"KALAU TAKUT DIPUKUL OMBAK, JANGAN BERUMAH DITEPI PANTAI."....pepatah Melayu.

Tuesday, December 31, 2013

Melabuhkan Tirai 2013....








Suka duka tahun 2013 dilalui sejujurnya ikhlas. 
Namun hati kecil menyakan diri: "Kalau ikhlas mengapa duka ?"
"Itu istilah biasa," hati kecil cuba membela....
Pembelaan yang tak sampai ke mana...

Itulah Iman berbicara...

Hidup ibarat roda,.....ada kalanya di atas adakalanya di bumi rata.
Bersyukur ketika diuji...teringat pesanan Da'ie semua.

Tahun 2013 sememang penuh peristiwa. Ada yang ingin dikongsikan dan ada yang eluk  dibiarkan bertakhta dijiwa untuk didengari oleh yang maha Pencipta, maha Mengetahui dan yang maha Bijaksana. Pasti semuanya ada rahsia dan hikmahnya yang tidak terjangka dan tidak terduga...

Permulaan 2013 disibukan dengan kerja-kerja menubuhkan SmarTop Subur Fitrah Integrated Pre School di Tangkak. Tidak sebesar mana projek ini berbanding institusi gergasi gerakan badan-badan yang dananya terkumpul mencukupi. Namun hati yang kerdil ini mahu menyumbang kepada gerakan membina Tamadun Umat berlandaskan Islam. Projek ini besar gagah di lubuk hati. Biar kita berpenat dengan keringat yang hanya dirasai diri, jangan kita menyerah kalah, pendek fikir dan putus asa.............nasihat teman-teman yang membantu setiap hari.  

Dalam kepenatan kesana-sini mencari dana dan mencari sumber kumpulan pengajar yang sesuai berjiwa waja, sempat juga saya dan suami berlepas diri bercuti untuk merehatkan kepenatan berfikir dan "berlari-lari" setiap hari. Kami ikut teman-teman masjid ke Eropah Timur untuk beberapa hari. Tidak banyak yang tersemat dihati dalam kembara ini kerana syarikat pelancongan hanya suka lihat-lihat tempat tanpa rasa mahu tahu sejarah bagaimana ia relevan dengan hidup kita di negara sendiri. Semua maklumat seperti "touch-n-go". Lain kali saya kata pada suami kita harus cari jenis percutian yang lebih bermakna pada diri dalam persediaan menanti giliran "cuti abadi".

Tahun 2013 juga amat bermakna bagi saya dalam membantu cucu-cucu yang ditakrif "istimewa". Sering saya ikut ibunya ke ke klinik Doktor pakar untuk rawatan lanjut dan berbagai lagi. Saya dan suami juga sering jadi "ibu-ayah ganti" bila ibu dan ayahnya terlalu sibuk dengan kerja dan perlu bertugas diluar negeri. Penat bagi umur senja seperti kami namun tidak putus-putus kami berdoa semoga bermunafat pada semua yang terlibat dan dikhir kehidupan ini Allah kurni kesejahteraan untuk semua.

Hidup ini Allah uji berbagai cara. Sebulan saya membantu menjaga cucu yang tinggal di Puchong dalam pantang kerana ayahnya kurang sihat dan perlu kerja berterusan supaya tidak terjejas perniagaan. Itulah risiko kerja sendirian. Adat kata tidak ada jaminan habuan ada di hujung bulan jika tidak membanting tulang. Saya redha akur dengan peraturan yang Allah tentukan. Semoga ada ganjaran yang tidak terduga oleh pemikiran insan kerdil yang sentiasa memerlukan pertolongan. 

Dalam pada itu cucu ini Allah uji dengan sakit kuning berpanjangan. Alhamdulilah saya mendapat banyak pengetahuan yang insyaAllah dapat saya kongsikan di masa hadapan. Dalam membantu anak menantu, saya juga menjadi sedikit mahir memandu mencari jalan yang tidak pernah saya lakukan sebelum ini kerana terpaksa mencari klinik doktor yang berkaitan. Berbagai ubat tradisional juga dicuba semoga segera hilang kekuningan. Rasa risau dan khuatir takut-takut sakitnya terus berpanjangan. Bukan tidak redha dengan ujian. Cuma amat khuatir diri yang kerdil ini kecundang melalui ujian. Tetapi Alhamdulilah. Akhirnya sembuh ia dan hilang segala kepenatan dan kebimbangan. Alhamdulilah. Allah maha kasih sayang.

Menjelang berakhirnya tahun 2013, suami dan saya bercuti di Langkawi sambil membantu seorang teman yang baru memulakan perniagaan dalam bidang pelancongan. Kami menjadi bahan kajian sebagai pelancung mengikuti program mengelilingi pulau, memancing dan shopping sakan. Rasa bersyukur dapat memunafaatkan pengalaman dan sedikit pegetahuan tentang memberi khidmat pada mereka yang suka kembara dan makan-makan. Semoga usaha teman saya adik-beradik ini untuk menyumbang pada pembangunan ekonomi orang-orang Islam mencapai kejayaan. Semoga Allah memudahkan. 

Hari ini 30 Disember 2013 saya dan suami pulang dari Kuching Sarawak kepenatan. Nanti ditahun baru saya ceritakan apa yang saya cuba lakukan sebagai mengakhiri tahun 2013 dengan seorang teman yang mengajak saya untuk terus bekerja kuat  dan cuba bertahan walaupun kederat makin hari makin berkurangan. Semoga Allah masih memberi peluang berbakti demi kemanusian dengan niat semata-mata kerana Allah yang maha Menghargai kebaikan insan. Semoga Redha Allah menanti di hujung perjalanan.

Mohon keampunan Mu Ya Rabb....
Semoga kami terpelihara di sisi Mu berterusan.....berpanjangan  hingga di Syurga Firdaus kami ditempatkan berkekalan.
Ameen.......

....

Wednesday, December 25, 2013

"Seni Berfikir...."



Ini lukisan mural di dinding Tadika SmarTop. Seni lukis menjadi hobi seorang Murobiah kami. Dia menyumbang tenaga menghias sekolah dluar waktu mengajar.
Teacher Farah namanya.


DiSmarTop kami mengadakan mesyuarat teacher-staff dua minggu sekali dalam keadaan biasa dan antara yang kami selitkan dalam agenda perbincangan ialah 'kebolehan berfikir'. Saya secara peribadi suka topik ini kerana fakta ini yang membezakan sama ada kita dapat melihat dan merasai sesuatu dengan lebih jelas dan tepat atau kita boleh tersalah tafsir dan dengan itu memegang sesuatu maklumat atau kepercayaan yang sebaliknya. Semasa bekerja dahulu saya di arah menghadiri beberapa sessi latihan mengenai kebolehan mengurus dan antara yang terpenting dalam menjana kebolehan ini ialah kebolehan berfikir.

Saya masih terkial-kial memperbaiki diri kerana bukan mudah untuk berfikir maka saya katakan berfikir itu ialah "satu seni". Tidak semua orang yang berpendidikan tinggi boleh berfikir dengan betul. Tidak semua orang yang dikatakan bijak bandai boleh sentiasa berfikir dengan betul. Saya sendiri menyedari bahawa saya sendiri secara peribadi pun boleh tersasar-sasar dalam berfikir. Kadang-kadang pun kecundang. Semoga allah mengampuni...

Saya pernah ditanya: apakah fakta yang membuat seseorang itu berfikir dengan betul.

Kita fikirkan bersama. Saya bukan ahlinya hanya cuma ingin berkongsi sesuatu untuk memantapkan daya fikir sendiri. Semoga saya dapat "mempengaruhi" anak-cucu cara berfikir yang betul dan wajar. Setakat itu sahaja kemampuan yang ada.Namun cita-cita yang terpendam ialah untuk menjadi ahli fikir yang berwibawa berwadahkan iman dan taqwa.

