"KALAU TAKUT DIPUKUL OMBAK, JANGAN BERUMAH DITEPI PANTAI."....pepatah Melayu.

Thursday, October 31, 2013

..."Lite Thinking".




Eid Adha telah  sebulan berlalu. Muharam pun hampir tiba. Kebelakangan ini 'bersembang' lebih sikit dengan teman-teman dan beberapa perkara tercetus di minda. Antara certia-cerita yang di sembangkan membawa ingatan peristiwa lembu. Lembu qurban dan lembu berbagai. Ada teman-teman yang berkata penuh perasaan supaya kita janganlah mempromosi susu lembu kerana nanti perangai macam lembu. Rasulullah saw suka susu kambing. Mungkin kita perlu fikirkan untuk lebih minum susu kambing dari susu lembu. Seorang pakar pemakanan berkata bahawa susu kambing itu lebih hasiatnya dari susu lembu.

Tidak juga kita diibaratkan macam kambing jika malas berfikir-fikir.

Dari cerita lembu saya sendiri terfikir lain-lain cerita berkaitan lembu. Dan banyak peristiwa berlaku di negara sendiri yang harus diketahui, suka atau tidak suka. Ada yang berkaitan dengan lembu.....

Antaranya ialah pemilihan ketua wanita sebuah parti politik. Ia pernah dikaitakan dengan scandal lembu tidak lama dahulu. Nyata sekali ramai ahli yang menganggap  dia tidak bersalah dan yakin akan intergritinya. Maka ia terpilih lagi. Jangan mudah berburuk sangka.....kata setengah orang. Sebarkan fikiran positif, insyaAllah yang negatif akan berubah rupa untuk kebaikan semua. Namun ada juga yang berfikiran mungkin kita sudah ketandusan bakat dan ketandusan semangat. Kita menyerah kalah dan ikut sahaja.

Saya ingin berlepas diri kerana tidak tahu secukupnya untuk membuat apa-apa ulasan. Yang saya gamak untuk bersuara hanya setakat mengatakan bahawa ramai antara kita yang mudah lupa. Dan selalu benar kita sembunyikan fakta-fakta negatif seperti kata pepatah Inggeris kita longgokan sahaja masuk bawah karpet dengan keyakinan lambat laun akan lenyaplah ia. Saya khuatir fenomena ini akan melarat-larat jika tidak di tangani dan seperti daging busuk jika ia tidak ditanam akan menjadi racun yang membahayakan.

Kemudian saya dengari juga cerita-cerita pemilihan tokoh-tokoh untuk menerajui parti ternama di negara kita sekarang. Ada yang suka...dan ada yang tidak suka. Ramai yang hanya melihat dipinggiran. Itu lumrah perangai orang politik. Cuma kita harus ingat "Allah maha mendengar dan maha melihat yang nyata dan tersembunyi". Maka setiap ahli harus tahu tanggongjawab semoga di hujung kehidupan nanti ada jawapan pada setiap persoalan. Ya...pada setiap persoalan!

Saya bukan orang politik tetapi rasanya saya tidak dapat berlepas diri dari persoalan sepertinya kerana kita tidak boleh lari dari kenyataan bahawa secara langsung atau tidak langsung kita terlibat dalam masaalah di negara kita ini kerana setiap kita dikehendaki dan diberi kuasa memilih siapa pemimpin kita kalau kita sendiri tidak mampu menjadi pemimpin atau belum bersedia menjadi pemimpin.  Sudahkah kita berbuat sesuatu untuk 'membetulakan' apa jua bentuk kepincangan di sekeliling hidup kita....?   Walau kecil sekali pun, sudahkah kita berusaha kearah itu. Terutamanya individu-individu  yang Allah kurnia akal fikiran yang lebih, tenaga yang lebih dan kemampuan yang lebih. Pastinya terangkul dalam kapasiti itu ialah tanggongjawab yang lebih untuk berusaha lebih, bukan untuk diri sendiri tetapi untuk masyarakat dan dunia sejagat......untuk kemanusiaan.

Dalam hal ini saya juga rasa saya belum dapat membela diri sepenuhnya dan dapat berlepas diri darinya.....

Kemudian timbul pula cerita bajet 2014. Saya kurang prihatin untuk membaca dan mengikuti sepenuhnya isi Bajet 2014 itu. Maka sebab itulah saya tidak dapat memberi jawapan yang memuaskan bila ditanya teman-teman reaksi saya mengenainya. Yang mudah, dapatlah saya faham. Orang-orang bersara dapat rm250/-.  Tak terkata. Senyum sahaja...........Kalau tak suka, maka saya akan dikatakan tidak bersyukur. Kalau terima dan ucap terima kasih pada pemimpin negara,  saya dikata pula tidak punya minda kritikal. Kan Malaysia ini negara kaya. Kenapa dan mengapa keadaan ekonomi kita tidak mampu memberi habuan lebih dari itu. Ada kalanya rasa tersedih juga hidup di negara yang kaya hasil-mahsulnya tetapi tidak dapat merasai nikmat kekayaannya seperti yang sewajarnya. 

Namun teringat juga teguran kawan supaya jangan asyik merungut dan tidak bersyukur dengan apa yang ada. Jangan asyik bertanya mengapa pihak berkuasa tidak dapat  meriangakan hati rakyat biasa seperti saya dan orang-orang kampung saya walaupun ada dasar rakyat didahulukan. Lihat di negara lain yang sentiasa dilanda berbagai bencana. Jangan tidak bersyukur......

Tetapi bersyukur itu tidak bererti duduk diam dan terima sahaja apa yang berlaku. Nanti kita cerita konsep bersyukur dilain kali, insyaAllah.

Dalam kesibukan mengisi waktu yang tinggal sedikit ini saya masih mengambil berat tentang ekonomi rumahtangga anak-anak saya. Harga barangan dan perkhidmatan makin hari makin bertambah. Pendapatan keluarga terhad.  Anak-anak buah saya ramai yang belum dapat pekerjaan yang memuaskan untuk menyara hidup, walaupun setengahnya ada kelulusan kolej dan universiti. Jika ingin memulakan kerja sendiri, atau perniagaan sendiri seseorang itu perlu juga dana untuk permulaan. Ini juga sukar diperolehi kerana tidak ada harta sebagai cagaran. Sistem yang dikatakan mudah bagi industri kecil dan sederhana pun bukan semudah yang dikatakan. Saudara Along berkeliaran "mahu membantu". Saya amat kasihan pada yang memerlukan.....

Jadi, siapa yang salah ye ?
Rumit.....
Namun setiap kita perlu tanya diri sendiri.....

Mohon keampunan Mu Ya Rabb...
Mohon petunjuk dan pertolongan Mu Ya Rabb....

....

2 comments:

Mak Long a.k.a Kunang-kunang said...

Salam Kak Sobah,

Terima kasih singgah blog saya.

Seronok baca coretan kak sobah tentang apa yang berlaku dipersekitaran kita sekarang.

Tapi memandangkan saya bukanlah orang yang arif tentang perkara-perkara tu tak dapatlah saya nak join sekali cuma saya sentiasa berharap negara kita akan diberi nafas baru supaya hidup kita lebih aman dan makmor.

ngasobahseliman said...

Salam Sister. Semoga bertambah pulih dan dapat kembali aktif dan Allah kurnia masa dan tenaga untuk terus menyumbang pada kemanusiaan.Take care....

Related Posts with Thumbnails