"KALAU TAKUT DIPUKUL OMBAK, JANGAN BERUMAH DITEPI PANTAI."....pepatah Melayu.

Friday, January 13, 2017

Episod kambing buat minda berfikir dan hati peduli.........






Sudah saya ceritakan dahulu saya ini dari keluarga pendatang....dari Tanah Jawa. Mengimbas semula asal usul saya, dapat saya rasakan perjalanan hidup ini sudah amat jauh. Tetapi dikira dari konteks hidup akhirat, tidak sampai sehari. 



Semasa kecil kakak saya yang nombor 4 dari atas (pada tahun awal 1940an) bapak tugaskan menjaga kambing. Kakak sulung saya menoreh getah dan yang lainnya ada tugas-tugas tertentu. Saya anak yang bongsu dari lapan orang adik beradik. Tugasan saya tidak seberat kakak-kakak saya. Cerita kambing memang sentimental bagi saya dan lantas teringat kehidupan semasa bapak masih ada. Bapak saya meninggal semasa saya berumur 16 tahu.  

Ditakdirkan dalam melayari hidup dewasa saya, saya bertemu dengan seorang pengusaha yang mengembala kambing. Saya terpanggil untuk melabur sedikit peruntukan untuk membantu anak lelaki bongsu saya yang masih belum menentu apa yang ingin dilakukan sebagai usaha mencari rezki. Ini lebih kurang 8/9 tahun yang lalu. Saya melihat sendiri ladang kambing itu dan rasa amat teruja. Maka saya membeli 10 ekor dan meminta anak lelaki yang berniaga sendiri untuk membeli 10 ekor juga untuk dipelihara oleh tuan punya ladang dan dengan peraturan tertentu saya dijanjikan keuntungan yang lumayan. Saya serah bulat pada pengusaha untuk mengadakan cara pembelaan mengikut budibicaranya dalam bidang pelaburan ternakan. Saya amat kenal dengan keluarganya.


Tetapi ditakdirkan pelaburan kecil saya ini tidak menjadi kerana saya tidak memantau dari dekat. Semuanya saya mengharapkan pengusaha untuk membela kambing-kambing tersebut sebaik mungkin dan semua perjanjian hanya dibuat secara lisan atas dasar penuh kepercayaan.


Ini merupakan satu pengalaman yang membuat saya kini berfikir-fikir jika di lihat dari segi keuntungan wang ringgit. Tetapi keuntungan wang ringgit bukan suatu yang terpenting dalam hidup berkeluarga dan bermasyarakat. Maka saya tidak  mahu banyak bicara pendapat kerana ia tidak akan mendatangkan kebaikan pada semua yang terlibat. 


Walau apa pun saya masih rasa seronok jika saya cantumkan pengalaman ini dengan pengalaman kakak saya. Kakak saya selalu berasa sayu bila bercerita pasal mengembala kambing. Berseorangan diri ia akan membawa 5/6 ekor kambing jauh dari rumah untuk mencari tumbuhan yang banyak dan menghijau. Hampir maghrib baru dia balik. Ia selalu mengatakan rasa takut dikebun hanya bertemankan kambing. Saya mendengari sahaja cerita-ceritanya.


Satu Nostalgia.......


Saya imbas kembali pengalaman dan pengajaran yang tersirat dalam usaha membela kambing kini berbanding 50 tahun dahulu. Saya ingin kongsikan rasa hati yang berbagai dalam usaha pelaburan kecil ini dan saya ambil hakikat-hakikat yang positif sahaja dalam kita melayari hidup bermasyarakat. Allah maha mengetahui dan maha bijaksana. Banyak pengajaran yang dapat saya ceritakan pada keluarga saya. Hidup ini bukan semata-mata keuntungan material. Hidup ini adalah jalan mencari keredhaan Allah. Apa yang kita lakukan adalah merupakan wasilah semata-mata. Hanya Allah yang boleh menilainya.


Episod kambing kini sudah berakhir. Saya jual kesemuanya. Tidak ada keuntungan material tetapi saya rasa kaya bila melihatnya dalam konteks bahawa Allah yang maha memberi rezki dan hadith mengatakan jika kita bersyukur dengan apa yang Allah kurnia walaupun sedikit, kita kemudian nanti Allah akan kurnia dengan ganjaran yang tidak disangka-sangka. Semoga begitu, ...... Aamiin.

Kata pepatah Inggeris: All is well that ends well......


Dengan ini anak saya kenalah berusaha mencari rezki cara lain pula. Kita tidak boleh terlalu sentimental dan berhenti berusaha.


Namun saya berpendapat tidak salah rasa sentimental diambil kira dalam membuat apa jua keputusan dalam hidup. Semoga Allah sentiasa menunjuki jalan......




Gambar hiasan ehsan google.
Nostalgia, sentimental....




.....

2 comments:

Harun Kemantren said...

Semoga Tuhan Allah Yang Maha Pengasih, selalu memberi kesehatan, keselamatan, dalam mengarungi kehidupan di dunia dan akherat, kepada kita semua. Salam kenal, dari saudara seiman dan seakidah islam, saya bernama Saifudin, dari Semarang, Jawa Tengah. Saya sudah membaca tulisan ibu ngasobah.

ngasobahseliman said...

Saudara Saifudin, terima kasih sudi mamper di blog saya. Harun Kementren to siapa pulak ya? Terima kasih mendoakankesihatan dan keselamatan. Semoga bertemu lagi dilain kesempatan. Salam.

Related Posts with Thumbnails