"KALAU TAKUT DIPUKUL OMBAK, JANGAN BERUMAH DITEPI PANTAI."....pepatah Melayu.

Thursday, September 19, 2019

Akhirnya sampai hajat @ Masjid..........


A001

Dari rumah di Putrajaya lagi saya sudah kata pada anak saya supaya jangan miss melawat Masjid Kristal dalam perjalanan jalan-jalan cari ilham. Beberapa tahun lalu saya pernah ke Kuala Trengganu tetapi tidak kesempatan menghampiri Masjid yang terkenal ini. Maka hari itu setelah selesai majlis perkahwinan cucu saudara saya, saya pun minta anak saya jalan-jalan lihat-lihat sebelum menuju ke tapak Masjid Kristal itu. Kami putar-putar dan berhenti di tepi tempat bot-bot ini berlaboh.



Ada tempat makan layan diri dan suami saya mencuba mee hoon soup. Boleh lah...... Tidak mengancam tetapi cukup untuk selera yang sedang agak ketagih makan-makan dipercutian. Lepas itu barulah kami ke tapak Masjid. Oleh kerana kereta tidak boleh masuk dekat,  maka saya dan suami tunggu sahaja di kereta kerana cuaca sangat panas buat keselesaan kami. Anak dan cucu masuk kekawasan Masjid. Cantik katanya dan menghantar foto di bawah ini buat simapanan saya.




 Foto yang ini saya ambil dari dalam kereta. Nampak klasik kan.....
Puji sendiri, seronok sendiri. 



Cucu saya yang seronok tanpa memahami misi memasuki
 Masjid yang terkenal itu.


Masjid ini klasik walau pun saya lihat dari jauh. Pasti cantik di dalamnya.
Di negara kita kini banyak dibina masjid cantik-cantik. Itu kata penceramah yang saya dengari dari masa kemasa. Tetapi kalau cantik sahaja tetapi kosong maka amat rugilah kita. Dalam satu penulisan saya terbaca katanya kaum Yahudi Zionist tidak gentar dengan orang Islam selagi orang Islam belum
berduyun-duyun memenuhi masjid waktu Subuh seperti mereka memenuhi masjid ketika Solat EidulFitri atau Eidul Adha. Memang susah untuk bangun ke Masjid watu Subuh pagi. Mereka yang bangun untuk Solat Subuh di Masjid pastinya terdiri dari mereka yang bangun malam untuk Solat Tahajud. Begitulah ia diandaikan. Maka golongan orang-orang ini memnag komitted dengan Islam.

Apabila komitted dengan Islam dan kuat mengikuti Sunnah Rasulullah Sallahualaihiwasalam pasti mereka ini tidak boleh dikotak-katikan oleh sesiapa pun, kawan atau lawan.
Maka dalam perjuangan kita mahu membina negara, kita harus terlebih dahulu komitted dalam membina kekuatan diri zahir dan batin. Barulah kita boleh bertikad jika ada musuh menentang kita tidak gentar. Membujur lalu, melintang patah. Tidak kira siapa. Musuh munafik dari dalaman atau musuh yang jelas kuffar.

Dalah sejarah perjuang Islam zaman Khalifah Saidina Omar alKhatab, beliau akan senyap-senyap meninjau dan mengintip khemah askar-askar beliau waktu malam untuk melihat siapa yang bangun malam untuk Tahajud mengabdikan diri pada yang maha Pencipta. Orang-orang inilah yang beliau pilih untuk menduduki barisan hadapan semasa berperang menentang musuh. Beliau amat yakin orang-orang inilah yang akan menunjukan semangat juang untuk bermati-matian berjaya mendapat kemenangan. Dan orang-orang ini amat gembira terpilih menduduki barisan hadapan kerana amat kuat semangat jihadnya dan amat mengharapkan jika mati maka mereka diiktiraf mati syahid di jalan Allah swt jua. Begitu tinggi akhlak dan semangat mereka. Harus kita fikir-fikir untuk mencontohinya.

