"KALAU TAKUT DIPUKUL OMBAK, JANGAN BERUMAH DITEPI PANTAI."....pepatah Melayu.

Monday, December 10, 2018

Berdemonstrasi sudah......Apa pulak selepas ini.

Image result for free download kalimah Allah.


Alhamdulillah, gerakan tunjuk perasaan rakyat hari semalam selesai tanpa berlaku sesuatu yang tidak diingini. Semoga ia membawa kesan yang positif yang menguntungkan kesemua rakyat yang dengannya mereka berkepentingan. Ia bukan suatu usaha yang kecil dan semoga semua yang mengambil bahagian dapat merasai kepuasan bahawa rakyat punya kuasa.

Saya tidak ikut berarak dijalan yang ditentukan. Saya melihat dari jauh cuba memahami apa sebenarnya yang Allah mahu kita ambil iktibar dari peristiwa sejarah ini. Ramai ahli dari keluarga besar saya di Kuala Lumpur dan Putrajaya mengambil bahagian dengan semangat yang berkobar-kobar. Semoga semangat itu berterusan denagn tekad dan komitmen bahawa mencari kebenaran itu bukan mudah dan melaksana Kebenaran juga bukan suatu yang mudah. Ia bukan suatu yang lahir dari sikap ikut-ikutan. Ia lahir dari sikap mahu menegakkan yang benar dan yang benar itu harus dilihat dari berbagai sudut dan dilihat dengan mata kasar dan dilihat dengan mata hati berasaskan Ilmu yang Benar. InsyaAllah dengan keikhlasan, apa yang dihajatkan akan mendapat perhatian pihak yang dipertanggongjawabkan. Dan lebih dari itu semoga apa yang di harapkan dan dihajatkan mendapat perhatian dari satu kuasa Yang Amat Besar dan Amat Agong, iaitu Allah SWT......Tuhan sekian Alam.

Maka apa pula selepas ini.....what is next?

Saya yang melihat dari "pinggiran" ingin membuat cadangan bahawa kita ambil satu  resolusi ke arah menentukan supaya segala tindakan kita selepas ini akan selaras dengan apa jua yang Islam telah syariatkan bagi diri sendiri dan anak-anak keluarga terdekat. Lebaik lagi jika luaskan pada msyarakat dan negara. Ini buat permulaan. Saya merasai saya harus juga membuat beberapa cadangan semoga usaha hari semalam tidak lebur begitu sahaja. Kita buat perubahan yang konkrit dan bukan mengulangi slogan-slogan yang sudah lama didengari. "Action is Stronger than Words". Dan kita cuba sentiasa ingat bahawa Allah menilai kita dari banyak segi mengikut kemampuan yang Allah telah anugerah pada setiap kita yang dilahirkan menjadi hambanya dan semoga menjadi hambanya yang sejati. Semoga usaha kita dalam apa jua bidang harus menepati apa yang Allah syariatkan dan apa yang Rasulullah contohkan semoga akhirnya kita tergolong dalam kumpalan seperti ayat Quran yang berikut:

A027
(Setelah menerangkan akibat orang-orang yang tidak menghiraukan akhirat, Tuhan menyatakan bahawa orang-orang yang beriman dan beramal soleh akan disambut dengan kata-kata): "Wahai orang yang mempunyai jiwa yang sentiasa tenang tetap dengan kepercayaan dan bawaan baiknya! -

A028
"Kembalilah kepada Tuhanmu dengan keadaan engkau berpuas hati (dengan segala nikmat yang diberikan) lagi diredhai (di sisi Tuhanmu) ! -
A029
"Serta masuklah engkau dalam kumpulan hamba-hambaku yang berbahagia -


A030
"Dan masuklah ke dalam SyurgaKu! "



Merenung ayat-ayat itu saya menanam impian semoga saya dan semua yang saya sayang di sekeliling saya akan mendapat anugerah Rahmat Allah memasuki Syurganya.....Syurga Firdaus tanpa hisab bersama Rasulullah saw dengan Rahmat Allah jua. Untuk itu pastinya mula-mula kita harus sentiasa memeriksa diri bahawa ilmu yang kita ada mengenai Islam itu benar dari semua segi. Allah perintahkan Iqra'.....Iqra' dengan nama Allah yang menciptakan. Ilmu yang kita cari harus difahami dalam konteks yang Benar. Kita harus mencari Ilmu dan memahami Ilmu dari Ulama' yang muktabar dan Guru-guru yang mursyid semoga usaha itu dapat  memastikan kita berada di jalan yang Benar dalam menghayati dan melaksana ayat-ayat itu.  Kita harus pula selalu bermunajat memohon Taufik dan Hidayah semoga Allah sentiasa menunjuki jalan yang benar dan sentiasa memudahkan segala usaha kita mencari RedhaNya.

Jadi....bagaimana kita harus bermula membuat perubahan jika kita belum berbuat demikian. Dalam membuat perubahan kita harus jelas memahami tentang hala tuju kita dalam kehidupan. Adakah perjuangan bahawa kita Melayu itu lebih besar dari perjuangan kita Muslim Mukmin. Saya selitkan soalan itu kerana Muslim Mukmin merangkumi keturunan bangsa lain dan kita tidak ada pilihan dari bangsa mana kita dilahirkan. Kata Allahyarham Tuan Guru Nik Aziz:  nanti di akhirat kita tidak disoal kita ini keturunan bangsa apa. Yang harus kita jawab ialah sama ada tanggongjawab kita sebagai Muslim Mukmin  sudah dipenuhi mengikut syariatNya.

