"KALAU TAKUT DIPUKUL OMBAK, JANGAN BERUMAH DITEPI PANTAI."....pepatah Melayu.

Sunday, August 21, 2011

KERETA MEWAHA @ FIKIR-FIKIR RAMADHAN






Ini suami saya, di sebelah kereta yang sederhana kecil, pun bukan miliknya. 

Kereta mewah sememangnya impian ramai kaum lelaki dan juga sebahagian wanita. Kereta mewah sememangnya berteknologi tinggi dan prestasinya atas jalan raya / lebuh raya amat amat mengkagumkan minda. Harganya pasti juga tinggi dan ada yang bernilai berjuta ringgit. Oleh itu ia adalah  simbol status sosial dan jika kita bekerja sendiri dan mahu dianggap berjaya, maka sewajarnya kita mempunyai kereta mewah walau pun tidak ada harta yang lainnya.

Walaunagaimana pun definasi mewah (dari segi sosial)  itu adalah relatif. Kalau kita tidak ada kereta, maka proton saga itu mewah. Kalau kita ada Proton Saga, maka kereta yang harga dipasaran yang dalam linkungan Rm300 ribu-500 ribu itu dikira mewah. Tangga kemewahan ini berterusan perbezaannya kerana ada kereta yang  tidak ternilai harganya.

Saya kurang selesa dengan pendapat bahawa kita harus berkereta mewah jika mahu diiktiraf berjaya. Ini kerana ramai  juga yang  terkandas kerana mendahulukan memiliki kereta mewah dari keutamaan yang lainnya. Namun saya belum menemui kajian terperinci mengenai fenomena ini untuk berbicara lanjut.

Apa yang saya ingin kongsikan fikiran di sini  ialah mengenai bagaimana dan mengapa  seseorang itu boleh menghabiskan dan membazirkan  masa dan juga tenaga kerana suka bermimpikan membeli kereta mewah. Ada sesetengah dewasa pula akan membeli berbagai majalah mengenai kereta untuk mengetahui apa jenis  kereta yang terkini dari segi kecanggihan teknologinya, sama ada dari segi prestasi atau dari segi keselamatan dan berbagai lagi. Bila bertemu kekawan, tajuk cerita tidak lari dari membincangkan mengenai kereta, berjam-jam lamanya. Kemudian mereka ini akan menghabiskan masa pula  di show room jenis kereta yang diminati untuk memandu uji dan mendapatkan maklumat yang terkini termasuk edisi yang akan muncul di pasaran. Mereka amat berpuas hati jika dapat membelinya atau salah seorang kawan rapat membelinya atau seorang ahli keluarga membelinya. Jika dapat  membelinya sendiri,  mereka akan mengurus keretanya dengan rapi. Kalau tidak menolong isteri pun tidak mengapa asalkan dapat mengurus kereta, mencantikannya atau membelek-beleknya kalau tidak kesempatan waktu.

Bagi yang sememangnya mampu membeli kereta mewah, lagak mereka membeli kereta adalah seperti membeli kasut mewah. Sudah tidak hairan menakar kereta menikut mood atau citarasa yang sering bertukar mengikut apa yang ada di pasaran. Kalau perlu mengimport terus, itu lebih baik kerana ia akan dipandang tinggi dari segi sosial statusnya.

Maka apa pula kena mengenanya hal ini dengan bulan Ramadhan?Pasti ada yang tertanya-tanya mengapa saya memperkatakan hal di atas.

Demi masa ! Pergi sesaja melihat-lihat kereta di showroom semasa bulan  Ramadhan amatlah merugikan kerana masa itu tidak di menafaatkan untuk ibadah yang lebih aula. Ini saya tahu benar berlaku. Saya tahu ada individu yang rasa gelisah jika tidak berpeluang dan berkesempatan melalawat showroom kereta-kereta mawah untuk beberapa lama. Selepas melihat dan menguji pandu mereka akan bercerita-cerita pula.

