"KALAU TAKUT DIPUKUL OMBAK, JANGAN BERUMAH DITEPI PANTAI."....pepatah Melayu.

Thursday, October 19, 2017

On The Boardwalk @ Pulau Kukup....








Lingering thoughts while on the boardwalk.....

This picture was taken 2 years ago when  we had the reunion get together for Class of 64, Pontian Secondary English School.

Tomorrow we are going to Kukup again, insyaAllah for our Grand Finale get together. It has been more than 50 years since we left school. Many has left "The Train" including our most beloved teacher, Ms Tan Lee Kiang. Many of us thought that we do not have the energy and the leisure time to be travelling the distance  from North, South and every where to Pontian.

We may have mini reunions of members from the same place, usually in Kuala Lumpur. We have members from  Australia, Canada, Singapore and New Zealand. Most of us are 69 -71 years old and getting weary.

We are looking forward to tomorrow. InsyaAllah we will have dinner together and the next day we hope to take the boat to Tanjung Balai Pulau Kerimun. 

I will write about our adventures, a group of senior citizens trying to act young. May Allah give us the strength to  reminisce our young days together......

Bye for now.....


......

Tuesday, October 17, 2017

Rindu kedamaian.....



Image result for wanita itu aku

(Gambar hiasan ehsan google)



Kekadang lepas solat saya duduk beberapa minit berfikir mengenai masa depan anak cucu.

Termenung jauh.....Adat kata baki masa buat saya sudah tinggal amat sedikit. Mungkin esuk lusa saya tidak tahu. Setengah ustaz kata jangan risau sangat hari muka. Nanti Syaitan lagi suka menggangu gugat fikiran kita. 

Manakan tidak terfikir2.... Anak cucu juga perlau panduan kaum tua bagaimana melayari hidup ini semoga tidak terkandas tanpa apa-apa pegangan. 

Saya rasa ramai kita rindu kedamaian di negra tercinta kita ini. Saban hari ada saja kita dengari berita-berita yang tidak menyedapkan hati, ada berita skandal itu dan skandal ini. Kesahihannya belum diketahui. Masaalah Ekonomi dan masaalah kewangan yang mudah dibukti kesahihannya pun masih belum namapk penyelesaian yang dijanji. Janji amat mudah diberi. Orang biasa seperti saya mudah termakan janji kerana mahu berfikiran positif semoga kesenangan hidup menjadi reality. Akan mudah pula kita menghulur bantuan pada yang lebih perlu dan mereka yang kesempitan akan rasa ringan kerana ramai yang ambil peduli.

Mengapa agaknya kita dirundung malang begini. Makin ramai yang bersedih hati kerana anak-anak yang sudah tamat pengajian dengan jayanya pun belum mula bekerja untuk menabur bakti pada ibu tua di rumah yang makin susut tenaga mahu menjaga diri. Kebelakangan ini saya sering bermuhasabah diri, bertanyakan mereka yang ahli sabab-musabab jadi begini. Kan kita Islam dan mengharap pertolongan Allah itu berdekatan.

Umumnya begitu, kata Ustaz. Tetapi kita bukan Islam sejati. Masih banyak rukun-rukun yqng belum termetri kuat dihati dan terbukti pada tindakan diri.  Ramai kita Muslim yang masih memilih-milih mana yang mahu dilaksana dan mana yang di tinggal, katanya buat sementara. Kita belum jitu mahu mencari Redha Allah yang sempurna. Bukan di tempat kita sahaja. Di tempat lain pun serupa sikapnya. Kita Islam pilih memilih. Wal hal Allah telah berfirman:


A208
Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam Agama Islam (dengan mematuhi) segala hukum-hukumnya; dan janganlah kamu menurut jejak langkah Syaitan; sesungguhnya Syaitan itu musuh bagi kamu yang terang nyata.



Allah melihat kita luar dan dalam. Tanpa pertolongan Allah manusia akan gagal. Pergolakan sedunia pun saya yakin kerana kita bukan Islam sejati walaupun dalam perlembagaan kita, kita ini negara Islam.

Ramai yang tidak yakin dengan Fakta ini kerana katanya mengapa Singapore, Jepun, Korea dan lain-lain boleh berjaya mencapai pembangunan seimbang. 

Saya tidak dapat menjawab soalan ini. Amat rumit jika Allah tidak bertahta di hati.....

Tetapi saya cuba sedaya upaya tidak mahu menjadi sebahagian dari masaalah.
"If we cannot solve the problem, make sure we do not become part of the problem". 
Ayuh sama-sama kita bantu membantu menghayati firman Allah seperti di bawah ini:


A082


Orang-orang yang beriman dan tidak mencampur adukkan iman mereka dengan kezaliman (syirik), mereka itulah orang-orang yang mendapat keamanan dan merekalah orang-orang yang mendapat hidayah petunjuk.


