"KALAU TAKUT DIPUKUL OMBAK, JANGAN BERUMAH DITEPI PANTAI."....pepatah Melayu.

Friday, May 18, 2012

BERBASIKAL 80 KILOMETER KE SEKOLAH.....mustahil?





Tidak mustahil sama sekali.

Ini kisah benar sebilangan keluarga miskin, amat miskin, di Pulau Bellitung, Sumatera Selatan, Indonesia. Kisahnya di abadikan dalam Novel dan Filem yang berjodol LASKAR PELANGI. Replika foto sekolah yang bersejarah bagi individu dan guru-guru tertara di sebelah kiri. Buku ini ditulis oleh Andrea Hirata , salah seorang dari karekter  dalam novel dan filem tersebut. Cerita ini amat menyentuh hati siapa jua yang melihat dan membaca kisahnya. Kata seorang pengkritik "Novel dan filem ini bukan mengajak masyarakat menangisi kemiskinan, tetapi sebaliknya melihat kemiskinan dengan cara lain". Pada saya ia sebuah cerita yang amat memeberi keinsafan dan sesiapa jua  tidak perlu rasa malu dan meminggir diri jika keluarga kita miskin.

 Lantas saya teringat kisah bapak saya berjalan enam belas batu dari Benut ke Pontian Kecil dengan memikul setandan pisang, mengikut cerita kakak saya kerana waktu itu saya belum lahir. Bila mendengarnya seolah-olah saya susah untuk mempercayai cerita itu dan kakak saya rasa kecewa dengan sikap saya. Dua hari dulu saya rasa amat sebak dihati mengenang semuala cerita kakak saya dan segala kesuliatn dan kepayahan bapak saya mencari rezeki sebagai seorang pendatang  "haram" dari tanah Jawa dalam tahun sebelum Perang Dunia Pertama. Mengapa saya "kejam" dihati sangsi atas cerita kakak saya walhal seorang budak boleh naik basikal sehari 80 kilometer untuk ke sekolah dalam senario kehidupan tahun tujuh-puluhan. Semoga Allah mengampunui kejahilan saya dan menganugerah ganjaran yang tidak terhingga pada kedua ibu bapa saya. Bila saya ingatkan cerita ini maka cerita saya berjalan ke sekolah sejauh dua batu, (lebih kurang tiga kilometer) kadang kala tanpa kasut, bukanlah satu yang boleh dibanggakan. Namun saya sekarang telah belajar mensyukurinya dan mengadu kasih dalam kesunyian untuk emak dan bapak saya.



Satu karakter yang memikat hati saya ialah dalam cerita ini bernama LINTANG. Ia seorang pelajar yang amat pintar, penyantun dan amat luar biasa usahanya untuk menjadi seorang yang berilmu dan berjaya dalam hidup. Penulis mengatakan temannya ini seorang genius. Fikirannya dan ingatannya sentiasa tajam dan dialah  yang menjadi inspirasi dan mentor  kepada pelajar yang lain. Dalam satu adegan pertandingan seperti "Quiz" beliau dapat mematahkan hujah seorang guru yang cuba menjatuhkan kredibilitinya dan gurunya dan sekolahnya. Dia berjaya dan sekolah yang terdiri dari anak-anak miskin telah dapat menggondol hadiah kejohanan pertandingan. Amat mengkagumkan, kerana terutamanya sekolah ini adalah berdasarkan Islam. Sekolah Dasar Muhamadiah.  Lihatlah  sendiri filemnya. Bukunya sewajarnya tidak serupa tepat-tepat dengan filem itu tetapi "Ruh" ceritanya adalah serupa. Saya kagum dengan originality atau keaslian  penulis dan oleh kerana ini kisah benar saya amat bersyukur dapat menimba ilmu perbandingan  bahawa betapa  susahnya kehidupan saya semasa kecil, ada lagi yang lebih susah. Maka satu pengkritik mengatakan " Sebuah Novel yang amat menggugah. Siapa pun yang membacanya akan termotivasi dan MERASA BERDOSA JIKA TIDAK MENSYUKURI HIDUP".