Baru-baru ini saya menonton National Geography dan ia bercerita mengenai bagaiman Otak kita boleh mengelirukan kita. Saya ingin kongsikan sedikit di sini dalam konteks kita sering bertelingkah kerana kita tidak menyedari bahawa otak kita boleh "menipu" kita. Otak manusia banyak menyimpan PRASANGKA (prejudices) hasil dari pengalaman hidup dan pengalaman kerjaya yang dilalui atau dari pembacaan yang dibuat atau dari apa jua dokumen atau bahan dalam teknologi moden kini yang  dikaji dan diteliti.Kalau kita sudah amat terbiasa berfikiran berasaskan semua ilmu dan fakta yang ada pada diri, memanglah susah untuk kita bertukar haluan dan corak dalam berfikir. RESET MINDA kata pendakwah terkenal Professor Dr  Muhaya  dalam ceramahnya yang sering diulang-ulang dengan menggunakan berbagai contoh.

Proses untuk Reset Minda memerlukan pembacaan yang luas atau dengan mendengari berbagai ceramah atau dengan meneliti dengan rapai apa jua yang berlaku di sekeliling kita dengan fikiran terbuka. Buangkan semua bentuk prasangka. "Kosongkan hati" buat seketika demi mencari kebenaran dalam memikirkan sesuatu hal.

Kalau kita sanggup berbuat demikian dan dikemaskan pula dengan doa yang tidak putus-putus semoga Allah meanugerah kebijaksanaan , maka insyaAllah kita boleh berfikiran sewajarnya tanpa menyelewengkan fakta dengan senghaja. Dengan cara ini juga kita boleh mengenal pasti fakta logik yang tidak betul., iaitu "logical falacies". Ada yang menggunakan erti logical falacies sebagai logika songsang. 

Ia nampak seperti betul tetapi sebenarnya tidak betul. 
Contohnya: (saya masih ingat contoh yang diberi oleh Professor DiRaja Ungku A. Aziz semasa saya  menghadiri kuliah beliau tahun I di University Malaya pada tahun 1969)

Katanya: "If you drink beer with ice, you will get drunk. If you drink brandy with ice, you will get drunk. If you drink vodka with ice you will also get drunk. The common factor is ice. Therefore logically it is ice that caused a person to be drunk. It seems like it is logical, but of course that is false.

Seperti itu kita boleh terperangkap dengan fakta logik dalam fikiran kita. Kadang-kadang bersebab kerana otak kita malas berfikir. Hanya mudah ikut sahaja. Kadang-kadang kita terperangkap kerana mengikut siapa yang mengatakan sesuatu fakta itu. Biasanya kalau orang itu orang yang terkenal dalam organisasi atau masyarakat, ada kecenderongan bagi yang mendengar untuk mempercayai apa jua yang dikatakan.

Maka bagaimana kita boleh menghindari perangkap seperti itu?

Saya tiada jawapan yang tepat dan sempurna kerana saya pun bukan pakar berfikir. Saya juga masih terkejut-kejut dalam memikirkan sesuatu. Cuma dari pengalaman yang ada  saya suka kongsikan satu fakata yang semua kita sering berhadapan dengannya. Iaitu apabila kita melihat sesuatu kejadian atau mendengari sesuatu cerita, janganlah kita terus membuat apa jua kesimpulan sebelum kita membuat analisa sekurang-kurangnya dari dua sudut pemerhatian. Terbaik jika kita dapat melihat gambaran penuh berasaskan 360 darjah sekeliling. Ingat juga bagaimana orang lain berfikir dan cuba elakan segala prasangka. Isu "empathy" harus juga kita ambil kira. Isu 'EGO" dalam diri juga harus kita bendung dalam proses berfikir itu kerana ini elemen yang boleh menyelewengkan kita dari landasan yang benar. Dalam berfikir bukan isu "Aku" yang harus ditekankan. Kita mencari kesaksamaan dan keadilan dalam berfikir untuk mencapai sesuatu keputusan. Kita berfikir untuk mencari kebenaran dan bukan untuk membenarkan apa yang kita fikir.......

Dalam reality hidup sememangnya kita tidak dapat meyakinkan semua orang dan kita tidak dapat membuat semua orang menerima pendapat kita. Kita cuma mengharapkan ramai yang boleh menerima atas sebab-sebab kewarasan pemikiran dan berasaskan fakta-fakta yang betul.

Sebenarnya isu kebolehan berfikir ini merupakan suatu yang perlu perbicangan yang mendalam dengan contoh-contoh yang telah disokong dengan kajian saintifik. Maka saya sudahi di sini sahaja idea saya yang hanya "touch-n-go" ini. 

Namun demikian apa yang lebih penting dari berkebolehan berfikir ialah keberanian untuk menghujahkan pemikiran kita. Tidak bermunafaat kalau kita hanya bijak berfikir tetapi takut mahu mengeluarkan pemikiran kita dan berani mempertahankan kebenaran pemikiran kita itu.

Semoga Allah menunjuki jalan yang benar.
Ameen....

....

Sunday, December 22, 2013

Saat-saat bernilai....



Setiap saat bernilai. Cuma bagaimana mengoptimakan kegunaan saat-saat itu  yang cuma tinggal sedikit ini. 

Maka kelmarin saya cepat berkejaran ke Desa Pinggiran Putra (putrajaya) mahu ziarah 2 orang kakak saya di rumah anak buah yang baru berpindah.

Kakak saya yang di kanan itu kurang sihat. Berumur 77 tahun ia tinggal berseorangan di Pontian. Kakak saya yang di kiri itu berumur 74 tahun tinggal berhampiran  dan kelmarin ia membawa kakak terua yang masih ada itu ke KL bertukar angin.

Rasa seronok bercampur sayu. Semasa emak masih ada kami selalu berkumpul di keliling emak, menghibur hatinya.  Di umur yang amat lanjut, emak rasa tenang bila dikelilingi anak cucu. Walaupun uzur ia rasa seperti sihat. Kini kami jarang-jarang jumpa kerana kakak saya kurang kederat  dan saya terikat dengan beberapa tanggongjawab di Petaling Jaya ini. Kami bermengah-mengah mengejar masa dan kelmarin dapat makan tengah hari bersama kakak dan keluarga kakak. Dicelah-celah itu saya ambil kesempatan memberi ingatan pada generasi muda bahawa kaum dewasa tua punya karenah sendiri.  Anak-anak muda kini kekadang lupa orang tua rata-rata cepat lapar dan harus makan awal. Kelmarin kami berkata hati ke hati supaya orang muda melatih anak-anak  remaja mendahulukan keperluan orang tua. Tiada siapa yang rugi dalam budaya ini kerana semua yang muda insyaAllah akan tua jua nanti jika Allah izin.

Selepas makan dan berehat sebentar  saya ke Putrajaya Precint 15 menghantar Huzaifah setelah lebih seminggu bersama saya kerana ibunya tidak sihat dan Huzaifah sendiri pun kurang sihat. Inilah pentingnya ada pautan kasih dalam keluarga besar... mudah bantu membantu dan kemesraan lebih dirasai.

Di sana bertemu pula dengan besan dari seremban. Seronok menjalin silaturrahim dengan peluang yang singkat ini. Di umur senja sememangnya kami harus memburu waktu. Walau sebentar, ia amat berharga. Saya rakam saat-saat bernilai di bawah ini.

Dalam pada itu saya juga mengambil peluang keemasaan melihat perkembangan kematangan Akif. Kesungguhannya untuk berbuat sesuatu yang mencabar kepintarannya amat mengkagumkan saya. Akif anak Otisma dan saya cuba membantu sebaik mungkin. Ia boleh memasang Lego untuk anak-anak berumur 6-12 tahun dengan agak cepat. Ia boleh 'membaca' arahan bergambar dengan agak baik.  Akif berumur 6 tahun. Lihat di bawah ini ia sedang memfokus perhatian pada kerjanya.


Da... Daaaa ! Sudah siap. Ia tunjuk pada saya. Ia nampak teruja bila diberi pujian dengan kata-kata semangat. Alhamdulilah.

Semoga Akif dapat berlepas diri dari kekangan Otisma

dari hari kehari melalui latihan terepi. Tiada yang mustahil dengan usaha dan doa apabila Allah menghendaki.
 Allah maha Mendengari, maha Melihat 
dan maha Kasih Sayang. 

Maka nikmat Tuhan yang mana yang hendak 

kamu dustakan.
Mohon keampunan Mu Ya Rabb...

...

Friday, December 20, 2013

Mudah saje ?....




..............go with the flo !
Kalau ingin mudah, ikut saje apa yang lumrah diterima masyarakat.

Lihat burung-burung ini / atau burung angsa....relax. Ikut arus. Cari makanan pun mudah. Hidup santai sentiasa. Tidak perlu guna banyak  tenaga dan fikiran melawan arus!