Ya Allah Ampunkanlah kami dan berilah kami kekuatan dan kebijaksanaan untuk mematuhi perintah Mu.
Aamiin ya Rabb......


.......

Friday, October 13, 2017

Hati menjdi keras.....





Sumpah saya tidak akan undi......

Terngiang-ngiang dalam ingatan saya kata-kata itu yang makin lama makin nyata walaupun pada fitrahnya bila umur meningkat maka ingatan harus menjadi kabur dan luntur.

Siapa yang kata tu?

Oh....Isteri taukeh kedai runcit yang selalu saya kunjungi. Ini disebut dalam 2 minggu yang lalu. Saya sering beli barang dan entah mengapa kali ini saya merungut: "Kenapa semua barang mahal sekarang?....."

Dia cuma senyum....senyum tawar.
Tiba2 dia kata: "Sumpah saya tak kan Undi......kali ni".
"Eh jangan sampai bersumpah pulak..." kata saya. "Kita doa saje ada calon yang kita rasa lebih berwibawa dan berjiwa rakyat yang kita boleh pangkah untuk pilih dia.

Itu sahaja yang saya katakan dan bergegas keluar kerana tidak selesa mahu becakap lanjut. Sudah banyak diceritakan di media sosial mengenai perihal ekonomi negara yang makin merosot. Petanda bagi orang seperti saya ialah harga barangan naik dan perkhidmatan untuk rakyat sudah tidak secantik dahulu.

Itu sahaja.........
Cuma saya ingin kaitkan hal seperti ini dengan cara manusia berfikir dan bertindak. Rata-rata apa jua yang dikatakan dalam media massa kita akan percaya. Tetapi bila bajet belanja dapur pun perlu kita sekat dan berjimat, maka pastinya ada benda yang tidak kena.

Makin hari makin kita dengari betapa malangnya rakyat Malaysia kini. Bacalah dan dengarilah sendiri.....
Teguran demi teguran dibuat semoga kepimpinan menjadi lebih peduli. Tetapi hingga kini saya belum nampak bukti keadaan akan menjadi seperti yang dijanji. 

Jika kita tidak Ikhlas maka lama kelamaan hati akan menjadi Keras......
Tidak dapat melawan hasutan Syaitan. Manusia bolih menjadi sombong dan manusia  boleh menjadi pendusta. IBLIS adalah makhluk Allah yang pertama yang menunjukan kesombongan dan keangkuhan. Iblis mendabik dada mengatakan dia lebih baik dari ADAM. Dia melawan kehendak dan arahan Allah swt.......Kita semua sudah maklum cerita selanjutnya dan hingga hari ini
manusia sentiasa di hasut Iblis Syaitan hingga ada manusia yang tidak  menyedarinya dan beranggapan dia manusia terbaik, terpandai dan terbilang dan memaksa manusia lain mematuhi kehendaknya.

Dalam sejarah Firaun adalah antara makhluk yang sombong dan angkuh dan kesudahannya pun kita sudah maklum. Namun kita perlu ceritakan pada anak-anak kecil, remaja dan anak-anak muda yang belum terdorong mencari ilmu ke arah itu.

Allah swt telah berfirman:


A016

Belum sampaikah lagi masanya bagi orang-orang yang beriman, untuk khusyuk hati mereka mematuhi peringatan dan pengajaran Allah serta mematuhi kebenaran (Al-Quran) yang diturunkan (kepada mereka)? Dan janganlah pula mereka menjadi seperti orang-orang yang telah diberikan Kitab sebelum mereka, setelah orang-orang itu melalui masa yang lanjut maka hati mereka menjadi keras, dan banyak di antaranya orang-orang yang fasik - derhaka.
(Al-Hadiid 57:16) | 




Bacalah sendiri tafsir ayat itu yang panjang lebar dalam kitab-kitab atau dari mulut-mulut Ustaz di Masjid-masjid di mana jua termasuk juga yang dalam Utube. Kita rakyat yang tidak mahu dizalimi. Itu sahaja yang dapat saya rumuskan dengan ringkas. Maka ayuh sama-sama kita berdoa Allah melepaskan kita dari musibah haru biru kehidupan rakyat yang ada kini. Kita tetap bersyukur atas semua kurniaan yang ada sebab kita belum sampai ketahap kebuluran dan merempat tiada kediaman. Bersyukur tetap bersyukur atas apa jua ketetapan Allah. Semua ada hikmahnya.