Secara rambang saya terfikir semua kita harus belajar Bahasa al Quran. Ini kunci kita memahami alQuran, justeru mnemahami  Islam dan dengan itu dapat melaksana segala resolusi kehidupan yang Allah letak kuncinya dalam alQuran. Tanpa bahasa alQuran kita seperti ikut-ikutan kerana tidak dapat kepuasan memahami segala yang tersurat dan tersirat. Begitu juga untuk memahami Hadith-hadith yang menjadi panduan kita. Membaca terjemahan sahaja Ustaz kata tidak mencukupi dan saya menyesali diri sendiri kerana walaupun sudah bertahun saya belajar tetapi saya belum dapat menguasainya. Semoga saranan saya pada anak cucu dan siapa yang rapat dengan saya dapat menguasai Bahasa AlQuran dengan mudah. Dengan bahasa ini juga kita boleh membaca kitab-kitab yang original. Sememangnya kita tidapat membuat semuanya tetapi ini memudahkan pilihan kita.

Ustaz kata kalau ramai kita yang boleh menguasai Bahasa Inggeris mengapa tidak boleh menguasai Bahasa alQuran walhal Allah telah mengatakan dalam alQuran itu sendiri bahawa memahami alQuran dalam bahasa Arab itu Allah telah mudahkan. Betapa saya lalai...........

Ayat alQuran:    

A103
Dan demi sesungguhnya Kami mengetahui, bahawa mereka yang musyrik itu berkata: " Sebenarnya dia diajar oleh seorang manusia". (Padahal) bahasa orang yang mereka sandarkan tuduhan kepadanya itu ialah bahasa asing, sedang Al-Quran ini berbahasa Arab yang fasih nyata.

A003
Sesungguhnya Kami jadikan Kitab itu sebagai Quran yang diturunkan dengan bahasa Arab, supaya kamu (menggunakan akal) memahaminya.
A003
Sebuah Kitab yang dijelaskan ayat-ayatnya satu persatu; iaitu Al-Quran yang diturunkan dalam bahasa Arab bagi faedah orang-orang yang mengambil tahu dan memahami kandungannya.

A028
laitu Al-Quran yang berbahasa Arab, yang tidak mengandungi sebarang keterangan yang terpesong; supaya mereka bertaqwa.



Dengan menguasai bahasa Arab mudah bagi kita mencintai alQuran. Kita cuba menghafaz alQuran sebanyak yang mungkin. Menghafaz alQuran bukan bererti kita akan semuanya menjadi Ustaz atau Ustazah. Menghafaz AlQuran adalah asas bagi menguatkan ingatan minda dan menguatkan daya berfikir. InsyaAllah kita boleh jadi lebih kreatif. Dan ini merupakan elemen penting untuk menguasi Ilmu-ilmu yang lainnya yang dituntut untuk kejayaan di dunia dan kejayaan di akhirat......kejayaan untuk diri dan kejayaan untuk keluarga, masyarakat dan Negara. Dalam Islam kejayaan untuk diri sahajaa belum mencukupi dan belum boleh diiktiraf sebagai pengabdian yang total.

Perkara yang saya kongsikan di atas itu adalah antara asas permulaan untuk kita mendapat kurniaan Allah mencapai tingkat Iman dan Taqwa yang tinggi. Hanya dengan Iman dan Taqwa berasaskan Ilmu yang sebenarnya sahaja akan menjadikan kita manusia yang sentiasa mendapat pertolongan dari Allah swt dalam semua hal. Maka dengan ini kita tidak perlu rasa tercabar dan rasa takut dengan kata-kata manusia yang mengingkari Allah. Dengan lain perkataan kita tidak takut dengan musuh-musuh Islam termasuk Jin dan Syaitan. Pengabdian kita harus total. Maka dalam konteks Malaysia kita tidak perlu takut dan bimbang dengan mereka yang mahu menjatuhkan kita. Dalam konteks Malaysia sekarang ini juga saya berpendapat bahawa Dap dan sekutu-sekutunya bukan bijak dan kuat. Tetapi kita orang Melayu yang tidak bijak dan membiarkan diri lemah dalam banyak hal. Walhal Allah telah mengurniakan kita dengan berbagai kemampuan. Buat amal makruf dan nahi mungkar bulat kerana Allah dan saya yakin tiada siapa yang dapat mengambil kesempatan dan menganiyaya kita.

Saya katakan ini dengan penuh keinsafan bahawa saya belum mencapai segala apa yang saya sebut di atas. Tetapi saya katakan juga kerana saya tidak mahu pembaca budiman rugi macam saya rugi.

Kita hanya perlu berlindung dengan Allah dan pasrah padaNya setelah kita mengambil semua tindakan yang dituntut olehNya. Dalam Islam kita dibenarkan mengambil tindakan mempertahankan diri jika kita diancam dan dizalimi.

Buat kali ini itu sahaja yang dapat saya kongsikan. Kata kekawan saya "My two Cents idea". Denagan izin Allah saya ingin mencuba berkongsi aspek yang lain pula jika berkemampuan dan berkesempatan. Saya ingin kongsi isu berdakwah, dan isu materialisma dalam dakwah. Another two cents idea. InsyaAllah. Mohon maaf atas  salah silap dan tersasar fahaman atas keyakinan ini. Semoga Allah mengampuni kelemahan dalam penulisan saya dan semoga Allah mendengari isi hati. Salam.


.........

Wednesday, December 5, 2018

" Alastu bi Rabbikum?......."



