"KALAU TAKUT DIPUKUL OMBAK, JANGAN BERUMAH DITEPI PANTAI."....pepatah Melayu.

Sunday, November 1, 2015

Harapan qariah pada Imam Masjid........



Tidak ramai yang ambil berat tentang jawatan Imam Masjid. Itu pemerhatian saya secara rambang. Mungkin pemerhatian ini tidak tepat dan mungkin tidak betul sama sekali. 

Saya cuba mendekati masjid hanya setelah saya bersara. Saya malu pada diri tetapi itulah hakikat diri saya yang kurang prihatin tentang isu mengimarahkan masjid sebelum ini. Saya masih ingat pertama kali saya ke Masjid ialah pada tahun 1982 kerana pada tahun itu saya telah mendaftar diri untuk menunaikan Ibadah Haji. Waktu itu saya berumur 35 tahun. Seorang kawan yang membawa saya untuk mengenali Masjid. Alhamdulilah semoga Allah kurnia ganjaran padanya.

Alhamdulilah kini saya ambil peduli apa yang berlaku di masjid. Saya ikuti program dan aktiviti yang dijlankan semampu yang boleh. Masih belum mencukupi usaha itu untuk meningkatkan pengabdian, tetapi saya berazam untuk memperbaiki diri. Saya bukan orang baik tetapi saya mahu menjadi baik. Semoga Allah temukan saya akan Pintu RedhaNya. Maka saya ingin kongsikan isi hati dan pemikiran saya mengenai perihal perjalanan Masjid sekadar ilmu dan akal fikrah yang terhad.






Seminggu yang lalu Masjid di Kampung saya mengadan pilihan melantik Nazir Masjid dan semua anggota pentadbiran Masjid yang di arahkan oleh JAIS. Saya ingin menumpu pada jawatan Imam kerana saya berpendapat jawatan Imam amat penting dalam menarik perhatian qariah Masjid untuk datang ke Masjid terutamanya untuk solat berjemaah 5 waktu. Solat Fardhu Jumaat itu sudah pasti pentingnya.

Kami difahamkan ahli qariah boleh mencalunkan nama-nama Imam tetapi pemilihan muktamad adalah hak mutlak JAIS. Mulai tahun hadapan saya berfahaman Imam Masjid sebaik mungkin hendaklah terdiri dari ahli qariah. Kami diberi penerangan bahawa untuk masa akan datang ada cadang di pihak JAIS bahawa tidak akan ada jawatan Nazir kerana ada keputusan untuk cuba menjadikan tugas Nazir dan Imam Pertama menjadi 2 dalam 1. Iaitu Imam besar adalah juga Nazir Masjid. Sekarang ini beberapa masjid adalah dalam rangka cubaan. Itu fahaman saya setakat ini.

Saya berpandangan bahawa untuk menjayakan cadangan itu, seharusnya ada program latihan yang inklusif dan intensif yang dijalankan dalam jangka masa yang mencukupi. Bukan sekadar melepas batuk ditangga. Ini adalah kerana kelulusan akademik para Imam sekarang belum merangkumi hal ehwal pengurusan organisasi. Namun saya bercakap dengan 'reservation' kerana sekarang sudah ada berbagai program TV yang cuba mengutarakan personality orang-orang muda yang  serba berkebolihan. Contohnya program Da'i. Saya tidak mengikuti program-program seperti itu sepenuhnya, maka mungkin tanggapan saya juga tidak tepat dan tidak menyeluruh.

Tidak mengapa.... kerana saya berpendapat banyak ruang diluar sana bagaimana mahu mencari atau memupuk bakat dalam sesuatu bidang yang dapat membentuk personality yang syumul. Tetapi program seperti itu amat kecil bilangan  mereka yang boleh menyertainya. Maka apa akan terjadi pada Masjid yang wujud hampir disetiap kampung jika tidak ada program pengurusan untuk memertabatkan Imam sebagai Nazir dan Pengurus menjadi 2 dalam satu.

Walau apa pun perubahan dasar, saya berpandangan prinsip "security of tenure" setiap Imam harus terjamin. Ia itu setiap Imam tidak merasakan jawatan yang mereka pegang akan terjejas sekiranya ada dasar baru dalam perlantikan mereka. Sekiranya ada mana-mana Imam yang perlu dilepaskan jawatan mereka, maka seharusnya mereka melalui proses yang diiktiraf sahih dalam mengurus hak "natural justice" atau keadilan saksama bagi seorang individu. Mereka ada hak didengari dan hak membela diri.


Pandangan saya ini hanya pandangan individu yang selalu sahaja rasa khuatir jika jawatan Imam dipandang "remeh". Imam adalah penggerak qariah, justeru penggerak ummah ke jalan yang dituntut dalam Islam. Pihak pentadbiran negara harus punya sistem pendidikan yang dapat membentuk individu seperti ini. Kita gerakan potensi yang ada dan kemudian bila sudah dipilih sebagai Imam kita hantar pula untuk latihan yang lebih teratur dan lebih berqualti yang membuat mereka serba bolih sebagai pemimpin jemaah masjid dan memimpin masyarakat. Jika perlu kita latih mereka secara mendalam di Institusi yang yang sesuai atau di bawah seaeorang Sheikh yang berkaliber tinggi dalam Ilmu Islam dan perlaksanaannya semoga Imam-imam ini bukan sahaja mengetuai Solat tetapi boleh mengetuai pembangunan masyarakat dan membina kepimpinan generasi muda semoga ada pelapis dalam menggerakan pembangunan ummah.

Memertabatkan jawatan Imam adalah suatu isu yang sensitif. Ada yang berkata bahawa Imam-imam tidak seharusnya cerewet kerana nanti ia akan menjejaskan keikhlasan bekerja. Saya pula berpendapat jawatan Imam harus diberi pengiktirafan sama dengan jawatan lain dalam kerajaan dan bukan terletak diatas budi bicara Masjid yang sememangnya kekurangan dana untuk mengurus sebuah masjid secukupnya. Peruntukan geran kewangan dari kerajaan pusat harus lebih dan bukan sekadar token supaya taraf Imam tidak dipandang rendah oleh sesetengah ahli samyarakat. Kalau pihak kerajaan sudah mengiktiraf Islam sebagai agama rasmi, maka sewajarnya jawatan Imam harus diperkasakan. Jangaan hendaknya ia menganggapnya sebagai suatu tugas sukarela. Gajinya harus diselaraskan dengan gaji jawatan-jawatan lain atau lebih dari itu. Laluan kerjayanya juga harus diperkasakan.

Ini harapan saya dan teman-teman saya di Masjid. 


Semoga apabila sudah ada perubahan positif bagi kerjaya Imam, maka akan ramai individu yang hebat-hebat mahu menjadi Imam demi kehebatan dan kesejahteraan Ummah.

Allahuakbar.......



.....

1 comment:

Mazlum Syahid said...




https://drive.google.com/file/d/0B6ut4qmVOTGWMkJvbFpZejBQZWM/view?usp=drivesdk


Salam


Kepada:

 

Redaksi, rektor dan para akademik


Per: Beberapa Hadis Sahih Bukhari dan Muslim yang Disembunyikan


Bagi tujuan kajian dan renungan. Diambil dari: almawaddah. info

Selamat hari raya, maaf zahir dan batin. 


Daripada Pencinta Islam rahmatan lil Alamin wa afwan

Related Posts with Thumbnails