Namun angsa tidak dipertanggongjawabkan dengan apa jua diakhirat nanti.


Tetapi hidup kita seharian bagaimana pula?

Ada sahaja masaalah yang perlu diselesai hingga ada kalanya konsep bersyukur telepas dari ingatan diri. Perilaku kita sudah seperti melupakan hakikat bahawa dalam semua liku-liku yang kita lalui ada elemen ujian, ada eleman qadha dan qadar.

Namun kita harus juga ingat bahawa kita diberi pilihan untuk memilih dalam konteks 'the smaller will within the Bigger Will'. Jangan mudah-mudah berkata :'semua dalam hidup ini Allah telah tentukan.'


Yang  kafir dan engkar adalah pilihan. Tiada paksaan dalam Islam. Maka jodoh, rezki dan maut juga Allah bagi pilihan. Namun diakhirnya Allah yang maha Penentu. Kita wajib berfikir dan wajib usaha dan wajib berdoa. Akhir sekali baru pasrah dan tawakal.


Ini pesanan pada diri dan saya pesankan pada anak cucu di musim cuti ini. Kelmarin seorang teman masjid memberi tahu saya dan teman-teman lain semasa bersarapan bersama bahawa di Malaysia ini 'budaya gay dan lesbian' sudah makin menjadi-jadi. Suatu malam ia menerima jemputan ke satu majlis makan-makan dan amat terkejut mendapati dikalangan yang hadir lebih kurang 40 orang adalah kumpulan gay keturunan Melayu.

Saya terkejut dan ingin bertanya lagi. Tetapi setakat itu sahaja ia bercerita....


Maka teman ini mengingatkan bahawa kewajipan  kaum dewasa dan dewasa tua harus mengambil berat cara hidup anak-anak muda kita. Anak-anak kita ini rata-rata adalah bijak, tetapi belum bijaksana dalam fikiran dan tindakan. Harus ada panduan dari ibu-bapa. Jangan menjadi ibu ketam yang menyuruh anaknya berjalan lurus.


Tetapi yang menghairankan saya ialah apakah yang dilakukan oleh pihak yang berkuasa dalam Pentadbiran Negara untuk membendung dan menghapus budaya ini. Apakah yang dibuat oleh ahli-ahli YB yang kita pilih setiap 4 atau 5 tahun itu.

Tingkah laku anak-anak sememangnya tanggung jawab ibu bapa. Tetapi ibu-bapa bukan duduk dalam 'vaccum' Mereka juga dipengaruhi oleh persekitaran. Siapa yang boleh mengawal persekitaran ini ?


Kita tanyalah diri kita dahulu. Janganlah kita hanya menuding jari. Sebagai dewasa dan dewasa tua kita harus peka dan perhatin dan kuatkan jemaah kita. Dalam Islam hidup berjemaah adalah amat dituntut. Jangan kita bersifat individualistik dan hidup nafsi-nafsi. Jangan kata: 'Jaga hal masing-masing......kubur pun asing-asing.'


Ayuh kita bersama. Saya juga perlu diingatkan sentiasa kerana masih banyak kekurangan dan kelemahan. Saya masih perlu panduan dan berkongsi kekuatan sahabat handai dan teman-teman. Pautan kasih keluarga juga amat penting. Itu barisan kubu keselamatan yang utama.

Kita fikir, kita rasa dan kita bertindak......

Mohon Redha Mu Ya Rabb...


........

Tuesday, December 17, 2013

Sayang Mandela......sudut pemerhati





...........maka berakhirlah hidup  mendiang Nelson Mandela di dunia ini. Ia telah disemadikan (laid to rest) di daerah kelahirannya dengan penuh upacara kehormatan selama beberapa hari. Hingga hari ini kisah perjuangannya masih mengisi program di CNN dan BBC. Hebat pengaruhnya  di minda mata dunia. Ratusan ribu mencintainya...mungkin juta siapa tahu.

Ramai yang tidak kisah dengannya  tetapi amat ramai  yang sangat sayang padanya. Saya menghormati Mandela sebagai seorang Statesman, berjati diri dan mempunyai daya ketahanan yang sukar ditandingi. Ia sanggup mati demi perjuangannya untuk kebebasan dan keadilan dan mendirikan hak asasi manusia. 

Berbagai kata-kata pujian dirakamkan oleh hampir kesemua Ketua Negara di seluruh dunia dan kebelakangan ini kita mendengarinya saban hari dalam sosial media antarabangsa.Tidak ada kedengaran suraa-suara yang membencinya. Kalau ada pun pastinya disimpan didalam hati sahaja. Mana mungkin wira warga kulit hitam yang telah berjaya membebaskan kaumnya diperkecil oleh sesiapa kerana nilai kebebasan adalah nilai Universal. Mandela memperjuangkan Kebebasan dan Keadilan bagi kaumnya. Islam juga memegang prinsip kebebasan  dan keadilan walaupun takrifnya berbeza dari berbagai aspek.

Hari ini konsep kebebasan dan keadilan tanpa sempadan dipegang kuat oleh sesetengah golongan manusia hingga apa jua yang seseorang itu suka maka ia harus dihormati walaupun jurang perbezaan pendapat itu amat jauh.

Baru sekejap tadi saya membaca Blog "Peduli Ummah" yang mengatakan bahawa ada sekumpulan NGO di Malaysia yang telah menghantar memorandumnya ke Pertubuhan Bangsa2 Bersatu mahukan hak asasi manusia dihormati termasuk berkahwin dengan jantina yang sama.

Tetapi saya tidak berhasrat untuk berbincang mengenai kemelut konsep Kebebasan ini sekarang. Saya hanya ingin meluahkan fikiran dari apa yang saya lihat di media sosial, terutamanya di CNN dan BBC mengenai kesan perjuangan Mandela dalam set minda kepimpinan dunia. Dalam majlis yang terbesar di dunia di mana ramai Ketua-ketua  Negara hadir, teman dan lawan, dan juga dihadiri  rakyat biasa dari berbagai  golongan dan status, perjuangan Mandela, keberaniannya, dan kejujurannya dipuji tinggi menggunung.

Saya terpegun berfikir. 

Nelson Mandela patut dihormati atas sumbangannya pada meraikan harga diri manusia. Tetapi mengapa hanya perjuangan Mandela sahaja yang disanjung dan dipuji. Bukankah diwaktu ini pun ramai pejuang-pejuang kebebasan dan keadilan berada di setiap Benua di muka Bumi ini.  Kalau mereka tidak sampai keperingakat patut mendapat pujian sekali pun, adakah wajar mereka dipenjarakan dan diseksa berbagai cara. Mandela juga dipenjara dan diseksa hingga 27 tahun. President Amerika  dan Perdana Menteri Britain ketika itu tidak simpati dengan perjuangannya hinggalah mereka diasak dengan tuduhan-tuduhan yang bertalu-talu oleh masyarakat dunia di Majlis Keselamatan Bangsa-bangsa Bersatu dan lain-lain forum barulah Magret Tacher "mengarahkan" pemerintah Afrika Selatan membebaskan Mandela.

Kita lihat hari ini President Amerika tidak simpati dengan rakyat Palestine yang dizalimi oleh Israel. Ramai yang dipenjara dan diseksa bukan di Israel sahaja tetapi President Amerika memenjara dan menyeksa pejuang-pejuang yang mereka label sebagai terrorist ditempat-tempat rahsia di Bumi ini  hanya kerana mereka menuntut kebebasan dan keadilan dan mahu hak-hak asasi manusia dikembalikan. 

Agaknya boleh atau tidak kita katakan Pemimpin yang menerajui negara-negara terkuat di dunia ini sebenarnya tidak ada keikhlasan. Hanya bersandiwara di Pentas Dunia....Agenda mereka bukan kebebasan dan keadilan. Agenda mereka adalah menghapuskan Islam.

Itu pendapat saya. Biar berputih tulang......
Kalau salah tolong betulkan.

Tunjukanlah kami dan peliharalah kami di Jalan Yang Benar Ya Rabb.
Kami beriman dengan MU dan janganlan dibolak-balikan hati-hati kami ini.
Mohon pertolongan MU Ya Rabb...


.....  

Sunday, December 15, 2013

Rindunya Teacher Embah...