Image result for foto hari jumaat





Hari itu hari Jumaat. Sudah tiga Jumaat kini. Mungkin lebih, sudah agak lupa. Dalam Islam Jumaat ialah penghulu segala hari.

Hari itu suami dan saya menyambut seorang teman keluarga dari Pattani datang ziarah sambil ia menguruskan hal-hal lain mengenai perancangan tahun hadapan 2019. Dia seorang pendidik dan kini sedang menyempurnakan thesis Phdnya di Universiti Malaya.. Saya sudah belajar sejak-sejak dewasa tua ini bahawa menerima tetamu adalah suatu yang amat disukai oleh Rasulullah saw. Membina talian silaturrahim amat digalakan dalam Islam hinggakan kalau kita sedang berpuasa sunat dan belum samapai gelincir matahari kita di sunatkan membatalkan puasa untuk melayan dan menyantuni tetamu sebaiknya. Semoga ziarahnya berterusan.

Dalam sedikit masa santai yang dapat kami ruangkan, banyak hal yang kami bualkan secara agak serious dalam konteks rakyat pinggiran seperti kami. Ibarat melukut ditepi gantang. Masuk tidak menambah, keluar tidak mengurangkan.

Antara perbualan kami ialah mengenai politik yang dihadapai rakyat dunia Islam berkaitan pembunuhan journalist Saudi yang menetap di Amerika, iaitu  Jamal Khashoggi. Saya mengikuti juga sedikit mengenai siapa Khashoggi ini sebenarnya. Hebat orangnya dan berbagai jawatan yang dipegangnya dalam berbagai organisasi yang langsung atau tidak langsung. Sejarah hidupnya pun sangat memukau fikiran saya kerana antaranya beliau bekenalan baik dengan Osama ben Laden. Malahan mereka sama bersekolah dan pernah berhubung rapat mengenai kedudukan di Afghanistan suatu masa dahulu. Saya mengikutinya di Utube. Saya rasa menucukupi untuk memahami sedikit mengapa banyak Negara "riuh-rendah" dengan berbagai pendapat, saranan dan tindakan mengenai pembunuhan ini.

Betul atau tidak fahaman saya yang merasai bahawa Jamal Khasgoggi ini "prihatin" tentang Islam dan ia amat mengkritis Pentadbiran Negara Arab Saudi yang tidak disenanginya. Saya berfahaman bahawa Arab Saudi amat "kamcing" dengan Amerika Syarikat dan Israel dan kedudukan ini amat tidak disukainya. Ramai yang "mendakwa" ia dibunuh secara kejam kerana mengkritik Kerajaan Saudi yang dianggap menjejas kepentingan Pemerintahan beraja dinegara itu.
WaAllahu'alam.

Tetapi hari itu saya lebih suka berbincang soal Malaysia kerana anak lelaki saya ada bersama saya  bersembang santai. Kami berbicara sedikit mengapa di Malaysia juga  suasana hingar-bingar dan "Riuh-rendah" memperkatakan mengenai sekumpulan rakyat Malaysia yang mengatakan kepimpinan PH tidak berjuang mempertahankan hak-hak orang Melayu, keluhuran Perlembagaan, marwah Islam dan berbagai lagi yang berkaitan dengannya. Lebih lantang lagi ada yang mengatakan Pemerintahan PH sebenranya diterajui oleh DAP yang telah memenangi banyak kerusi di Parlimen berbanding Parti Tun Mahathir, Perdana Menteri kita yang ke7. Bila saya mendengari kata-kata yang saya takrif sebagai mengutuk kepimpinan PH saya rasa amat tidak selesa kerana saya rasa kecaman itu keterlaluan dan ada yang kurang tepat  dan hanya timbul dari pemerhatian rambang yang belum terbukti kebenarannya secara mutlak.

Lahir dari polimik DAP yang dikatakan biadap dengan Melayu dan Raja-raja Melayu, saya terpanggil untuk mencatat sedikit fikiran saya untuk perkongsian  di sini. Semoga ada yang menegur saya kalau saya tersasar fahaman.

Saya rasa tidak selesa mendengari kutukan ke atas DAP yang agak keterlaluan. Saya bukan peminat DAP dan bukan penyokong tegar DAP dan semasa saya bekerja dahulu saya adalah dalam kumpulan rakan sependapat dalam perkhidmatan yang peka atas tindak tanduk rakyat Malaysia yang berketurunan Cina ini dan sentiasa berhati-hati dalam melaksana program yang berkaitan mereka. Saya dahulu berkhidmat di Kementerian Pendidikan selama 20 tahun. Saya tahu sangat hasrat kaum Cina terutamanya mengenai kemahuan mereka dalam perlaksanaan dasar pendidikan. Tetapi menyalahkan DAP semata-mata tanpa melihat kelemahan Melayu sendiri adalah suatu sikap yang saya rasa kurang sempurna. Ia boleh merugikan  diri Melayu sendiri jika dilihat secara rasional atas pemikiran yang lebih matang.

Saya ingin mengambil pemerhatian atas satu dua perkara yang mudah difahami.