AlQuran mengatakan Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu yang berusaha mengubahnya. Ayuh kita berusaha kuat untuk membuat perubahan......kita Hijrah.

Semoga Allah mengurnia kesabaran dalam menghadapi ujian dan semoga Allah menunjuki jalan. Yang benar itu benar dan yang batil itu batil. Semoga Allah juga mengurnia kekuatan dan kebijaksanaan dalam usaha bersama kita semua....

Aamiin ya Rabb......



.......

Monday, October 9, 2017

Rasa amat ketinggalan.......




Ibarat bunga-bunga lalang mengering dan layu seperti yang 
di atas ini. Umur makin bertambah dan ini bererti baki hidup ini makin berkurangan.Semalam saya bercerita dengan kakak di kampung anaknya
 di hospital dengan kesan-kesan diabetis
yang membimbangkan.  Saya juga ada diabetis 
dan diumur sekarang masih banyak kagi yang belum terbuat 
untuk bekalan ke alam yang kekal nanti.

Saya teringat lawatan saya ke Perth baru-baru ini. Host yang 
membawa saya kesana ke sini 
baru berumur 39 tahun tetapi gigih dengan kerja-kerjq sukarela
 dalam bidang pendidikan yang dipelopori oleh Shaikh gurunya yang banyak menasihati  bahawa tidak akan ada kejayaan
 tanpa pengorbanan. Kita selalu cari jalan pintas untuk 
mencari sesuatu. Letih juga tetapi tidak mesti menjamin kejayaan. 







Hidup ini dipengaruhi oleh berbagai idea mengenai kejayaan dan kebahagiaan. Saya mengaku semasa muda sememangnya 
terikut-ikut akan budaya orang-orang yang dikatakan "modern"
 tanpa menyedari bahawa yang jelas dan
 "modern" itu adalah ISLAM dengan tradisinya yang penuh lengkap.
 Cuma saya cuai untuk menimba ilmu kearah itu. Umur makin 
rapuh seperti tumbuhan di atas ini.
Alhamdulillah dengan berkat doa ibu bapa dan ehsan teman-teman yang sudah lama mendahului saya mencari Ilmu untuk diamal
 persis tuntutan Islam, saya mula bertindak walaupun sudah jauh ketinggalan. Alhamdulillah Allah masih memberi ruang dan peluang.

Ceramah Shaikh Okasha Kameny yang saya sering ikuti dalam 
Utube  menyedarkan saya bahawa pengorbanan yang Allah tuntut
 tidak seberat pengorbanan yang Allah tuntut dari
 Nabi IbrahimAS yang di minta menyembelih anaknya kesayangannya. 
Itu pun saya tidak menguatkan tekad untuk bersungguh-sungguh.
 Mohon doa pembaca budiman semoga saya sekarang dapat menguatkan diri berkejaran sebelum samapinya garis penamat yang Allah tentukan.









Semoga kita semua mendapat anugerah limpah Rahmat Allah yang tidak terhingga dan mendiami  taman-taman Syurga 
yang tiada bandingannya di dunia ini.
Aamiin ya Rabb...


......

Sunday, October 8, 2017

Suatu pagi di ladang Cendawan .....




Pertama kali saya melihat cendawan dari tempat semaiannya.Ini cendawan  Avalon  dan saya melawat ladang itu dengan partner saya pada hari Rabu minggu lepas. Saya suka makan cendawan dan rasa amat teruja bila diajak ketempat itu, iaitu di sekitar Rantau Negeri Sembilan.

Kami sampai ditempat itu jam 11 pagi lebih kurang setelah sesat barat. Akhirnya berjumpa dan kami rehat seketika untuk minum kopi dan makan cendawan bergoreng sebelum melihat tempat 
percambahan cendawan atau 'culturing shed'.




Cendawan goreng sedap rasanya dan mirip "french fries". Anak-anak kecil dan remaja pasti gemar rasanya. Saya iklan sekarang kerana pengusaha ladang ini (berdiri di kanan sekali) gigih orangnya dan menjaga quality tanpa soal.




Ini tempat percambahan. Saya tidak banyak soal mengenai hal-hal teknikal kerana minat saya dan partner saya ialah untuk menilai 
sama ada ia suatu yang menguntungkan jika kami menjadi ajen
 pengedar untuk menambah Dana SmarTop kami.
 Maklumat yang ada sudah mencukupi untuk kami membuat perancangan.




Tempat percambahan cendawan ini sememangnya gelap sedikit dan 2 foto di atas dan di bawah ini saya lihat amat menarik perhatian saya. Masya Allah. Kebesaran dan kekayaan ciptaan Allah amat mengkagumkan.