Mohon Tufiq Hidayah Mu Ya Rabb.....


.......................................

Tuesday, September 17, 2019

Cerita- ceriti di Pantai Timur, Kuala Dungun.....


A001





Kami sampai lewat ke destinasi Pantai Kuala Dungun dan terus ke homestay yang kami pilih. Saya sudah teruja melihat samar-samar keindahan pantai yang saya idam-idamkan untuk menjejak kaki kerana sudah terlalu lama tidak santai-santai di tepi pantai.

Malam itu kami makan di salah sebuah restaurant di tepi pantai yang ramai para pengunjung. Anak cucu sudah kepenatan. Oleh kerana hujan renyai agak lebat juga , maka kami pilih tempat yang termudah. Lupa nama. Cucu saya turut bersabar menanti hidangan yang simple-simple sahaja.

 

Esuk paginya anak dan anak menantu saya pagi-pagi lagi sudah ada di Pantai. Dia hantar saya beberapa foto kerana tahu saya lambat bergerak. Umur senja tidak cergas macam orang muda. Tapi saya tetap bersyukur Allah bagi peluang samapi ke daerah ini dan melihat keindahan mata hari terbit.
Satu keindahan yang menunjukan kebesaran Allah yang maha Pencipta apa jua yang di langit dan apa jua yang ada di bumi. Semua ciptaanNya tidak ada yang sia-sia. Allah mahu manusia berfikir-fikir bahawa semua ciptaanya adalah sempurna. Subhanallah......



Ini kiriman foto anak saya. Yang di bawah ini dari kamera saya. Dalam hati mentaddabur sendirian keindahan ciptaan Allah yang maha Bijaksana. Kalau ini pun kita lihat sudah amat cantik dan nyaman, Syurga ciptaaNya pasti tidak ada bandinganNya di alam ini sekarang. Rasa tersayu juga kerana takut tidak mendapatkan kurniaan ini kerana hidup lalai. Semoga Allah memelihara dan sentiasa mengingatkan. Mohon Belas Ehsan Mu ya Rabb......




Dibawah ini gelagat anak cucu saya. Cantik kreativiti foto ini. saya suka melihatnya kerana mesej yang tersirat. Saya selalu berpesan supaya menyantuni anak-anak dari kecil lagi. Anak-anak akan mengikuti contoh perilaku kita dari mendengari apa yang kita kata. Kalau kita mahu anak kita rajin membaca, maka kita mesti pegang buku juga dan membaca bersama. Anak-anak akan terikut sedikit demi sedikit. Kita harus rajin membeli buku-buku yang sesuai. Barulah anak akan kurang minat melihat games yang ada di hand fon. InsyaAllah. Kita iringi perbuatan dengan doa yang tidak putus-putus. Allah yang membentuk hati-hati manusia. Kita hanya mengikut sunnah RasulaNya saw.





Anak cucu saya berlama-lama di pantai. Seronok katanya. Nyaman dan segar. Lain dari rasa harian.....


Sebelum ke pantai anak saya sempat bawa kopi segar dari dapur homestay. Sesekali bercuti santai secara bajet terhad juga menyeronokan. Cuma kita rasa iri hati kekadang kerana tidak dapat bercuti di luar negara. Jika kita bersikap terbuka, keindahan yang Allah kurnia itu berbeza tetapi hakikat rasa kesyukuran itu akan sama. Cuma kita sahaja yang kekadang lupa kurniaan Allah itu berbeza tetapi nikmatnya sama kalau kita yakin Allah itu maha Adil dan maha Bijaksana.



Di atas ini foto dari kamera saya sendiri merakam dari jauh anak cucu saya berjalan dan berkejaran meninggalkan pantai kerana harus pergi minum dan ikut pula program yang sendiri telah atur.