Satunya ialah mengenai bahasa. Kita mempertahankan bahasa Kebangsaan tetapi kita tidak berusaha langsung untuk mempelajari bahasa Mandarin. Kita sepatutnya cari jalan yang sewajarnya untuk hebat dalam bahasa Melayu dan hebat juga dalam bahasa Mandarin. Kaum Cina akan gentar jika  orang-orang Melayu hebat Mandarin. Mereka tidak bolih mengkritik Melayu sesuka hati. Hebat Mandarin tidak semestinya kita jatuhkan bahasa Melayu. Kita hebat bahasa Inggeris. Dan kita hebat juga bahasa Melayu. Boleh kan?  Carilah jalan supaya dasar-dasar negara diubahsuai untuk kepentingan Melayu berbahasa Mandarin. Pastinya boleh........
Bahasa adalah satu senjata yang berkesan untuk "mempertahan"  diri dan mengatur strategy yang wajar jika kepentingan dipersoalkan.

Kini banyak negara di dunia yang berusaha kuat mempelajari Mandarin memandangkan negara Republik China ini sudah hampir mengatasi kekuatan ekonomi negara Amerika Syarikat dan mempunyai teknologi yang cangih-cangih.

Jadi.....cabarlah diri untuk belajar Mandarin. Saya akui ini adalah salah satu penyesalan saya kerana semasa muda belia saya tidak terfikir untuk itu. Malahan saya belajar bahasa Perancis. Kini hilang kerana tidak digunakan. Tetapi ramai orang Melayu yang sangat sensitif mengenai bahasa Melayu hinggakan kita tidak boleh langsung menyentuh "kekuatannya" atau "kelemahannya".  Saya suka berfikiran lain sedikit. Semoga boleh kita fikirkan bersama.

Selain dari isu bahasa, sekarang ini kita marah kerana ada kumpulan bukan Melayu yang mencabar kedudukan Islam dalam Perlembagaan dengan berbagai cara yang jelas dan tersembunyi. Isu ICERD menjadi amat besar dan jika kita tidak menyokong kumpulan yang akan belarak menunjukan perasaan boleh dikira belot dan ada yang kata mungkin jatuh aqidah, munafik dan sebagainya. Gerun saya mendengarinya. Mungkin ini semata-mata hanya rungutan biasa. Tidak sampai perinkat menghasut. Ini pun saya dengari dikalangan kekawan dan ahli keluarga besar sahaja secara sepintas lalu.Itu pun saya sudah rasa khuatir dan bimbang.

Mengapa agaknya Islam tiba-tiba dirasai penting oleh semua yang intellectual serta bijak pandai  dan orang-orang biasa.Walaupun begitu saya perhatikan ada juga  orang-orang yang "diam diri"  mencari penyelesaian alternatif. Pastinya ada penyelesaian alternatif jika difikirkan dengan ikhlas bersama-sama.

Saya merasai kemelut ini ada kaitan rapat dengan kekalahan Barisan Nasioanl memerintah negara dan simpati pihak  mereka yang sealiran dengannya. Mereka  mencari kelemahan Pakatan Harapan PH untuk menunjukan bahawa kehebatan yang didakwa lebih berwibawa kini sebenarnya cuma merupakan "tong kosong". Agaknya ini adalah strategy mereka untuk menang semula dan mengambil alih kuasa. Saya mungkin silap tetapi dalam fikiran saya terselit hakikat bahawa  kemelut ini tidak perlu wujud ketika ini. PH belum pun setahun jagung dan kini sibuk dengan hal-hal yang sama pentingnya pada Malaysia kalau pun ia tidak lebih penting untuk kelangsungan Agama, bangsa dan Negara..........
Pendapat seperti saya ini rasanya amat terasing. Tidak mengapa kerana ia hanya merupakan satu pendapat.

Dari segi Agama pula, bukankah Islam sudah diiktiraf sebagai agama rasmi negara Malaysia.
Kita terima dan berhenti di situ buat seketika dan mungkin kita mahu  berfikir dengan lebih menyeluruh mengenai kekuatan dan kesempurnaan orang-orang Melayu Islam di negara kita ini.. Dakwah Islam kita banyaknya pada orang yang sudah Islam supaya jadi "lebih sempurna" Islamnya. Dakwah untuk yang bukan Islam masih amat terhad. Saya juga bersalah dalam hal ini kerana saya juga tidak berusaha secara intensif berdakwah terbuka. Saya ikut-ikutan dan pernah pergi masuk hutan berdakwah pada orang Asli dan membantu asrama anak-anak orang Asli di Kuala Lumpur pada suatu ketika dahulu. Tetapi usaha itu seperti "Touch n Go" sahaja. Tidak ada keberlangsungan yang bermunafaat berkekalan.

Memandangkan orang-orang Melayu Islam seperti masih belum betul-betul kuat maka  keturunan Cina yang tidak mengenali Islam akan mempersoalkan banyak hal tentang keadilan ke atas penganut agama lain. Ada agak ramai di luar sana yang menganggap Melayu mengambil sikap senang lenang kerana dasar kerajaan membela Melayu dan Melayu dibuai impian yang tidak terhenti hingga hari ini dan apabila Kerajaan PH memerintah  ramai Melayu tidak puas hati kerana PH tidak tegas dengan DAP. Katanya Malaysia adalah hak orang Melayu yang tidak boleh dipertikai dan tidak boleh diganggu gugat oleh sesiapa pun.

