"KALAU TAKUT DIPUKUL OMBAK, JANGAN BERUMAH DITEPI PANTAI."....pepatah Melayu.

Saturday, September 25, 2010

INSAF



Saya ingin bercerita lagi mengenai Umrah kali ini untuk anak-anak buah yang tidak saya berkesempatan berbual panjang semasa dikunjungi di Eidilfitri dan entry ini khas untuk Huzaiafah, Akif, Uwais dan yang berturutan lagi. Pastinya saya tidak akan berkesempatan cucu-cucu ini membesar dan berdikari, maka saya buat catatan semoga ianya memberi sedikit munafaat 'zikir fikir' setelah saya tiada nanti.


Kesibukan setiap saat siang dan malam di tanah Suci Makkah adalah perkara biasa. Bagi saya ia amat mengkagumkan dan amat menyentuh pemikiran kerana telah sangat lama saya tidak berkunjung ke sana dan tidak pula pernah pergi Umrah di bulan Ramadhan. Alhamdulilah. Allah mendengar bisikan hati saya padaNya dan saya bepeluang Umarah di bulan Ramadhan dan mengalami beberapa situasi (instances) yang membuat saya rasa insaf tentang peri pentingnya hidup ini kita kemudi dengan sebaik-baiknya.

Bila manusia bepusu-pusu dalam bilangan ratusan ribu maka saya teringat akan hakikat bahawa di padang Masyhar nanti suasana kelang-kabut dan haru biru akan berlaku dan manusia yang nafsi-nafsi akan berpusu-pusu tidak menentu. Jika kita tidak diitiraf hamba Allah yang soleh maka kita akan tenggelam dalam haru biru itu untuk beberapa tahun lamanya sebelum di hisab dan menerima habuan kita byang baik atau buruk.(semoga dilindungi Allah yang buruk-buruk). Ingatan itu benar-benar menakutkan kerana khuatir akan kebarangkalian-kebarangkalian yang tidak diingini. Lantas saya beristighfar dan solat taubat sebaik mungkin memohon semoga laluan saya dan semua yang saya kasihi akan menjadi suatu yang mudah dengan limpahan Rahmat Allah jua. Saya bayangkan kalau bilangan orang berpusu-pusu di Makkah dimana kami semua beriman pada Allah sudah sulit, maka saya tidak dapat bayangkan halnya nanti di akhirat kalau tidak mendapat keampunan dan beramal soleh dan mendapat keredhaan yang maha pencipta. Semoga Allah mengampuni.Saya sangat insaf.

Dalam umur keemasan ini, berkunjung ke Makkah amat memerlukan kesabaran. Tenaga fisikal amat berkurangan. Lutut kendur, mata kabur dan ingatan mula luntur. Semoga Allah memelihara kesemuanya hingga ke akhir hayat saya. Saya berdoa akan sentiasa dapat mengurus diri dan dapat menyumbang pada usaha-usaha menegakan kebenaran hingga bertemu denganNya nanti di hujung perjalanan ini.

Berkumpul untuk sessi berbuka puasa beramai-ramai di dataran Masjid.

Di samping ibadah rutin yang fisikal, saya mengambil masa memerhati apa yang berlaku di sekeliling saya dalam perjalanan ulang-alik ke Masjid semasa waktu solat atau semasa tawaf sunat atau semasa membeli barang keperluan makan minum  harian. Di sinilah saya cuba melihat dengan mata hati perilaku peristiwa yang berlaku. Antara yang saya nampak dan fikir zikir ialah jenis manusia yang datang untuk umrah dan berpuasa Ramadhan di Makkah. Rata-rata dari pakaian dan rupa paras kulit di muka yang saya lihat ramai yang bukan dari golongan kaya, mungkin sederhana (tidak miskin) tetapi tidak terlalu kaya. Kalau ada yang kaya-kaya mereka tidak menampakan diri mereka kaya dari pakaian.Saya mengatakan mereka miskin dari raut muka yang menunjukan sepertinya mereka berkerja kuat ditengah panas.


Berbuka puasa seadanya.Namun nikmat dari Allah tidak terhingga.