Bunga di Taman Tadika SmarTop kini mengembang. Sejuk rasa dihati setelah lebih sebulan Teacher Embah tidak berada di Tadika dan Taska kerana meyelesaikan urusan lain pula. Wakil Jabatan Pendidikan Johor telah datang melawat dan ia berpuas hati dengan keadaan Tadika. Cuma ia menasihati supaya taman dijaga dengan lebih rapi supaya dapat menunjukan persekitaran yang lebih kondusif . Kami akur dan kami sedang mencuba mendapatkan tukang kebun sepenuh masa.







Ini wajah-wajah anak Taska sedang minum pagi pada 12 Disember yang lalu. 
Riang kelihatan anak-anak itu bila di tegur siapa dan 
apabila diberi rangsangan yang mencuit hati.

Hilang rasa penat melihat wajah-wajah ini yang ceria dilayani pengasuh-pengasuh yang sukakan anak-anak. Baru ini saya menyedari ada beberapa kolej swasta yang sememangnya mengeluarkan graduan dalam jurusan Pendidikan Awal Kanak-kanak dan SmarTop telah mengambil mereka di Taska sebagai pengasuh, seorang sepenuh masa dan dua orang secara sambilan sahaja kerana mereka berminat untuk ke peringkat ssrjana muda.

Mengendali Taska dan Tadika tidak semudah apa yang kita biasa perhatikan. Jabatan  Kesihatan sentiasa memperhati kebersihan dan Jabatan Kebajikan Masyarakat menghendaki Taska di pasang dengan CCTV untuk mengawasi anak-anak dijaga dengan baik dan pihak pengurusan dapat melihata siapa yang bertanggongjawab jika ada kes penderaan. Jabatan Kebajikan Masyarakat memperuntukan Geran sebanyak RM20 ribu sekali sahaja (seumur hidup) antaranya  Jabatan memestikan pemasangan CCTV. Pihak kami terpaksa bekerja keras supaya keperluan sekolah dapat dipenuhi.

Alangkah baiknya jika pihak Kerajaan dapat memberi geran yang lebih kerana kos penyenggaran makin hari makin tinggi. Bilangan Kelas Pra Sekolah yang dibiayai sepenuhnya oleh Keraajan amat tidak mencukupi bilangannya. Maka sudah sewajarnyalah Kerajaan memberi Geran yang lebih tinggi jumlahnya supaya Tadika swasta seperti SmarTop ini menjadi lebih sempurna dan pengasuhan dan pendidikan anak-anak menjadi lebih memuaskan hati ibu-bapa yang terlibat.

Kami amat berharap dasar kerajaan "Rakyat didahulukan" dapat kami rasai diperingkat Taska dan Tadika kami ini semoga anak anak membesar dalam persekitaran yang sempurna dan dengan layanan guru murobbi yang terlatih, berakhlak mulis dan berketerampilan.

Semoga Allah meredhai usaha kami ini dan semoga Allah menururnkan pertolongan dan Rahmatnya yang tidak terhingga.
Ameen ya Rabb....

......

Tuesday, December 10, 2013

Bersama teteman di Taman Tun..........





Hari itu hari Sabtu yang saya tunggu-tunggu...

Awal pagi lagi saya sudah bersedia untuk ke rumah seorang teman di Taman Tun Dr Ismail untuk makan-makan tengah hari sebagai mengakhiri program teteman tahun 2013. Suami saya hairan mengapa jam 11 pagi sudah minta dihantar ke rumah teman yang lain untuk menumpang keretanya. Entah mengapa seperti tidak sabar mahu berjumpa teman-teman. 

Pada tahun 2013 saya hanya berkesempatan hadir 3 kali dari 12 kali program yang diaturkan. Mungkin sebab rindu maka tidak sabar hendak jumpa. (Kami semua keturunan Hawa). Teman-teman ini sentiasa sibuk dengan tugas dan program kerja masing-masing. Seorang teman saya itu adalah pegawai khas YAB PM dan isteri.  Seorang lagi ahli korporat dan aktif politik dan telah menjadi ahli majlis tertinggi UMNO selama 3 penggal. Walaupun begitu kami tidak pernah bercerita politik.

Itu kawasan larangan.

Kami cerita keluarga sedikit-sedikit. Banyaknya kami cerita siapa yang sakit dan siapa yang sihat, rawatan perubatan alternatif, makanan kesihatan dan cerita melancung sana sini, atau cerita episod Umrah pada tahun itu.  Agak hairan kan? Tidak mahu cerita politik dan lain-lain yang berkaitan dengannya wal hal pintu ke gerbang itu amat dekat sekali. Malah seorang teman saya adalah penasihat Kementerian kewangan mengenai dasar percukaian negara. Itu pun kami tidak pernah bertanya atau bercerita. Dua tiga orang lagi masih CEO berbagai syarikat. Ada yang hanya mengurus hartanah kepunyaan sendiri. "Pesara" biasa sepenuh masa macam saya tidak ramai.

Tetapi saya tidak ambil pusing hal itu kerana tujuan saya hanya mahu mengeratkan silaturrahim dan jika ada peluang saya suka berkongsi maklumat berkenaan ustaz mana yang eluk kita hadiri ceramah-ceramahnya. Pintu peluang itu agak sempit. Saya banyak diam dan mendengari sahaja perbualan. Saya rasa itu terbaik kerana saya tahu bahawa masing-masing ada citarasa masing-masing....ada pendirian masing-masing.  Maka saya beralih fokus berfikiran sendirian.

Di dalam kumpulan kami itu ada 4 atau 5 orang pesakit kanser. Seorang teman adalah kanser survivor dan dia aktif dengan kerja-kerja membantu pesakit yang lain. Yang ramainya adalah pesakit 3 serangkai. Tetapi apabila berhadapan dengan makanan,  seolah-olah tidak ada penyakit itu, termasuk 'yours truly'. Harap-harap ia menjadi penawar.......

Walau apa pun,  saya bersyukur kerana teman-teman ini banyak menyumbang pada masyarakat yang memerlukan dalam bentuk wang ringgit. Mereka murah hati setimpal dengan kedudukan kewanagn masing-masing. Ada secretary tidak rasmi untuk mengurus dana derma ikhlas itu. Saya tabek atas keperhatinan mereka......... Sekolah Tadika dan Taska SmarTop saya di Tangkak adalah antara yang mendapat munafaat. Alhamdulilah....

Sessi makan-makan berterusan hingga jam 3 petang. Ada beberapa yang solat awal dan yang lainnya pulang solat di rumah. Saya dan 3 orang teman solat lewat dan "bercerita-cerita"  hingga solat Asar.

Kami bercerita sedikit sebanyak mengenai anak-anak. Di umur yang telah larut senja kami cuba muhasabah diri dan melihat sejauh mana anak-anak kita boleh mewarisi legacy keluarga. Dalam gelak ketawa yang sinis atas diri sendiri kami berkongsi pendapat sejauh mana kita telah menstruktur semula falsafah dan hala tuju perjalanan keluarga dalam menempuh laluan kehidupan yang makin hari makin mencabar.  Anak-anak zaman Cyber tidak sama dengan anak-anak yang lahir sebelum Merdeka.

Jika kami nampak ada kesilapan pada anak-anak, kami menyedari hakikat bahawa kesilapan itu mungkin juga disebabkan kelemahan dan kesilapan kami sendiri dalam merentasi kehidupan. "No apologies" bagi  kelemahan dan kesilapan diri. Maka kami bertekad untuk lebih bersungguh-sungguh memperbetulkan diri, dan dengan itu semoga mudah untuk memperbetulkan anak-anak. 

Tidak mungkin kita dapat mewariskan sesuatu yang kita sendiri tidak mempunyainya. Ia itu kita berusaha memberi nasihat dan contoh tauladan yang baik. Namun hanya izin dan kehendak Allah sahaja yang menentukan segalanya. 

Semoga dapat istiqamah.
Mohon keampunan Mu ya Rabb...

...... 

Sunday, December 8, 2013

Celebrating a Child's uniqueness......




Lately I have been observing my grandchildren in ways I have never done so with them before. In the month of October I helped my daughter in law, Sarah with her new born. She has 3 other children ages between 5 and 2. I stayed almost the whole month with them and I found family bonding between mother and child has its own twist and turns. Sarah is a full time home-maker and the children are very attached to her giving her little time and space for herself. Slowly but surely she is making gentle changes.