Saya sebenarnya suka  menegur diri sendiri apabila berbicara tentang kekuatan DAP dan kekuasaan Melayu.
Saya melihat dalam konteks yang lebih besar. Saya suka melihat perilaku manusia sejagat yang serupa walau pun tidak sama. Contohnya seperti di bawah ini. Mari kita lihat sekali imbas fenomena-fenomena ini dan ada kemungkinan kita akan nampak sesuatu yang dahulu menjadi "Blind spot" dalam pemikiran kita.Dalam perselisihan Melayu dan keturunan asing di Malaysia, ada "Blind Spot" yang tidak pernah disedari. (Nanti kita cerita hal ini dilain masa, insyaAllah)
Apa yang saya perhatikan ialah soal sikap dan hala tuju kehidupan dunia. Manusia mementingkan keselesaan dan keseronokan hidup yang berjangka pendeka dan tidak mahu menerima hakikat bahawa apa yang kita ada hari ini belum tahu berpanjangan hingga esuk. Antaranya........
  • Mengapakah Arab Saudi "bersahabat kuat" dengan Amerika Syarikat dan Israel.
  • Mengapakah  Arab Saudi dan lain-lain negara Islam yang besar tidak ambil peduli secara terbuka ke atas "nasib" orang-orang Islam di bawah  Pemerintahan kerajaan Republik Rakyat Cina, terutamanya kaum Urghurs. 
  • Suatu masa dahulu Serbia menzalimi Bosnia. Siapa yang benar-benar membela?
  • Sekarang kita juga tahu Arab Saudi tidak suka pada negara Qatar. Ia lebih suka pada negara Mesir.. Sekarang ini tidak ada negara Arab yang kuat yang terang-terangan menolong Palestine.
  • (Saya tidak mahu sentuh masaalah di Syria dan Yamen)
  • Dan lain-lain.......
Apa yang saya catat diatas ini hanya sebagai mencetus fikiran bahawa manusia sejagat amat berbeza pendapat mengenai banyak hal. Dan ada beberapa individu yang membuat kajian mengenai mengapa sesebuah negara bersikap seperti tidak membela Islam. Dalam lain konteks seperti di Malaysia dikatakan Pemerintah  tidak membela sesetengah kaum. Lihat pula apa yang berlaku di Burma. Ini sudah mencukupi untuk kita berfikiran luas tentang apa yang sebenarnya berlaku di dunia sekarang ini. Kita hanya melihat simptom tetapi tidak melihat sabab-musabab manusia bersifat zalim, rakus, bermegah kerana harta dan keturunan dan berbagai-bagai lagi. AlQuran pun telah memberi contoh jenis manusia seperti itu.....Firaun dan  Qarun. Tiada siapa di dunia sekarang ini yang boleh melebihi mereka. Firaun sombong bongkak dan mengaku dirinya Tuhan dan Qarun bermegah-megah  kerana hartanya yang terhimpun banyaknya hingga tidak terkira.

Dalam konteks ini di mana kita rakyat Malaysia. Silap-silap fikir dan silap-silap nilai ada yang jadi semacam Firaun dan ada yang jadi semacam Qarun. Maka bertelagahlah kita........
Berat fikiran saya ini....maaf kalau saya tersasar fikir.

Allah sudah maha mengetahui sifat semua jenis manusia. Lihat apa kata alQuram. Allah telah "meniup"  dalam setiap ruh sebelum lahir ke dunia untuk mengenal siapa yang maha Pencipta dan siapa yang maha Berkuasa.


A172
Dan (ingatlah wahai Muhammad) ketika Tuhanmu mengeluarkan zuriat anak-anak Adam (turun-temurun) dari (tulang) belakang mereka, dan Ia jadikan mereka saksi terhadap diri mereka sendiri, (sambil Ia bertanya dengan firmanNya): "Bukankah Aku tuhan kamu?" Mereka semua menjawab: "Benar (Engkaulah Tuhan kami), kami menjadi saksi". Yang demikian supaya kamu tidak berkata pada hari kiamat kelak: "Sesungguhnya kami adalah lalai (tidak diberi peringatan) tentang (hakikat tauhid) ini".


Segala kemelut dunia, di mana jua di dunia, adalah kerana kita lupa syahadah kita, lupa perjanjian yang amt besar itu.......semua manusia menjadi seperti "hilang aqal dan hilang pehitungan" lupa hakikat diri sebenarnya........
Maka wujudlah orang-orang yang seperti Firaun dan seperti Qarun yang melihat orang lain tidak berguna dan tidak harus wujud di dunia sama sekali.
Tetapi ada yang terpelihara dari kesombongan dan keangkuhan ini. Lihat dalam sejarah kemanusiaan. Lihat siapa yang diiktiraf Pemimpin teragung di dunia dahulu dan sekarang dan selamanya.Belum boleh dikira pintar dan bijak dan hebat seseorang itu kalau belum kenal dan belum mengiktiraf dan belum mengikuti jejak langkahnya.


Maka usaha kita walau kecil sekali pun harus menumpu pada meyedarkan sekurang-kurangnya kita di Malaysia untuk menerima hakikat ini. Inilah ILMU YANG BENAR. Jika usaha kearah ini dapat dirasai dan ramai yang akan memeriksa diri, saya percaya kita tidak akan jadi seperti ini. Akan ada toleransi akan ada goodwill untuk hidup bersama secara aman.

Bagi mereka yang sudah sedar tidaklah patut jika mendabik diri dan tidak mahu berbuat apa yang Pemimpin Agong Islam Nabi MUhammad saw lakukan. Saya percaya adalah tanggongjawab setiap Muslim Mukmin untuk mencontohi Baginda sepenuhnya. Sekurang-kurang mencuba sedaya upayanya.



Dan sebagai penutup bicara kecil ini saya terpnggil untuk bertanya siapakah  yang harus membuat perubahan ini. Kerajaan yang terpilih di Putrajaya atau Siapa?.........
Pada saya jawapannya terletak pada setiap individu kerana setiap individu akan dipersoalkan ketika berada di hadapan yang maha Pencipta di hari AKHIR di mana setiap kita tidak bolih berlepas diri.