A022
Dia lah yang menjadikan bumi ini untuk kamu sebagai hamparan, dan langit (serta segala isinya) sebagai bangunan (yang dibina dengan kukuhnya); dan diturunkanNya air hujan dari langit, lalu dikeluarkanNya dengan air itu berjenis-jenis buah-buahan yang menjadi rezeki bagi kamu; maka janganlah kamu mengadakan bagi Allah, sebarang sekutu, padahal kamu semua mengetahui (bahawa Allah ialah Tuhan Yang Maha Esa).





Kami diberi peluang memungut sendiri cendawan yang sudah 
matang untuk kami bawa pulang.
Teringat peristiwa "apple picking" semasa di perantauan dahulu semasa remaja dan menutut ilmu di negara orang. Sekarang pengalaman lain pula.
 Allah maha kaya dan kami harus mematuhi segala peraturanNya.




A003


Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya. Dan (Ingatlah), sesiapa berserah diri bulat-bulat kepada Allah, maka Allah cukuplah baginya (untuk menolong dan menyelamatkannya). Sesungguhnya Allah tetap melakukan segala perkara yang dikehendakiNya. Allah telahpun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya tiap-tiap sesuatu.
(At-Talaaq 65:3) | 


Demikian catatan ringkas suatu pagi yang bermunafaat. Semoga Ladang itu terus maju dan kami dapat berkongsi rezki. Allah mengajar kita supaya jangan tamak kerana orang tamak itu selalu rugi. Jangan sombong dengan kuasa yang Allah pinjamkan kerana bila-bila masa sahaja Allah boleh tarik balik. Ayuh sama-sama kita berdoa semoga apa yang Allah anugerahkan pada kita jangan kita lupakan dan beranggapan itu semata-mata kerana usaha kita.

Tidak......

Allah maha berkuasa atas apa yang ada di Langit-langit dan di Bumi.
Usaha kita semata-mata merupakan pengabdian pada yang maha Pencipta dan yang maha Berkuasa.



........

Perpisahan dengan Chef pre school SmarTop....






Bertemu dan berpisah itu suatu yang lumrah  dalam melayari kehidupan. Di tangkak minggu lepas kami mengucapkan selamat bersara pada Chef kesayangan kami. Nama kesayangan chef kami ialah Tok Mak.

Dalam foto ini Tok Mak berdiri no 3 dari kanan beserta sebahagian dari anak-anak SmarTop. Berumur hampir 66 tahu Tok Mak  berkhidmat hampir enam tahun dengan SmarTop. Tok Mak masih ada talian persaudaraan dengan Partner saya dan kerana itu ia sanggup bekerja dengan kami walaupun umurnya sudah agak senior.





Dia sedih meninggalkan kami dan kami juga rasa  sebak berpelukan
mengucapkan selamat tinggal. Saya katakan padanya semoga dapat bertemu lagi. Jika ini pertemuan terakhir marilah sama-sama 
berdoa semoga kita dipertemukan semula di Syurga Firdaus 
Kurniaan yang Maha Pencipta dan dengan Rahmatnya semata-mata.






Patah tumbuh hilang berganti. Tetapi belum
 dapat gantinya dan sedang mencuba seorang calun muda 
dan belum banyak pengalaman. 
Chef kami ini kami panggil Tok Mak seperti panggilan cucunya yang juga berada di SmarTop. Tok Mak pandai masak dan ada anak-anak yang bagi tahu ibunya nak makan lauk macam Tok Mak masak. Alhamdulillah.
Allah kurnia kemahiran yang berlainan pada hamba-hambaNya.





Foto kenangan dengan para staf yang lainnya.
Semoga staf yang muda dapat mencontohi kegigihan Tok Mak dalam
perkhidmatan pendidikan awal kanak-kanak.
Tok Mak tidak pernah bersungut bila diminta bertugas lebih masa. 
Ia sentiasa senyum. Kami sayang dia dan semoga Allah terus memelihara kasihatannya dan dapat terus menyumbang pada pembangunan Ummah. Semuanya kerana Allah jua.


......

Saturday, October 7, 2017

A Make Over......Style Warga Emas.










Ini taman mini di hadapan rumah sewa kami di Bandar Baru Tangkak. Harus ada kehijauan supaya segar mata memandang.

Di dalam bagaimana ye?

Di dalam partner saya memikirkan suatu style "Make Over" yang mudah tetapi menceriakan......Syok sendiri...


Ta...Da !....




Ini ruang makan, biasanya untuk empat orang sahaja.
Dikemas rapi dan syahdu rasa dihati dan
senang mata memandang.