Unlike Sarah, my daughter Azra works at the office and her 4 boys aged between 8-2 show more independence in their own special parameters. My youngest son stays with me and his daughter has a trait a little different from the rest of my grandchildren. 

I find that each child is different and  they are different in  more ways than one. They have their own unique character and I see it as unique against a backdrop of a differentiated  controlled environment.   As a group, children are children and there are generalities we can attribute to them. 

But in my case I have normal grandchildren and I also have grandchildren with special needs and special attention. However I would say that at this stage, through my casual observation, when a child is a child, what they do or say is just an expression of personal freedom and an expression of their idea of fun and creativity. In many instances they do not see it as absolute right or wrong. They enjoy expressing themselves though sometimes they may be seemingly rough due to their "special" nature. This is not a professional observation and I may be inaccurate in my opinion. 

Though wrong I may be, I enjoy watching over my grand children especially  Huzaifah and Akif close up. These two grandchildren of mine has special needs. There were incredible moments with Huzaifah (will write about akif later) which will  describe how I feel as an adult trying to understand some of their unique behavior. 

From the beginning of school holidays until a few days ago my eldest grandson, Huzaifah stayed with us. The original plan was to take him for a short stint to Langkawi but we never made it. So the next "best" thing is to let him play games in the computer since we have no other grandchildren of his age around. Our grand daughter, Amanni,  goes to her pre-school everyday as I have no energy to care for her needs at home.

Unhealthy as the expert says to allow young children to spend hours at the computer, I took a risk to allow Huzaifah to do so hoping that in the process of getting excited to finish whatever games  he is on, simultaneously it will trigger an interest in intellectual exploration.
My Huzaifah is below his age level in reading and writing. He is suspected as a case of dyslexia  and he has been diagnosed also as 'attention deficient' and will not stay focus on anything that does not interest him or things that he find himself difficult to connect with. In other words some may say he does things as he pleases but we can also say it pleases him to do what he enjoys most.

For almost a week he was at the computer for hours on end until one day he spilled his orange drink on the key board. Wow....Embah, help ! He dashed into my room panicking and yelling to get help because I think he knew it spelled disaster. True enough....

The computer went bust and that scared him straight. Instantly I didn't know what to do. He pulled my hands trying to rush me to see if I could do something to save the situation. 

Poor Huzaifah.........I was sorry to see his pathetic look. 

The next day he paced himself up and down the room for he didn't know what to do with himself without the computer.

Suddenly I heard him yelled for me saying "Embah !....I know why it didn't work. The keyboard is wet. Look Embah.....we should have cleaned the key board and not just clean the table. "

"A... Ha...now you know why. Do something to dry it up".

But it was an attempt in vain. He looked disappointed and kept staring at the key board for minutes on end. Maybe he is thinking, 'hey...what shall I do next ?'.....

What caught my attention was the fact that he did not give up trying to do something to the computer. He checked the key board again and again, checked the wiring, checked the plug point  at the wall......this and that. I just stood by watching what else he would do to get the computer working again. I thought that was a good attempt and a great  effort for a child his age. He thought he found the solution and was excited to tell me that he could fix it.  But.....sigh !.....He did not expect the problem was more serious than he could handle. 

I told him that I would ask the technician to fix it and ask him never again to eat and drink in front of the computer.

He looked at me and said "Sorry Embah....".

It cost me some Rm50 to get it fixed. But it was a blessing in disguise. Now I know for certain that although he is slow in reading and writing, and he would not sit down for  more than 5 minutes to learn how to read,  he is nevertheless a thinking kid and if he has fixed his mind into doing something, he would be persistent to do anything to see it through. That is a good start to be a normal child and hence in the future a normal person by the Grace of God most Loving most Merciful.

And I do have great hopes..........

And I inspire myself to see and think beyond the horizon. I pray hard that one day I would come across a person with a big heart and a lot of resources who would work with me to set up a centre for Children with special needs. I do think a lot of Huzaifah and Akif and think of how I could help other kids with similar problem. Some Doctors said that if there is no proper medical intervention, these kids may end up as social deviants. They become so due to social pressure especially peer pressure. The idea of having to conform to social norms and without the right skill  will  drive them to be juvenile delinquents and later may pose a problem for society at large.

May God alMighty forbid.

May God most Wise most Compassionate bestow upon parents and others close to these children the will and strength to lovingly care and move forward relentlessly and together make this world a happy place for our special children where ever they are.

Ameen......

....

Thursday, December 5, 2013

Cuma hujan yang turun...





"La ni cuma hujan yang turun," kata anak saya petang semalam semasa makan malam bersama.

"Ha....kenapa pulak?"  Saya tidak menangkap maksudnya.

"Iya la Mak....yang lain semua niak. Sekarang lektik pulak nak naik. Barang penting lain entah nanti naik juga." anak saya menjawab dengan muka merungut.

"La.....jangan buruk sangka," saya mengusik. "Kan kerajaan BN dipilih rakyat....tak kan BN nak naya rakyat pulak." saya sambung usikan. "Jangan susah hati pulak dengan hujan. Hujan itu juga rahmat Allah."

"Betul mak....kawan-kawan yang baru nak bernafas cari rezki bengang semua. Adik (Amirul namanya) pun samalah. Tak tahu macam mana nak buat...."

"Tak pe....jangan putus asa. Yang sedang usaha, teruskan usaha. Nanti adalah sesuatu yang berlaku yang buat kerajaan BN menyesal tak habis".

Saya rasa agak marah juga sebenarnya dengan apa yang berlaku sekarang. Cuma tidak mahu merumitkan lagi fikiran anak saya yang baru hendak memulakan pembukaan Restoran makanan Thai. Kemana agaknya pergi kekayaan negara yang menyebabkan kerajaan perlu menaikan harga barangan. Jangan cari helah mengatakan bukan naik harga barangan tetapi kerana pemotongan subsidi. Sama juga kesannya. Kenapa suka mempermainkan rakyat.

Saya berasal dari kampung, masih rapat dengan saudara mara di kampung. Maka saya tahu kesusahan orang kampung. Anak-anak buah ada di FELDA di Johor. Maka mengertilah saya kesannya naik harga barangan. Sekarang ditambah pula dengan perlaksanaan Cukai GST. Orang kampung mana faham. Saya pun bukan faham sepenuhnya walaupun saya faham kesannya.

Alangkah rumit nampaknya hidup masa hadapan.....
Bolehkah kita kata ini takdir ?
Allah bagi pilihan atas setiap kita walaupun sesuatu itu tidak akan terjadi tanpa izin dan kehendakNya.
Harus faham apa itu takdir........

Mohon pertolongan Mu ya Rabb...
Engkau yang maha berkuasa atas segala tiap-tiap sesuatu.

.....

Sunday, December 1, 2013

Bila sampai saatnya nanti........




Aku ingin......
Bila sampai saatnya nanti
Aku rasa tenang nyaman tidak gugup.
jasad ku gemalai tidak takut

Aku ingin........
Bila sampai saatnya nanti
'Izrail tampil pada ku dengan senyuman lembut
dengan salam mesra aku dijemput

Aku ingin........
Bila sampai saatnya nanti
Aku rasa lega gembira..rintihan ku Allah dengari
hilang rasa gementar, riangku bukannya mimpi...

Namun.....aku tetap ingat pesanan guru
Maghfirah Allah itu utama, saat-saat akhir petanda kita di terima,
Segunung amalan, selautan kebajikan tidak bermakna
Jika disaat akhir tidak mendapat lindungan RahmatNya  

Ya Allah yang maha Pengasih maha Penyayang,
Ku mohon kemaafan, ku mohon keampunan
Di Neraka Mu jasad ini tidak tertahan.

Terimalah daku Ya Tuhan...
Tiada yang lain selain dari Mu Ruh ku ini aku pasrahkan
Semoga Redha Mu menjadi perisai bagi ku dalam Perhitungan
Syurga Firdaus Mu yang ku idamkan
Bersama semua yang ku sayang.

Ameen Ya Rabb....Wahai Tuhan sekelian alam.

... 

Saturday, November 30, 2013

Jalinan kasih yang unik...