Ditakdirkan "Lintang" tidak dapat meneruskan persekolahannya kerana bapanya meninggal dunia dan dia terpaksa menggantikan bapanya sebagai orang yang perlu menjaga ibu dan beberapa adik-beradiknya yang masih kecil-kecil lagi. Satu tanggongjawab yang mesti dipikul tanpa ada pilihan lain baginya. Impian dan cita-citanya tidak menjadi keyataan. Betapa tersedih hatinya. Namun hidup ini perlu diteruskan. Dia tidak terus menjadi nelayan kerana itu janji pada bapanya. Ia masih berkerja sebagai buruh tetapi bukan nelayan.

Saya rasa terkilan tidak ada ahli masyarakat ketika itu yang tampil membantu Lintang. Saya berharap dan berdoa di mana jua tidak akan ada satu bakat kepintaran istimewa yang kecundang semata-mata kerana kemiskinan. Semoga Allah menggantikan untuk Lintang sesuatu yang amat istimewa di akhirat nanti.




 Lambang keterpinggiran pelajar miskin yang hatinya menjerit-jerit untuk dibantu 
dan kita tidak mendengarinya.

Saya dan  dua orang teman dapat berkunjung ke pulau ini pada 14-16 Mei yang lalu secara santai setelah selesai kerja yang dipertanggongjawabkan oleh penaja di Situwangi Boarding School, Garut, perjalanan kereta lebih kurang tiga  jam dari Bandung. Dalam perjalanan itu saya dan teman kembara tidak putus-putus bercerita dan menganalisa cerita tersebut sambil berdoa semoga kita akan dapat hidup dalam suasana di mana kepimpinan negara akan sentiasa prihatin pada kehidupan rakyat yang miskin dan dhaif. Mereka ini bukan pemalas tetapi benar-benar mereka tidak ada sumber untuk mendapatkan ilmu. Ilmu adalah kunci bagi segala-galanya.



Tidak ada keistimewaan luar biasa di pulau Belitung ini. Di peta antarabangsa pulau ini dinamakan  pulau Billiton. Tetapi kami ke sana untuk berehat sahaja dan saya bersetuju untuk berehat-rehat sempena memperingati hari kelahiran saya yang ke 65 tahun. Alhamdulilah. Allah masih mengurniakan kesihatan yang dikira amat baik dewasa ini dan masih dapat menjelajah musafir melihat kebesaranNya dengan harapan dapat mengabdikan diri seikhlasnya. Semoga Allah meredhai dan ilmu yang ditimba dapat dimunafaatkan.

Pulau ini indah menawan. Air di pantai bersih tidak tercemar. Pantainya berpasir putih. Ada yang mengatakan airnya sejernih kristal. Ada ratusan pulau-pulau kecil di sekelilingnya. Mulanya kami berhajat untuk menaiki bot mengelilingi  beberapa pulau  tetapi tidak kesampaian kerana cuaca terlalu panas dan ada sabab musabab lain yang tidak dapat diatasi. Maka kami menaiki kereta ke Tanjung Tinggi untuk melihat-lihat pantainya. Dan yang lebih teruja bagi kami ialah kami dapat melihat kawasan tempat filem ini diambil. Ceritanya unik dan tempatnya unik. Ini adalah bahan sejarah bagi saya dan bahan inspirasi bagi warisan saya. Saya selalu mendorong anak cucu supaya tidak melihat apa jua masaalah yang dihadapi sebagai halangan dan rintangan untuk mencapai cita-cita dan impian. Saya kongsikan di bawah ini antara tempat-tempat di Pulau Bellitung untuk renungan khususnya akan hakikat bahawa kita harus yakin pada yang maha Pencipta bahawa hanya senya yang maha Pencipta itu adalah yang Maha berkuasa dan maha pemberi pertolongan dan padaNya jua kita bergantung.

