"KALAU TAKUT DIPUKUL OMBAK, JANGAN BERUMAH DITEPI PANTAI."....pepatah Melayu.

Saturday, July 30, 2011

BERINGAT MENJELANGNYA RAMADHAN KAREEM

Seminggu sebelum Ramadhan.
Hati berdebar-debar mengingat sama ada diri ini akan menjadi tetamu di bulan mulia. Hari ini Sabtu 30 Julai. Puasa mungkin esuk, mungkin lusa. Masih belum pasti. Hati ini mengintai-intai bulan yang ditunggu-tunggu oleh semua yang ingin menghapirkan diri pada yang maha Pencipta setapak lagi.

Kelmarin saya pulang dari rumah anak saya di Putrajaya. Dahulu saya jadi "nanny" dan jadi "bibik". Kali ini saya jadi "supir"  pula., menghantar anak-anaknya ke kelas pra-sekolah dan nursery bimbingan kanak-kanak. Mulanya saya bercadang untuk merancang dengan suami saya apa yang akan kami lakukan untuk Ramadhan kali ini. Saya baru habis membaca buku Hasrizal "SECANGKIR TEH, PENGUBAT LETIH", satu buku travellog tarbiah. Saya tertarik pada konsep yang ditekankan iaitu "Erti hidup...Pada memberi".






Maka saya ikhlaskan hati untuk memberi khidmat "supir" pada anak saya. Ia memberi pada keluarga. Itu sebagai permulaan. Saya memujuk sebelah hati saya yang kadangkala berfikir mengapa dalam umur hampir 65 ini saya menjadi "supir". Hati yang sebelah lagi berkata: sepatutnya bersyukur kerana dalam umur itu saya masih mampu memandu kereta. (Teringat seorang teman Blog yang menggelar saya  'Embah Rempit' kerana boleh memandu 170km sejam di lebuh raya). Maka berebut-rebut hati ini menyebut : alhamdulilah.

Erti memberi bukan semestinya wang ringit. Maka dengan  tugas seminggu menjadi "supir" saya mengharapkan dapat membakar semangat untuk terus MEMBERI apa jua yang baik pada siapa jua dan bila-bila masa jua. Bulan Ramadhan Kareem...... semoga saya dapat menghayatinya dengan semangat memberi. Harizal juga bercerita dalam blognya mengenai menderma organ kita bila kita mati. Di situ juga letaknya semangat "MEMBERI". Tidak semestinya pada orang Muslim sahaja. Allah berhak atas kesemua ciptaanNya, dan Dia mengurnia juga pada mereka yang tidak beriman. Maka apalah kita! Nak berkira pada siapa kita memberi?

Dalam kes ini saya tidak bolelah memberi organ saya kerana semuanya sudah "reput" Maka saya hanya boleh menggalakan anak saya yang kini berumur 30 tahun untuk menyambut seruan "memberi" itu. Seminggu menjdi "supir" memberi saya kesempatan untuk membaca dan mecerdikan diri. Alhamdulilah.



Tetapi diselit-selit itu saya terfikir-fikir juga tentang quality pendidikan cucu saya yang saya hantar dan ambil setiap hari dari rumah ke sekolah dan balik pula. Di sebelah ini adalah  gambar sekolah cucu sasa. Di Putrajaya pastinya  semua canggih dan mewah. Tetapi saya masih bingung dan keliru kerana cucu saya belum mencapai kematangan yang sewajarnya memandangkan pada Januari 2012 ia akan, insyaAllah, melangkah ke tahun satu sekolah rendah. Adakah ini kelemahan dan kekurangan ibu bapanya atau kekurang guru dan sistem di sekolahnya. Ia belum boleh menulis dengan betul dari segi teknik dan belum boleh bercerita apa yang dipelajari di sekolahnya apabila saya bertanya padanya.


Saya dahulu berkerja di Kementerian Pendidikan dan dan menjadi salah seorang ahli dalam Mesuarat Perancangan Pendidikan. Saya juga menjadi ahli dalam beberapa mesuarat lagi yang ada kaitan dengan penubuhan secara rasmi peringkat pra-sekolah dan pengambilan guru-guru terlatih dalam bidang "early childhood education" dan berbagai lagi yang berkaitan dengannya. Sudah hampit 9 tahun saya bersara dan pastinya hal ini bertambah baik. Tetapi apabila saya melihat akan kemajuan cucu saya,  saya menjadi keliru dan kebingungan. Adakah ini berlaku pada cucu saya sahaja atau pada yang lainnya. Adakah kerana cucu saya ini yang punya bebagai kekurangan.  Malangnya saya tidak ada 'locas-standi' untuk berbincang dengan pihak sekolah dan guru. Maka saya mencadangkan pada anak saya untuk membangkitkan hal ini kerana anak saya juga berkhidmat dengan kerajaan dan di harap ia memudahkan untuk kefahaman.

Ini fikir-zikir bagi saya menjelang Ramadhan. Mendidik dan terus mendidik diri untuk peka tentang apa yang berlaku di sekeliling dan berbuat sesuatu yang membina. Cantik sungguh Islam itu. "Never too young, and  Never too old" untuk memulakan sesuatu yang baik. Semoga Allah akan terus menyemarakan semangat ini hingga keakhir hayat saya. Ameen.




Dalam pada itu dan dalam semangat kedatangan Ramadhan Kareem , besan saya da ibunya datang berziarah dari Kedah dan tinggal bersama anak saya untuk beberapa hari. ( Besan saya adalah sepeupu suami saya). Malam tadi kami meraikan mereka dengan makan malam di restoran di Shah Alam.

Budaya merai saudara-mara adalah suatu yang kami titik beratkan dalam hidup berkeluarga . Ini juga ada kaitannya dengan 'nikmat hudup pada memberi'. Anak saya akur dengan nasihat kami yang tua semoga sentiasa menginfak sesuatu  setiap masa, terutamanya nanti di bulan Ramadhan.










Semoga di bulan Ramadhan ini Allah mengurniakan segala nikmat, mengampunkan segala dosa-dosa  dan dikhirnya kami dianugerah title "HAMBA" dan dapat bertemua di Syurga Firdaus dengan semua yang kami cinta kerana Allah semata-mata.

4 comments:

Kerabu Jantung said...

Salam Sis,

Selamat menyambut Ramadhan!

ngasobahseliman said...

Yes sister, semoga kita sama-sama mendapat keberkatan dan redha Allah hingga kehujung hidup kita.

Makbonda said...

Assalamualaikum Puan,

Semoga Ramadhan kali ini lebih baik dari yangsebelumnya.

ngasobahseliman said...

Ia, Doa yang sama saya panjatkan untuk Makbonda sekeluarga. Sama-sama kita memohon Allah ampunkan segala dosa dan mengurnia rahmatnya yang tidak terhingga.
Saya sentiasa meyimpan cita-cita kita boleh bertemu satu hari nanti
Salam.

Related Posts with Thumbnails