Lukman nama pengantin lelaki ini. Dia anak saudara sepupu suami saya sebelah ayahnya. Hujung minggu lepas saya menghadiri majlis pernikahannya di Kg Delek, Kelang, Selangor.

Unik pada pandangan saya. Lukman anak muda teruna tetapi bersetuju mengambil seorang perempuan yang sudah punya seorang anak. Bukan ramai jejaka yang mahu berbuat seperti itu. Itulah Cinta tulus ikhlas ikut pemerhatian saya. Ia seharusnya tidak aneh. Cuma manusia mempunyi berbagai pendapat dan berbagai citarasa.



Jika jejaka rela berbuat begitu, keluarga pula yang kurang serasi dengan keputusan seperti itu. Tetapi keluarga Lukman mudah menerimanya. Mungkin atas berbagai sebab yang hanya tuan punya diri sahaja yang benar-benar tahu dan memahami.  Dalam senario seperti ini teman-teman dan saudara mara hanya suka melihat situasi ideal dan mungkin ada yang rasa kurang "seronok" jika kriterior pemilihan berlainan dari yang biasa. Mungkin ramai dari kita yang terpengaruh dengan pendapat masyarakat yang terpapar di media massa.



Antara keluarga besar Lukman.

Rasulullah Salallahu alaihi wasalam berjodoh dengan Siti Kadijah RA ketika umur baginda 25 tahun dan Siti Khadijah 40 tahun. Alangkah uniknya. Dan ini bukan peristiwa kebetulan. Tidak ada elemen 'kebetulan' dalam kehidupan Rasulullah saw. Maka kita seharusnya melihat keunikan itu dari sudut keredhaan Allah jua.

Kasih sayang adalah 'komoditi' yang selalu menjadi 'pertaruhan' dalam perkongsian hidup. Bukan hanya kasih sayang antara suami dan isteri tetapi kasih sayang antara semua ahli dalam keluarga. Sensitiviti kasih sayang selalu menjadi bicara hati  antara ibu dan menantu, antara ibu dan ayah dengan anak tiri, atau anak angkat malahan anak kandung juga. Sensitiviti kasih sayang juga wujud antara adik beradik. Tidak hairan kalau bukan adik beradik sedarah sedaging, tetapi yang sedarah sedaging pun wujud sensitiviti itu. 

Saya tidak bertujuan bicara lanjut kerana apa jua pendapat pasti ada betulnya dan ada yang kurang betulnya. Maka lebih baik kita mengadu pada yang maha Kasih Sayang jika ada yang tersentuh di hati. Kerana Dia yang maha mengetahui apa yang nyata dan apa yang tersembunyi. Kita tarbiah diri semoga redha atas segala ketentuanNya.


Mohon Hidayah dan Taufiq Mu Yaa Rabb...

....

Friday, November 29, 2013

Cuti yang sunyi.....




Saya menunggu suami di tempat pakir di masjid hari Sabtu lepas kerana saya lambat pulang dari pertemuan dengan teman-teman lama di Taman Tun Dr Ismail dan suami saya berjalan kaki ke masjid. Saya melihat pokok buluh di kawasan pakir itu....hijau dan sejuk kelihatannya pada saya walaupun cuaca panas pada hari itu.

Sambil menunggu sambil berfikir-fikir menyejukan hati.

Tadi di rumah teman kami dijamu nasi kerabu. Hanya untuk teman-teman rapat yang dahulu semasa bekerja ada beberapa dari teman saya yang memegang jawatan penting dalam pentadbiran negara.
Salah seorangnya dipertanggongjawabkan dengan hal-hal Dasar Percukaian. Teman itu tidak ada bersama kerana katanya ia amat sibuk kerana banyak sessi penerangan yang ia sendiri perlu hadir....iaitu penerangan mengenai GST, (Goods and Services Tax). 

Saya membaca komen-komen dari para Blogger yang arif mengenai dasar baru ini. Salah satunya ialah Kadir Jasin yang suatu masa dulu ia menjadi Chief Editor The New Straits times. Ia amat tidak setuju atas beberapa perkara yang berkaitan dengan mengapa Kerajaan perlu melaksana GST ini. Saya berfahaman bahawa jikalau GST tidak dilaksana, ada kebarangkalian negara boleh bankrupt kerana dana negara sudah amat berkurangan. Ini katanya diakui sendiri oleh Yab Perdana Menteri.  Saya tidak pandai hal-hal "High Finance" walaupun dahulu Ijazah pertama saya ialah Ekonomi. Tetapi membaca senario yang ditulis oleh Journalist terkemuka negara membuat saya amat bimbang tentang masa depan generasi mendatang., termasuk anak cucu saya. 

Kini pun sudah nampak seperti kita sedang memasuki gua yang gelap. Adakah cahaya di hujungnya nanti ?.....

Teman-teman saya yang tahu hal-hal Kewangan Negara tidak mahu bercerita. Mereka berseluruh tertawa mengatakan hari itu kita harus enjoy makan dan makan sahaja. Jangan cerita GST. Pastinya ada pasal............




Mengingat ekonomi negara membuat Cuti sekolah yang sunyi kali ini menjadi lebih sunyi. Azra anak perempuan saya dimestikan bekursus di Singpura oleh Jabatannya. Saya dan suami membantunya dengan mengambil Huzaifah untuk tinggal bersama buat seketika untuk mengurangkan kesibukan sang ayah menjaga yang lainnya. 

Saya tidak kemana-mana walau pun telah berjanji ingin membawa Huzaifah ke Langkawi. Rasanya tidak terdaya ke langkawi atas banyak sebab yang sedang kami urus menyelesaikannya. Pada Huzaifah ia sudah cukup teruja dapat bersama Tok Ayahnya yang memanjakannya. Huzaifah adalah 'soft-spot' suami saya. Ini kerana kami menjaganya selama 6 bulan dari umurnya sebelas hari hingga kami hantar pada ibunya di Tokyo kerana mengikuti pengajian lanjutan.

Seharian di rumah tidak mengapa bagi Huzaifah asal sahaja ia boleh menggunakan komputer bermain games megikut kehendaknya. Saya tahu ini fenomena kurang sihat takut ia menjadi ketagih. Di rumahnya sendiri ia dipantau kuat oleh ayahnya. Semoga ia menjadi anak yang makin hari makin matang. Sekarang ia bermasaalah sedikit kerana kurang dapat memberi tumpuan pada hal-hal yang sewajarnya. Ia sedang diperhatikan oleh doktor pakar. Mohon doa semua......

Saya tidak mungkin mahu membiarkan suasana kesunyian berlanjutan. 
Esuk insyaAllah saya dan suami akan membawa cucu-cucu ke kolam renang awam. Kalau tidak dapat berenang pun sekurang-kurangnya boleh boleh meneroka air, "water exploration". Anak-anak kecil perlukan ini kerana ia sebahagian dari membangunkan kecerdasan otak. Semoga Allah memudahkan.

Mohon kasih sayang Mu Ya Rabb.....

....

Tuesday, November 26, 2013

Jika semua Pintu ditutup, ....Keluar ikut Tingkap.




Ini prisip hidup yang telah lama saya pelajari dari bijak pandai. Kadang-kadang terlaksana, kadang-kadang terkandas.........

Ada teman-teman senior semasa dulu yang pernah kata:...jangan kerja lurus bendul. Lihat kiri kanan. Ada banyak cara untuk selesai sesuatu masaalah. 


Tetapi dalam realiti hidup, kita sering terperangkap. Jika pintu ditutup, dan ditutup serta merta, dan ditutup rapat-rapat,  kita mudah  panik, kebingungan dan kadang-kadang tersungkur ketakutan. Langsung tidak teringat cari tingkap untuk keluar...


Kebelakangan ini saya terbaca dan membaca persoalan ketertinggalan orang-orang keturunan Melayu di negara sendiri. Di Penang katanya orang Melayu hampir pupus, tidak lagi kedengaran gah bahasa Melayu dituturkan. Ada orang yang memperkatakan  di seluruh negara anak-anak Melayu yang berkelulusan tinggi pun ramai yang menganggur, atau bekerja  tetapi dalam jawatan dan bidang yang bukan diminat sepenuhnya.


