia hampir terlupa... belum terlupa. Dan belum boleh dikata durhaka pada negara. Cuma gara-gara dah tua....kekadang terlupa.

Tetapi tidak lupa semuanya. Dulu Malaysia mewah dan rezki yang ada berbagai boleh diguna. Alhamdulillah.  Sekarang ini Allah tegur sedikit... kenalah berkira-kira sebelum ke kedai membeli keperluan keluarga. Beli jajan untuk cucu pun nak tahu buatan negara mana supaya jimat belanja. Sedih juga rasa. Saya hanya memerhati dan mengalami. Tidak membuat tuduhan yang katanya belum pasti. Tetapi saya dan anak-anak rasa juga tidak selesa mahu berbelanja ikut selera. Setiap ringgit yang ada kini dikira dan dikira, terus mengira. Semoga mencukupi dan tidak perlu meminta-minta.

Mengapa agaknya Malaysia begini jadinya.

Kata pepatah Cina, Ikan busuk dari kepala. Maka negara jadi begini keadaannya kerana pemimpin lupa tanggongjawab dan amanah diabai semua.Tetapi kata ustaz lain pula. Jika pemimpin terdiri dari mereka yang tidak berwibawa, katanya ini salah rakyat juga. Mengapa pilih pemimpin yang demikian rupa. Kepentingan diri sahaja yang dikira. Rakyat dibiarkan menanggong beban yang makin hari makin terasa beratnya. Eh..Eh.. jangan berkata tak menentu hala. Eluk simpan di hati semoga terhindar dari bala.

Sudah tidak ada pilihan lain ke? Ish...Ish.... jangan tanya.

Ada yang kata: Pemimpin sudah tidak mendengari rintihan rakyat, sudah tidak menoleh kiri kanan kot ada fakir miskin yang susah makan...Kot ada anak tidak sekolah kerana tidak dapat bayar yuran dan lain-lain keperluan. Jika akhlak remaja dan anak muda merosot, siapa yang akan dipersalahkan. Harap tidak menuduh ibu bapa yang cuai. Ibu bapa sendiri makin hari makin tertekan, mencari dua pekerjaan mencari sesuap nasi untuk anak-anak tersayang.

Namun, Rakyat masih bersabar.Saya juga bertahan diri dan memujuk hati supaya bersabar....masih mensyukuri apa yang ada. Jangan mengkufuri nikmat Allah yang diterima tanpa diminta. Terbentang luas semuanya.

Tetapi...harap-harap semua beringat!  Jangan disangkakan air yang tenang tiada buaya........
Hhmmm........

Ini hanya fikir-fikir saya, rakyat kelana. Umur sudah senja tidak lagi mampu menerajui usaha untuk buat perubahan demi menegakan Kebenaran yang maha Esa.... Saya hanya mampu berdoa semoga Allah membuka hijab hati dan doa diterima. 

Ayuh kita semua muhasabah diri....dimana silapnya hingga jadi begini. Semoga Allah menunjuki jalan dan memberi kekuatan berbuat sesuatu demi Malaysia yang kita cintai......

Mohon keampunan Mu ya Rabb....
Mohon belas kasihan Mu dan Rahmat Mu yang tidak terhingga.
Semoga Malaysia Sejahtera......

Aamiin ya Rabb....


....

Thursday, September 15, 2016

Kan Qurban juga namanya......







Nostalgia Sudan.

Ini rumah kampung di Sudan. Di hantar oleh Ustaz yang buat Qurban di sana bagi pihak orang Malaysia. 

Saya pernah ke Khartoum Sudan dalam tahun 2002 selama 10 hari semasa anak saya belajar Bahasa Arab di Inernational Islamic University di Khartoum. Tetapi pengajiannya tidak tuntas. Hanya setahun. Tetapi ia memberi kenanagn luar biasa buat saya kerana jarang-jarang orang Malaysia ke Sudan....





Ini foto Ustaz yang mengirimkan gambar.
Lihatlah sahaja. Saya tidak dapat menceritakannya.

 Pastinya Sudan sudah lebih modern sekarang berbanding semasa lawatan saya dahulu walau pun  ahli asnaf masih ramai. Demi kebajikan ummah sejagat, syabas saya ucapkan pada Ustaz dan generasi muda kini yang prihatin dan bersungguh-sungguh melaksana kerja-kerja sukarela..

Inilah juga pengorbanan.

 Semoga jati diri generasi muda ini akan berterusan tinggi 
untuk Sudan dan di mana jua mereka diperlukan.
Semoga Allah menerimanya sebagai amal soleh dan mendapat ganjaran Rahmatnya yang tidak terhingga.
Aameen....


.....

Wednesday, September 14, 2016

Apa lainnya Eidul Adha 1437H ...




Alhamdulillah....
Kali ini pagi-pagi sudah ke Masjid Kg Tunku. Hujan mulai turun tetapi sampai di Masjid awal tanpa perlu guna  payong.

Ini barisan ruang wanita, bertakbir sementara Solat dimulakan. Terasa sayu dan terasa rindukan kampung, rindu emak terutamanya. Dulu tidak pernah miss balik kampung.

Tajuk khutbah pagi itu hambar sahaja buat saya. Tidak ada yang menyentuh jiwa. Mungkin cara penulisan atau penyampaian.

Biarlah.......
Itu hal biasa. Tidak mengharapkan kesempurnaan sentiasa. Khutbah itu pun dari teks tersedia.