Dewan berehat kecil sahaja dan biasanya hanya suami partner saya yang duduk membaca buku.
Kami berehat di bilik masing-masing.



Ini bilik saya. Kecil tetapi mencukupi.
Alhamdulillah.

Jarang-jarang sekali kami ada tetamu. Kami banyak berurusan di pejabat  Tadika SmarTop
 yang hampir di bandar Tangkak.

Kami perlu menyewa rumah seperti ini kerana kemudahan hotel adalah mahal berbanding apa yang kami sewa ini.
Kami membayar sewa rumah kosong sebanyak rm500/- sebulan. Alhamdulillah Allah kurnia kemampuan.





Ini suatu sudut hiasan sahaja. Partner saya ini sekarang berminat menghias rumah 
dengan pokok bunga kehijauan.  Syabas!...kata saya. 
Ditakuti mati tiada yang urus jika ditinggal balik
 ke Shah Alam buat beberapa hari. 

Ini sahaja kami dapat selitkan keseronokan kami
dalam kesibukan mengurus Tadika dan Taska
SmarTop Subur Fitrah kami yang akan masuk 6 tahun
insya Allah pada tahun 2018 nanti.
Mohon kami didoakan terus dapat berusaha untuk
Ummah kerana Allah jua.


.........

Teman baru SENI kitar semula......






Lebih 10 tahun yang lalu teman saya ini , Datin Noraini, aktif dalam bidang seni bahan kitar semula. 

Hari Rabu lepas dalam perjalanan pulang dari Tangkak ke Petaling Jaya dan Shah Alam, teman saya ini mengatur satu pertemuan dengan partner lama dalam kegiatan seni untuk berjumpa di Lukut, Negeri sembilan. Saya rasa teruja bila disebut Lukut kerana semasa saya bekerja dulu saya sering ditugaskan ke Lukut untuk program pembangunan sekolah-sekolah. Lukut dahulu dan Lukut sekarang sudah amat berbeza. Sudah banyak bangunan komercial dan laluan kereta juga agak sesak untuk bandar taraf sebegitu.

Kami berjumpa di Restoran SECRET RECIPE. 

Mereka berdua bercerita hal-hal lama dan berkongsi pengalaman mengenai peyebaran kerja seni dalam bidang bahan kitar semula. Mereka gelak ketawa dalam bercerita. Saya mendengarinya dan agak rasa ketinggalan kerana saya bukan orang seni. Namun saya pernah pergi dengan partner saya Datin Noraini ini ke Sri Langka suatu masa dahulu untuk memperkenalkan bidang seni ini untuk suri rumah tangga atau orang-orang perseorangan yang berminat kerana hasilnya boleh dipasarkan. Modalnya juga tidak mahal.Program kami waktu itu di aturkan oleh seorang pegawai Kedutaan sebagai aktiviti kemasyarakatan.

Alhamdulilah Seni kitar semula ini berterusan walaupun agak tercabar dengan  adanya tekonologi baru dalam bidang pembuatan. Seni seperti ini dikhuatirkan boleh pupus begitu sahaja terutamanya kerana pihak kerajaan pun tidak lagi mahu bergiat aktif dalam bidang ini.

Tidak mengapa. Hari itu kami bermesra dengan berbagai cerita. Teman yang baru saya kenali ini amat pelembut dan ceria orangnya. Sudah berumur hampir tujuhpuluhan tatapi masih anggun dan tidak dapat menyangka yang ia sudah masuk warga emas. Kalau selalu ceria dan ditambah pula dengan nilai seni di dada, maka perwatakannya amat disenanggi walaupun saya baru berkenalan dengannya. Saya membawa pulang bakul yang bewarna kuning seperti di atas dan Datin mengambil yang bewarna merah. Saya rasa seronok dapat membuat orang lain seronok.

Sesiapa yang ingin mendapatkannya boleh menghubungi:

       Best Lean Trading,
       Handycraft Center.
       Tel; 012 3206631 atau 012 6988071.



Sampai di sini dahulu........


......

Friday, October 6, 2017

I want to be a teacher,...Embah.






Ini Amani Farissa, cucu saya berumur 6 tahun. Insya Allah pada tahun 2018 ia akan memasuki tahun satu di Sekolah Kebangsaan berdekatan rumah. Kami tidak mampu untuk menghantarnya ke sekolah swasta yang kami rasa ada yang baik baginya.

Tidak mengapa saya katakan pada ibunya. Kita buat yang terbaik dan berdoa semoga Allah akan mengurniakan sesuatu yang terbaik yang tidak pernah kita sangkakan. Usaha kita harus luar biasa kerana kini dunia pendidikan amat mencabar minda mereka yang berkepedulian. Yang kurang tahu dan kurang peduli tidak pernah atau jarang sekali mahu berfikir sama ada apa yang Kerajaan bagi dari segi semua aspek pendidikan sudah mencukupi.

