"KALAU TAKUT DIPUKUL OMBAK, JANGAN BERUMAH DITEPI PANTAI."....pepatah Melayu.

Friday, February 27, 2015

Siapa yang pergi dahulu.....





Minggu yang lepas suami dan saya dan anak dan cucu-cucu bermalam di Perumahan Kerajaan Persekutuan di Cameron Highlands dengan ehsan kelayakan seorang teman yang senior di Perkhidmatan Awam.

Dalam duduk dan bersembang santai suami saya mencetuskan lagi persoalan yang sukar dan tidak mungkin ada jawapan.

"Antara kita dua, siapa agaknya Allah ambil dahulu?" soalan yang sering ditanya setahun dua kebelakangan ini. Maklumlah kami sudah dipebatasan umur tujuh-puluhan.

"Kita hak Allah. Mana mungkin kita boleh tahu...." jawab saya dengan senyuman, tetapi serious. Agak mendebarkan juga soalan seperti itu. Ustaz pernah kata: Hidup itu nikmat, Mati pun Nikmat. Mati memungkinkan kita masyuk Syurga dan bertemu Allah....nikmat yang tiada bandingan. Maka Ustaz sentiasa menasihati supaya bertaubat dan beramal soleh hingga ke akhir hayat.

Semoga kami sentiasa beringat..... 

Saya dan suami boleh dikatakan sihat berbanding sesetengah orang lain. Alhamdulilah, kami amat bersyukur. Tetapi hakikatnya kami sudah mula di huni oleh berbagai masaalah kesihatan. Kami adalah pesakit diabetis lebih dua puluh tahun yang lalu. Ia agak terkawal buat masa ini dan sentiasa berdoa semoga Allah menganugerah umur panjang yang bermunafaat untuk bekalan ke akhirat.

'Tidak mengapa siapa pergi dahulu. Kita buat sahaja persiapan yang sewajarnya. Kesihatan zahir tidak boleh menjadi indikator tetap siapa yang akan pergi dahulu. Hidup dan mati adalah ketentuan Allah yang Mutlak." Selalu itu menjadi jawapan standarad bagi saya. Namun kekadang saya kata: "Abang susah apa kalau isteri pergi dulu. Carilah ganti, bukan susah...." kemudian kami panjangakan beberapa andaian mengenainya dan diselang seli dengan gelak ketawa bersama. Namun di celah-celah gurau senda itu pasti ada juga rahsia yang belum nyata. Biar masa yang menetukannya.

Pokoknya kita harus bersedia secara individu. Saya 'berceramah" pada suami saya. Kita perlu sibukan diri masing-masing dengan aktiviti yang memberi munafaat pada diri dan pada orang lain. Lebih banyak pada orang lain, lebih baik. Itu amal jariah namanya. Bila salah seorang antara kita tiada, pandai-pandailah bawak diri. Kalau boleh jangan bergantung sangat pada anak-anak. Jika kita mendapat perhatian dari anak-anak, kita kira itu 'bonus point'. Kita berusaha mengurus diri sendiri sedaya upaya. Dalam kebebasan berurusan sendirian, insya Allah kita mendapat perhatian yang lebih dari Allah. Kebergantungan kita hanya padaNYA.

Maka semasa di Cameron Highlands kami bersetuju untuk menghadiri majlis perkahwinan di kedah bagi suami saya dan di Johor untuk diri sendiri.

Ini satu cara untuk melatih diri berbuat sesuatu tanpa rakan kongsi  dalam hidup.





Suami saya mengambil peluang ke Kota Kuala Muda sementara majlis perkahwinan di Sungai Petani belum bermula. Kemudian ke Pantai Merdeka. Di situ temapat nelayan dan jika suka katanya kita boleh menjamu selera masakan tempatan dengan makanan laut yang segar-segar belaka. Suami saya pergi dengan anak saya dan seorang cucu dengan ditemani anak angkat teman akrab saya bernama Annas. Suami saya kata dia baik dan pandai melayan warga tua.(Annas berbaju hijau).





Sementara itu saya pergi ke Tangkak dan singgah di Kajang untuk menemui teman seperjuangan dari Sarawak. Sudah lama saya tidak ke Kajang dan hampir tidak dapat mengenali tempat-tempat yang biasa yang kunjungi dahulu. Saya kira pembangunan pesat sekali dan saya katakan pada teman semoga pembangunan yang melambangkan ekonomi negara itu amat sihat memberi munafaat pada golongan yang benar-benar memerlukannya.


Kalau saya berpergian seorang diri pasti saya akan sesat barat tanpa pertolongan.



Nora nama teman kami ini. Ia bertudung warna putih.  Saya baru 2 tahun mengenalinya tetapi teman patner saya di SmarTop sudah mengenalinya agak lama kerana ia pernah bertugas di Sarawak suatu masa dahulu.
Nora bekerja sendiri kerana mahu kebebasan membuat kerja-kerja NGO dan menumpu pada kerja-kerja pembangunan ummah.  Kami makan malam bersama dan sempat bertukar-teukar fikiran secara santai mengenai perkembangan politik di Sarawak secara umumnya. Saya kurang minat politik di rantau itu. Tetapi apa pun yang kita buat dalam konteks pembangunan ummah pasti menyentuh hal politik serba sedikit. Itu satu kenyataan.

Saya lebih mendengari dari memberi pendapat dan saya fikir itu lebih baik. Cuma saya mengatakan bahawa dalam pembangunan ummah kita harus mencari dan membina titik persamaan antara kaum dan tidak membesar-besarkan perbezaan antaranya. Dengan cara ini perpaduan ummah akan lebih mudah tercapai. Tetapi ia memerlukan keikhlasan dan pengorbanan. Pertolongan dari Allah tidak datang bergolek.....

Subhanallah.....Allahu Akbar.

Kami lewat pulang dan sampai di Tangkak hampir tengah malam.

Itu baru permulaan secara sedar saya dan suami berbuat sesuatu tanpa pergantungan antara satu sama lain. Hakikatnya suatu hari nanati, mungkin tedekat, kita tidak duduk bersama lagi. Setengah orang berpendapat bahawa kita harus mengambil peluang hidup bersama seoptima mungkin dan biarkan soal perpisahan  datang dengan sendirinya.

Namun saya suka bersedia supaya insya Allah tidak ada kejutaan mendadak. Apa pun yang akan berlaku kita hanya mampu berdoa semoga semuanya Allah mudahkan dan di hujung episod hidup ini kita redha dan ALLAH MEREDHAI.

Aamin ya Rabb....

....

2 comments:

fizah adnan said...

Assalamualaikum..

Saya suka mengikuti blog ini. Banyak pengalaman dan pengajaran yang boleh di kongsikan..

Terima kasih...

ngasobahseliman said...

Waalaikumussalam.....Terima kasih Dear Fizah. Ibu menulis khas untuk berkongsi pada anak dan cucu-cucu.Namun seronok juga ada pengunjung yang suka membaca penulisan ini. Alhamdulilah. Sila datang lagi dan buat tegoran mana yang kurang tepat dan yang kontroversy. Ibu cuba membaiki diri.
Terima kasih sekali lagi.

Related Posts with Thumbnails