"KALAU TAKUT DIPUKUL OMBAK, JANGAN BERUMAH DITEPI PANTAI."....pepatah Melayu.

Saturday, October 23, 2010

TERPENCIL

Anak Allahyarham kakak saya yang sulung sama umurnya dengan saya. Di zaman emak saya ramai yang berkahwin amat muda. Justeru saya ada anak-anak saudara yang tua 2 atau 3 tahun pada saya.

Itu pembuka cerita.


Ini anak saudara saya bersama cucu-cucu yang tinggal bersamanya nun di daerah FELDA Air Tawar 4, di Kota tinggi Johor. Ia duduk terpencil dari adik beradiknya. Ia keluarga kurang berkemampuan dan jarang-jarang sekali keluar ke bandaraya. Dunianya adalah sesama peneroka. Dahulunya dia seorag bidan terlatih untuk kampungnya tetapi kini sudah bersara.

Apa yang ingin saya kongsikan ialah fikiran mindanya yang pada pendapat saya masih berkisar  pada  cara lama. Politik di sekelilingnya adalah politik yang ada sejak Merdeka, yang sentiasa menakut-nakutkan pemikiran berhijrah ke dunia kenyataan yang kini  ada di sekelilinm kita. Tempat tinggalnya terpencil dari arus pembangunan dan mindanya juga terpencil. Dakwah Islam belum tersebar luas. Aktivitinya hanya sessi-sessi membaca alQuran surah yasin dan tahlil.  Ini amat mengecewakan saya  memandangkan kita sudah Merdeka lebih dari 50 tahun. Anaknya guru sekolah agama  kerajaan negeri (dan tinggal bersamanya)  tetapi  ia juga masih belum berani melangkah keluar menukar "cita rasa". Sekeluarga masih ditakuk lama jika dilihat dari segi fikrah pembangunan insan yang sewajarnya. Inilah bahaya "zon selesa" yang dirasai oleh peneroka-peneroka. Mereka rasa kukup dan tidak perlu membuat perubahan. Itu pun yang dikempenkan oleh pihak-pihak yang berkepentingan.


 Ini rumah mereka, asalnya rumah FELDA yang sudah diubahsuai dan diganti.
Mereka rasa puas hati kerana tidak ada
maklumat  luaran yang berbeza yang terperinci yang diketahui.

Saya menziarahinya sekurang-kurangnya 2 kali dalam setahun dengan harapan mereka menyedari "kerugian" yang sedang dihadapi. Saya mengatakan: Islam bukan setakat solat lima waktu, puasa, zakat dan menunaikan Haji. Banyak perkara lain, terutamanya perkara-perkara pokok yang belum kita implementasi dan rasai. Saya terangkan satu persatu. Saya terangkan juga masaalah gejala soaial yang berbagai bentuk  yang berleluasa berlaku di mana-mana. Saya lakarkan punca dan sabab- musababnya dan bagaimana kesemua ini boleh dikurangkan kalau pun susah untuk dibanteras sama sekali. Antaranya kita kenalah memilih pemimpin yang berilmu dan ikhlas dalam kerja-kerjanya. Berbagai lagi yang saya perkatakan. Saya lihat seperti ia faham tetapi nanti suami isteri akan berpatah balik ke takuk lama. Mereka masih yakin bahawa politik yang ada sekarang sudah memadai.

Salah saya agaknya kerana kurang pandai psykologi mempengaruhi. Saya pun  tidak cuba mengenali jiran-jirannya supaya yakin meyakini, dan supaya percaya mempercayai bahawa perubahan tidak semestinya hilang keselesaan. Keselesaan apalah sangat di FELDA itu. (mereka pun belum dapat mengumpul dana untuk perbelanjaan menunaikan fardhu Haji). Bukan tidak bersyukur tetapi saya mahukan mereka memahami bahawa keselesaan fisikal bukan matlamat hidup sepenuhnya.  Tetapi media massa terutamanya tv amat mempengaruhi. Konsp "bersyukur" di ulang berkali-kali tanpa memberi erti yang yang sewajarnya difahami. Dia tidak tahu apa yang sebenarnya berlaku. Saya berpendapat mereka itu  diperalatkan tanpa disedari. Saya berjanji pada diri bahawa saya akan cuba lagi  memberi kefahaman, walaupun sedikit, hinggalah diakhir hayat nanti. Ustaz kata berdakwah hendaklah dengan hikmah. Semoga Allah mengurnia kemampuan dan kesihatan untuk terus menabur bakti bermula dengan saudara mara saya sendiri.


Cantik bunga-bunga di halaman rumahnya -
kecantikan fikrah Islam akan sama-sama kami bina,
dengan Pertolongan dan Rahmat Allah jua.

4 comments:

makbonda said...

Salam Puan,
Saya juga dikelilingi masyarakat seperti ini,sehigga pada peritiwa malam lepas PRU2008 mereka telah mengosongkan balairaya waima wayar elektrik pun,seolah-olah kampung mereka telah ditakluki negara luar.Adalah menjadi tanggugawab kami untuk menyedarkan mereka.

p/s.Saya ada hantar meseg ke gmail puan.Sila check.

ngasobahseliman said...

Salam.Makbonda. Tq. Nanti saya cerita di emel.

Temuk said...

SALAM NGASOBAHSELIMAN

Saya sempat melihat beberapa entri ngasobahseliman. Amat menarik sekali, termasuk mengenai kehidupan kerabat yg telah berstatus warga emas. Kisah dan pengalaman orang, sesiapa saja, memang berguna utk kita jadikan sempadan atau teladan. I look forward to reading your other entries soon.

ngasobahseliman said...

Terima kasih Sdr Temuk sudi menjengok blog saya.Saya menulis semoga memberi munafat termasuk saya sendiri supaya minda ini tidak jadi beku dan jumud. Sebenarnya saya sudah lama mengikuti Blog sdr dan saya seronok mendapat pemikiran yang kadangkala saya terlepas pandang.
Keep writing and I will keep reading, insyaAllah. Salam.

Related Posts with Thumbnails