Semoga Allah menunjuki jalan dan tidak membiarkan manusia yang pelupa ini terus menerus bertindak mengikut rasa hati semata-mata......
Smoga manusia kembali pada Fitrah dan kembali pada Syahadah bahawa Allah adalah Rabb yang sebenarnya.

Allahu'alam.....


...................

Monday, December 3, 2018

Semangat silaturrahim.....@ saya rasa dira'i.......





Alhamdulillah......
Dua minggu dahulu seorang bekas staf saya di Kementerian Pendidikan menghubungi saya untuk bertanya khabar. Seronok mendengar suaranya. Saya maklumkan saya sekarang tinggal di Precint 8 Putrajaya dan mengajak ia datang rumah bila-bila ada masa.

Terus sahaja dia setuju dan dengan seorang teman yang lain datang pada waktu rehat tengah hari satu Jumaat. Bersembang lama. Sangat mesra walaupun sudah hampir 15 tahun tidak bersua muka. Yang membuat saya amat teruja ialah bila dia menawarkan diri mengajak saya menziarahi seorang pegawai sebaya saya yang tidak berapa sihat di Taman Melawati. Pada hari Ahad berikutnya saya diambil jam 3 petang. Rasa terhibur kerana sudah amat lama saya tidak ke kawasan perumahan itu. Tambahan pula staf saya itu bawa saya melalui jalan berhampiran dengan Jalan Tun Razak. Maka saya nampak buat pertama kalinya projek Tun Razak Exchange dari jauh. Tersenyum lebar dan saya kata terima kasih bawa saya jalan-jalan. Sejak umur senja ini dan kemampuan segalanya berkurangan, maka saya hampir tidak pernah menjelajah Kuala Lumpur, Seperti peristiwa "satu hari dalam sejarah" kerana teringat semula kemelut 1MDB yang belum selesai hingga kini..


Tun Razak Exchange.
Projek sejarah Bangsa Melayu memerintah.



Dua orang di sebelah kanan adalah staf saya dahulu. Alhamdulillah mereka masih ingat dan sudi mera'i saya  Mereka seperti berjanji hendak membawa ziarah staf saya yang lain.
Saya menanti masanya penuh ingatan lama.

Di sebelah kiri saya ialah isteri kawan seperjuangan dalam satu kementerian
 hampir 20 tahun yang lalu. Satu ziarah yang mesra dan
 membawa keinsafan diri.
 Rasa seronok tetapi rasa agak sayu juga kerana kami sudah mencecah umur tujuh-puluhan.
 Kata setengah orang itu umur menanti di Dewan Berlepas menunggu
ketibaab pesawat. Ibaratnya begitu. Semoga Destinasi
 yang dipohon setiap hamba
bahagia dalam RahmatNya kesampaian jua.




Kami balik ke Putrajaya hampir jam 6 petang. Kerana jalan sesak maka sempatlah saya melihat sebahagian Kuala Lumpur di waktu senja.
Malaysia kita sangat cantik dan semoga terus cantik dan aman damai.


.......

Saturday, December 1, 2018

Kita cari cermin besar.....


Seorang blogger (Ibu Bunga Matahari) terkenal sebagai penulis dan penyair mengatakan: (saya salinkan sebahagian sahaja.)

Yang putih yang hitam
Semua dari Adam
Mengapa berperang
Kita darinya seorang
Yang putih yang hitam
Dalam satu Alam
Hayatilah hidup yang diberi Tuhan.




Saya terfikir-fikir akan kebenaran kata-kata itu.Malaysia kemelut sekarang ini antaranya kerana kita sering mahu mengatakan kita lebih baik....
Lebih baik dari segi apa ?
Warna kulit,
Rupa bentuk muka
Budaya
Keturunan
Kepercayan
Kepintaan
Kefahaman falsafah hidup
dan lain-lain ikut fikiran dan rasa.....

Allah cipta kita semua serupa. Senghaja kita dicipta berbagai rupa supaya kita mengenali satu sama lain, supaya kita tidak hanya melihat diri mengikut kumpulan berasaskan apa yang dilihat semata-mata.

Keadaan di Malaysia kini amat membimbangkan. Semua keturunan kaum sebenarnya bermasaalah. Semua mempunyai fikiran yang betul dan dalam masa yang sama punya fikiran yang kurang betul. Kita "bias" ikut kelumpuk yang kita sudah biasa.

Ada yang mengatakan itu bukan "bias" sebab kefahaman kumpulan kita adalah mengikut Quran dan Hadith. Yang lain pula berkata mengikut "ajaran" datuk moyang. Katanya itu pun betul dan harus diberi hak yang sama.

Semasa Ruh kita di wujudkan, Allah telah menanyakan "bukankah Aku Tuhan mu". Ruh menjawab, Aku bersaksi "Ye, Engkau Tuhan ku". Kita, semua kita,  tidak ambil berat sangat mengenai hal ini. Ini pemerhatian saya. Mungkin kurang tepat. Maka sebab itu kita berpecah tentang fahaman "Siapa Tuhan kita"

Maka manusia, juga di Malaysia, lebih melihat kewujudan kita sebagai keturunan bangsa dan budaya Isu kepercayaan Tuhan jadi sampingan.

Maka sekarang kita tuduh menuduh. Ada betulnya tetapi ada yang tidak betul juga. Tetapi kita tidak berhenti dan berfikir sejenak dari segi mana kita betul dan dari segi mana kita belum betul. "Bias" kita amat kuat dan hampir kecundang untuk berfikir satu persatu. Kita ikut siapa yang bercakap dan apa yang dicakapkan.