Baru-baru ini saya terkejut tetapi tidak begitu hairan apabila seorang pakar pendidikan dari Bank Dunia mengatakan quality pendidikan di Malaysia sudah menurun dan mengatakan bahawa Pendidikan di Vietnam adalah lebih baik. Semoga kata-kata ini tidak betul dan tidak terbukti. Maklumat itu dari kiriman di Whatsapp dan saya mengharapkan berita itu salah sama sekali.

Ammani cucu saya ingin menjadi seorang guru katanya pada saya dan foto di atas saya rakam pada pagi ia ke sekolah Tadikanya untuk diceritakan dalam program "Occupation Day". Tidak sedap bunyi program itu kerana kita harus memperkenalkan konsep kerjaya dan bukan konsep satu pekerjaan.

Hari ini terdapat banyak "school of Thoughts" dalam bidang pendidikan. Ada yang mahu menekankan hafazan alQuran sebelum pelajaran akademik dan ada yang suka dua perkara itu jalan selari. Tetapi ada juga yang suka pendidikan agama dititikberatkan diperingkat apabila seorang anak itu sudah menunjukan kematangan dan boleh memikul pemikiran yang berat-berat. Pada saya yang pastinya ialah mendidik anak itu adalah seperti melentur buluh. Maka itu biarlah ia dibuat dari rebungnya.

Sebenarnya perbincangan mengenai pendidikan tidak boleh dibuat dalam ruang Blog seperti ini kerana ia perlu masa dan ruang yang luas dan perlu mendengari berbagai teori dan strategi. Maka saya berhenti disini sahaja mengenai cita-cita Ammani. Saya katakan padanya itu bagus dan hati kecil saya berdoa mengharapkan laluan yang akan ditempuhi olehnya Allah kurnia yang tepat dan terbaik seperti yang ditekankan dalam alQuran Surah Luqman. Apa jua teori dan strategi ia tidak boleh lari dari arahan Allah untuk menitik beratkan soal mentauhidkan Allah. Lihat ayat berikut sebagai akhir kata saya.Ini anak kunci pendidikan.

A013
Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, semasa ia memberi nasihat kepadanya:" Wahai anak kesayanganku, janganlah engkau mempersekutukan Allah (dengan sesuatu yang lain), sesungguhnya perbuatan syirik itu adalah satu kezaliman yang besar".
(Luqman 31:13) | 


.......

Babi hutan berkeliaran ?




Apa akan jadi pada Malaysia.

 Saya sekeluarga sudah merasai sendiri kesulitan hidup kerana 
ekonomi negara yang tidak menentu. 
Kami sendiri-sendiri tidak  dapat berbuat sesuatu
 yang segera yang akan mengubah keadaan.

Maka kami bersabar dan buat sesuatu yang munasabah dan
 berharap  tidak menggangu gugat  kehidupan bersama yang 
sekarang ini dirasakan sudah agak buruk jika 
tidak ada sesuatu yang positif dapat dilaksanakan. 
Namun kami bersyukur dan tidak berhenti berdoa 
semoga Allah tunjuk yang benar itu benar dan yang batil itu batil.
 Ini mungkin tidak akan berlaku sekali gos tetapi kami akan 
terus berusaha mengikut kemampuan yang ada.

Namun tidaklah kami sangka masaalah binatang haiwan 
di Malaysia ini  makin melarat-larat di kampung saya.
 Saya lahir di Pontian Johor.
 Membesar dan bersekolah dan hingga dewasa tua Pontian 
sering saya kunjungi. Saya masih ada waris kuat di sana.

Sekarang (sudah lama juga masaalah ini bertapak) babi-babi hutan
 berkeliaran di tepi dan halaman rumah. Foto di atas dikirim 
pada saya oleh anak kakak saya yang menetap di sana.

Saya sarankan supaya sudah sampai masanya Majlis Bandaran Pontian menanganai masaalah ini dengan serious supaya hasilnya
 dapat mengurangkan masaalah rakyat yang ada hari ini.
Makanan sempit dan sekarang terpakasa pula berkongsi 
dengan babi-bai hutan....sepertinya begitu.

Dalam Islam adalah tanggong jawab manusia menjaga
 kesejahteraan haiwan dan ciptaan Allah yang lainnya 
kerana manusia diberi akal yang sempurna. Tetapi jelas manusia makin hari makin tamak dan membuat projek pembangunan 
tanpa mengambil kira keselamatan dan kesejahteraan haiwan. 
Bukan Babi hutan sahaja tetapi lainnya juga.
 Dahulu saya pernah sebut dalam blog saya ini mengenai
 monyet dan kera.