Malam itu saya mendengari khutbah oleh Ustadh Nouman Ali Khan di Utube. Amat berbeza. "What do we celebrate on this day?"

Secara ringkas saya memahami sebagai satu hari untuk kita mengingat semula keteguhan Iman dan Taqwa Nabi Ibrahim AS dalam menjalani hidup dan dalam mentaati segala perintah Allah....tidak kira senang atau susah, mencabar atau tidak mencabar. Nabi Ibrahim AS adalah Nabi yang menerima ujian yang amat besar sekali dari Allah swt. Antaranya, Ia belajar bersikap positif terhadap bapanya yang menyembah berhala. Walau apa pun ia memanggil ayahnya "wahai ayah ku yang tersayang..." Ayah tetap ayah. Mengasihi ayah (atau ibu) tidak bersyarat.

Nabi Ibrahim AS diuji hingga ia di hukum dibakar hidup-hidup. Itu pun dilalui penuh yakin bahawa Allah tidak menzalimi hambanya asal sahaja ia tetap fokus dalam mentaati perintahnya dan tegak berani demi menegakan Kebenaran. Begitu kuat pendirian Iman dan Taqwa dan apabila ia diperintahkan membawa  isterinya Siti Hajar dan anak bayinya ke suatu temapt di padang pasir yang kering kontang tanpa sebarang kemudahan, Nabi Ibrahim tetap mentaati perintah Allah swt. Dan akhirnya ia di uji  supaya menyembelih anak kesayangannya. Itu pun dipatuhi penuh redha. 

Ini cerita ringkasnya dan Ustadh Nouman Khan meminta dirinya dan kita supaya mencontohi kesetiaan dan ketaatan Nabi Ibrahim AS dalam mematuhi perintah Allah dan menjauhi laranganNya. Maka Eidul Adha adalah hari kita harus muhasabah diri sejauh mana kita mencontohi Nabi Ibrahim AS. Kita harus melihat kedalam diri sendiri dan bukan setakat gembira dapat berkorban binatang ternakan tanpa memahami hakikat pengabdian yang Allah tuntut dari hamba-hambanya.




Saya membawa cucu saya pada hari esuknya untuk acara penyembelihan Qurban di Masjid Kg Tunku. Abinyqa sibuk membantu Masjid dan saya memujuknya untuk sentiasa disamping saya. (Saya sudah minta ibunya melatih ia memakai tudung dari sekarang. Semoga ia taat.)

Saya sudah tidak banyak kederat dan hanya membantu masak di dapur semampu kekuatan yang ada. Mujur sudah ramai ahli qariah yang muda-muda dan saya perhatikan mereka amat prihatin dalam aktiviti gotong royong masak dan memotong daging untuk edaran pada mereka yang datang ke Masjid dan juga pada yang lainnya yang tetgolong dalam asnaf.



Ini gambar 'action saje' untuk kenangan anak cucu. Saya ditugaskan untuk memastikan kari daging untuk kenduri tengah hari itu siap sempurna. Chef yang memasukan semua ramuan. Saya hanya menggodehnya sahaja. Itu pun berganti dengan teman lain seperti foto di bawah ini.



Sambil itu saya menyaksikan peyembelihan lembu dimana suami saya kongsi satu bahagian. Saya bawa cucu hampir sedikit dan bercerita padanya apa yang sesuai pada anak kecil berumur 5 tahun. Alhamdulilallah....dia tidak rasa takut. 

Lepas itu saya ditugaskan pula buat kerja mudah....iaitu buat sambal belacan. Tertawa saya dan saya 'patuhi arahan' dengan pertolong chef utama. Betul kata arawah emak mertua saya. Bila meningkat umur tua banyak yang dah lupa, banyak dah jadi tak tahu. Selalu dia kata 'bila tua jadi bodoh'. Sayu juga rasa walau pun tertawa kerana teman-teman mentertawakan saya. Saya buat tak kisah dan memberi jaminan sambal belacan Jawa pasti best punya.......



Kemudian saya melayani cucu makan tengah hari. Saya hanya makan soup tulang. Takut gula dalam darah naik jika macam-macam dimakan.

Tahniah team di dapur. Semuanya sedap. Alhamdulillah.

Kemudian kami rehat sebentar bersembang silaturrahim dengan kekawan yang lama tidak berjumpa. Topik cerita tidak lari dari cerita kini kami sudah dalam bilik menanti pesawat yang akan membawa kami ke destinasi akhir. Kami gelak ketawa tetapi terhenti bila mengingatkan bahawa soal mati bukan suatu yang boleh dibuat lawak.'It is serious business'. 

Saya pulang sejurus sebelum zohor. Saya kongsikan disini beberapa foto kenangan Hari Qurban di Masjid Kg Tunku. 






Itu sahaja buat Qurban kali ini. Tidak ada lainnya.
 Semoga Allah masih memberi ruang dan peluang untuk berjumpa lagi
 diHari Qurban tahun hadapan. 
Semoga Allah akan meningkatkan Iman dan Taqwa untuk
 beribadah sempurna selama 10 hari pertama bulan Zulhijah.
 Semoga peningkatan Iman akan membawa perubahan yang akan mendekatkan diri pada Allah yang Maha Pencipta. 
Aameen ya Rabb....


.....
Related Posts with Thumbnails