Pertelingkahan ini bukan sahaja wujud diperingakt masyarakat diluar sana, tetapi ada kalanya ia dapat mejejaskan harmony keluarga jika kita tidak mahu berfikir mendalam dan melihat dimana kekurangan cara berfikir dan apa yang difikirkan. Percayalah apa jua yang kita fikirkan mengenai penyelesaian masaalah, pasti ada jalan keluar yang baik jika kita mahu menerima hakikat bahawa setiap isu itu harus dilihat dari sekurang-kurangnya dua sudut. Ada kalanya dari berbagai sudut.

Saya tidak mengatakan bahawa kebenaran itu berbagai. Saya ingin katakan bahawa KEBENARAN itu satu sahaja. Hanya Allah sahaja yang patut disembah dan Nabi Muhamad itu pesuruhNYA. Cuma cara kita menerapkan kebenaran boleh diatur dari dua tiga cara selagi mana prinsip KEBENARAN tidak dikompromi.

Saya lebih suka diam seketika supaya ahli kekuarga bertenang dan justeru masyarakat bertenang dan Negara boleh berfungsi secara rasional. Semua maklumat dan fakta harus kita fahami betul-betul. Kita harus akui bahawa kesilapan berfikir dan bertindak itu datang dan lahir  dari diri dan pmikiran setiap individu. Jangan kita menuding jari sahaja.

Kita cermin diri dahulu betul-betul. Sudahkah kita buat semua yang Allah swt, yang maha Pencipta suruh kita buat.

Saya belum.

Dengan diri, saya belum sempurna, dengan keluarga saya belum sempurna maka tugas saya untuk membetulkan orang lain juga jauh dari sempurna. Ilmu saya sedikit dan hingga diumur senja ini pun masih belum cukup seperti yang dituntut. Dengan keluarga besar saya juga masih belum cukup usaha untuk sama-sama bertanggong jawab mendirikan Kebenaran. Dengan masyarakat terbuka diluar sana pula saya bolih dikira amat jauh dalam menjalankan tanggongjawab menegakkan Kebenaran. Selalu saya mencari alasan bahawa saya tidak ada kemampuan. Tetapi saya menyesali diri  kerana tidak kuat memegang hakikat bahawa kemampuan itu terletak pada komitmen yang diasaskan pada Ilmu yang Benar. Yang pertama kita harus megenal Allah supaya kita tahu hala tuju hidup kita. Mengenal Allah itu memerlukan Ilmu yang luas dan yang sahih.

Seorang mentor saya mengatakan: Cari cermin yang besar. Betulkan diri. Sempurnakan diri. Kalau kita kuat dari segi Ruh dan fikiran, Iman dan Taqwa, maka tindakan kita otomatik akan digeruni oleh mereka yang tidak mengenal Allah. Ini Utama.

Maka saya rehat di sini dahaulu.
Nanti saya sambung lagi, insyaAllah. Yakinlah Allah bersama orang-orang yang mendukung Kebenaran. Itu doa kita semoga kita termasuk dalam golongan yang membaiki diri kalau kita mahu membaiki orang lain. Kita cari cermin besar supaya kita jelas melihat dimana kedudukan kita semoga kita tidak bertindak ikut-ikutan.
WaAllahu'alam.

Semoga Allah kurnia kesempurnaan dunia dan akhirat.

.......                                                                                                                                                                                                                                                                                                       

Tuesday, November 27, 2018

Nama menjadi tarikan....






Hari Selasa yang lepas saya miss Majlis Maulid Nabi saw sebab mahu segera balik Kuala Lumpur. Jalan sisir pantai Pontian Benut tidak jem dan kami masuk jalan yang exit keluar di Yong Peng.


Kehijauan laluan amat menyegarkan.
Kami singgah di tempat yang amat popular sejak kebelakangan ini.
Kari Kambing 40 Hari. 
Isu 40 Hari jadi tarikan. Katanya ia diasaskan oleh ahli
 Jemaah Tabligh yang berudaya
keluar 40 hari untuk kerja dakwah. Saya hanya mendengari.
 Unik juga pada pemikiran saya.
Pastinya ia menarik minat pelanggan yang berbagai citarasa.
Sudah lama saya ingin singgah dan baru ini kesampaian. Alhamdulillah.


Pakir kereta amat sesak. Banyak pula Motorsikal kuasa besar,
Saya sudah jangka ramai orang-orang muda singgah di sini.
 Ia jauh dari Exit Air Hitam.
 Tetapi jika minat hidangan kari kambing,
 maka tidak ada apa jua yang dapat menghalang.


Berbaris agak panjang tetapi perkhidmatan agak cekap dan cepat. 
Sediakan duit kecil untuk bayaran dan boleh bertambah cepat.


Saya suka pilih tempat yang ada kipas angin sebab tempat ini
 tidak ada pendingin udara.
Itu agak sulit buat saya. Saya sedikit tidak selesa walaupun hidangan sedap
dan menyelerakan. Berkata di hati. Jangan banyak karenah menghadap rezeki.
Ini kelemahan diri yang saya harus bersabar melalui.
Siap makan kami beredar. Agaknya memang tidak mahu pelanggan
belama-lama supaya boleh bertukar tempat duduk makan.
Saya rasa saya lebih suka kalau tempat itu selesa sejuk dan dapat menikmati
makan dengan lebih sempurna. Saya rasa insaf. Lain tempat lain caranya.