Semoga pihak yang bertanggongjawab menyedari betapa 
serious masaalah yang ada dan berbuat sesuatu demi keselamatan dan kesejahteraan semua, kerana Allah jua.


......

Sunday, October 1, 2017

Bertenang.....






Sesekali kita harus bertenang, cari ketenangan, berseorangan dan berfikir-fikir sepertinya muhasabah diri. Banyak perkara dan peristiwa di sekeliling kita yang menjadikan kita tertekan dan menjadikan kita rasa tersedih dihati. Tetapi ingatlah juga bahawa sikap mahu atau suka berseorangan boleh menimbulkan fitnah kerana ramai kita yang msih terperangkap dalam fikiran suka berburuk sangka.

Tidak mengapa..... kerana jika sentiasa mahu menghiraukan apa orang lain kata, kita tidak akan boleh bertindak dan maju ke hadapan. Apa pun yang kita fikirkan saya memegang prinsip bahawa buat sahaja yang terasa dihati asalkan sahaja apa yang kita kata atau apa yang kita bicarakan dan apa yang kita lakukan itu akan membawa kita hampir pada Allah. Allah itu maha mendengar dan maha melihat. Allah tahu apa yang nyata dan apa yang tersembunyi. Kita harus yakin dengan prinsip itu, dan jika kering kontang dalam fikiran kita buat seketika atau beberapa waktu, maka lebih baik kita diam sahaja. 

Bukan mudah untuk berdiam sahaja. Ada diantara kita yang suka ambil risiko yang berat walaupun di akhirnya ia akan menimbulkan penyesalan. Tetapi setengah orang kata belum cuba maka belum tahu.







Maka rentaslah apa jua yang ada di hadapan kita, (semak samun dan apa jua, ibaratnya) untuk mencapai apa yang difikirkan baik. Namun kita berwaspada kita tidak menyakiti orang lain dan tidak merampas hak orang lain. Ada batas-batas hidup yang harus dipatuhi. Pastikan akal kita tidak dangkal. Ada manusia di sekeliling kita yang tidak mahu berfikiran yang waras. Katanya "Tujuan menghalalkan cara. THE END JUSTIFY THE MEANS". Konsep ini salah sama sekali. Dalam Islam tujuan mesti halal dan cara juga mesti halal.

Baru-baru ini seorang teman mengadu bahawa sering kali orang tidak memahami cara ia bertindak dalam meyelesaikan sesuatu masaalah. Saya kenal sangat teman saya ini. Dia berjawatan professional yang baik sebelum bersara. Prinsipnya "Call a spade, a spade..." No need to beat round the bush". 

Saya katakan jangan gunakan prinsip ini setiap kali. Kita lihat keadaan. Guna juga prinsip: "A ROSE IS A ROSE BY ANY OTHER NAME". Dengan cara ini kebarangkalian kita selesai masaalah lebih baik. Kita tidak seperti "cari gaduh", sebab kita pegang juga prinsip "SELESAI MASAALAH TANPA MASAALAH". Jangan kita berbuat sesuatu yang menyebabkan lebih banyak masaalah yang datang dan masaalah yang ada pun tidak dapat diselesaikan.

Ini sahaja sedikit coretan saya kali ini. InsyaAllah kita jumpa lagi. Saya becadang keluar kawasan dan semoga Allah mudahkan segalanya yang saya jangka saya akan lakukan demi kesejahteraan ummah kerana Allah.


.......

Wednesday, September 27, 2017

Usaha memperkenal Islam dengan adab.....





Alhamdulillah, baru-baru ini saya berpeluang ke Perth. Walaupun saya dan suami tiada agenda khusus dalam musafir kali ini tetapai setiap musafir di umur senja ini kami tetap dengan nowatu semoga berpeluang mengembangkan budaya mentauhidkan yang maha Pencipta.

Saya pernah ke Eastern Europe beberapa tahun yang lalu dan saya bawa bersama saya beberapa naskhak alQuran yang dengan terjemahan bahasa Inggeris dan beberapa risalah mengenai Islam yang saya edar pada pemandu pelancung dan di Reception desk di hotel yang kami tinggal. Saya tidak tahu apa hasilnya. Cuma kami buat sahaja apa yang Allah suruh sebaik mungkin. Tetapi kali ini ke Perth kami bawa tangan kosong kerana bajet yang terhad. Maka kami hanya banyak berjalan-jalan melihat-lihat perilaku orang ramai di dataran orang ramai berjalan membeli belah.