Saya berseorangan di Pantai. Suami saya tidak bersama kerana jejari kakinya tidak sesuai mengharung air digigi ombak. Saya pun buka kasut cuba berjalan merasai sedapnya tapak kaki bersentuhan pasir. Saya terpaksa berhati-hati takutkan duri-duri tumbuhan melata yang ada di Pantai.
Ia amat bahaya untuk kaki-kaki pesakit diabetis. Kalau luka boleh merbahaya kerana sukar dibendung pendarahannya. Kami sentiasa dinasihati jangan ingat macam orang-orang yang sihat biasa.






Maka saya berlegar-legar bersendirian dan mengambil foto-foto di atas. Semuanya dari jauh-jauh belaka. Tiada cukup kederat menapak kaki di pasir yang longgar dan mudah meneggelamkan tapak kaki. Rasa lenguh dan mudah penat.

Begitu bahagian kami yang dihujung umur ini. Yang tinggal mewarisi ialah cucu-cucu seperti di bawah ini. InsyaAllah. Tidak komplain  rasa penat atau mengantuk. Cuma buat karenah jika haus dan lapar. Itu lumrah kan..........


Sampai di sini sahaja.
Entah bila Allah kurnia kesempatan untuk santai-santai di pantai lain pula.
Walau apa pun kami bersyukur atas segala nikmatnya. Alhamdulillah.


................................................

Monday, September 16, 2019

Mengeratkan keluarga di Kuala Trengganu........


A001
Alhamdulillah. Sampai hajat ke Kuala Trengganu untuk sama-sama meraikan Majlis Menerima Mempelai cucu saudara saya seperti foto di bawah ini. Saya seronok walaupun kepenatan seharian suntuk dalam perjalanan dengan kereta.



Majlis tersebut meriah sejkali. Kumpulan kompang tradisonal mengirigi perarakan dua mempelai. Saya cuba melupakan suasana yang amat panas dengan mengambil beberapa foto tetapi saya kongsikan yang di bawah ini sahaja.



Ini Azrain, anak saudara saya . Ia ayah pada Husna dan disampingnya isteri yang saya panggil Itta sahaja. Ini perkahwinan cucu sulung perempuan. Maka semuanya seronok. Sebelum ini semuanya lelaki.




Majlis jamuan amat meriah sekali. Berbagai kuih muih dan buah-buahan dihidangkan. Ramai yang hadir adalah keluarga besar kami dan ini amat penting dalam usaha mengeratkan hubungan silaturrahim. Susah sama dipikul, senang sama di jinjing. Bersatu kita teguh, bercerai kita runtuh. Islam menuntut hamba-hambanya memperkuat tali salaturrahim. Semoga usaha kami di berkati.


Ini keluarga anak saya dalam majlis itu. Mereka memudahkan suami dan saya untuk bergerak ke sana sini. Alhamdulillah. Mereka mengerti erti hidup dalam berkeluarga yang masih ada Atuk dan nenek.


Dalam majlis tersebut keluarga pengatin lelaki menghiburkan semua yang hadir dengan musik tradisional dan irama-iram Solawat Nabi. Alhamdulillah. Satu kelainan yang amat saya sukai.


Dan ini kenanagn abadi buat saya. Semoga mempelai bahagia 
hingga ke Syurga.


.............................................

Sunday, September 15, 2019

Dungun revisited.......


A001
Pertama kali saya ke Dungun dalam umur hidup saya ialah dalam tahun 1974 ketika saya mula bekerja di Jabatan Perdana Menteri, ketika itu Allahyarham Yab Tun Abdul Razak. Tiba-tiba saya ingin bercerita peristiwa ketika itu sekarang ini semasa saya mulakan menulis tentang jalan-jalan santai di Pantai Timur.

Dungun waktu itu amat ketinggalan dalam arena pembangunan negara. Maka YAB Tun Razak mengarahkan di adakan Expo Pembangunan sebagai satu kempen besar-besaran mahu membuka minda rakyat untuk memahami hal-hal pembanguann diri dan pembangunan negara. Semuanya bermula dari diri dan Tun Razak amat komitted untuk membantu rakyat menyedarkan mereka cara membangunkan diri untuk kemajuan.