Apa pun..... Alhamdulillah. Kurniaan Allah pasti ada hikmahnya.

............

Monday, November 26, 2018

Express ke Pontian....






Minggu lepas Isnin saya balik Pontian tanpa rancangan. Amat bersyukur anak buah dapat muatkan saya dalam keretanya pulang bersama ibunya balik setelah selesai Umrah 10 hari.  Alhamdulillah sihat2 semua.

Pontian ialah Kampung kelahiran dan betapa saya selalu merinduinya. Terinagat emak-bapak semasa membesar. Kini sudah umur senja selalu teruja bila dapat balik kampung. Terhibur rindu bertemu kakak2 dan anak-anak buah dan rasa segar melihat bunga di sekeliling rumah.




Teringatkan emak saya yang suka tanam bunga-bunga-bunga dan pokok limau, ubi dan sepertinya.

Kali ini tidak sempat hendak memetik pucuk ubi dan limau nipis dan cili padi. Tetapi saya sempatkan pergi pasar beli ikan bilis kerana harganya jauh lebih murah dari harga di Kuala Lumpur. Senyum lebar puas hati alhamdulillah.

Saya sempat ambil foto kakak tersayang. Ia tinggal berseorangan dan rasa agak tersedih tidak selalu dapat menziarahinya.




Alhamdulillah Allah izin seorang kakak lagi tinggal berhampiran dan 
dia dan anak-anaknya membantu mana-mana yang perlu.


Tidak sampai 24 jam saya di Pontian. Balik semula ke Kuala Lumpur 
mengikuti  jalan yang saya tidak pernah ikuti. 
Anak buah saya expert menjelajah. 
Kami berhenti membeli  buah nemas, pisang dan ikan masin buatan Halal orang Melayu.
 Sangat menggembirakan kerana saya amat suka buah nenas. 

Semasa membesar di Penerok, Kukup, Pontian saya "hidup" dengan nenas,
 disamping ubi kayu keladi keledek dan sayuran kampung.
Rasa nostalgik dan rasa sayu. Tua begini lagi selalu ingat emak dan bapak.
Semoga bersamanya di Syurga Firdaus kurnian Allah jua. Aamiin.....


........

Sunday, November 25, 2018

Rasa ketinggalan....@ Ustaz Google?





Sekarang saya telah pindah dan tinggal di Precint 8, Putrajaya. Rasa agak sunyi sebab tidak ada teman-teman lama dari pengajian mingguan yang biasa diikuti di Kelana Jaya. Bukan rasa sunyi sahaja, malah rasa kehilangan dan rasa ketinggalan dan tidak tahu berita melainkan apa yang terbaca di media sosial dan di TV Unify.

Baru-baru ini anak buah saya mengirim beberapa foto yang diambil di Makkah semasa mengerjakan Umrah. Rasa teruja kerana sudah lama tidak berpeluang mengerjakan umrah. Allah belum menyampaikan hajat. Semoga satu hari nanti kesampaian juga hendaknya.

Makkah sudah banyak berubah. Saya mendengari penuh minat. Dalam pada itu saya mendengari juga cerita-cerita politik kerajaan Arab Saudi yang amat memihak pada Amerika Syarikat dan Israel dan tidak mesra dengan negara-negara Arab seperti Qatar dan Palestuine. Kesemua cerita saya perhati sendirian, dan mengambil maklum maklumat yang ada kaitan dengan perjuangan Islam dan bahaya yang sedang di hadapi vis-a-vis negara-negara yang dipengaruhi oleh Zionist. Dalam umur senja sekarang saya tidak menumpu beraktif dalam mana-mana NGO yang berkaitan dengan hal-hal perjuangan Islam. Saya hanya mampu meyibukan diri, walau sedikit, cuba bersiap sedia kerana baki masa di alam ini adatnya tinggal amat sedikit sekali.

Dalam kemelut politik di dalam dan diluar negara sekarang ini, saya rasa agak cemas, takut kalau-kalau timbul kekecohan dalam masyarakat yang membuatkan hidup harian tidak stabil. Maka saya bertekad buat  keputusan untuk menyempurnakan carian ilmu yang berguma untuk persediaan berpindah ke Alam Sana pula.

Jiran jiran semuanya baru dan jauh lebih muda. Sebagai ahli yang sudah berumur saya kurang berkemampuan mengikut rentak orang-orang muda. Maka saya tidak keluar ke Majlis-majlis Ilmu yang jauh dari rumah. Saya mencari alternatif dan buat sementara ini saya "menuntut Ilmu" melalui para guru dalam Utube. Tindakan ini belum sempurna tetapi saya tiada pilihan lain.

Saya rasa agak berpuas hati kerana ramai Ustaz-ustaz dalam Utube yang hebat-hebat belaka...... dari Indonesia dan Malaysia. Alhamdulillah. Saya mendengari juga yang dari US dan UK. Amat membantu kefahaman saya. Yang saya sedang ikuti dengan kerap sekarang ini ialah Ustaz Adi Hidayat dari Indonesia. Saya rekomen untuk kekawan juga mendengarinya. Semoga bermunafaat. Saya mengikuti juga yang lain-lain. Tidak perlu saya senaraikan di sini sebab amat mudah mencari yang lainnya.

Semoga Allah sentiasa menunjuki jalan dan memberi ruang dan peluang untuk membaiki diri semoga Allah kurnia yang terbaik di sisiNYA. Aamiin......


.........
Related Posts with Thumbnails