Tidak kurang yang berlaku di sekeliling kita. Senario bincang-bincang atau cakap-cakap di majlis-majlis tidak rasmi, di kedai-kedai makan pagi, di sudut-sudut masjid sepi dan berbagai tempat lagi, orang berkumpul merungut betapa kini pengaruh orang Melayu sudah berkurangan. Bukan sahaja berkurangan tetapi sudah tidak dilihat sebagai bangsa yang harus disegani dan dihormati.


Alangkah malangnya jika tanggapan ini benar. Dan alangkah menakutkan jika ini bererti juga bahawa kedudukan Melayu Islam sudah merudum ketahap yang amat membimbangkan...


Ada diantara kita yang serta merta  menuding jari dan mendakwa siapa yang bersalah. Ada yang senyap dan melihat. Ada juga yang berdiri membela keadaan. 


Berbagai......

Tetapi bukan tujuan saya untuk masuk berbicara dalam kontroversi ini secara langsung. Saya hanya ingin bicara sedikit dari aspek kelemahan orang Melayu dalam mengauasai bahasa Inggeris, terutamanya generasi yang lahir tahun awal enam-puluhan dan seterusnya hingga kini. Ramai yang percaya bahawa ini menjadi asbab anak-anak Melayu yang lemah dalam bahasa Inggeris tidak mendapat pekerjaan yang setaraf dengan kepintarannya dalam sebjek yang lain. Bahasa Inggeris menjadi pengukur kebolehan seseorang dalam sesuatu pekerjaan. Ia menjadi petanda aras kecekapan mengendali sesuatu tugasan.


Saya berpandangan bahawa untuk berjaya dalam bidang apa sekalipun, kita di alaf ini harus mahir dalam bahasa asing terutamanya Inggeris. Kalau dalam dua tiga bahasa lain, itu lebih baik lagi. Kementerian Pendidikan pun telah lama menawarkan bahasa Perancis , German, Arab dan kini Mandarin sebagai langkah mahu berjaya dalam persaingan  persada Antarabangsa. Saya sendiri berpandangan bahawa kita tidak perlu taksub dengan Bahasa Melayu  hingga kita lebih sanggup tertinggal di belakang dalam persaingan ekonomi dan teknologi semata-mata kerana kita mahu  mendaulatkan Bahasa Melayu. Kalau tidak ada Bahasa Melayu maka Bangsa Melayu akan hilang di dunia ? Ini fakta yang sering menakutkan ramai yang kuat sentimen Melayunya. Apa agaknya kata pembaca budiman................


Saya seorang 'survivorlist'.  Tidak sangat kecewa hilang bahasa dan budaya Jawa legacy emak dan bapak saya. Saya redha asal sahaja pegangan pada Islam tidak luntur.


Namun saya yakin dan percaya bahawa sebenarnya keduanya ini (Bahasa Inggeris dan Bahasa dan Budaya Melayu) boleh maju serentak jika kita tidak terlalu berfikiran satu hala dan  kita mahu buka minda seluasnya.. Kita selalu kata bermacam-macam mengenai berfikir di luar kotak, berfikir 360 darjah, 'wholebrain thinking' dan berbagai lagi. Tetapi kenapa dan mengapa bila bercakap hal mendaulatkan Bahasa Melayu kita masih berfikiran kurang sempurna. 


Maaf jika saya bebicara semacam saya tidak sayang Bahasa Melayu. Saya sayang walaupun Bahasa Melayu bukan bahasa Ibunda saya. 


Untuk mendaulatkan Bahasa Melayu Kementerian Pendidikan beperanan paling penting. Dan kita ada cara menanganni masaalah ini dalam konteks menyusun semula keutamaan objektif Kementerian Pendidikan dalam melaksana misi dan visi Nasionalnya.


Semasa perbincangan melaksana dasar mengajar Sains dan Maths dalam bahasa Inggeris, Kementerian tidak serious berfikiran panjang. Jika Kementerian mahu melaksana serta merta tanpa mengubah variables yang lain maka sudah pasti ia akan gagal. Kekurang guru yang boleh berbahasa Inggeris diselesaikan dengan kursus jangka pendek yang sememangnya tidak mencukupi. Tuition time untuk mata pelajaran tidak ditambah. Kalau sekolah bermula jam 7.30 pagi hingga 1.00 petang, tidak ada perbincangan serious bagaimana ini boleh di panjangkan supaya waktu mengajar maths dan sains boleh ditambah, sekurang-kurangnya dalam waktu yang singakt ketika itu. Ia tidak boleh di panjangkan kerana  sekolah dua sessi memerlukan bilik-bilik darjah selepas jam 1.00 tengah hari.


Semasa dasar ini dilaksana di sekolah aliran Cina, mereka menambah  masa pengajaran dalam bahasa Mandarin diluar masa rasmi  supaya anak-anak yang kurang faham dalam bahasa Inggeris dapat mengulangnya dalam bahasa yang mereka selesa. Tetapi di Sekolah Kebangsaan strategy ini tidak ada. Mereka hanya menddapat penerangan dengan bahasa Melayu dalam ruang masa yang sama. Mana mungkin...


Maka akhirnya di Sekolah Kebangsaan ibarat kata pepatah YANG DIKEJAR TAK DAPAT YANG DIKENDUNG KECIRCIRAN. Hal ini tidak berlaku pada Sekolah beraliran Cina. Mereka sudah menjangaka masaalah ini dan sebab itu dari mulanya pun mereka tidak gemar mahu melaksana dasar ini dengan serta merta. Tetapi dengan strategi dua kali mengajar, iaitu dengan bahasa Inggeris dan kemudian dengan bahasa Mandrin, kemajuan anak-anak tidak terjejas.


Tetapi sebenarnya  jika kita mahu berfikiran panjang, ALL IS NOT LOSS. Iaitu tiada yang rugi jika kerajaan sanggup membina banyak lagi sekolah dan bilik darjah dan melatih ramai lagi guru fasih berbahasa Inggeris supaya dasar ini boleh berjaya. Mesti ada 'political will' untuk tujuan ini. Mereka yang dipuncak kuasa kepimpinan dalam Kerajaan harus ikhlas dalam hasrat mahu orang Melayu berjaya. Bukan sekadar melepas batuk ditangga.


Kita semua tahu Malaysia negara membangun yang amat kaya dalam hasil mahsulnya. Maka kalau serious untuk kejayaan generasi akan datang, maka laksanakan dasar ini dengan perancangan yang rapi. Tetapi bukan cara mendadak.........


BUKAN CARA MENDADAK.

Sepuluh tahun telah berlalu sejak saya bersara, dan Perunding telah diminta menjana "BLUE PRINT" kementerian Pendidikan, (rasanya hingga thaun 2025), maka tidakkah perkara ini dimasukan dalam Blue Print itu. Maka itulah ramai Pencinta Pendidikan di luar sistem mengatakan bahawa Perunding hanya memperakukan "MORE OF THE SAME". 


Pegawai Kerajaan semacam "takut" mahu memberi pendapat dengan terus terang. Ramai yang bincang-bincang di belakang dan di sampingan sahaja. Pasti gagal....Tidak ada kena mengena dengan tidak mahu mendaulatkan bahasa Melayu.  Kedua-duanya boleh jalan serentak dengan tambahan masa pengajaran.(additional tuition time). Tambah bilik-bilik darjah dan tambah bilangan guru yang cukup fasih berbahasa Inggeris supaya sekolah boleh befungsi satu sessi sahaja tanpa menjejas pendidikan sepadu agama dan moral.


Malaysia negara kaya, maka Malaysia memang boleh. MALAYSIA BOLEH.... (period.). Asal sahaja kekayaan kita tidak tiris......


Seperti apa yang saya alami dahulu ketika kerja, ramai Pegawai kerajaan (termasuk saya) kadang-kadang  sudah tidak nampak tingkap. Kalau nampak pun tingkap-tingkap ramai yang takut mendekati tingkap itu.......Ikut sahaja meluru ke Pintu walau pun pintu itu sempit....


Saya sering rasa mengah berseorangan.....

Sekarang saya mengah juga memikirkan betapa kita telah terperangkap dalam dasar mendaulatkan Bahasa Melayu sebagai Bahasa Kebangsaan. Akhirnya orang-orang keturunan Cina fasih bahasa Melayu dan fasih bahasa Cina (Mandrin). Orang Melayu terpinga-pinga dikalangan mereka dan terkulat-kulat dalam majlis mereka.


Di mana silapnya ya ?