Bila terfikir-fikir semula saya rasa terharu dengan komitmen beliau. Waktu itu lagi Tun sudah menerima hakikat bahawa kita harus terbuka minda untuk bekerjasama rapat dengan pihak Swasta dalam membangunkan negara tercinta ini. Maka waktu itu lagi Tun Telah melantik pakar runding untuk menjayakan Expo pembangunan yang mudah tetapi berkesan.

Jangan terkejut waktu itu Tun melantik Lim kok Wing dan teamnya untuk tujuan ini. Yang terserlah juga waktu itu ialah Mustaffa Shariff yang bijak dalam bidang pengiklanan. Projek itu memberi saya pengalaman yang amat terkesan di minda dan hati.

YAB Tun datang melancarkan Expo itu dan memberi kata-kata dorongan yang saya ingat amat menyentuh hati. Saya masih inga saya ada seorang kawan rapat yang bertugas di Dungun waktu itu sebagai guru di sekolah menengah. Ramai yang datang menyambut Tun. Sayangnya saya tiada foto untuk saya kongsikan sekarang. Persahabatan saya dengan teman saya itu kekal hingga sekarang dan bila cerita Dungun kami akan gelak ketawa. Beliau akhirnya berkahwin dengan guru beturanan Cina dari sekolah yang sama. Waktu itu saya hairan kerana teman saya ini ialah seorang "chauvanist Malay" berkahwin dengan seorang  "chauvanist Chinese". Mana mungkin dalam aqal biasa. Tetapi ia terjadi dan saya kagum hingga hari ini kerana suaminya itu sekarang ini amat bersifat seorang Muslim yang melangkaui kesombongan keturunan. Beliau banyak mengajar hingga hari ini secara sukarela kepada anak-anak Melayu yang lemah dalam bidang Mathematics dan statistic diperinkat pengajian tinggi. MasyaAllah........

Kenangan indah di Dungun buat saya rasa ingin tinggal lama untuk mengingat kembali kisah-kisah saya menimba pengalaman hidup terutamanya mengenai kerjaya saya dengan adanya pengalaman bertugas bersama Lim Kok Wing. Sekarang saya sudah tidak berhubungan dengan beliau lagi dan mungkin beliau pun sudah lupa peristiwa bekerjasama hanya dalam 4 atau 5 bulan itu.

Maka suami saya bersetuju kami bermalam di Kuala Dungun. Di bawah ini saya catat sedikit kisah bermalam di Homestay yang saya amat berpuas hati dengan kos dan kualiti perkhidmatan yang diberi.




Ini deretan rumah Homestay. Kami diberi  rumah yang di bawah ini.
Ada tiga bilik yang selesa buat kami dan anak cucu.





Foto kenangan di hadapan homesty sebelum checkout esuk harinya.
Itu cucu saya Amru Fathullah namanya.


Ini pemandangan di hadapan homestay itu. Segar dan yaman.


Ini pejabat homestay. Tidak banyak karenah.


Di sebelah rumah ada pohon hampir mati tiada daun. Teringatkan duduk di musim luruh semasa tinggal diluar negara semasa muda dahulu .... sangat lama dahulu.


Ini peristiwa best sekali. Ke mana pergi sekalipun kami akan diingatkan
 peristiwa sejarah negara secara santai. Seronok juga jalan-jalan santai ini.


Tetapi kami makan di sini. Amat enak dan bagus tempatnya dan perkhidmatannya.



Cucu-cucu saya enjoying themselves.
Catatan ini untuk kenangan saya dalam kehidupan waktu senja ini.

Itu dulu dan nanti insyaAllah saya sambung cerita santai-santai yang lain.
Semoga Allah beri umur yang bermunafaat.


...........................................
Related Posts with Thumbnails