"KALAU TAKUT DIPUKUL OMBAK, JANGAN BERUMAH DITEPI PANTAI."....pepatah Melayu.

Sunday, February 24, 2013

Inilah Barisan Kami......







Petang Khamis minggu lepas kami pulang agak lewat petang dari SUFI, sekolah Tadika / Taska yang kami urus. Sejurus masuk lorong di rumah saya rasa teruja. Kampung Solok Jaya di Tangkak mula bertukar wajah. Demam pilihan raya mankin hangat. Betul-betul di hadapan rumah sudah naik kain rentang seperti di foto ini. Undilah Barisan Nasional.

Saya dan teman senyum lebar tetapi tidak terkata apa-apa. Di negeri Johor ini suatau yang tidak menghairankan. Namun di hati saya tertawa melihat gelagat rakyat malaysia sekarang ini. Bendera-bendera berbagai fahaman politik sudah lama terpacak di tepi-tepi jalan dan kini makin banyak lagi. Saya tidak mengikuti berita, maka tidak pasti bila Parlimen akan dibubarkan.Atau sudahkah ia dibubarkan.

Agaknya politik sudah tidak relevan.

Oh tidak, ...... politik tetap relevan. Cuma minggu lepas saya sibuk dengan masaalah sekolah maka saya tidak kesempatan menonton TV.

Sebenarnya saya mengikuti perkembangan pilihan raya  dengan debaran juga kerana saya masih menunggu kepastian tentang dasar sebenar yang diperjuangkan oleh pihak-pihak yang mahu memegang kuasa.

Kuasa Pentadbiran Negara adalah amanah penting dan saya mencari kepastian. Kenapa masih nampak seperti masih celaru. Sekejap itu sekejap ini. Sekejap seperti yakin sekejap seperti panik. Itu perilaku pemimpin yang saya nampak. Saya akan tunggu saat-saat terakhir.......

Sementara itu saya lebih tumpu pada usaha yang saya sukai.
Mencari kesejahteraan melalui suatu yang lebih konkrit........pendidikan.

Semasa bekerja dahulu saya minat politik dan suka berkempen tetapi mengikut cara saya sendiri. Kini di umur  senja saya masih suka politik tetapi hanya setakat saya mengambil tahu siapa yang harus saya pilih untuk menerajui kepimpinan. Saya tidak lagi berkempen.

Saya tumpu pada hobby saya.

Kalau kain rentang di atas menyeru pada  Barisan Nasional, saya ada BARISAN yang sedang saya bina bersama dengan teman-teman saya yang sehaluan.



Inilah Barisan Kami.....
Anak-anak SmarTop Subur Fitrah Intergrated Pre School, Tangkak.

Mahu menjadi benteng dan mahu menjadi penggerak pada usaha terus menurus mendaulatkan Islam di sini dan insyaAllah di muka bumi ini dengan kehendak dan Rahmat Allah jua.

Barisan ini bilangannya kecil, anak-anak pun masih kecil dan belum mengerti apa maksud barisan yang saya katakan ini.

Tidak mengapa. Inilah barisan kami. Inilah jalan kami.
Kecil-kecil cili api. Dengan pendidikan permulaan yang  berteraskan aqidah Islam dan tatacara Islam, saya dan teman-teman saya yakin Allah mendengari dan semoga akan terbuka peluang dan ruang untuk membesarkan dan memanjangakan barisan kami berterusan hingga ke peringakat tertinggi.

Ini antara wajah-wajah harapan impian. Semoga Allah menjadikan kenyataan.


Ini pula anak-anak peringkat Taska yang belum mudah memahami pembentukan barisan, maka kami biarkan duduk dalam bulatan yang tidak kemas tetapi sudah mula nyata. Kata orang tua-tua : Melentur buluh dari rebungnya.

Atau seperti kata-kata di atas ini. Mengubahnya amat sukar sekali.

Bercerita mengenai barisan saya terkenang lagu yang saya amat suka satu masa dahulu.
Lagu :  INILAH BARISAN KITA. Satu nostalgia. Saya mendengarinya di UTube. Rupanya ada lagu lain dengan tajuk yang sama. Saya tidak begitu minat dengan caranya walaupun ada mesej yang mahu diutarakan.

Sekolah Tadika dan Taska ini kami beri nama ringkas iaitu SUFI.
Bilangan semuanya baru 62 orang dan kami punya seramai 6 orang guru dan pembantu guru. Guru-guru kami lebih tepat kami istilahkan Murobbiah. Mereka bukan sahaja mengajar tetapi mereka mengasuh dan mendidik. Kami cuba membina potensi  anak-anak  mengikut kecenderongan masing-masin. Ini menjadi matlamat walaupun kami belum berpuas hati dengan usaha yang ada kerana masih ada beberapa masaalah pengurusan yang harus diberi perhatian dahulu.

Kami mencuba sedaya upaya dan untuk memastikan anak-anak seronok ke sekolah kami adakan juga kumpulan berkompang. "SCHOOL IS FUN" adalah juga salah satu falsafah sekolah kami.

Antara anak-anak yang berminat dan berbakat.

Itulah sedikit cerita Barisan Kami. Nanti kita sambung lagi.
Doakan usaha kami berterusan dan mendapat pertolongan Allah jua.
Semoga impian menjadi kenyataan.

Seorang Murobbiah yang tekun membantu lebih masa. Semoga ia bahagia dunia akhirat.

....

2 comments:

Makbonda Hasimah Hj Zailani said...

Assalamualaikum Puan.

Katanya ada peraturan,supaya tidak menampal poster kempen sebelum parliman dibubarkan,tapi nampaknya siapa yang membuat peraturan siapa pula yang melanggar.

Saya mengikuti perkembangan Subur Fitrah Integrated ini,semoga Allah berkati dan sentiasa memberi pertolongan.Saya menyimpan azam satu ketika saya dapat melawat tempat begini.

ngasobahseliman said...

Terima kasih singgah. Bila ada masa sangat dialu2kan datang. Boleh tolong rekomen input untuk kami laksana.Pengalaman Hasimah pasti dapat membantu. Salam.

Related Posts with Thumbnails