Allah yang maha kaya. Jemaah yang kaya dengan caranya tetapi yang miskin pun ada caranya. Nikmat Allah ada di mana-mana. Cuma kita harus cuba merasai. Saya nampak pekerja-pekerja berbuka puasa ala kadar sahaja di Dataran Masjid. Tetapi mereka nampak seronok dan ceria. Pasti  sedap nikmat makan yang terhidang. Jika kita makan di hotel-hotel besar sekalipun, belum pasti kenikmatan itu sama. Roti dengan keju mungkin lebih nikmat berbanding dengan ayam golek dan lain-lain lagi.Kita renungkan bersama.


Kemudian saya lihat pula solat di Dataran. Solat di Dataran, solat dalam ruang yang kesempitan adalah lumrah di Masjid al Haram di Makkah.Isunya kekhyusukan yang mesti terjalin anatra Allah dan hambaNya. Saya pernah juga solat di Dataran diwaktu malam tetapi tidak khusyuk yang sewajarnya kerana punggung rasa panas lantaran  matahari yang menyinar di atas dataran sepanjang siang.Maqam iman dan taqwa saya masih jauh tertinggal. Mungkin tetamu Allah yang lain tidak merasai seperti saya. Semuanya terletak pada kurnia Allah semata-mata. Doa saya semoga Allah melimpahkan RahmatNya dan saya dapat merasai nikmat iman yang sempurna di mana jua saya berada.

Pada malam 27 Ramadhan dan 29 Ramadhan suasana di Masjid Haram dan di sekitarnya amat mebingungkan da mencemaskan bagi saya. Manusia berpusu-pusu menacari tempat yang terpilih di Masjid awal-awal lagi. Saya hampir yakin bahawa dari  jam 10 pagi Masjid  sudah hapir penuh. Setelah solat Maghrib siapa yang meninggalkan tempat solat mereka, kebarangkalian mendapatkan semula tempat itu amat tipis atau mungkin tidak sama sekali. Alhamdulilah, saya rasa insaf dan rasa terharu yang amat sangat kerana Allah mendengar bisikan hati dan doa yang sunguh-sunguh agar saya mendapat nikmat duduk di Masjid terus menerus hingga akhir solat witir dalam kira-kira jam 3 pagi malam 27 Ramadhan. Sumber hadis sahih mengatakan 10 malam terakhir adalah malam-malam penting berkaitan LailatulQadar. Di Masjid al Haram malam 27 tersangat tertumpu pada hakikat itu. WaAllahua'lam. Saya hanya niat seperti diajar ustaz dan mengambil kesempatan mungkin sekali seumur hidup untuk berada di Masjid al Haram. Semoga Allah kurnia yang terbaik.

Namun yang lebih penting ialah kesinambungan dan sikap istiqamah dalam pengabdian walau di mana berada. Semoga saya Allah beri taufik dan hidayahNya yang berkekalan.

Doa khatam al Quran ialah pada malam 29 Ramadhan. Amat panjang dan amat menyentuh perasaan, walaupun kefahaman Bahasa Arab saya amat terhad. Rasa kekerdilan yang amat sangat  dan ramai yang menangis pasti penuh harapan semoga Allah melimpah rahmatNya dan kuasa maghfirahNya pada semua hamba-hambaNya, dan semoga semuanya mendapat keampunan dan keredhaanNya.


3 comments:

makbonda said...

Salam tuan rumah.Gembira dan bersyukur jumpa blog ini.Saya mohon link dalam blog saya.

ngasobahseliman said...

Dear Makbonda,
Salam dan terima kasih atas kinjungan. Feel free to link etc, etc. Saya hargainya.
(by the way, saya gelar seorang anak buah saya dari remaja lagi sebagai 'makbonda' What a coincidence.

makbonda said...

Ya kebetulan yang telah disusunNYA,semoga berpanjangan Ukhuwah.

Saya telah selongkar blog puan,sangat teroja,kenapa baru sekarang terjumpa......juga adalah aturanNYA.

Wallahua'lam

Related Posts with Thumbnails