  Pulau Belitung sekarang ini sedang membangun agak pesat dan katanya ada usaha tempat ini menjadi tumpuan pelancung. Kami tinggal di Bulliton Club yang diusahakan asalnya oleh keluarga Kapitan Cina yang datang awal-awal lagi untuk mengusahakan Tin Mining, melombong bijih tin.




Penduduk pulau ini terdiri sebahagian besarnya dari keturunan Cina, Melayu dan Bugis. Keturunan Cina didatangkan oleh penjajah Belanda untuk berkerja di lombong Timah khususnya. Dasar penjajah diwaktu itu sama sahaja. Di Malaysia penjajah British mendatangkan Cina pun untuk bekerja di lombong bijih Timah. Tetapi di Malaysia ada juga bijak pandai yang mengatakan Malaysia tidak dijajah. Hairan.

Itulah secebis cerita kembara saya ke Pulau Bellitong. Teman saya mula-mulanya mengajak saya ke Pulau Bangka tetapi telah tersasar tujuan. Katanya kita ke Bangka dilain kali.  Entahkan sampai entahkan tidak. Namun saya tetap bersyukur atas nikmat melihat keindahan Bellitong atau Belitung dan mengetahui sedikit sejarah orang Melayu di sana. Mungkinkah  hilang Melayu di dunia ?

...

3 comments:

Makbonda Hasimah Hj Zailani said...

Subhanallah Puan,

Dah menjejak ke sana?mendahului angan-angan saya.Sesungguhnya saya amat teroja.

Puan,saya tidak bersetuju kalau di kata nenek moyang saya datang kesini sebagai pendatang haram.Sebab pada ketika itu persempadanan negera belum begitu berkuatkuasa. Meraka hanya merantau di tanah rumpun sendiri,mencari kehidupan yang lebih baik.

Kehidupan anak-anak Laskar Pelangi juga menggambarkan kehidupan silam saya.Saya pun kagum dengan penulisnya,kejujurannya tergambar.

Puan,ada lagi kesinambungannya Sang pemimpi dan mariamah kapoor dan seterusnya Padang Bulan.Itulah yang menyebabkan angan-angan saya ke Pulau Belitung agak tiggi. :)

Kump. Adik2 Keluar UMNO said...

Kekejaman Terhadap Orang Muda - ( Lihat sendiri BUKTI, Kenapa kami KELUAR UMNO dan TAKKAN kembali lagi. Buktikan jika ia PALSU )
1~BUKTI 1 * (MESTI TONTON)
2~BUKTI 2 * (HOT)
3~BUKTI 3
4~BUKTI 4
5~BUKTI 5 * (HOT)
6~BUKTI 6
7~BUKTI 7
8~BUKTI 8
9~BUKTI 9
10~BUKTI 10

~ Orang Muda Geng Kita - Usaha Dengan Doa ~



Kami Mahu Generasi Muda Terengganu Jadi Perdana Menteri Malaysia Ke-7 Sebelum PRU ke-13 Tanpa Perlu Berdolak-dalik!!
(Bukti kukuh)
1 ~ http://www.tranungkite.net/v11/modules.php?name=Forums&file=viewtopic&t=32381
2 ~ http://www.sabahforum.com/forum/sabah-malaysia-international-politics/topic28065.html
3 ~ http://www.utaraonline.net/v4/modules.php?name=Forums&file=viewtopic&t=22146
4 ~ http://www.selatanonline.net/modules.php?name=Forums&file=viewtopic&p=196#196

5 ~ http://www.detikdaily.net/v6/modules.php?name=Forums&file=viewforum&f=1






p/s: Ubahsuai (copy&paste) dari 'Abang Sayang'

ngasobahseliman said...

Salam Asimah. Sangat betul tu. Bapak saya bukan pendatang haram ke Malaysia. Maksud saya bukan nak kata pendatang haram macam la ni.

Bila ke Belitung ceritalah. Kawan saya ada belikan buku yang lain-lain tu. Belum habis baca. Tapi Belitung cuaca panas. kalau dalam keadaan sekarang pergi satu malam sudah cukup. Selamat berkembara.

Related Posts with Thumbnails