Di atas ini suami saya dan saya rakam suatu pagi di mana belum ramai orang lalu-litas. Di bawah ini pula kelihatan suami saya membeli tid-bits makan ringan untuk kami makan sambil duduk-duduk. 




Dalam perjalanan pulang ke hotel kami ternampak pondok seperti kelihatan di bawah ini menjemput siapa jua yang berminat berhenti 
seketika jika ingin tahu sesuatu mengenai Islam. 
Saya rasa teruja kerana itulah yang saya ingin lakukan tetapi tidak pandai menterjemah Idea kepada tindakan..Suami saya menjenguk 
sebentar dan bermesra sembang-sembang dengan wanita separuh
 umur yang  menjaga tempat itu.
Ini tindakan positif. Dalam konteks ini saya terbaca semalam dam kumpulan whatsapp yang membuat nota edaran dalm satu komuniti majoriti Islam meminta penduduk bukan Islam supaya "menghormati" nilai-nilai Islam seperti jangan menjual miniman keras, harus berpakaian meneutu aurat dan berbagai lagi yang tidak perlu saya sebut di sini. Saya rasa malu membacanya kerana saya amat yakin itu bukan caranya kita mahu menarik orang memahami Islam. Cara itu hanya menimbulkan rasa marah dan terhina yang amat memungkinkan tindak balas yang tidak sihat. Walaupun Malaysia mendakwa ini negara Islam tetapi Islam harus disebarkan dengan adab dan hikmah.





Ini kerja sukarela dan saya tabek pada mereka yang mengusahakannya.
Usaha saya amat kecil dalam hal ini. Hari ini saya hanya 
mengaggotai kumpulan WhatsApp
Murid-murid Tua dari Government English School Pontian --
 CLASS OF 64.

Majoriti kumpulan saya ini adalah mereka dari keturunan Cina dan ramai yang beragama Buddha, Christian atau yang langsung Atheist.
Saya harus berhati-hati apa perkara yang saya postkan dalam Whatsapp ini untuk menjaga keharmonian. Saya mahukan kesan positif dari mereka supaya mereka segan dan hormat pada penganut Islam. Saya bukan bersikap apologetik. Saya hanya mahu beradab kerana Islam menghendaki kita meyebarkan KEBENARAN dengan penuh hikmah yang akhirnya mereka memilih Islam dengan penuh rasa insaf.
Dalam Islam Allah melarang kita berkasar, melainkan jika kita di kasari. Tradisi Islam melarang kita bermusuhan dan membunuh melainkan untuk mempertahan diri. Bersikap sindir menyindir pun Allah tidak suka.
Lihat ayat di bawah ini:

A011
Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah sesuatu puak (dari kaum lelaki) mencemuh dan merendah-rendahkan puak lelaki yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah pula sesuatu puak dari kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah setengah kamu menyatakan keaiban setengahnya yang lain; dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk. (Larangan-larangan yang tersebut menyebabkan orang yang melakukannya menjadi fasik, maka) amatlah buruknya sebutan nama fasik (kepada seseorang) sesudah ia beriman. Dan (ingatlah), sesiapa yang tidak bertaubat (daripada perbuatan fasiknya) maka merekalah orang-orang yang zalim.




Rasullah salallahualaihi wasalam tidak mengajar kita untuk berkasar dan sombong mendabik dada semata-mata kerana kita Islam. Kita jangan menghina agama atau kepercayaan mereka yang belum Islam. Cuma kita katakan penuh hikmah bahawa ISLAM punya tradisi yang lebih baik.
(Islam has something better to offer.)


Seorang teman saya dalam kumpulan ini adalah seorang Atheist dan belum lagi mahu menerima bahawa kita dicipta oleh Allah 
Tuhan yang maha pencipta.
 Dia enggan sama sekali.
Dia menetap di Melbourne Australia dan sudah 2 kali 
saya bersemuka  tetapi belum Allah izin.
Namun saya katakan padanya:
"When we die, If you are right I have nothing to lose.
 But if I am right, 
you have everything to lose."
Dia hanya senyum dan kata "thank you for caring."


Saya tidak berputus asa dengan kumpulan ini dan berterusan saya viralkan posting mengenai Islam yang diperkatakan oleh orang-orang ternama dan professional Barat. Semoga saya dapat menarik perhatian mereka...lambat laun. Hanya Allah yang menentukan.

Setakat ini dulu perkongsian saya. Semoga bertemu lagi untuk
perkongsian yang lain pula.
Mohon Petunjuk Hidayah Mu ya Rabb...


......
Related Posts with Thumbnails