Dan pada pandangan saya jika kita membeli kereta yang mewah-mewah semata-mata kerana status sosial adalah juga merugikan diri kerana kita tidak menginfakkan harta pada yang lebih memerlukan untuk mereka di Malaysia atau di dunia luar sana yang hidup amat dhaif dan terseksa.

Mereka yang tergolong seperti ini akan mengatakan bahawa tugas membantu orang itu pun mereka sudah lakukan.  Tetapi pada pandangan saya selagi ada yang memerlukan maka hidup kita yang belebihan itu akan di odit juga nanti kita di Sana. Mungkin kita mahu mengingtkan diri kita mengenai cerita Sahabat Nabi (saw) yang kaya raya, iaitu Abdur Rahman bin Aauf. Ada riwayat yang mengatakan bahawa Rasulullah (saw) mengatakan padanya bahawa ia bermimpi dan melihat Abdur Rahman Aauf masuk syurga dengan merangkak kerana ia kurang menginfakkan hartanya. Bila mendengar kata-kata Rasulullah (saw), mengikut riwayat itu ia cepat-cepat berinfak supaya segera masuk syurga dan dan selesailah tanggongjawabnya pada mereka yang berhak. Abd Rahman Aauf amat menjaga halal-haramnya perniagaan yang diuruskan dan dan ia berintegriti tinggi. . Itu pun ia dikatakan merangkak ke Syurga. Maka kita haruslah memuhasabah diri, demi masa di bulan Ramadhan ini.

Di dalam al Quran Allah menegur Nabi Sulaiman (as) kerana terlalu taksub dengan kuda-kudanya. Sila rujuk
Surah Sad 38, ayat 31 dan 32.
"(Ingatlah peristiwa) tetekala Nabi Sulaiman dipertunjukan kepadanya pada suatu petang, satu kumpulan kuda yang terpuji keadaannya semasa berdiri, lagi yang tangkas semasa berlari.
(Kerana lekanya dengan pertunjukan itu) maka Nabi Sulaiman berkata: 'Sesungguhnya aku telah mengutamakan kesukaan ku kepada kebaikan  lebih daripada mengingati (ibadat ku) kepada Tuhan ku, sehingga matahari melindungi dirinya dengan tirai malam."
Ayat ini juga seharusnya menjadi pengajaran bagi kita supaya jangan dilekakan dengan kemewahan hingga
terlupa akan tanggongjawab dan kewajipan yang lebih asas antara manusia dengan yang Maha Pencipta dan antara manusia dengan manusia.

WaAllahu'alam.

4 comments:

puanseri said...
This comment has been removed by the author.
Makbonda said...

Assalamualaikum.

Puan,teringat Firman Allah s.w.t. :-
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

قَدْ أَفْلَحَ الْمُؤْمِنُونَ الَّذِينَ هُمْ فِي صَلَاتِهِمْ خَاشِعُونَ وَالَّذِينَ هُمْ عَنِ اللَّغْوِ مُعْرِضُونَ

“Sesungguhnya berjayalah orang-orang yang beriman, iaitu orang-orang yang khusyuk dalam sembahyangnya, dan orang-orang yang berusaha menjauhkan diri dari melakukan perbuatan atau mengeluarkan perkataan yang sia-sia” (Surah Al-Mukminun : Ayat 1-3).

Semogakita dijauhi dari golongan yang gemar melakukan perbuat yang sia-sia.

ngasobahseliman said...

Salam "puanseri" Berilmu sememangnya dituntut dalam Islam. Tetapi ilmu itu harus di menafaatkan kena pada tempatnya. Dan Ilmu itu semestinya ada kesan "nilai tambah" pada diri kita yang boleh membawa kita lagi dekat pada Allah jua.

Terima kasih sudi kunjung. Dilain kesempatan boleh berbicara lagi.

ngasobahseliman said...

Terima kasih Makbonda memberi perhatian pada pendapat saya. Kemewahan adalah satu Ujian dari Allah dan ujian ini lebih susah disedari berbanding ujian kemiskinan dan apa jua jenis kesusahan. Semoga kita tergolong dalam kumpulan orang-orang yang sentiasa beringat dan diingatkan.

Related Posts with Thumbnails