Pasti ada jalan keluar kalau kita tidak taksub dengan satu-satu aspek dalam hal Bahasa dan Budaya. 

Mungkin kita tidak perlu cari tingkap.....kita pecahkan sahaja pintu-pintu yang ditutup...

Mohon pertolongan Mu Yaa Rabb...
Semoga orang  Melayu Islam tidak perlu mencemar Duli di Bumi sendiri.

Semoga Allah Meredhai di hujung perjalanan ini.....

......

Friday, November 22, 2013

Tidak perlu risau ?...




Kalau kita dilautan luas terbuka dalam boat kecil dan pukulan ombak menggerunkan, perlukah kita rasa risau?

Pada yang biasa dan tahu segala rahsia meneroka laut, badan sihat dan minda segar, maka saya percaya tidak ada apa yang perlu dikhuatirkan atau dirisaukan.

Sebenarnya saya ini adalah seorang yang mudah risau. Bukan saya tidak yakin bahawa jika kita sudah berusaha maka kita harus pasrah pada yang maha Esa maha Berkuasa,. Tetapi yang sering saya tidak tahu sama ada yang saya usahakan itu sudah menepati erti usaha sebenarnya. Kalau dalam bahasa Inggeria selalu kita kata: "make sure you leave no stones unturned" barulah kita boleh kata "sit back and relax". Biar takdir menentukannya. Jangan putus-putus berdoa kerana "tiada kekuatan melainkan kekuatan dari Allah jua".

Kelmarin saya menemani anak perempuan saya ke Hospital UKM di Ceras (Jabatan Psikatri kanak-kanak dan remaja) untuk menghantar cucu saya Huzaifah (Ujai) mengambil "test" untuk melihat apa kekurang yang ada pada dirinya, kini berumur 8 tahun. Ini adalah sessi susulan  untuk memutuskan sama ada cucu saya ini termasuk dalam kategori anak kurang upaya. Jika sudah pasti doktor akan memberi kenyataan muktamad dan Huzaifah boleh bersekolah di sekolah Khas di mana ia boleh mendapat bantuan pendidikan yang istimewa bagi kanak-kanak sepertinya. 

Saya risau...

"Jangan risau, Mak....." kata anak saya. "He is in good hands.  Mereka doktor pakar. Tak kan kita nak risau..."

Saya diam seketika. 

"Tapi Kak...."  saya sambung luahan hati saya.

"Dulu semasa kat Tokyo semasa Ujai umur dua tahun lebih, kita pun dah tanya doktor Jepun sama ada Huzaifah ini 'over active'. Doktor membuat pemerhatian khas dan di akhirnya dia kata Huzaifah ni okay. Cuma active, bukan over active."

"Tak ape Mak. Dulu dia masih kecil. Belum nyata semua karenahnya. Sekarang sudah dua tahun bersekolah, dah dapat  dikesan apa lagi yang Huzaifah kurang dan lemah."

"Bukan maksud Mak risau Ujai ditakdirkan berbeza upaya...." Saya cuba menjelaskan maksud. "Mak risau sama ada doktor-doktor ni betul-betul melihat anak-anak kecil dengan penuh kasih sayang macam anak depa sendiri."

"Ish...ish... Mak, tak boleh kata gitu. Jangan risau samapi nak buruk sangka".

"Tak lah begitu," Saya cuba bela diri. "Ingat tak dulu masa kita bawak Akif (adik Ujai) jumpa doktor pakar dalam "child development" dan kita tanya apa yang tidak kena pada Akif ? Doktor kata dia okay cuma ia lambat bercakap dan perlu diberi speech therepy. Bila mak tanya tepat-tepat: Is Akif autistic ? Dia tenguk muka mak....terkejut !"

"Siapa kata dia Otistik?" Dr tanya macam kehairanan.

"Doktor di hospital Putra jaya, " Kak jawab. "Tapi mereka syak sahaja. Sebab itu Akif di rujuk ke sini."  Waktu itu di Pusat Perubatan Unviversity Malaya.

"Tidak, jangan bimbang....Akif is okay...." dan doktor menerangkan ciri-ciri otisma.

Kami lega hingga setahun lepas itu saya bertanya dengan seorang teman akrab yang juga pakar kanak-kanak tentang Akif. 

"Panggil dia....I tengok sikit," Dia segera respon pada kerisauan saya. Ketika itu doktor teman saya ini berhari Raya di rumah saya.

Selepas dipegang dibelek sikit-sikit (kerana rumah buka klinik) dia kata kat saya.

"Eluk pergi dapatkan second opinion. Sebab jika 'mild autism' susah nak didiagnos dengan sekali periksa."

Maka saya ikut anak saya beberapa kali ke Hospital yang diperakukan dan akhirnya Akif disahkan "mild Autism". Sekarang Akif belajar di kelas khas dalam sekolah biasa. Kelas integrasi, kata gurunya. Waktu rehat dan dalam aktiviti tertentu mereka dibenarkan bersama dengan anak murid yang 'normal'.

Kelmarin sambil menunggu giliran Huzaifah dipanggil saya katakan lagi pada anak saya, "Mak masih risau...".

"Kenapa mak ?...." anak saya memandang muka saya bingung....agaknya.

Mak risau sebab Kak (sebutan nama di rumah) sangat yakin dengan pendapat pakar-pakar yang juga boleh buat silap. Sememangnya depa ada latihan bertahun, ada ilmu...ada pengalaman. Tapi Kak sebagai ibu pastinya lebih rapat dengan anak dan dapat "merasai". Pakar-pakar ada kepakaran. Tapi Kak ada "firasat". Tentu Kak boleh rasa jika guru kelas khas atau doktor pakar tak tepat pemerhatiannya. Kak kena luahkan perasaan dan pemikiran. Jangan ikut terus dan yakin bulat. Allah bagi juga ruang untuk Kak bagi pendapat."

"Apa maksud Mak ?" anak saya terus duduk menghadapkan muka ke arah saya dan melihat muka saya tepat.

"Entahlah...mak risau sebab mak teringatkan cerita 'One Flew Over the Cucukoo's Nest'. Mak tak baca novelnya tapi mak menonton filemnya. Ini cerita keadaan bagaimana orang-orang 'gila' atau cacat fikiran di urus dalam sebuah institusi khas. Yang kurang 'gila' jadi lebih teruk keadaannya lantaran cara pengurusan yang tidak wajar...."

"Jadi.....apa kaitannya dengan cucu mak. Depa bukan 'gila'. Cuma kekurangan dalam beberapa hal sahaja. Tak kan nak jadi 'gila' pulak." anak saya serious mukanya.

"Bukan gitu..." Saya cuba bela diri lagi dan mahu mengelakan salah faham..."

"Kalau doktor dan staff Perubatan yang mengendali kes juga punya prasangka dalam mengendali anak-anak kurang upaya macam Ujai dan akif, takut kes depa jadi lebih teruk.  Kak kena juga hati-hati dan jangan percaya tanpa melihat sendiri secara bebas. Kak lama bersama anak banding denagan pakar-pakar tu. 'Sometimes intuition works better than acquired knowledge'. Setuju ?...."

"Mak jangan kata gitu. Takut mak yang banyak pra sangka, banyak prejudis tentang setengah-setengah doktor hanya kerana satu dua pengalaman yang kurang memuaskan."

Terhenti saya sebentar. Terigantkan anak saudara yang juga seorang doktor. Dia bererja di Australia. "Iya tak Iya....Kita ada doktor dalam keluarga besar kita. Anak Nyah tu.  Kecik hatinya kalau kita tak percaya penuh pada doktor. " hati kecil berkata.

Bila saya sampai di rumah setelah selesai urusan Ujai, saya duduk di hadapan TV tetapi masih teringat-ingat kes cucu-cucu istimewa. Saya diam sekejap. Betul juga kata anak saya tu. Jangan terlalu khuatir, terlalu risau. Kalau terlalu risau memanglah nampak benda yang sebenarnya tidak ada. Kalau sentiasa terlalu takut, pastinya kerja tidak akan menjadi.


Saya berusaha menenagkan diri, reset fikiran. Kalau tidak ada pakar dalam bidang masing-masing, siapa pulak yang kita boleh percaya. 

Allah maha memerhati hamba-hamba Nya. Semoga Dia Memudahkan dan Meredhai.
Ameen ya Rabb...


...
Related Posts with Thumbnails